Sebuah tes untuk menentukan lebar distribusi sel darah merah menunjukkan variasi dalam ukuran dan volume sel darah merah seseorang.

Hasil tes, bersama dengan tes darah lainnya, dapat membantu dokter memastikan adanya anemia , suatu kondisi yang ditandai dengan kekurangan sel darah merah.

Tes lebar distribusi sel darah merah (RDW) juga dapat membantu menentukan penyebab anemia.

Selain itu, sebuah penelitian pada tahun 2010 menunjukkan bahwa tes tersebut dapat menjadi prediktor kuat kematian pada orang yang berusia di atas 45 tahun.

Artikel ini menjelaskan apa itu tes RDW dan bagaimana mempersiapkannya. Selain itu juga mengeksplorasi pandangan orang-orang dengan hasil dalam berbagai rentang.

Apakah tes darah RDW itu?

image 352 1024x683 - Apa Artinya jika RDW Anda Tinggi?
Seorang dokter biasanya akan menggunakan tes darah RDW untuk membantu memastikan anemia.

Tes RDW menunjukkan perbedaan ukuran antara sel darah merah terkecil dan terbesar dalam sampel.

Meskipun variasinya umum, sel darah merah rata-rata berdiameter 6-8 mikrometer (μm) .

Sel darah merah mengangkut oksigen dari paru-paru ke seluruh tubuh.

Protein di dalam sel, yang disebut hemoglobin, mengikat oksigen dan membawanya.

Masalah dengan hemoglobin dapat mempengaruhi aliran oksigen ke seluruh tubuh, begitu juga dengan ukuran, bentuk, dan kesehatan sel darah merah. Hal ini dapat mengakibatkan berbagai masalah kesehatan.

Hasil tes RDW mungkin lebih tinggi jika lebih banyak sel lebih besar atau lebih kecil dari biasanya. Ini bisa menunjukkan adanya kondisi yang mendasarinya. Namun, tidak semua kondisi memengaruhi RDW.

Apa yang diujinya?

Tes RDW biasanya digunakan untuk mengevaluasi anemia atau kondisi seperti:

Seringkali, tes RDW adalah bagian dari hitung darah lengkap (CBC), tes yang mengukur semua komponen darah, termasuk sel darah putih, trombosit, dan hemoglobin.

Seorang dokter dapat memesan CBC jika seseorang memiliki:

  • diet rendah zat besi, vitamin B-12, atau nutrisi lainnya
  • riwayat keluarga kelainan darah, termasuk talasemia atau anemia sel sabit
  • penyakit kronis, seperti diabetes, HIV , atau penyakit Crohn
  • pusing, lemas, kulit pucat, atau gejala anemia lainnya
  • kehilangan banyak darah setelah cedera atau operasi

Jika hasil CBC menunjukkan rendahnya kadar sel darah merah atau hemoglobin, ini biasanya menunjukkan anemia. Dokter kemudian akan mencoba menentukan penyebab kondisi dengan menggunakan RDW dan tes lainnya.

Mempersiapkan tes RDW

Memiliki tes RDW tidak memerlukan persiapan khusus. Jika darah sedang diuji untuk faktor lain pada saat yang sama, seseorang mungkin perlu berpuasa selama beberapa jam sebelum tes. Seorang profesional medis akan memberi tahu orang tersebut sebelumnya tentang ini dan persyaratan lainnya.

Pengambilan darah untuk tes itu cepat dan sederhana. Perawat atau ahli medis akan menggunakan jarum kecil untuk mengambil darah dari lengan. Seseorang cenderung merasakan sedikit garukan atau sensasi menyengat saat jarum menembus kulit.

Sampel darah akan mengalir dari jarum ke dalam tabung. Setelah tabung penuh, profesional medis akan mencabut jarum. Mereka akan sering menginstruksikan orang tersebut untuk memegang sepotong kain kasa di situs tersebut untuk menghentikan pendarahan, sebelum membalut.

