Sistem saraf pusat – atau SSP – depresi terjadi ketika fungsi saraf normal tubuh melambat. Ini dapat terjadi akibat overdosis zat, keracunan, atau kondisi medis lainnya.

Depresi dari sistem saraf pusat atau CNS sering terjadi ketika seseorang menyalahgunakan zat yang aktivitas memperlambat otak. Zat ini disebut depresan SSP.

Contoh depresan SSP termasuk obat penenang, hipnotik, dan obat penenang. Dalam beberapa tahun terakhir, dokter telah meresepkan obat penghilang rasa sakit opioid untuk banyak kondisi, tetapi penggunaan obat ini secara berlebihan dapat menyebabkan masalah.

Orang juga menggunakannya sebagai obat rekreasi. Penggunaan rekreasi bisa ilegal dan berbahaya, karena orang mungkin tidak memahami risiko penyalahgunaan.

Menggabungkan berbagai depresan SSP, seperti obat penghilang rasa sakit dan alkohol, dapat mengancam jiwa.

Apa itu depresi SSP?

image 571 1024x683 - Apa itu Depresi Sistem Saraf Pusat (SSP)?
Orang harus menggunakan pil tidur, obat pereda nyeri, dan depresan SSP lainnya dengan hati-hati.

Seseorang mungkin mendapat manfaat dari mengambil dosis yang tepat dari depresan SSP, seperti obat pereda nyeri opioid.

Tetapi, dosis tinggi obat ini dapat mengurangi aktivitas SSP ke tingkat yang sangat rendah.

SSP terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang. Ia mengontrol sebagian besar fungsi tubuh – termasuk pernapasan dan jantung – dengan mengirimkan pesan antara otak dan saraf lain melalui sumsum tulang belakang.

Ini memainkan peran dalam proses tubuh yang penting :

Proses yang tidak disengaja : Ini tidak membutuhkan pemikiran sadar. Mereka mengatur organ vital seperti jantung, paru-paru, dan perut. Mereka bertanggung jawab atas berbagai fungsi, termasuk pencernaan dan sirkulasi darah.

Proses sukarela : Ini melibatkan pikiran sadar. Mereka memungkinkan orang untuk menggerakkan lengan dan kaki mereka, misalnya, atau mengedipkan mata.

Depresan SSP adalah obat dan zat lain yang memperlambat SSP.

Banyak depresan SSP bekerja dengan meningkatkan aktivitas neurotransmitter gamma-aminobutyric acid (GABA), zat kimia yang mencegah atau memperlambat pengiriman pesan antar sel.

Gejala

Orang dapat mengalami berbagai gejala depresi SSP atau overdosis depresan. Faktor-faktor yang mempengaruhi dampak depresi SSP antara lain:

  • penyebab
  • jenis dan dosis suatu zat
  • tingkat keparahan penyakit atau cedera
  • ukuran individu
  • riwayat kesehatan orang tersebut

Gejala ringan

Gejala ringan depresi SSP meliputi :

kurangnya koordinasi dan gangguan rasa ruang

  • kelemahan otot
  • kelesuan
  • pusing
  • disorientasi
  • bicara cadel atau gagap
  • sesak napas ringan atau pernapasan dangkal
  • detak jantung sedikit berkurang
  • sembelit
  • mulut kering
  • kegelisahan dan agitasi
  • euforia
  • penglihatan kabur, berubah, atau ganda

Gejala parah

Gejala depresi SSP yang parah meliputi:

  • detak jantung berkurang
  • tingkat pernapasan rendah kurang dari 10 napas per menit
  • kebingungan ekstrim atau kehilangan ingatan
  • mual dan muntah
  • penilaian yang buruk
  • bibir atau ujung jari biru
  • lekas marah dan agresi
  • kulit lembap atau dingin
  • perubahan suasana hati yang tiba-tiba dan intens
  • refleks lambat

Jika seseorang mengalami gejala-gejala ini, mereka harus segera mencari perawatan medis. Pada akhirnya, gejala yang parah dapat menyebabkan tidak responsif, koma , dan kematian.

