Sindrom iritasi usus besar adalah kelainan usus yang ditandai dengan kram, kembung, sembelit, dan diare, di antara gejala lainnya.

Komunikasi yang terganggu antara usus dan otak menyebabkan tanda dan gejala sindrom iritasi usus besar (IBS). Jenis kondisi ini adalah gangguan gastrointestinal fungsional.

Penelitian masih berlangsung untuk mengetahui mengapa beberapa orang mendapatkan IBS. Mungkin usus mereka sangat sensitif terhadap stres atau makanan tertentu.

Sekitar 12 persen orang dewasa di Amerika Serikat memiliki IBS. Wanita dua kali lebih mungkin mengalami IBS dibandingkan pria. Ini juga lebih sering terjadi pada orang di bawah usia 50 tahun.

Artikel ini membahas 10 gejala IBS. Baca terus untuk mengetahui cara mengenalinya. Selain itu juga membahas kondisi lain yang dapat menyebabkan gejala serupa.

1Nyeri dan kram

woman with ibs pain - 10 Tanda dan Gejala Sindrom Iritasi Usus Besar
Seseorang dengan IBS akan mengalami nyeri di perut bagian bawah.

Mengalami nyeri dan kram di perut bagian bawah adalah dua gejala utama IBS.

Usus yang terlalu peka kemungkinan besar menyebabkan gejala-gejala ini.

IBS memengaruhi cara kerja otak dan usus, dan kondisi tersebut dapat menyebabkan otot di usus berkontraksi lebih dari yang dibutuhkan untuk buang air besar secara normal.

Kontraksi otot usus yang berlebihan dapat menyebabkan nyeri perut bagian bawah dan kram.

2Gas yang berlebihan

Orang dengan IBS mungkin mengalami gas yang berlebihan. Dokter tidak mengetahui alasan pastinya, meski ada beberapa teori.

Satu teori menyatakan bahwa IBS menyebabkan masalah dengan bakteri di usus. Bakteri dapat membuat racun tertentu yang dapat menyebabkan gas berlebih.

Teori lain adalah bahwa nyali para penderita IBS kurang mampu bertoleransi dan mengangkut gas. Hal ini menyebabkan orang dengan IBS merasa lebih banyak mengeluarkan gas daripada orang lain.

3Kembung

Merasa kembung adalah gejala lain dari IBS. Kembung mengacu pada kumpulan gas di usus, yang dapat menyebabkan perut terasa penuh dan tampak lebih bulat dari biasanya. Faktor yang sama yang menyebabkan gas berlebih di IBS juga dapat menyebabkan kembung.

4Diare

Diare adalah gejala utama IBS. Itu terjadi karena otot di usus berkontraksi lebih dari yang mereka butuhkan. Diare bisa disertai rasa kram otot.

Untuk menghasilkan gerakan usus yang normal, usus berkontraksi dan rileks secara ritmis. Namun, di IBS, ritme ini terganggu. IBS dapat mempercepat atau memperlambat kontraksi otot usus. Jadi, IBS dapat menyebabkan sembelit  dan diare pada waktu yang berbeda.

Seperti gejala IBS lainnya, diare terkait dengan cara otak dan usus berkomunikasi. Penelitian tentang mengapa hal ini terjadi sedang berlangsung.

5Sembelit

Sembelit terjadi ketika seseorang sulit buang air besar. Seseorang mengalami sembelit ketika mereka mengalami:

  • kurang dari tiga buang air besar dalam seminggu
  • tinja keras, kering, atau menggumpal
  • kesulitan atau nyeri saat buang air besar
  • perasaan buang air besar yang tidak lengkap

Ada banyak kemungkinan penyebab sembelit, termasuk dehidrasi , kekurangan serat dalam makanan, dan stres. IBS juga dapat menyebabkan sembelit dengan mempengaruhi bagaimana otot-otot di usus berkontraksi.

Saat seseorang mengalami konstipasi, otot ususnya tidak berkontraksi sebanyak yang seharusnya.

