Gejala khas penyakit Parkinson adalah tremor dan gerakan yang lambat dan kaku. Perubahan kecil dalam gerakan dan perilaku seseorang dapat menandakan timbulnya penyakit Parkinson sebelum diagnosis.

Penyakit Parkinson merupakan kelainan sistem saraf yang menyerang sekitar 1 persen orang berusia 65 tahun ke atas. Gejala biasanya berkembang perlahan selama beberapa tahun. Mungkin awalnya tidak kentara, jadi tanda-tanda awal mudah terlewatkan.

Jika seseorang memperhatikan gejala penyakit Parkinson, mereka harus mempertimbangkan untuk menghubungi dokter mereka untuk informasi lebih lanjut. Perawatan dini dapat meningkatkan hasil jangka panjang dari kondisi tersebut.

Artikel ini membahas 13 tanda awal penyakit Parkinson.

1. Gemetar

image 7 1024x683 - 13 Tanda Awal Penyakit Parkinson
Gejala awal Parkinson dapat berupa tremor di tangan dan tulisan tangan yang kaku.

Banyak ahli kesehatan menganggap tremor atau gemetar sebagai tanda karakteristik utama penyakit Parkinson. Tremor melibatkan gerakan tangan, kaki, atau dagu yang terus-menerus berkedut atau gemetar.

Tremor yang terkait dengan penyakit Parkinson disebut “tremor saat istirahat”. Artinya, getaran berhenti saat seseorang menggunakan bagian tubuh yang terkena.

Gemetar sangat halus saat pertama kali muncul. Pada tahap ini, orang yang mengalami getaran biasanya satu-satunya yang menyadarinya. Gemetar secara bertahap akan memburuk seiring perkembangan penyakit.

Gemetar biasanya muncul di satu sisi tubuh dan kemudian menyebar ke bagian tubuh lain di kemudian hari.

2. Kesulitan berjalan

Perubahan halus pada pola berjalan seseorang bisa menjadi tanda awal penyakit Parkinson.

Seseorang yang menderita penyakit Parkinson mungkin berjalan lambat atau menyeret kakinya saat berjalan. Banyak yang menyebutnya sebagai “gaya berjalan menyeret”.

Orang tersebut mungkin berjalan dengan kecepatan yang tidak teratur, tiba-tiba berjalan lebih cepat atau lebih lambat atau mengubah panjang langkahnya.

3. Mikrografi

Mikrografi adalah kelainan yang melibatkan tulisan tangan yang kecil atau sempit secara tidak normal.

Dokter mengaitkan mikrografi dengan kondisi medis yang memengaruhi sistem saraf, atau gangguan neurodegeneratif, seperti penyakit Parkinson.

4. Kehilangan penciuman

Hiposmia terjadi ketika seseorang kehilangan kemampuan untuk mencium. Ini juga disebut disfungsi penciuman. Kehilangan penciuman adalah gejala yang relatif umum, mempengaruhi 70-90 persen orang dengan penyakit Parkinson.

Kehilangan penciuman adalah salah satu gejala penyakit Parkinson yang paling mencolok yang tidak terkait dengan gerakan. Ini bisa muncul beberapa tahun sebelum penyakit mempengaruhi gerakan seseorang.

Orang yang mengalami hiposmia sebagai gejala penyakit Parkinson mungkin mengalami:

  • indra penciuman yang tumpul
  • kesulitan mendeteksi bau
  • kesulitan mengidentifikasi bau
  • kesulitan membedakan antara bau

Dokter menggunakan tes identifikasi bau untuk mendiagnosis hiposmia, tetapi keakuratan tes ini sangat bervariasi.

Mengalami hiposmia tidak selalu berarti seseorang mengidap penyakit Parkinson. Indera penciuman seseorang dapat berubah karena berbagai alasan, seperti usia, merokok, atau paparan bahan kimia yang keras. Hiposmia juga merupakan gejala dari kondisi medis lainnya, termasuk penyakit Alzheimer dan penyakit Huntington .

5. Masalah tidur

image 8 1024x683 - 13 Tanda Awal Penyakit Parkinson
Seseorang di tahap awal Parkinson mungkin mengalami berbagai masalah tidur.

Penyakit Parkinson sangat mempengaruhi kemampuan seseorang untuk tidur. Orang yang menderita penyakit Parkinson mungkin mengalami berbagai gejala yang berhubungan dengan tidur, termasuk:

6. Keseimbangan yang buruk

Penyakit Parkinson secara khusus menargetkan sel-sel saraf yang disebut basal ganglia, yang berada jauh di dalam otak. Saraf ganglia basal mengontrol keseimbangan dan fleksibilitas, sehingga kerusakan pada saraf ini dapat mengganggu keseimbangan seseorang.

Dokter menggunakan tes yang disebut tes tarik untuk menilai keseimbangan seseorang. Tes tarik melibatkan seorang profesional perawatan kesehatan dengan lembut menarik bahu seseorang ke belakang sampai mereka kehilangan keseimbangan dan mencatat berapa lama mereka untuk mendapatkannya kembali.