Efek jangka panjang

Penggunaan beberapa depresan SSP secara terus-menerus dapat berbahaya dalam jangka panjang, karena tubuh tidak dapat mengeluarkan zat-zat ini.

Efek mungkin termasuk:

  • masalah dengan pikiran, ingatan, dan penilaian
  • disorientasi dan kebingungan
  • kelemahan otot
  • kehilangan koordinasi
  • pidato cadel

Selain itu, individu tersebut mungkin membutuhkan lebih banyak obat untuk merasakan manfaat yang sama. Kebutuhan yang lebih besar ini dapat menyebabkan ketergantungan. Beberapa orang mungkin memerlukan terapi rehabilitasi untuk berhenti menggunakan obat-obatan tersebut.

Penyebab

Beberapa zat dapat menekan SSP, mulai dari obat anticemas dan obat tidur hingga yang disebut obat rekreasi, seperti heroin.

Pengobatan, obat-obatan, dan zat lainnya

image 572 1024x683 - Apa itu Depresi Sistem Saraf Pusat (SSP)?
Opioid bisa berguna untuk meredakan nyeri, tetapi juga bisa sangat berbahaya.

Zat utama yang menyebabkan depresi SSP adalah:

  • alkohol
  • barbiturat
  • benzodiazepin
  • opioid

Sebagian besar obat ini menyebabkan beberapa kombinasi kantuk, relaksasi otot, dan pengurangan kecemasan .

Zat-zat ini berisiko menimbulkan kecanduan . Menggabungkannya dapat mengarah ke efek samping yang parah dan berpotensi mengancam nyawa.

Banyak depresan yang diresepkan secara medis dan dosis tinggi juga merupakan obat jalanan yang umum, dan beberapa orang menggunakannya untuk rekreasi.

Penyebab non-obat

Depresi SSP tidak hanya diakibatkan oleh penggunaan obat-obatan dan zat lain.

Penyebab non-obat meliputi:

  • trauma otak atau cedera parah
  • stroke
  • infeksi
  • tumor
  • aneurisma

Kondisi medis lain yang meningkatkan risiko depresi SSP meliputi:

  • penyakit ginjal, paru-paru, jantung dan hati
  • diabetes
  • gangguan tiroid

Orang dengan salah satu dari kondisi ini harus memeriksakan diri ke dokter sebelum menggunakan depresan SSP.

Lebih lanjut tentang obat-obatan dan zat lain

Dokter biasanya meresepkan beberapa jenis depresan SSP karena berbagai alasan.

Opiat dan opioid

Ini adalah obat pereda nyeri yang kuat yang berasal dari opium, zat yang terbuat dari biji poppy.

Opiat adalah bahan aktif dalam opium, heroin, morfin, dan kodein. Opioid berasal dari opiat, seperti oxycodone, hydrocodone, dan heroin.

Baik opiat dan opioid bekerja dengan mengganggu SSP dan memblokir sinyal nyeri ke otak.

Opiat dan opioid yang biasa diresepkan adalah:

  • oxycodone (OxyContin)
  • hidrokodon (Vicodin)
  • morfin (Kadian, Avinza)
  • kodein
  • fentanyl (Duragesic)
  • metadon
  • hydromorphone (Dilaudid)

Dokter mungkin meresepkan obat ini untuk menghilangkan rasa sakit. Mengingat kekuatan dan kualitas adiktifnya, hanya orang yang memiliki kondisi parah yang boleh menggunakannya.

Beberapa zat ini, misalnya kodein, ada dalam obat batuk atau diare . Dokter akan meresepkan ini hanya untuk penggunaan jangka pendek.

Beberapa orang juga menggunakan opioid dan opiat, seperti heroin, sebagai obat rekreasi. Nama jalan umum termasuk H, smack, oxy, dan China white.

Obat tidur

Ini secara kimiawi berbeda dari depresan SSP lainnya, tetapi mereka bekerja dengan merangsang neurotransmitter penghambat yang sama, GABA.

Obat tidur umum yang mungkin diresepkan dokter adalah:

  • zolpidem (Ambien)
  • zaleplon, (Sonata)
  • eszopiclone (Lunesta)

Nama jalan untuk obat tidur termasuk pil zombie, sleepeasy, dan tictacs.