Bergantung pada gejala spesifik seseorang, dokter mungkin merujuk pada jenis IBS berikut:

  • IBS dengan diare, yaitu diare dan hanya sembelit sesekali
  • IBS dengan sembelit, yaitu sembelit dan diare sesekali
  • IBS dengan kebiasaan buang air besar, yaitu ketika seseorang secara teratur mengalami sembelit dan diare

Dokter mungkin juga merujuk pada IBS yang didominasi konstipasi dan diare.

6Sensitivitas terhadap oligo-, di-, mono-sakarida dan poliol yang dapat difermentasi

Makan bawang bombay atau bawang putih bisa meningkatkan gas usus.

Orang dengan IBS mungkin lebih sensitif terhadap makanan oligo-, di-, mono-sakarida dan poliol (FODMAP) yang dapat difermentasi. Ini adalah jenis karbohidrat yang dapat menyebabkan peradangan atau iritasi pada usus.

FODMAP dapat meningkatkan jumlah air yang masuk ke usus, dan bakteri di usus dapat menyebabkan fermentasi. Ini bisa meningkatkan gas usus.

Orang mungkin dapat mengurangi gejala IBS dengan menghindari makanan tinggi FODMAP, yang meliputi:

  • Bawang
  • alpukat
  • kacang-kacangan
  • Bawang putih
  • kacang polong
  • kacang almond
  • kacang mete

Bagi banyak orang dengan IBS, makan FODMAP memicu tanda dan gejala IBS lainnya. Sebuah meta-analisis tahun 2017 menemukan bahwa mengonsumsi makanan rendah FODMAP dapat memperbaiki gejala IBS.

7Kelelahan

Merasa sangat lelah atau lelah adalah gejala umum IBS lainnya.

Satu ulasan menemukan bahwa kelelahan terjadi bersamaan dengan gejala IBS lainnya, termasuk gejala terkait usus, tekanan psikologis, dan kualitas hidup terkait kesehatan.

Diperlukan lebih banyak penelitian, karena profesional medis masih belum sepenuhnya memahami mengapa IBS terkadang menyebabkan kelelahan.

8Nyeri sendi

Orang dengan IBS mungkin lebih mungkin mengalami nyeri sendi. Ilmuwan masih belum tahu kenapa, tapi itu mungkin karena peningkatan peradangan di tubuh.

Sebuah studi tahun 2017 menemukan bahwa orang dengan IBS memiliki peningkatan risiko jenis nyeri sendi yang disebut gangguan temporomandibular. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami tautan ini.

9Merasa stres

Ada hubungan kuat antara IBS dan stres. Sistem saraf mengontrol usus serta merespons stres psikologis.

Hubungan antara IBS dan stres berjalan dua arah. Merasa stres dapat memperburuk gejala IBS, dan gejala fisik IBS dapat menyebabkan tekanan psikologis.

10Kabut otak

Beberapa gejala IBS dan penyakit celiac sama.

Gas usus dan kembung, yang merupakan gejala IBS, juga terkait dengan kabut otak.

Kabut otak, atau pemikiran berkabut, menggambarkan kebingungan mental, gangguan penilaian, dan kesulitan berkonsentrasi.

Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami sepenuhnya hubungan antara masalah dengan usus dan kabut otak.

Apa lagi yang lain?

IBS bukan satu-satunya penjelasan untuk gejala yang dieksplorasi dalam artikel ini. Cara terbaik adalah berbicara dengan dokter untuk mendapatkan diagnosis yang tepat.

Mengalami gas berlebih atau kembung tidak selalu berarti seseorang menderita IBS. Jika mereka mulai mengeluarkan banyak gas segera setelah makan, mereka mungkin mengalami pertumbuhan bakteri usus kecil yang berlebihan.

Selain itu, sering atau segera terkena diare mungkin merupakan tanda dari:

Ringkasan

IBS adalah kondisi kesehatan jangka panjang yang dapat memengaruhi kesejahteraan seseorang jika tidak mencari pengobatan. Memahami tanda dan gejala IBS dapat membantu orang yang mengalami kondisi tersebut untuk mendapatkan bantuan yang sesuai.

Banyak pilihan pengobatan tersedia untuk membantu penderita IBS mengelola kondisinya. Banyak dari ini fokus pada hubungan antara stres dan IBS. Seorang dokter mungkin juga merekomendasikan konseling dan teknik relaksasi progresif sebagai cara untuk meredakan gejala.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here