Demam Lassa adalah penyakit virus akut yang dibawa oleh sejenis tikus yang umum di Afrika Barat. Itu bisa mengancam jiwa.

Ini adalah virus hemoragik, yang berarti dapat menyebabkan perdarahan, meskipun 8 dari setiap 10 orang dengan virus tidak menunjukkan gejala. Jika memengaruhi hati, ginjal, atau limpa, bisa berakibat fatal.

Penyakit ini endemik di sejumlah negara Afrika Barat. Perkiraan kasar menunjukkan ada antara 100.000 dan 300.000 kasus demam Lassa setiap tahun di Afrika Barat, dan sekitar 5.000 kematian akibat penyakit tersebut.

Di beberapa daerah di Liberia dan Sierra Leone, 10 sampai 16 persen dari semua penerimaan rumah sakit disebabkan oleh demam Lassa, yang menunjukkan dampak yang serius dan meluas di daerah tersebut.

Pada 2015, seseorang yang kembali dari Liberia ke AS menerima diagnosis demam Lassa. Perjalanan internasional telah meningkatkan risiko penyebaran penyakit dari satu negara ke negara lain.

Artikel ini akan melihat penyebab, gejala, diagnosis, dan pengobatan demam Lassa.

Fakta singkat tentang demam Lassa

  • Demam Lassa menyebabkan sekitar 5.000 kematian per tahun.
  • Ini menyebar melalui kotoran dan urin tikus multimammate (Mastomys natalensis).
  • Ini paling umum di Sierra Leone, Liberia, Guinea, dan Nigeria.
  • Gejala bervariasi dan termasuk masalah paru, jantung, dan neurologis.

Apa itu demam Lassa?

image 84 1024x674 - Apa itu Demam Lassa?
Demam Lassa adalah penyakit hemoragik virus. Ini bisa serius.

Demam Lassa pertama kali ditemukan di Nigeria, ketika dua perawat misionaris terserang virus pada tahun 1969. Namanya diambil dari desa Lassa, tempat penyakit itu pertama kali didokumentasikan.

Demam Lassa adalah infeksi virus yang dibawa oleh tikus multimammate Mastomys natalensis ( M. natalensis ). Ini adalah salah satu hewan pengerat paling umum di Afrika ekuator, ditemukan di sebagian besar Afrika sub-Sahara.

Demam Lassa terutama terjadi di Sierra Leone, Liberia, Guinea, dan Nigeria. Namun, tikus Mastomys umum ditemukan di negara tetangga, jadi daerah ini juga berisiko.

Penyebab

Setelah tikus Mastomys terinfeksi virus, ia dapat mengeluarkan virus melalui kotoran dan urinnya, yang berpotensi selama sisa hidupnya.

Akibatnya, virus dapat menyebar dengan mudah, terutama karena tikus berkembang biak dengan cepat dan dapat menghuni rumah manusia.

Cara penularan yang paling umum adalah dengan mengonsumsi atau menghirup urin atau feses tikus. Bisa juga menyebar melalui luka dan luka terbuka.

Tikus hidup di dalam dan di sekitar tempat tinggal manusia, dan mereka sering bersentuhan dengan bahan makanan. Terkadang orang memakan tikus, dan penyakitnya bisa menyebar selama persiapannya.

Kontak orang-ke-orang dimungkinkan melalui darah, jaringan, sekresi atau ekskresi, tetapi tidak melalui sentuhan. Berbagi jarum suntik dapat menyebarkan virus, dan ada beberapa laporan penularan seksual.

Demam Lassa juga dapat ditularkan antara pasien dan staf di rumah sakit yang perlengkapannya buruk di mana sterilisasi dan pakaian pelindung tidak standar.

Gejala

image 85 1024x683 - Apa itu Demam Lassa?
Batuk bisa menjadi gejala demam Lassa.

Gejala umumnya muncul dalam 6 hingga 21 hari setelah infeksi terjadi.

Diperkirakan 80 persen infeksi tidak menghasilkan gejala yang signifikan, meskipun mungkin ada rasa tidak enak badan, sakit kepala , dan sedikit demam.

Dalam 20 persen kasus tersisa, demam Lassa menjadi serius.