Benzodiazepin

Ini adalah pilihan pengobatan untuk kondisi yang dapat mencakup reaksi stres , serangan panik , gangguan tidur, dan kejang.

Contoh benzodiazepin meliputi:

  • alprazolam (Xanax)
  • clonazepam (Klonopin)
  • diazepam (Valium)
  • lorazepam (Ativan)
  • estazolam (ProSom)

Benzodiazepin juga bisa menjadi obat yang disalahgunakan. Nama jalan termasuk benzos, downers, dan pil dingin.

Pada tahun 2020, file Administrasi Makanan dan Obat (FDA) AS memperkuat peringatan mereka bahwa penggunaan benzodiazepin dapat menyebabkan kecanduan. Dikombinasikan dengan alkohol, opiod, dan depresan SSP lainnya, obat ini dapat mengancam jiwa.

Barbiturat

Ini dapat mengobati gangguan kejang dan kecemasan, tetapi dokter jarang meresepkannya saat ini. Sebelum operasi, mereka dapat meningkatkan tidur dan relaksasi.

Contohnya termasuk:

  • mephobarbital (Mebaral)
  • natrium fenobarbital (Nembutal)

Sebagai obat rekreasi, orang kadang-kadang menyebutnya barbs, downers, atau phennies, di antara nama-nama lain.

Penggunaan narkoba terkait kejahatan

Kejahatan seksual dan kekerasan adalah area lain di mana orang diketahui menyalahgunakan depresan SSP. Obat penenang Xyrem, yang dikenal sebagai “obat pemerkosaan,” biasanya muncul dalam kasus kekerasan seksual.

Xyrem mudah disembunyikan dalam minuman, karena tidak berbau, tidak berwarna, dan tidak berasa jika dicampur dengan cairan.

Resiko

Ketika orang menggunakan depresan SSP, itu bisa berbahaya karena berbagai alasan, termasuk:

  • ketergantungan
  • gejala penarikan saat mengakhiri penggunaannya
  • overdosis
  • efek samping jangka panjang

Penyalahgunaan juga dapat terjadi jika seseorang menggunakan obat orang lain, jika mereka mengambil lebih dari dosis yang dianjurkan, atau jika mereka menggunakan obat yang tidak diresepkan oleh dokter.

Menggabungkan zat

image 573 1024x683 - Apa itu Depresi Sistem Saraf Pusat (SSP)?
Menggabungkan depresan SSP, misalnya alkohol dengan pil tidur, bisa berbahaya.

Mencampurkan depresan SSP, opioid, dan alkohol meningkatkan efeknya. Mungkin ada reaksi merugikan yang parah dan kemungkinan konsekuensi yang mengancam jiwa.

Terkadang, seseorang mungkin tidak menyadari bahwa mereka berisiko mengalami overdosis, seperti saat mereka menggunakan obat pereda nyeri opioid dan kemudian minum alkohol.

Benzodiazepin dan opioid yang diresepkan memiliki tingkat peringatan tertinggi dari AS Administrasi Makanan dan Obat  (FDA), karena risikonya.

Orang harus memeriksakan diri terlebih dahulu dengan dokter mereka untuk mengetahui apakah aman menggunakan obat depresan SSP dan salah satu dari yang berikut ini:

  • alkohol
  • obat bebas dengan khasiat serupa, seperti obat penghilang rasa sakit
  • obat alergi
  • alat bantu tidur

Trisiklik dan tetracyclic (TCA) antidepresan juga dapat memperkuat efek depresan SSP, terutama mengantuk.

Ketergantungan dan penarikan

Beberapa depresan SSP menjadi kurang efektif dari waktu ke waktu, sehingga seseorang mungkin merasa perlu untuk mengambil dosis yang lebih besar. Jika mereka berhenti menggunakan obat tersebut, gejala awal dapat kembali lebih parah dari sebelumnya.

Seseorang yang ingin berhenti menggunakan depresan SSP mungkin perlu berhenti secara bertahap untuk mencegah efek samping. Seorang dokter dapat membantu mereka melakukan ini.

