Kecemasan akan perpisahan adalah ketika seseorang takut dipisahkan dari orang tertentu, beberapa orang, atau bahkan hewan tertentu. Sementara banyak orang mengasosiasikan kecemasan akan perpisahan dengan anak-anak, orang dewasa juga dapat mengalami kondisi tersebut.

Seseorang mengembangkan kecemasan yang ekstrim sebagai akibat dari perpisahan. Seseorang juga dapat menunjukkan gejala fisik yang berhubungan dengan kecemasan akan perpisahan. Ini bisa termasuk:

Kecemasan akan perpisahan sering terjadi pada anak-anak, terutama yang berusia di bawah 2 tahun. Seorang anak belum mengerti, pada saat ini, bahwa ketika orang tua pergi, mereka masih berada di dekat mereka dan kembali.

Kadang-kadang, seseorang dengan kecemasan akan perpisahan sebagai orang dewasa mungkin pernah mengalami kondisi tersebut saat masih anak-anak. Orang lain mungkin mengalaminya hanya di masa dewasa.

Apa gejalanya?

image 440 1024x683 - Apa itu Gangguan Kecemasan Akan Perpisahan pada Orang Dewasa?
Kekhawatiran berlebihan tentang kesendirian mencirikan kecemasan akan perpisahan.

Kecemasan akan perpisahan adalah gangguan kecemasan. Contoh lain dari gangguan kecemasan termasuk agorafobia dan gangguan panik.

Manual diagnostik Asosiasi Psikiatri Amerika untuk kondisi kesehatan mental , DSM-5 , mendefinisikan kecemasan akan perpisahan sebagai saat seseorang memiliki beberapa gejala berikut:

  • stres yang tidak biasa karena dipisahkan dari orang atau hewan peliharaan
  • kekhawatiran berlebihan bahwa orang lain akan dirugikan jika mereka membiarkannya
  • ketakutan yang meningkat karena sendirian
  • gejala fisik ketika mereka tahu mereka akan segera berpisah dari orang lain
  • kekhawatiran berlebihan seputar kesendirian
  • perlu tahu di mana pasangan atau orang yang dicintai setiap saat

Gejala ini bisa berlangsung selama 6 bulan atau lebih pada orang dewasa. Gejala yang mereka alami dapat menyebabkan tekanan yang signifikan yang memengaruhi fungsi sosial, pekerjaan, atau akademis mereka.

Apa yang menyebabkan kecemasan akan perpisahan pada orang dewasa?

Kecemasan perpisahan orang dewasa dapat berasal dari orang tua, pasangan, atau anak yang menjauh. Kecemasan mereka mungkin juga terkait dengan kondisi kesehatan mental lain yang mendasari. Ini mungkin termasuk delusi dari gangguan psikotik atau ketakutan akan perubahan yang berkaitan dengan gangguan spektrum autisme .

Kadang-kadang orang mungkin mengkategorikan orang dewasa dengan gangguan kecemasan akan perpisahan sebagai orang yang mengontrol atau terlalu protektif. Namun, tindakan mereka sering kali merupakan cara orang dewasa untuk mengungkapkan ketakutan mereka terkait perpisahan.

Faktor risiko

image 441 1024x683 - Apa itu Gangguan Kecemasan Akan Perpisahan pada Orang Dewasa?
Perceraian dapat menyebabkan kecemasan akan perpisahan.

Mereka yang memiliki gangguan obsesif-kompulsif atau OCD lebih mungkin mengalami kecemasan akan perpisahan sebagai orang dewasa, menurut sebuah artikel di jurnal Personality and Mental Health .

Mereka yang mengalami kecemasan akan perpisahan sering kali mengalami kondisi lain yang menyertai, seperti fobia sosial , gangguan panik, atau agorafobia (takut keluar rumah).

Faktor risiko lain untuk kecemasan akan perpisahan, selain kondisi kesehatan mental yang sudah ada sebelumnya, meliputi:

  • menjadi wanita
  • kesulitan masa kecil, seperti kematian anggota keluarga
  • riwayat peristiwa traumatis masa kanak-kanak, seperti pelecehan

Terkadang perubahan hidup yang signifikan, seperti perceraian atau anak yang meninggalkan rumah dan masuk perguruan tinggi, dapat menyebabkan seseorang mengembangkan kecemasan akan perpisahan orang dewasa.

Menurut The American Journal of Psychiatry , diperkirakan 43,1 persen orang yang mengalami gangguan pemisahan selain sebagai anak-anak, mengembangkan kondisi tersebut setelah usia 18 tahun.

Bagaimana cara mendiagnosisnya?

Dulu, DSM-5 hanya menganggap kecemasan akan perpisahan sebagai kondisi yang berlangsung hingga seseorang berusia 18 tahun. Namun, dalam versi yang lebih baru, definisi tersebut telah diperluas hingga mencakup orang dewasa.

Seorang dokter akan mendiagnosis kecemasan perpisahan dengan menanyakan tentang gejala yang dialami seseorang. Seorang ahli kesehatan mental akan menggunakan kriteria, termasuk yang digunakan dalam DSM-5 terbaru untuk membuat diagnosis kecemasan akan perpisahan pada orang dewasa.

Pilihan pengobatan dan manajemen

image 442 1024x683 - Apa itu Gangguan Kecemasan Akan Perpisahan pada Orang Dewasa?
Terapi kelompok dapat membantu mengatasi kecemasan akan perpisahan.

Dokter menangani kecemasan akan perpisahan terutama melalui psikoterapi.

Terapi perilaku kognitif (CBT)

Terapi ini bertujuan untuk membantu seseorang mengidentifikasi pikiran dan perilaku mereka yang memperburuk kecemasan akan perpisahan.

Orang tua juga dapat mempelajari teknik pengasuhan tambahan yang dapat mengurangi kecemasan akan perpisahan mereka.

Terkadang seseorang bisa mendapatkan keuntungan dari terapi kelompok dan terapi keluarga.

Obat anti kecemasan

Dokter mungkin juga meresepkan obat anti-kecemasan untuk sementara waktu untuk membantu seseorang melalui gejala kecemasan perpisahan yang paling akut. Namun, obat-obatan ini tidak selalu merupakan solusi jangka panjang untuk gangguan yang mendasari, dan beberapa jenis obat anticemas dapat membuat ketagihan.

Seseorang harus terlibat dalam terapi sehingga mereka dapat mulai mengubah cara berpikirnya untuk mengurangi timbulnya kecemasan akan perpisahan.

Kelompok pendukung

Seseorang mungkin juga ingin mencari kelompok pendukung bagi mereka yang memiliki kecemasan dan kecemasan akan perpisahan. Orang-orang yang bergabung dengan kelompok ini dapat memperoleh bantuan dalam mempelajari teknik untuk mengurangi kecemasan terkait perpisahan.

Ringkasan

Meskipun kecemasan akan perpisahan orang dewasa tidak umum seperti saat seorang anak mengalami kondisi ini, masih ada kemungkinan seseorang dapat mengalami kecemasan akan perpisahan sebagai orang dewasa. Kecemasan bisa begitu kuat sehingga sulit bagi seseorang untuk berfungsi dalam kehidupan sehari-hari karena ketakutan dan kekhawatiran tentang perpisahan dari orang lain.

Orang harus menemui ahli kesehatan mental jika mereka tidak yakin apakah ketakutan mereka terkait dengan perpisahan.

Melalui terapi dan, dalam beberapa kasus, obat-obatan, orang dapat mengurangi gejala kecemasan perpisahan mereka.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here