Infeksi sinus, juga disebut sinusitis, adalah kondisi umum dan menyakitkan yang menyebabkan tekanan pengap dan nyeri di rongga hidung.

Sinusitis mempengaruhi sekitar 31 juta orang di Amerika setiap tahun. Sebagian besar kasus sinusitis disebabkan oleh virus dan akan hilang dengan sendirinya. Sinusitis akibat virus menular, jadi ambillah langkah-langkah untuk tidak menularkannya kepada orang lain.

Bakteri, dan dalam kasus yang jarang terjadi, jamur, mungkin juga menyebabkan sinusitis.

Mungkin sulit untuk membedakan sinusitis dari pilek atau alergi, jadi mengetahui gejala infeksi sinus dapat membantu menemukan pengobatan terbaik.

Pada artikel ini, kita akan melihat gejala dan pengobatan sinusitis dan menjelaskan bagaimana membedakan antara infeksi sinus dan pilek.

Sebelas gejala infeksi sinus

woman under blanket unwell with sinusitis 1024x683 - Apa Gejala Umum Infeksi Sinus?
Kelelahan dan bau mulut menjadi ciri sinusitis.

Gejala khas dari infeksi sinus meliputi:

1. Nyeri dan tekanan sinus

Cairan yang terperangkap di sinus dapat mengisi rongga sinus, menyebabkan rasa sakit dan tekanan yang hebat. Sinus mungkin sensitif terhadap sentuhan. Seseorang mungkin ingin bersin tetapi tidak dapat melakukannya.

Nyeri bisa di pipi, di sekitar mata dan hidung, atau di dahi karena di area inilah sinus berada. Membungkuk bisa memperburuk rasa sakit.

Terkadang, tekanan dan rasa sakit cukup kuat sehingga mengganggu tidur.

Sinusitis juga dapat menyebabkan jaringan di hidung membengkak.

2. Sakit kepala

Tekanan dan nyeri sinusitis bisa menyebabkan sakit kepala di bagian depan kepala. Beberapa orang menemukan bahwa rasa sakit menyebar ke tempat lain, menyebabkan masalah yang lebih luas atau bahkan sakit leher.

3. Tetes postnasal

Tetesan postnasal adalah lendir yang menetes dari hidung hingga ke bagian belakang tenggorokan. Ini dapat menyebabkan perasaan serak dan sesak, atau rasa tertekan di tenggorokan atau mulut.

4. Kemacetan

Seseorang dengan infeksi sinus mungkin mengalami infeksi virus atau, lebih jarang, infeksi bakteri atau jamur di sinus mereka. Ini biasanya terjadi ketika ada cairan yang terperangkap di sinus tempat virus, bakteri, atau jamur dapat tumbuh. Karena penumpukan cairan dan peradangan , seseorang cenderung merasa sesak.

5. Batuk

Infeksi sinus dapat menyebabkan lendir dan cairan kembali ke tenggorokan, yang dapat membuat tenggorokan gatal atau terasa penuh. Beberapa orang berulang kali batuk untuk mencoba membersihkan tenggorokan, tetapi yang lain mengalami batuk yang tidak terkendali.

6. Demam

Sebuah demam adalah tanda bahwa tubuh sedang melawan infeksi. Beberapa orang mengalami demam karena infeksi sinus. Gejala lain yang terkait dengan demam termasuk menggigil, kelelahan, dan nyeri otot.

7. Lendir berwarna cerah

Virus, bakteri, atau jamur di dalam lendir bisa berubah warna. Orang dengan infeksi sinus sering memperhatikan bahwa mereka batuk berdahak hijau atau kuning, atau lendir yang mereka keluarkan dari hidung berwarna cerah.

Sinusitis menyebabkan banyak produksi lendir, dan seseorang mungkin merasa tidak dapat membersihkan sinus tidak peduli seberapa sering mereka mengeluarkan ingus.

8. Kelelahan

Melawan infeksi sinus membutuhkan energi dari tubuh, jadi biasanya Anda merasa lelah. Beberapa orang merasa lelah karena mereka tidak dapat bernapas dengan mudah atau kesakitan.

9. Bau mulut

Lendir yang terkait dengan infeksi sinus mungkin memiliki bau yang tidak sedap, yang dapat menyebabkan bau mulut atau rasa tidak enak di mulut.

10. Sakit gigi

Tekanan sinus yang intens dapat menyebabkan nyeri pada gusi, yang dapat menyebabkan sakit gigi, nyeri gusi, atau nyeri umum di mulut.

11. Nyeri sinus kronis

Beberapa infeksi sinus bisa menjadi kronis. Siapa pun yang mengalami nyeri dan tekanan sinus yang berlangsung beberapa minggu dan yang tidak terkait dengan alergi atau infeksi mungkin menderita sinusitis kronis.