Gejalanya bisa meliputi:

  • perdarahan di gusi, hidung, mata, atau tempat lain
  • sulit bernafas
  • batuk
  • saluran udara bengkak
  • muntah dan diare , keduanya disertai darah
  • kesulitan menelan
  • hepatitis
  • wajah bengkak
  • nyeri di dada, punggung, dan perut
  • syok
  • gangguan pendengaran , yang mungkin permanen
  • irama jantung yang tidak normal
  • tekanan darah tinggi atau rendah
  • perikarditis, pembengkakan kantung yang mengelilingi jantung
  • tremor
  • radang otak
  • meningitis
  • kejang

Pada sekitar 1 persen dari semua kasus, demam Lassa berakibat fatal, dan sekitar 15 hingga 20 persen dari semua rawat inap untuk penyakit ini akan berakhir dengan kematian.

Kematian dapat terjadi dalam waktu 2 minggu setelah timbulnya gejala akibat kegagalan banyak organ.

Salah satu komplikasi paling umum dari demam Lassa adalah gangguan pendengaran, yang terjadi pada sekitar 1 dari 3 infeksi.

Gangguan pendengaran ini bervariasi dalam derajat dan tidak selalu terkait dengan tingkat keparahan gejala. Ketulian akibat demam Lassa bisa bersifat permanen dan total.

Ini sangat berbahaya bagi wanita di trimester ketiga kehamilan. Kehilangan kehamilan secara spontan terjadi pada sekitar 95 persen kehamilan.

Diagnosa

Gejala demam Lassa sangat bervariasi, dan diagnosisnya bisa sulit.

Secara klinis, penyakit virus ini bisa menyerupai demam berdarah lainnya, termasuk virus Ebola malaria , dan tifus .

Satu-satunya tes definitif untuk demam Lassa dilakukan di laboratorium, dan penanganan spesimen bisa berbahaya. Hanya institusi khusus yang dapat melakukan tes ini.

Demam Lassa umumnya didiagnosis dengan menggunakan tes serologi imunosorben terkait-enzim (ELISA). Ini mendeteksi antibodi IgM dan IgG dan antigen Lassa.

Reaksi berantai transkripsi-polimerase terbalik (RT-PCR) juga dapat digunakan pada tahap awal penyakit.

Pengobatan

image 86 1024x683 - Apa itu Demam Lassa?
Organisasi kesehatan berharap bahwa pekerjaan pengembangan vaksin saat ini akan berhasil.

Rehidrasi dan pengobatan gejala dapat meningkatkan peluang bertahan hidup jika ada diagnosis dini.

Diresepkan lebih awal, obat antivirus ribavirin telah terbukti bermanfaat dalam melawan virus Lassa, tetapi cara kerjanya masih belum jelas.

Namun, akses ke ribavirin di daerah yang paling parah terkena virus Lassa terbatas. Selain itu, ribavirin mungkin beracun dan teratogenik, yang berarti dapat menyebabkan mutasi. Untuk alasan ini, ini bukanlah solusi yang tepat .

Ribavirin tidak berguna untuk mencegah demam Lassa sebelum terjadi, dan saat ini belum ada vaksin untuk penyakit ini.

Namun, pekerjaan untuk vaksin sedang dilakukan , dan beberapa obat menunjukkan harapan.

Sebuah artikel yang diterbitkan di The Lancet pada April 2018 mencatat bahwa Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI) dan Themis Bioscience bekerja sama dalam mengembangkan vaksin Lassa melalui uji klinis fase II, dan penelitian serta pengembangan vaksin akan dipercepat.

Sumber media telah menyatakan optimisme bahwa satu vaksin mungkin siap untuk uji coba pada manusia pada akhir 2018.

Perawatan lain berfokus pada meredakan gejala dan menjaga fungsi tubuh.

Ini termasuk mengatur kadar cairan, keseimbangan elektrolit, oksigenasi, dan tekanan darah.

Pencegahan

Fokus utama pencegahan adalah “kebersihan komunitas,” untuk mengendalikan populasi tikus.

Ini termasuk:

  • mencuci tangan secara teratur
  • menyimpan makanan dalam wadah anti hewan pengerat
  • menjauhkan sampah dari rumah
  • memelihara kucing peliharaan
  • menghindari darah dan cairan tubuh lainnya saat merawat kerabat yang sakit
  • mengikuti prosedur penguburan yang aman
  • menggunakan peralatan pelindung di lingkungan perawatan kesehatan, termasuk masker dan kacamata

The Mastomys tikus begitu luas bahwa itu tidak realistis dapat diberantas. Oleh karena itu, tujuan utamanya adalah untuk menghindari hewan pengerat ini dan mencegah mereka berbagi tempat tinggal dengan manusia.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan organisasi lain bekerja untuk meningkatkan kesadaran di daerah di mana demam Lassa merupakan ancaman.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here