Tes ESR mengukur laju sedimentasi eritrosit, yaitu seberapa cepat sel darah merah mengendap di bagian bawah sampel darah. Dokter tidak dapat menggunakan hasil tes untuk mendiagnosis penyakit tertentu karena banyak kondisi kesehatan yang berbeda dapat menyebabkan LED menjadi tinggi atau rendah.

Dokter menyebut tes ESR sebagai tes nonspesifik, karena hanya memastikan ada atau tidaknya aktivitas inflamasi dalam tubuh. Dokter biasanya menggunakan tes laboratorium lain, temuan klinis, dan riwayat kesehatan orang tersebut di samping hasil tes ESR untuk membuat diagnosis.

Peradangan biasanya terjadi di dalam tubuh akibat kondisi medis yang mendasari, seperti infeksi, kanker, atau penyakit autoimun .

Dokter juga menggunakan tes ESR untuk memantau bagaimana kondisi, seperti di bawah ini, berkembang atau merespons pengobatan.

  • rheumatoid arthritis , suatu kondisi autoimun yang menyebabkan peradangan pada persendian
  • arteritis temporal , sejenis peradangan pembuluh darah
  • polymyalgia rheumatica, komplikasi arteritis temporal
  • vaskulitis sistemik, radang selaput pembuluh darah

Artikel ini melihat prosedur uji ESR dan apa yang mungkin ditunjukkan oleh hasil. Selain itu juga menjelaskan kemungkinan risiko dari prosedur ini.

Prosedur

image 277 1024x769 - Apa Artinya Jika ESR Anda Tinggi?
Tes ESR dapat digunakan untuk memantau respons seseorang terhadap pengobatan.

Tes ESR mengukur tingkat di mana sel darah merah, atau eritrosit, dalam sampel darah mengendap di bagian bawah. Proses pengendapan ini disebut sedimentasi.

Seorang dokter akan mengambil sedikit darah dari vena individu dan mengirimkannya ke laboratorium. Di sana, teknisi lab akan memindahkan darah ke tabung reaksi vertikal di mana sel darah merah perlahan-lahan akan mengendap di bagian bawah. Ini akan meninggalkan cairan bening dan kekuningan di bagian atas, yaitu plasma darah.

Hasil tes akan tergantung pada jumlah plasma di bagian atas tabung setelah 1 jam. Pengukuran akan dilakukan dalam milimeter per jam (mm / jam).

Sel darah merah menetap lebih cepat pada orang dengan kondisi peradangan. Kondisi tersebut memicu proses inflamasi pada tubuh, yang berujung pada peningkatan jumlah protein dalam darah. Peningkatan ini menyebabkan sel darah merah menggumpal dan mengendap lebih cepat.

Orang yang sel darah merahnya mengendap lebih cepat akan mengalami peningkatan nilai ESR, yang menunjukkan kepada dokter bahwa ada kondisi medis.

Hasil

Hasil tes ESR adalah jumlah plasma yang tersisa di bagian atas tabung reaksi setelah 1 jam.

Tes ini tidak spesifik untuk kondisi tertentu, yang berarti dokter harus menggunakan hasil bersama dengan informasi klinis lainnya untuk membuat diagnosis yang akurat dan menentukan apakah seseorang mengidap penyakit atau tidak.

Berbagai referensi yang normal untuk hasil ESR adalah 1-13 mm / jam untuk laki-laki dan 1-20 mm / hr untuk wanita. Nilai-nilai ini juga bisa berbeda-beda tergantung usia orang tersebut. Orang dengan hasil ESR di luar kisaran standar mungkin memiliki kondisi medis.

Level rendah

Orang dengan nilai ESR rendah mungkin memiliki:

  • anemia sel sabit , suatu kondisi yang mempengaruhi bentuk sel darah merah
  • leukemia , kanker sel darah
  • jumlah sel darah merah yang tinggi
  • gagal jantung kongestif
  • tingkat rendah protein fibrinogen dalam darah
  • hiperviskositas, peningkatan ketebalan darah
  • jumlah sel darah putih yang sangat tinggi

Hasil yang cukup tinggi

image 278 1024x683 - Apa Artinya Jika ESR Anda Tinggi?
Anemia mungkin merupakan penyebab peningkatan kadar ESR yang sedang.

