Antidepresan alami antara lain SAM-e, St John’s Wort, dan asam lemak omega-3. Jika seseorang mengira mereka memiliki gejala depresi, mereka harus berbicara dengan dokter sebelum mencoba antidepresan alami.

Artikel ini fokus pada enam antidepresan alami, keefektifannya dalam mengobati depresi, dan alternatif lainnya.

Antidepresan alami 

image 194 - 6 Antidepresan Alami: Apakah Efektif?
1175509828

Jika seseorang mengira mereka memiliki gejala depresi , mereka harus berbicara dengan profesional perawatan kesehatan secepat mungkin sehingga mereka dapat memulai pengobatan.

Menurut sebuah Studi 2017, 40–60% orang yang menggunakan antidepresan resep mengalami perbaikan gejala dalam 6–8 minggu, dibandingkan dengan hanya 20–40% orang yang tidak.

Antidepresan alami mungkin menawarkan sedikit kelegaan. Namun, seperti antidepresan resep, hasil bervariasi dari orang ke orang.

1. SAM

S-adenosylmethionine (SAM-e) secara alami terjadi di dalam tubuh. Menurut National Center for Complementary and Integrative Health (NCCIH) , beberapa penelitian menunjukkan bahwa SAM-e dapat membantu mengobati depresi. Namun, tidak ada penelitian ilmiah konklusif yang menunjukkan bahwa itu berhasil.

Sebuah Analisis 2011 dari studi penelitian yang ada menemukan bahwa SAM-e memperbaiki gejala depresi dalam delapan penelitian. Namun, masing-masing studi ini memiliki kekurangan metodologis.

Di tempat terpisah Analisis 2009, SAM-e bekerja lebih baik daripada plasebo dalam enam uji coba terkontrol plasebo.

Menurut NCCIH, SAM-e mungkin tidak aman untuk penderita bipolar karena dapat meningkatkan gejala mania.

Orang yang hidup dengan HIV juga harus menghindari SAM-e karena dapat mendorong pertumbuhan Pneumocystis jirovecii , yang dapat menyebabkan pneumonia.

Dokter juga harus memantau penggunaan SAM-e pada orang dengan penyakit Parkinson karena dapat menurunkan efektivitas levodopa (L-dopa), pengobatan untuk penyakit Parkinson.

2. Wort St John

Perlu diketahui bahwa St John’s Wort dapat membuat banyak obat resep menjadi kurang efektif, dan jika seseorang menggabungkannya dengan antidepresan, sejumlah serotonin yang mengancam jiwa dapat menumpuk di dalam tubuh.

St. John’s wort berasal dari bunga kuning yang telah digunakan orang dalam pengobatan herbal selama berabad-abad.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa St. John’s wort dapat mengobati depresi, tetapi hasil penelitian ini tidak konsisten. Para peneliti tidak tahu apakah St. John’s wort adalah pengobatan jangka panjang yang efektif.

Beberapa penelitian menyarankan bahwa St. John’s wort dapat mengubah cara otak memproses serotonin dopamin , dan norepinefrin dengan cara yang mirip dengan beberapa antidepresan.

Dalam beberapa penelitian, St. John’s wort bekerja lebih baik daripada plasebo dan dapat bekerja sebaik antidepresan trisiklik.

Sebuah Ulasan 2011 studi penelitian sebelumnya menemukan bahwa St. John’s wort memperbaiki gejala depresi dalam sepuluh penelitian.

Namun, sedikit data menunjukkan bahwa itu bekerja dengan baik untuk mengobati depresi berat, atau itu bisa menjadi pengobatan depresi jangka panjang.

3. Asam lemak omega-3

Beberapa jenis ikan berlemak, seperti tuna dan albacore, mengandung asam lemak omega-3. Orang yang tidak makan ikan dan ingin meningkatkan kadar omega-3 dapat mengonsumsinya sebagai suplemen.

Menurut sebuah Analisis 2009 dari 20 uji klinis, asam lemak omega-3 dosis besar dapat meningkatkan mood dan mengobati depresi.

Lebih banyak temuan dari laporan 2015 menunjukkan bahwa omega-3 dapat membantu depresi pada orang dewasa dan anak-anak.

Peneliti tidak tahu bagaimana atau mengapa omega-3 bekerja. Mereka dapat mengurangi peradangan atau mengurangi efek hormon kortisol yang berhubungan dengan stres.

Pada dosis tinggi, omega-3 dapat menyebabkan rasa amis atau sakit perut. Menurut sebuah Uji klinis 2013, mereka juga dapat mengencerkan darah. Orang dengan gangguan pembekuan darah dan pengencer darah harus mengatur dengan cermat berapa banyak omega-3 yang mereka konsumsi.

4. Lavender

Orang-orang secara anekdot berbicara tentang manfaat lavender , termasuk khasiatnya yang menenangkan, dan bagaimana hal itu membantu mereka mendapatkan tidur malam yang nyenyak.

Karena banyak orang dengan depresi juga mengalami kecemasan dan masalah tidur, lavender dapat membantu mereka tidur tanpa efek samping obat tidur.

Menurut tinjauan sistematis 2012 menghirup aroma lavender sebelum tidur, memang membantu orang untuk tidur. Namun, penelitiannya kecil, dan sebagian besar memiliki masalah metodologis, sehingga peneliti perlu melakukan lebih banyak penelitian untuk mendukung temuan tersebut.