Orang yang sehat pulih setelah satu atau dua langkah , sementara orang dengan penyakit Parkinson mungkin mengambil langkah kecil yang lebih banyak untuk menyeimbangkan diri sepenuhnya.

7. Bradykinesia

Bradykinesia adalah istilah yang berarti lambat atau tidak adanya gerakan.

Bradykinesia menyebabkan berbagai gejala, seperti anggota tubuh kaku dan gerakan lambat. Seseorang yang menderita bradikinesia mungkin berjalan lebih lambat atau sulit memulai suatu gerakan.

Beberapa orang yang mengalami gejala ini mungkin salah mengartikannya sebagai kelemahan otot. Namun gejala ini tidak mempengaruhi kekuatan otot.

8. Ekspresi wajah

Ekspresi wajah melibatkan banyak gerakan otot yang halus dan kompleks. Orang dengan penyakit Parkinson seringkali memiliki kemampuan yang berkurang untuk membuat ekspresi wajah. Ini disebut facial masking .

Facial masking berhubungan dengan bradikinesia. Otot wajah bergerak lebih lambat atau kaku dari biasanya. Orang yang memiliki facial masking mungkin tampak kosong atau tanpa emosi, meskipun kemampuan mereka untuk merasakan emosi tidak terganggu. Masker wajah juga bisa menyebabkan seseorang mengedipkan mata lebih lambat.

Seseorang dengan facial masking mungkin mengalami kesulitan berkomunikasi dengan orang lain karena perubahan ekspresi wajah mereka kurang terlihat dari biasanya.

9. Perubahan vokal

Perubahan volume dan kualitas suara seseorang merupakan tanda awal lain dari penyakit Parkinson.

Perubahan vokal mungkin melibatkan berbicara dengan nada yang lebih lembut, atau mulai berbicara dengan volume yang biasa dan kemudian suara menjadi lebih lembut atau menghilang.

Dalam kasus lain, seseorang mungkin kehilangan variasi biasa dalam volume dan nada suaranya, sehingga suaranya tampak monoton.

10. Postur membungkuk

Orang yang menderita penyakit Parkinson mungkin melihat perubahan pada postur tubuh mereka karena gejala penyakit lainnya, seperti kekakuan otot.

Orang secara alami berdiri sehingga berat badan mereka terbagi rata di atas kaki mereka. Namun, orang yang menderita penyakit Parkinson mungkin mulai membungkuk ke depan, membuat mereka tampak membungkuk atau membungkuk.

11. Sembelit

Sembelit adalah masalah umum yang dapat disebabkan oleh berbagai hal. Sembelit adalah salah satu gejala non-motorik paling umum yang terkait dengan penyakit Parkinson. Hampir 25 persen orang dengan kondisi tersebut mengalami sembelit sebelum mereka mengembangkan gejala motorik.

12. Gejala psikologis

image 9 1024x683 - 13 Tanda Awal Penyakit Parkinson
Berbicara dengan terapis dapat membantu penderita Parkinson mengatasi perubahan emosional yang disebabkan oleh penyakit tersebut.

Penyakit Parkinson dapat sangat mempengaruhi kesejahteraan psikologis seseorang. Penyakit ini menurunkan tingkat dopamin alami tubuh, yang dapat menyebabkan perubahan suasana hati dan perilaku.

Beberapa gejala psikologis yang terkait dengan penyakit Parkinson meliputi:

13. Penurunan berat badan

Orang dengan penyakit Parkinson mungkin mengalami penurunan berat badan ringan hingga sedang karena beberapa alasan.

Gemetar dan gejala motorik lain yang terkait dengan Parkinson dapat meningkatkan kebutuhan energi alami tubuh. Gejala non-motorik, seperti kehilangan penciuman, depresi, atau masalah pencernaan, dapat menyebabkan orang makan lebih sedikit, yang dapat menyebabkan penurunan berat badan.

Ringkasan

Penyakit Parkinson sulit untuk didiagnosis, terutama pada stadium awal. Ini karena gejalanya lebih halus dan lebih sporadis. Namun, mengetahui gejala apa yang harus dicari dapat mendorong orang untuk mencari perhatian medis sebelum berkembang.

Gejala awal penyakit Parkinson meliputi:

  • tremor
  • kesulitan berjalan
  • tulisan tangan sempit atau kecil
  • kehilangan bau
  • masalah tidur
  • keseimbangan yang buruk
  • bradykinesia
  • penutup wajah
  • perubahan suara
  • postur membungkuk atau membungkuk
  • sembelit
  • gejala psikologis
  • penurunan berat badan

Memiliki gejala-gejala ini tidak selalu berarti seseorang mengidap penyakit Parkinson. Orang yang berusia di atas 60 tahun harus mempertimbangkan untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka jika mereka mengalami salah satu gejala yang tercantum di atas.

Diagnosis dini mengarah pada pengobatan dini, yang dapat meningkatkan kualitas hidup seseorang secara keseluruhan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here