ESR yang cukup tinggi mungkin tidak selalu menunjukkan kondisi kesehatan.

Namun, ada kemungkinan orang yang nilai ESRnya sedikit tinggi mungkin mengalami salah satu kondisi berikut:

  • artritis reumatoid
  • anemia, berkurangnya jumlah sel darah merah
  • penyakit tiroid
  • penyakit ginjal
  • kelainan sel darah merah, seperti makrositosis
  • beberapa bentuk kanker, seperti limfoma
  • tuberkulosis , sejenis infeksi paru-paru
  • sebuah infeksi tulang
  • infeksi jantung
  • infeksi sistemik

Hasil yang sangat tinggi

Nilai ESR yang sangat tinggi, yaitu di atas 100 mm / jam , dapat menunjukkan salah satu dari kondisi berikut:

  • multiple myeloma , kanker sel plasma
  • Makroglobulinemia Waldenstrom, kanker sel darah putih
  • arteritis temporal atau polymyalgia rheumatica
  • hipersensitivitas vaskulitis, reaksi terhadap alergen yang menyebabkan peradangan pembuluh darah

Dokter biasanya akan membandingkan hasil tes ESR dengan hasil tes lain untuk memastikan diagnosis yang dicurigai. Mereka juga akan mempertimbangkan gejala dan tanda yang dialami seseorang serta riwayat kesehatan pribadi dan keluarganya.

Resiko

Tes ESR sederhana dan cepat, hanya membutuhkan beberapa menit untuk menyelesaikannya. Prosedurnya sangat aman dan sedikit risiko.

Orang yang mengikuti tes mungkin merasakan sedikit perih saat jarum menusuk lengan. Beberapa orang mungkin mengalami pendarahan ringan saat jarum menembus kulit, dan orang lain mungkin merasa pusing atau pingsan untuk sementara.

Setelah tes, orang mungkin mendapatkan memar kecil di lokasi tusukan atau mengalami nyeri ringan di lengan, yang dapat berlangsung selama beberapa hari. Pada orang yang lebih sensitif, memar ini bisa berubah menjadi hematoma.

Ringkasan

image 279 1024x750 - Apa Artinya Jika ESR Anda Tinggi?
Mengambil kontrasepsi oral dapat menyebabkan tingkat ESR yang tidak normal.

Orang dengan nilai ESR abnormal mungkin tidak selalu memiliki kondisi medis yang memerlukan pengobatan. Kadar yang sedikit lebih tinggi juga dapat terjadi karena kehamilan, menstruasi, atau usia lanjut.

Orang yang memakai obat tertentu, seperti kontrasepsi oral, kortison, aspirin , dan vitamin A, mungkin juga memiliki hasil tes yang tidak biasa.

Jika penyebab non-medis atau kondisi medis yang mendasari dapat memengaruhi hasil tes, dokter biasanya memesan tes ESR kedua dan jenis tes lain untuk membantu membuat diagnosis.

Jika dokter menyimpulkan bahwa seseorang memang memiliki kondisi medis, kemungkinan besar mereka akan meresepkan pengobatan khusus untuk kondisi tersebut. Perawatan mungkin melibatkan:

  • antibiotik , bila ada infeksi
  • obat antiinflamasi nonsteroid ( NSAID ), seperti naproxen, diklofenak, dan celecoxib
  • obat kortikosteroid, seperti metilprednisolon dan deksametason

NSAID dan kortikosteroid adalah obat yang mengobati peradangan.

Ringkasan

Hasil tes ESR di luar kisaran normal tidak selalu menjadi perhatian. Ada beberapa penyebab non-medis dari hasil abnormal.

Meskipun dokter tidak dapat mendiagnosis kondisi medis tertentu dengan tes ESR, hasilnya dapat menentukan apakah ada peradangan di tubuh atau tidak.

Jika tes menunjukkan bahwa mungkin ada masalah, dokter perlu memesan tes lebih lanjut dan mendapatkan informasi klinis tambahan untuk membuat diagnosis yang akurat.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here