Edema paru terjadi ketika cairan menumpuk di kantung udara paru-paru – alveoli – sehingga sulit bernapas. Ini mengganggu pertukaran gas dan dapat menyebabkan gagal napas.

Edema paru bisa akut (onset mendadak) atau kronis (terjadi lebih lambat dari waktu ke waktu). Jika akut, itu digolongkan sebagai darurat medis yang membutuhkan perhatian segera.

Penyebab paling umum dari edema paru adalah gagal jantung kongestif , di mana jantung tidak dapat memenuhi kebutuhan tubuh.

Pengobatan edema paru biasanya berfokus pada peningkatan fungsi pernafasan dan menangani sumber masalahnya. Ini umumnya mencakup pemberian oksigen tambahan dan obat-obatan untuk mengobati kondisi yang mendasarinya.

Fakta singkat tentang edema paru

  • Edema paru adalah suatu kondisi yang melibatkan penumpukan cairan di paru-paru.
  • Edema paru yang tiba-tiba (akut) adalah keadaan darurat medis.
  • Gejala berupa sesak napas, batuk, penurunan toleransi olahraga, atau nyeri dada.

Pengobatan

image 39 - Apa itu Edema Paru?
Edema paru bisa akut atau kronis.

Untuk meningkatkan kadar oksigen darah pasien, oksigen diberikan baik melalui masker atau garpu – tabung plastik kecil di hidung. Sebuah tabung pernapasan dapat ditempatkan ke dalam trakea jika ventilator, atau mesin pernapasan, diperlukan.

Jika tes menunjukkan bahwa edema paru disebabkan oleh masalah pada sistem peredaran darah, pasien akan dirawat dengan obat intravena untuk membantu mengeluarkan volume cairan dan mengontrol tekanan darah .

Penyebab

Selama pernapasan normal, kantung udara kecil di paru-paru – alveoli – terisi udara. Oksigen diambil, dan karbon dioksida dikeluarkan. Edema paru terjadi saat alveoli dibanjiri.

Saat alveoli dibanjiri, dua masalah terjadi:

  1. Aliran darah tidak bisa mendapatkan cukup oksigen.
  2. Tubuh tidak dapat membuang karbondioksida dengan baik.

Penyebab umumnya meliputi:

Selain cedera langsung pada paru-paru, seperti pada ARDS, penyebab lainnya antara lain:

Edema paru kardiogenik

Edema paru yang disebabkan masalah langsung dengan jantung disebut kardiogenik.

Gagal jantung kongestif adalah penyebab umum edema paru kardiogenik; pada kondisi ini, ventrikel kiri tidak dapat memompa cukup darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh.

Ini menyebabkan penumpukan tekanan di bagian lain dari sistem peredaran darah, memaksa cairan masuk ke kantung udara paru-paru dan bagian tubuh lainnya.

Masalah terkait jantung lainnya yang dapat menyebabkan edema paru meliputi:

  • Kelebihan cairan – ini dapat terjadi akibat gagal ginjal atau terapi cairan intravena.
  • Hipertensi darurat – peningkatan tekanan darah yang parah yang menyebabkan tekanan berlebihan pada jantung.
  • Efusi perikardial dengan tamponade – penumpukan cairan di sekitar kantung yang menutupi jantung. Ini dapat menurunkan kemampuan jantung untuk memompa.
  • Aritmia parah – bisa berupa takikardia (detak jantung cepat) atau bradikardia (detak jantung lambat). Keduanya dapat menyebabkan fungsi jantung yang buruk.
  • Serangan jantung yang parah – ini dapat merusak otot jantung, membuat pemompaan menjadi sulit.
  • Katup jantung yang tidak normal – dapat mempengaruhi aliran darah keluar dari jantung.

Penyebab edema paru yang bukan karena fungsi jantung yang buruk disebut nonkardiogenik; biasanya disebabkan oleh ARDS (sindrom gangguan pernapasan akut). Ini adalah peradangan paru-paru yang parah yang menyebabkan edema paru dan kesulitan bernapas yang signifikan.

Gejala

Edema paru akut menyebabkan kesulitan bernapas yang signifikan dan dapat muncul tanpa peringatan. Ini adalah keadaan darurat dan membutuhkan perhatian medis segera. Tanpa perawatan dan dukungan yang tepat, itu bisa berakibat fatal.