Namun, uji coba terkontrol secara acak tahun 2015 memberikan lebih banyak bukti bahwa lavender dapat membantu tidur. Dalam studi tersebut, dua kelompok mempraktikkan higiene tidur yang sehat, dengan satu kelompok memakai tambalan aromaterapi lavender. Kedua kelompok tidur lebih nyenyak, tetapi hasilnya lebih kuat pada kelompok lavender.

5. 5-HTP

5-hydroxytryptophan dapat mengubah kadar serotonin di otak, seperti beberapa antidepresan. Sejumlah kecil studi menyarankan itu dapat meredakan gejala depresi.

Sebuah studi tahun 2016 pada tikus menunjukkan itu mungkin menjadi alternatif yang layak untuk depresi yang resistan terhadap pengobatan.

Namun, tidak ada cukup penelitian tentang 5-HTP untuk menyimpulkan apakah itu pengobatan yang efektif untuk depresi.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa 5-HTP dapat menghabiskan neurotransmiter tertentu, berpotensi memperburuk suasana hati seseorang dari waktu ke waktu. Semakin lama seseorang menggunakan 5-HTP, maka risiko terjadinya hal ini akan semakin meningkat.

6. DHEA

5-Dehydroepiandrosterone adalah hormon steroid yang diproduksi oleh kelenjar adrenal. Sejumlah kecil penelitian menunjukkan bahwa hal itu dapat meredakan beberapa gejala kesehatan mental, termasuk PTSD , depresi, dan kecemasan .

Namun, DHEA menyebabkan banyak efek samping. Ini dapat berinteraksi dengan berbagai macam obat, meningkatkan risiko jenis kanker tertentu , mengubah gula darah, mempengaruhi menstruasi dan kesuburan, dan menyebabkan perdarahan. Perawatan lain lebih aman.

Antidepresan alami yang belum pernah dipelajari 

Peneliti belum mempelajari semua antidepresan, termasuk beberapa obat herbal. Beberapa orang mengonsumsi suplemen herbal untuk meredakan depresi atau kecemasan mereka.

Namun, para peneliti masih belum jelas apakah kelegaan yang mereka alami adalah efek plasebo atau perubahan kimiawi di otak. Menurut sebuah artikel di Penelitian Fitoterapi, beberapa antidepresan alami yang kurang dipelajari dengan baik meliputi:

Suplemen ini umumnya aman jika seseorang mengambil formula yang memenuhi Persyaratan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) .

Namun, karena para ilmuwan belum melakukan banyak penelitian, masih belum jelas seberapa baik mereka bekerja, efek samping jangka panjangnya, dan sejauh mana mereka dapat berinteraksi dengan obat lain.IKLANTerapi online dapat membantu mengatasi depresi

Potensi efek samping 

Obat apa pun, bahkan suplemen alami, dapat menyebabkan efek samping yang berkisar dari yang tidak nyaman hingga yang mengancam jiwa. Selain itu, jika seseorang menunda perawatan klinis karena mencoba pengobatan alami, gejalanya dapat memburuk.

Selain efek samping obat tertentu, seseorang mungkin juga mengalami:

  • memburuknya gejala depresi
  • reaksi alergi
  • interaksi dengan obat lain

Kapan harus ke dokter

Depresi adalah kondisi medis yang bisa diobati. Sementara beberapa pengobatan depresi alami menawarkan kelegaan, pendekatan pengobatan multi-segi bekerja paling baik. Terapi bisa sangat efektif, bahkan ketika seseorang mendapat kelegaan dari suplemen.

Asosiasi Kecemasan dan Depresi Amerika menunjukkan bahwa seseorang harus mempertimbangkan untuk menemui terapis atau bertanya kepada dokter jika:

  • mereka tidak merasakan kelegaan total dalam beberapa minggu
  • Depresi sangat parah sehingga mereka tidak bisa bekerja, pergi ke sekolah, atau bangun dari tempat tidur
  • mengalami pikiran untuk bunuh diri
  • coba antidepresan, dan mereka tidak bekerja atau menyebabkan efek samping yang parah
  • mereka mengalami efek samping yang terkait dengan antidepresan alami

Pencegahan 

National Institute of Mental Health (NIMH) menyatakan bahwa depresi adalah suatu kondisi medis yang kompleks dengan faktor risiko genetik, psikologis, dan sosiologis. Karena itu, para peneliti belum mengidentifikasi strategi pencegahan depresi yang berhasil pada semua orang.

Beberapa strategi yang dapat membantu mengurangi risiko depresi meliputi:

  • Mencari pengobatan dini: Berbicara dengan dokter tentang pengobatan dini dapat mencegah depresi semakin parah.
  • Berolahraga: Olahraga dapat membantu mencegah dan mengobati depresi.
  • Mencari dukungan sosial: Persahabatan, dukungan dari orang yang dicintai, dan interaksi sosial yang teratur dapat mencegah depresi.

Pelajari lebih lanjut tentang diet sehat yang dapat meringankan dan mencegah gejala depresi.

Ringkasan

Depresi lebih dari sekedar merasa sedih. Itu dapat memengaruhi kesehatan, hubungan, dan kemampuan seseorang untuk memikirkan atau merencanakan masa depan.

Keputusasaan yang disebabkan depresi juga dapat membuat seseorang berpikir pengobatan pasti akan gagal. Namun, dalam kebanyakan situasi, pengobatan berhasil; itu hanya membutuhkan waktu dan ketekunan.

Tanyakan kepada dokter atau ahli kesehatan mental tentang pilihan pengobatan. Jika pengobatan pertama tidak berhasil, lanjutkan mencari bantuan sampai gejala membaik.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here