Apakah itu infeksi sinus atau pilek?

man in office blowing nose in tissue 1024x683 - Apa Gejala Umum Infeksi Sinus?
Pembengkakan dan nyeri pada wajah adalah gejala umum sinusitis, tetapi bukan pilek.

Sulit untuk membedakan antara infeksi sinus dan pilek karena gejalanya bisa sangat mirip. Infeksi sinus sering berkembang setelah pilek.

Sinusitis cenderung bertahan lebih lama daripada pilek. Gejala pilek cenderung semakin memburuk, memuncak pada 3–5 hari, kemudian berangsur-angsur membaik. Infeksi sinus bisa berlangsung 10 hari atau lebih.

Beberapa gejala lebih mungkin disebabkan oleh sinusitis daripada pilek, termasuk:

  • pembengkakan jaringan di hidung
  • bau mulut
  • keluarnya cairan berwarna hijau dari hidung
  • wajah bengkak atau lembut

Tidak seperti pilek, sinusitis bisa menjadi kronis, yang berarti berlangsung lebih dari 3 bulan. Sinusitis kronis menyebabkan pembengkakan dan iritasi pada sinus dan biasanya berkembang setelah seseorang mengalami sinusitis akut. Terkadang gejalanya hilang dan kemudian kembali lagi. Gejala sinus yang terus berlanjut — bahkan jika membaik lalu kembali lagi – dapat mengindikasikan sinusitis kronis.

Mengobati infeksi sinus

Infeksi sinus sering hilang dengan sendirinya tanpa perawatan medis. Namun demikian, ada beberapa hal yang dapat dilakukan seseorang di rumah untuk meredakan gejala yang mengganggu.

Untuk mengatasi gejala sinusitis dengan pengobatan rumahan, cobalah:

  • Menerapkan kompres hangat ke sinus, yang meredakan rasa sakit dan tekanan dengan melonggarkan cairan di sinus.
  • Menggunakan pembersih hidung atau pembersih sinus, seperti semprotan garam atau neti pot, yang tersedia dari toko obat dan on line
  • Mengambil tablet antihistamin untuk mengurangi peradangan pada sinus; ada berbagai antihistamin yang tersedia di supermarket dan on line
  • Menggunakan semprotan dekongestan hidung untuk membantu membersihkan sinus dan mengurangi tekanan. Semprotan ini juga tersedia untuk dibeli dari toko obat atau on line

Hindari penggunaan dekongestan dalam jangka panjang tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu karena dapat memperparah penyumbatan jika digunakan terlalu lama.

Kapan harus ke dokter

Seseorang mungkin ingin berbicara dengan dokternya jika:

  • gejala berlangsung lebih lama dari 7 sampai 10 hari
  • seorang anak mengalami demam selama lebih dari satu atau dua hari
  • rasa sakitnya sangat hebat
  • seseorang dengan dugaan infeksi sinus memiliki sistem kekebalan yang lemah karena kondisi medis, obat-obatan yang menekan sistem kekebalan, atau kegagalan organ

Perawatan tergantung pada penyebabnya. Jika bakteri menyebabkan infeksi dan gejalanya parah atau bertahan lebih dari seminggu, dokter mungkin meresepkan antibiotik . Antibiotik tidak bekerja untuk sinusitis kronis atau infeksi sinus yang disebabkan oleh virus.

Seorang dokter mungkin juga meresepkan steroid untuk menghilangkan rasa sakit dan tekanan. Ini dapat membantu apakah infeksinya bakteri atau virus, dan juga dapat membantu infeksi sinus kronis.

Jika perawatan lain tidak efektif, dokter mungkin merekomendasikan operasi untuk mengobati sinusitis kronis yang parah. Ahli bedah dapat menggerakkan tulang untuk membuka sinus atau memperbaiki masalah tulang di sekitar sinus.

Beberapa orang mungkin juga memiliki polip hidung yang sering menyebabkan infeksi sinus, dan ahli bedah dapat dengan mudah menghilangkannya. Kebanyakan operasi untuk sinusitis kronis adalah prosedur rawat jalan, yang berarti seseorang dapat pulang pada hari yang sama dengan operasi.

Ringkasan

Prospek sebagian besar kasus sinusitis bagus. Infeksi sinus sering hilang dengan sendirinya dalam satu atau dua minggu. Jika tidak, infeksi mungkin disebabkan oleh bakteri, dan antibiotik dapat membantu.

Meski jarang, infeksi sinus akibat jamur bisa parah dan sulit diobati.

Dengan perawatan medis yang tepat, kebanyakan penderita sinusitis sembuh dengan baik. Namun, jika infeksinya tidak kunjung membaik setelah 3 bulan, dokter mungkin akan merujuk seseorang ke spesialis telinga, hidung, dan tenggorokan, yang dapat mengidentifikasi dan mengobati penyebab yang mendasari sinusitis kronis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here