Seiring dengan kesulitan bernapas, tanda dan gejala edema paru akut lainnya dapat meliputi:

  • batuk, seringkali disertai dahak berbusa merah muda
  • keringat berlebih
  • kecemasan dan kegelisahan
  • perasaan tercekik
  • kulit pucat
  • mengi
  • irama jantung cepat atau tidak teratur (palpitasi)
  • nyeri dada

Jika edema paru kronis, gejalanya biasanya tidak terlalu parah sampai sistem tubuh tidak dapat lagi mengimbanginya. Gejala khasnya meliputi:

  • kesulitan bernapas saat berbaring datar (ortopnea)
  • pembengkakan (edema) pada kaki atau tungkai
  • penambahan berat badan yang cepat karena akumulasi cairan berlebih
  • dispnea nokturnal paroksismal – episode sesak napas mendadak yang parah di malam hari
  • kelelahan
  • peningkatan sesak dengan aktivitas fisik

Edema paru atau efusi jamak

Edema paru terjadi ketika cairan terkumpul di dalam paru-paru, di alveoli, sehingga sulit bernapas. Efusi jamak juga melibatkan cairan di area paru-paru, dan terkadang disebut “air di paru-paru”.

Namun, dalam efusi pleura, cairan air terkumpul di lapisan pleura yang berada di luar paru-paru. Ini bisa terjadi akibat gagal jantung, sirosis, atau emboli paru . Bisa juga terjadi setelah operasi jantung.

Edema paru atau pneumonia

Edema paru bisa tumpang tindih dengan pneumonia, tetapi kondisinya berbeda. Pneumonia merupakan infeksi yang sering terjadi sebagai komplikasi dari infeksi saluran pernafasan, seperti flu .

Sulit untuk membedakan keduanya. Jika individu atau anggota keluarga dapat memberikan riwayat kesehatan yang terperinci, hal ini akan memudahkan dokter untuk membuat diagnosis yang benar dan memberikan perawatan yang tepat.

Diagnosa

image 40 - Apa itu Edema Paru?
Terkadang, rontgen dada dapat membantu diagnosis edema paru.

Pasien akan menjalani pemeriksaan fisik terlebih dahulu. Dokter akan menggunakan stetoskop untuk mendengarkan paru-paru untuk mencari kerutan dan pernapasan cepat, serta detak jantung yang tidak normal.

Tes darah akan dilakukan untuk menentukan kadar oksigen darah; dokter akan sering memesan tes darah lainnya, termasuk:

  • tingkat elektrolit
  • fungsi ginjal
  • fungsi hati
  • jumlah darah dan penanda darah gagal jantung

Penggunaan USG jantung, ekokardiogram, dan elektrokardiogram (EKG) dapat membantu menentukan kondisi jantung.

Rontgen dada dapat digunakan untuk melihat apakah ada cairan di dalam atau di sekitar paru-paru dan untuk memeriksa ukuran jantung. Sebuah CT scan dada juga dapat memerintahkan.

Pencegahan

Pasien dengan peningkatan risiko edema paru harus mengikuti nasihat dokter mereka untuk menjaga kondisinya tetap terkendali.

Jika gagal jantung kongestif adalah masalahnya, mengikuti diet yang sehat dan seimbang, dan menjaga berat badan yang sehat dapat membantu mengurangi risiko episode edema paru di masa mendatang.

Olahraga teratur juga meningkatkan kesehatan jantung seperti halnya:

  • Mengurangi asupan garam – kelebihan garam dapat menyebabkan retensi air . Ini meningkatkan pekerjaan yang harus dilakukan hati.
  • Menurunkan kadar kolesterol – kolesterol tinggi dapat menyebabkan timbunan lemak di arteri, yang pada gilirannya meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke, sehingga menyebabkan edema paru.
  • Penghentian merokok – tembakau meningkatkan risiko sejumlah penyakit, termasuk penyakit jantung, penyakit paru-paru, dan masalah peredaran darah.

Edema paru yang disebabkan oleh ketinggian dapat diminimalkan dengan melakukan pendakian bertahap, minum obat sebelum bepergian, dan menghindari aktivitas berlebihan saat melanjutkan ke tempat yang lebih tinggi.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here