Artritis psoriatis dan penyakit celiac, atau intoleransi gluten, keduanya merupakan penyakit autoimun. Penelitian menunjukkan bahwa orang dengan radang sendi psoriatis lebih mungkin menderita penyakit celiac dan mungkin mendapat manfaat dari diet bebas gluten.

Psoriatic arthritis (PsA) terjadi pada orang dengan psoriasis dan menyebabkan peradangan sendi yang menyakitkan . Pada penderita penyakit celiac (CD), mengonsumsi makanan yang mengandung gluten dapat memicu berbagai gejala pencernaan, termasuk diare , kembung, dan sakit perut.

Artikel ini membahas hubungan antara gluten, CD, dan PsA. Selain itu juga melihat PsA dan CD secara lebih rinci dan menjelaskan cara menerapkan diet bebas gluten.

Apakah ada hubungan antara gluten dan PsA?

image 796 1024x683 - Apa Hubungan antara Psoriatic Arthritis dan Gluten?
Artritis psoriatis dapat menyebabkan nyeri pada persendian, dan penelitian menunjukkan adanya hubungan dengan intoleransi gluten.

Penelitian telah menemukan sebuah link yang kuat antara CD dan kondisi psoriatis. Penelitian menunjukkan bahwa orang dengan psoriasis atau PsA lebih cenderung memiliki CD atau gejala CD.

Sebuah penelitian di Swedia tahun 2011 tentang orang dengan CD menemukan bahwa 42 persen gejala psoriasis mungkin disebabkan oleh CD yang mendasarinya. Para peneliti juga menemukan bahwa anak-anak dengan CD memiliki risiko lebih tinggi terkena psoriasis.

Menurut sebuah ulasan 2014, beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang dengan kondisi psoriatis lebih mungkin memiliki antibodi CD, seperti antibodi antigliadin, dalam darah mereka. Antibodi ini biasanya terdapat pada orang dengan CD, dan terkadang dokter menggunakannya untuk mendiagnosis kondisi tersebut.

Tinjauan tersebut juga melaporkan penelitian lain, yang menemukan bahwa gejala psoriasis lebih parah pada orang dengan tingkat antibodi CD yang lebih tinggi dalam darah mereka.

Penulis tinjauan menyimpulkan bahwa diet bebas gluten mungkin bermanfaat bagi beberapa orang dengan psoriasis, tetapi mereka mengakui perlunya penelitian lebih lanjut.

Meskipun penelitian menunjukkan bahwa kemungkinan ada hubungan antara penyakit celiac dan kondisi psoriatis, detail hubungan ini masih belum jelas.

Apa itu PsA?

Psoriasis adalah kondisi kulit jangka panjang yang menyebabkan bercak merah dan bersisik pada kulit. Bercak ini sering muncul di siku, lutut, kulit kepala, dan punggung bawah, tetapi bisa terjadi hampir di mana saja di tubuh.

Dokter tidak sepenuhnya memahami penyebab psoriasis, tetapi mereka percaya bahwa itu adalah penyakit autoimun. Pada orang dengan penyakit autoimun, sistem kekebalan menjadi terlalu aktif dan secara keliru menyerang sel-sel tubuh alih-alih menargetkan infeksi dan penyakit.

Penelitian menunjukkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara psoriasis dan 14 penyakit autoimun lainnya, termasuk CD.

Psoriasis yang mempengaruhi persendian dikenal sebagai PsA. Studi menunjukkan bahwa sekitar 30 persen orang dengan psoriasis juga mengembangkan PsA. Jenis psoriasis ini dapat terjadi pada semua usia, tetapi biasanya pertama kali muncul pada orang berusia lanjut 40 hingga 50 tahun.

Gejala PsA dapat meliputi:

  • sendi yang bengkak dan nyeri
  • perubahan pada kuku di jari tangan dan kaki
  • sakit leher
  • nyeri di punggung bawah dan pinggul
  • sakit punggung

Apa itu CD?

image 797 1024x683 - Apa Hubungan antara Psoriatic Arthritis dan Gluten?
Diare kronis setelah makan gluten bisa menjadi gejala penyakit celiac.

CD adalah penyakit autoimun yang mempengaruhi saluran gastrointestinal (GI). Itu terjadi pada sekitar 1 persen orang di negara-negara Barat. Orang dengan CD tidak dapat mentolerir gluten, yang merupakan jenis protein dalam biji-bijian sereal, seperti gandum, barley, dan gandum hitam.

