Kolitis ulserativa adalah salah satu bentuk penyakit radang usus. Selain gejala gastrointestinal, penderita kondisi ini seringkali mengalami persendian yang nyeri dan bengkak.

Menurut Crohn’s & Colitis Foundation, hingga 25 persen orang dengan penyakit radang usus ( inflammatory bowel disease -IBD) memiliki gejala arthritis, yaitu peradangan sendi.

Nyeri sendi yang disebabkan oleh ulcerative colitis (UC) mungkin memiliki karakteristik yang berbeda dari nyeri artritis tanpa IBD. Dokter mungkin juga memperlakukannya secara berbeda.

Artikel ini mengulas tentang hubungan antara UC dan nyeri sendi, termasuk cara mengelola dan mengobati nyeri.

Apa hubungannya?

image 242 1024x683 - Apa Hubungan antara Kolitis Ulserativa dan Nyeri Sendi?
Nyeri sendi adalah gejala potensial dari kolitis ulserativa.

Meskipun sebagian besar gejala umum UC adalah gastrointestinal, seperti kembung, diare , dan tinja berdarah, penyakit ini juga dapat memengaruhi bagian tubuh lainnya. Nyeri sendi adalah salah satu gejala UC yang paling umum yang tidak berhubungan dengan perut dan usus.

Dua bentuk nyeri sendi dapat memengaruhi orang dengan UC:

  • Arthralgia , yaitu nyeri sendi saja. Ini adalah gejala radang sendi.
  • Arthritis , istilah yang mencakup nyeri sendi, peradangan, pembengkakan, dan kemerahan.

Orang dengan UC biasanya memiliki pengalaman artritis yang berbeda dibandingkan dengan orang yang didiagnosis artritis tetapi tidak memiliki IBD. Mereka mungkin mengembangkannya pada usia yang lebih muda tetapi tidak mengalami kerusakan sendi jangka panjang.

Nyeri sendi cenderung terjadi selama UC flare dan menghilang dalam periode remisi ketika gejala lain terkendali.

Jenis arthritis pada orang dengan UC

Beberapa jenis arthritis dapat mempengaruhi orang-orang dengan UC:

Artritis perifer

Bentuk arthritis ini mempengaruhi bagian tubuh tertentu, termasuk yang di bawah ini:

  • lengan
  • kaki
  • siku
  • pergelangan tangan
  • lutut
  • pergelangan kaki

Nyeri bisa berpindah dari satu sendi ke sendi lainnya. Ini adalah bentuk nyeri sendi yang paling umum pada orang dengan UC.

Tingkat peradangan pada persendian umumnya sesuai dengan luasnya peradangan di usus besar. Gejala artritis perifer biasanya menghilang tanpa menyebabkan kerusakan jangka panjang setelah gejala UC terkendali.

Artritis aksial

Bentuk arthritis ini juga dikenal sebagai spondylitis atau spondyloarthropathy, dan menyebabkan nyeri pada tulang belakang bagian bawah dan sendi sakroiliaka.

Nyeri sendi akibat artritis aksial dapat muncul berbulan-bulan atau bertahun-tahun sebelum seseorang mengalami gejala UC apa pun.

Kondisi ini dapat menyebabkan bagian tulang belakang menyatu, yang dapat menurunkan rentang gerak seseorang dan mengakibatkan kerusakan permanen.

Spondilitis ankilosa

Ankylosing spondylitis adalah bentuk arthritis yang lebih parah , tetapi merupakan komplikasi IBD yang jarang terjadi. Ini lebih mungkin mempengaruhi orang yang memiliki penyakit Crohn dibandingkan dengan UC.

Ankylosing spondylitis menyebabkan peradangan pada tulang belakang dan sendi sakroiliaka. Itu juga dapat mempengaruhi paru-paru, mata, dan katup jantung.

Biasanya berkembang pada orang dengan kecenderungan genetik untuk infeksi usus atau saluran kemih dan cenderung muncul sebelum usia 30 tahun.

Gejala dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang, dan seseorang mungkin memerlukan operasi pengangkatan usus besar.

Perawatan dan manajemen

image 243 1024x674 - Apa Hubungan antara Kolitis Ulserativa dan Nyeri Sendi?
Seorang dokter mungkin meresepkan obat untuk mengobati peradangan.

Sangat penting bagi orang untuk mengunjungi ahli reumatologi untuk diagnosis yang tepat sehingga mereka bisa mendapatkan perawatan terbaik dan mempelajari teknik untuk mengelola gejala mereka.

Orang dengan artritis perifer tetapi tanpa UC biasanya dapat mengontrol rasa sakit dan pembengkakan dengan obat antiinflamasi nonsteroid, seperti ibuprofen atau aspirin .

Namun, dokter biasanya tidak merekomendasikan obat ini kepada orang dengan UC karena dapat mengiritasi dan semakin mengobarkan usus.

Sebagai gantinya, obat-obatan berikut mungkin diperlukan untuk mengontrol peradangan dan nyeri sendi dan usus:

  • steroid
  • obat penekan kekebalan
  • obat antirematik yang memodifikasi penyakit
  • obat biologis

Obat biologis juga dapat mengobati radang sendi aksial dan ankilosis spondilitis.

Selain perawatan medis, orang dapat mencoba pengobatan rumahan untuk membantu mengurangi rasa sakit. Ini termasuk:

  • menggunakan bantalan pemanas
  • mengoleskan kompres basah yang hangat
  • peregangan dan melakukan latihan rentang gerak
  • membekukan area tubuh yang menyakitkan
  • mengangkat sendi yang terkena

Mengurangi risiko radang sendi

Orang dengan UC dapat mengurangi risiko radang sendi dan nyeri sendi dengan:

  • Makan makanan yang sehat . Seorang ahli diet terdaftar dapat membantu membuat rencana diet anti-inflamasi yang sesuai.
  • Menghindari makanan tertentu . Sebaiknya batasi atau hindari makanan yang dapat memperburuk gejala UC, seperti produk susu dan makanan berserat tinggi, tinggi lemak, atau pedas.
  • Menurunkan tingkat stres . Membatasi paparan situasi stres, menemui terapis, dan mempelajari teknik relaksasi, seperti meditasi, dapat membantu.
  • Minum obat sesuai resep dokter.

Ringkasan

Kolitis ulserativa adalah salah satu bentuk penyakit radang usus (IBD). Seiring dengan gejala gastrointestinal, dapat menyebabkan persendian yang nyeri dan bengkak.

Tingkat nyeri sendi pada orang dengan UC sering berkorelasi dengan tingkat peradangan usus. Setiap peradangan pada persendian biasanya tidak mengakibatkan kerusakan jangka panjang.

Seorang dokter dapat memberikan saran untuk merawat UC dan nyeri sendi yang terkait.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here