Sampel darah kemudian dikirim ke laboratorium, di mana teknisi akan memeriksa ukuran dan distribusi sel darah merah.

Hasil tes RDW

Hasil RDW menggambarkan variasi ukuran dan volume sel darah merah dalam suatu sampel. Hasil mungkin normal atau tinggi, dan rentangnya sedikit berbeda.

Rentang RDW normal

image 353 1024x769 - Apa Artinya jika RDW Anda Tinggi?
Tes darah RDW sering kali dimasukkan dalam hitung darah lengkap, yang mengukur semua komponen darah.

Hasil dalam kisaran normal untuk wanita dewasa adalah 11,9–15,5 persen.

Untuk pria dewasa, akan menjadi 11,8–15,6 persen.

Seseorang dengan hasil normal mungkin masih memiliki kondisi yang mendasarinya. Jadi, untuk mendapatkan gambaran lengkap tentang kesehatan seseorang, dokter juga mempertimbangkan hasil pemeriksaan darah lainnya.

Dokter sering membandingkan hasil RDW dengan hasil tes mean cell volume (MCV). Tes MCV mengukur volume rata-rata sel darah merah. Hasil mungkin menunjukkan:

  • RDW normal dan MCV normal . Orang dengan hasil normal mungkin masih mengalami anemia yang disebabkan oleh kondisi medis kronis atau kehilangan darah.
  • RDW normal dan MCV rendah . Kombinasi ini dapat mengindikasikan anemia yang disebabkan oleh kondisi kronis atau talasemia.
  • RDW normal dan MCV tinggi . Ini dapat mengindikasikan kondisi hati atau penyalahgunaan alkohol. Atau, seseorang mungkin mendapatkan hasil ini karena mereka menggunakan obat antivirus atau kemoterapi . Jika karakteristik darah lain juga terpengaruh, ini dapat menunjukkan anemia aplastik, kelainan langka yang disebabkan oleh produksi sel darah yang tidak memadai.

Jumlah RDW tinggi

Jika hasil di atas kisaran normal, ini dikenal sebagai jumlah RDW yang tinggi. Itu dapat menunjukkan:

  • Anemia makrositik . Ini ditandai dengan sel darah merah yang lebih besar dari rata-rata. Anemia makrositik dikaitkan dengan kekurangan folat atau vitamin B-12.
  • Anemia mikrositik . Ini melibatkan sel darah merah yang lebih kecil dari rata-rata. Biasanya disebabkan oleh kekurangan zat besi, tetapi mungkin juga menunjukkan thalassemia.

Untuk memastikan diagnosis, dokter akan membandingkan hasil tes RDW dengan hasil pengukuran MCV.

Seseorang mungkin memiliki:

  • RDW tinggi dan MCV normal . Ini menunjukkan kekurangan zat besi, B-12, atau folat. Ini mungkin juga mengindikasikan penyakit hati kronis.
  • RDW tinggi dan MCV rendah . Ini menunjukkan kekurangan zat besi atau anemia mikrositik.
  • RDW tinggi dan MCV tinggi . Ini menunjukkan kurangnya B-12 atau folat. Itu juga dapat menyarankan anemia makrositik atau penyakit hati kronis.

Pada tahun 2010, para peneliti menyimpulkan bahwa hasil RDW yang tinggi mungkin terkait dengan hasil yang buruk pada orang dengan gagal jantung , atau kejadian kardiovaskular lebih lanjut pada orang yang pernah mengalami serangan jantung .

Ringkasan

Anemia dapat diobati dengan obat-obatan, perubahan pola makan, dan suplemen. Namun, anemia yang tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi yang parah. Dalam beberapa kasus, bisa berakibat fatal.

Tes RDW biasanya dilakukan sebagai bagian dari CBC, yang memberikan gambaran kesehatan seseorang yang lebih komprehensif. Hasil dapat menunjukkan adanya anemia dan membantu menentukan penyebab yang mendasari.

Setelah mengetahui penyebab anemia, dokter dapat menyusun rencana untuk menangani kondisi tersebut.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here