Pada penderita CD, mengonsumsi makanan yang mengandung gluten dapat menyebabkan berbagai gejala, antara lain:

  • diare kronis
  • sembelit
  • muntah
  • sakit perut
  • kembung dan gas
  • gangguan pencernaan

CD yang tidak diobati juga dapat menyebabkan anemia , penurunan berat badan yang tidak disengaja, dan masalah kesehatan lainnya. Jika anak penderita CD tidak mendapat pengobatan, kondisi ini bisa memicu gangguan tumbuh kembang.

Saat ini, tes paling akurat untuk mendiagnosis penyakit celiac melibatkan pengambilan sampel darah untuk memeriksa antibodi CD. Seorang dokter dapat mengkonfirmasi diagnosis dengan biopsi, di mana mereka akan mengambil sampel jaringan dari usus dan mengirimkannya ke laboratorium untuk dianalisis.

Diet bebas gluten

image 798 1024x683 - Apa Hubungan antara Psoriatic Arthritis dan Gluten?
Beberapa produsen menggunakan gandum untuk mengentalkan sup.

Siapapun yang mengalami gejala CD harus menemui dokter. Setelah evaluasi, dokter mungkin merekomendasikan mengikuti diet bebas gluten. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang yang menderita psoriasis dan CD mungkin menemukan diet bebas gluten bermanfaat untuk meredakan gejala kedua kondisi tersebut.

Gluten secara alami ada dalam biji-bijian sereal, seperti gandum, barley, rye, dan dieja. Sereal ini hadir di banyak produk makanan, termasuk:

  • roti
  • Semacam spageti
  • sereal sarapan
  • banyak makanan olahan
  • produk yang dipanggang, seperti kue, biskuit, dan kue kering
  • Bir

Melakukan diet bebas gluten berarti menghindari makanan yang mengandung gluten, atau yang mungkin telah bersentuhan dengan jenis protein ini.

Celiac Disease Foundation merekomendasikan untuk memilih makanan yang secara alami bebas gluten, seperti:

  • buah-buahan dan sayur-sayuran
  • kacang-kacangan dan polong-polongan
  • gila
  • kebanyakan susu dan produk susu
  • daging dan unggas
  • ikan dan makanan laut

Beberapa biji-bijian dan makanan bertepung juga bebas gluten, termasuk:

  • Nasi
  • Jagung
  • kentang
  • singkong
  • soba
  • lenan
  • gandum bebas gluten
  • Bagikan
  • biji gandum
  • jawawut
  • kedelai
  • Tapioka
  • kacang polong

Saat memilih makanan bebas gluten, penting untuk membaca kemasan dan label dengan cermat dan untuk memeriksa apakah produk tersebut berasal dari lingkungan bebas gluten.

Orang yang mengikuti diet bebas gluten harus berhati-hati dengan makanan tertentu, termasuk :

  • Oat . Ini sering kali berasal dari pabrik yang juga mengolah gandum. Selalu periksa kemasan untuk mencari label bebas gluten.
  • Sarapan sereal . Tidak semua sereal mengandung gluten, tetapi sereal yang bebas gluten harus memiliki label untuk mengonfirmasi hal ini.
  • Sup dan saus . Banyak produsen menggunakan gandum sebagai bahan pengental.
  • Buah olahan . Banyak perusahaan mengolah buah kering atau produk buah lainnya di pabrik yang juga menangani gluten.
  • Minuman . Jus, soda, minuman beralkohol kadar tinggi, anggur, dan sari buah apel umumnya bebas gluten. Namun, bir dan minuman malt non-suling lainnya sering kali mengandung gluten.
  • Suplemen makanan dan obat-obatan . Beberapa vitamin dan obat-obatan mungkin mengandung gluten. Sangat penting untuk selalu berbicara dengan dokter sebelum mengganti obat atau mengonsumsi suplemen apa pun.

Ringkasan

PsA dan CD adalah jenis penyakit autoimun. Pada penderita penyakit autoimun, sistem kekebalan menjadi terlalu aktif dan secara keliru menyerang jaringan tubuh.

PsA adalah sejenis artritis yang terjadi pada penderita psoriasis dan menyebabkan persendian menjadi nyeri dan bengkak. Pada penderita CD, mengonsumsi makanan yang mengandung gluten bisa memicu diare, sakit perut, dan gejala pencernaan lainnya.

Penelitian menunjukkan bahwa orang dengan PsA lebih cenderung memiliki CD. Bagi orang yang memiliki PsA dan CD, mengikuti diet bebas gluten dapat meredakan gejala kedua kondisi tersebut.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here