Overdosis

Overdosis depresan SSP dapat terjadi secara tidak sengaja, tetapi orang terkadang memilih untuk menggunakan lebih banyak obat daripada yang direkomendasikan dokter untuk mendapatkan efek yang lebih “intens”. Ini bisa menyebabkan overdosis dan kematian. Orang-orang juga diketahui overdosis pada obat-obatan ini dengan sengaja untuk mengakhiri hidup mereka.

Seseorang mungkin pulih dari overdosis, tapi penelitian dalam Journal of Clinical Psychopharmacology menunjukkan bahwa beberapa mungkin terus mengalami masalah dengan fungsi sehari-hari setelah meninggalkan rumah sakit.

Efek jangka panjang

Beberapa jenis depresan SSP juga dapat memiliki efek jangka panjang , menyebabkan seseorang mengalami kesulitan berpikir, kebingungan, masalah bicara, kehilangan koordinasi, dan kelemahan otot.

Kecanduan depresan SSP dapat menyebabkan seseorang mengalami masalah sosial dan keluarga, kesulitan bekerja, dan ketidakmampuan untuk berfungsi sehari-hari.

Krisis opioid: Beberapa angka

Sejak 2000, lebih dari 300.000 Orang Amerika meninggal karena overdosis opioid. Data tahun 2016 memperkirakan setidaknya 64.000 kematian akibat overdosis obat, jumlah tertinggi yang pernah tercatat di Amerika Serikat.

Overdosis obat penghilang rasa sakit resep di AS adalah masalah yang berkembang, terutama di kalangan wanita, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS.

Pengobatan

image 574 1024x683 - Apa itu Depresi Sistem Saraf Pusat (SSP)?
Gejala depresi SSP yang parah termasuk kehilangan kesadaran, koma, dan kematian. Siapapun dengan gejala ini membutuhkan bantuan medis segera.

Perawatan untuk depresi SSP atau overdosis depresan SSP tergantung pada zat yang terlibat.

Beberapa obat SSP memiliki penawar yang dapat membalikkan efeknya. Ini termasuk Nalokson untuk overdosis opioid dan Flumazenil untuk overdosis benzodiazepine.

Seseorang mungkin memerlukan perawatan darurat jika mereka tidak menyadari bahwa mereka mengalami overdosis depresan SSP, terutama setelah secara tidak sengaja menyalahgunakan obatnya atau karena masalah medis.

Siapapun yang menyaksikan tanda-tanda depresi SSP atau overdosis pada orang lain harus menghubungi layanan darurat atau pusat kendali racun setempat untuk mendapatkan panduan.

Dalam kasus ini, perawatan mungkin termasuk:

  • memantau pernapasan dan detak jantung orang tersebut.
  • pemberian oksigen melalui masker oksigen atau respirator
  • pemberian obat stimulan untuk meningkatkan detak jantung seseorang

Ringkasan

Depresi atau overdosis SSP adalah penyebab umum keracunan di banyak negara maju, termasuk AS dan Kanada.

Orang yang menggunakan depresan SSP harus waspada akan risikonya dan tidak boleh berbagi obat atau menggunakan zat tanpa mengetahui apa yang ada di dalamnya.

Hanya dokter yang meresepkan depresan SSP, dan orang hanya boleh menggunakan obat ini untuk tujuan tertentu, sesuai dengan petunjuk dokter.

PERTANYAAN:

Dokter saya telah meresepkan Oxycodone untuk sakit punggung kronis saya. Apakah berbahaya bagi saya menggunakan obat ini? Sepertinya tidak ada yang berhasil.

JAWABAN:

Tidak ada cara untuk mengetahui siapa yang mungkin menjadi kecanduan obat opiat.

Hal yang paling penting adalah jujur ​​kepada prescriber tentang gejala Anda, dan berkomunikasi dengan jujur. Diskusikan tujuan pengobatan dan alternatif penggunaan opiat sehingga penggunaan opiat dibatasi.

Bagi sebagian orang, membatasi durasi penggunaan obat opiat mungkin tidak dapat dilakukan, dan dalam kasus ini, komunikasi dan kejujuran yang berkelanjutan dengan pemberi resep Anda sangat penting untuk memantau rasa sakit dan efek samping yang memadai.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here