Inseminasi buatan adalah metode penanganan kemandulan dengan memasukkan air mani langsung ke dalam rahim.

Ilmuwan medis mengembangkan prosedur untuk membiakkan ternak. Sejak itu, mereka telah mengadaptasi teknik tersebut untuk digunakan pada manusia.

Inseminasi Intrauterine (IUI) adalah metode inseminasi buatan yang paling umum.

Mengapa menggunakannya?

image 317 1024x581 - Apa itu Inseminasi Buatan?
Inseminasi buatan dapat membantu orang yang sedang mencoba mengobati kemandulan.

Inseminasi buatan dapat bermanfaat bagi pasangan atau individu dengan berbagai kebutuhan.

Di Amerika Serikat, 6 persen wanita berusia 15 hingga 44 tahun tidak dapat hamil atau mempertahankan kehamilan setelah satu tahun melakukan hubungan seks tanpa kondom.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menyarankan agar seorang wanita mempertimbangkan untuk menemui dokter kesuburan untuk mendiskusikan pengobatan jika dia:

Dokter juga merekomendasikan perawatan kesuburan jika seorang wanita mengalami dua kali atau lebih keguguran spontan.

IUI dapat membantu dalam situasi medis berikut:

  • IUI dapat membantu mendukung pasangan yang menghasilkan sperma dan sel telur yang sehat tetapi tidak dapat melakukan hubungan seksual, kemungkinan karena kondisi medis, seperti disfungsi ereksi .
  • Pada wanita dengan infertilitas faktor serviks , serviks tidak menghasilkan lendir yang membantu sperma melakukan perjalanan ke rahim, atau lendir tersebut mengandung zat yang membunuh sperma. Inseminasi buatan dapat membantu mengatasi masalah ini.
  • Endometriosis menyebabkan sel-sel dari lapisan rahim mulai tumbuh di luar rahim, misalnya di ovarium atau saluran tuba. Inseminasi buatan dapat berhasil pada kasus endometriosis ringan sampai sedang. Banyak wanita dengan endometriosis bisa hamil secara alami.
  • Dalam kasus yang jarang terjadi, seorang wanita mungkin mengalami reaksi alergi terhadap protein tertentu dalam sperma atau air mani. Inseminasi buatan dapat menghilangkan sebagian besar sebelum mengoleskan sperma.
  • Beberapa pria tidak dapat menghasilkan sperma yang cukup untuk pembuahan yang berhasil, atau sperma mereka mungkin tidak cukup motil. Ini berarti sperma tidak dapat bergerak menuju sel telur secara efektif.
  • Perawatan medis tertentu membawa risiko kemandulan, seperti terapi radiasi .

Sebelum perawatan, seorang pria dapat membekukan sebagian spermanya untuk digunakan di masa mendatang dalam inseminasi buatan.

Pada beberapa pasangan, tidak ada alasan yang jelas untuk infertilitas, tetapi dokter mungkin merekomendasikan IUI.

Prosedur

Bagian penting dari prosedur IUI adalah memperoleh dan menyiapkan sampel air mani dan menanamkannya ke dalam rahim.

Persiapan sampel air mani

Sperma mungkin berasal dari pasangan, tetapi tidak selalu demikian. Jika pasangan tidak dapat memberikan sperma, seorang wanita dapat memilih untuk menerima donor sperma.

Ini adalah pilihan untuk wanita lajang, wanita dalam hubungan sesama jenis, atau dalam kasus di mana pasangan pria mengalami kemandulan.

image 318 1024x680 - Apa itu Inseminasi Buatan?
Klinik mendinginkan dan menyimpan sperma.

Jika prosedurnya menggunakan donor, mereka akan memberikan sampelnya ke bank sperma. Staf di fasilitas tersebut kemudian mengkarantina sampel dan mengujinya untuk penyakit yang dapat menular.

Fasilitas tersebut membuat sperma membeku dan mencairkannya sebelum membuat persiapan apa pun. Sebelum proses pembekuan, mereka menambahkan bahan kimia yang disebut cryptoprotectant yang melindungi sperma dalam penyimpanan dingin.

Jika pasangan mendonorkan air mani, pasangan tersebut akan memberikan sampelnya.

Ada beberapa metode untuk mencapai ini dengan menggunakan:

  • onani
  • koleksi kondom yang mengumpulkan air mani selama hubungan seksual
  • aspirasi sperma bedah, di mana dokter mengeluarkan sperma langsung dari saluran reproduksi pria
  • getaran atau rangsangan listrik jika pria tidak dapat berejakulasi tanpa bantuan atau alat

Setelah klinik memiliki sperma, mereka “mencucinya” untuk menghilangkan unsur-unsur yang dapat mengganggu pembuahan.

Apa yang terjadi selama IUI?

Inseminasi siap dimulai setelah persiapan.

Selama prosedur, dokter kesuburan menanamkan sperma langsung ke rahim dengan kateter halus, menjaga dinding vagina tetap terbuka menggunakan spekulum. Kateter memasuki rahim melalui serviks, dan dokter mendorong sperma melalui kateter.

Untuk hasil terbaik, IUI biasanya terjadi segera setelah ovulasi . Ovarium baru saja menghasilkan sel telur, saat kesuburan mencapai puncaknya selama siklus menstruasi ini.

Kebanyakan wanita berovulasi kira-kira 2 minggu setelah hari pertama siklus.

Dokter mungkin akan memberi wanita itu alat prediksi ovulasi (OPK). Ini adalah perangkat yang mendeteksi kadar hormon dalam urin atau air liur, memberikan prediksi akurat tentang tanggal ovulasi.

Resiko

Ada sedikit risiko saat menjalani inseminasi buatan.

Risiko mengandung anak kembar atau kembar tiga meningkat jika seorang wanita menerima IUI bersamaan dengan pengobatan kesuburan lainnya, seperti gonadotrophin.

Kehamilan dengan lebih dari satu janin meningkatkan kemungkinan komplikasi, seperti kelahiran prematur atau keguguran.

Saat ini, dokter hanya meresepkan obat kesuburan jika ada kesulitan dengan ovulasi, atau memproduksi sel telur tempat embrio berkembang.

Sindrom hiperstimulasi ovarium (OHSS) dapat membengkak ovarium setelah menggabungkan obat kesuburan dan IUI. Ini jarang terjadi, dan gejalanya biasanya ringan hingga sedang, tetapi terkadang dapat memiliki komplikasi serius.

Dalam kasus OHSS ringan, gejalanya meliputi kembung, nyeri perut ringan, dan kemungkinan mual dan muntah. Kasus yang lebih parah dapat berupa dehidrasi , nyeri dada, dan sesak napas.

Tetap terhidrasi dan mengonsumsi parasetamol biasanya mengurangi rasa sakit, tetapi kasus yang lebih parah mungkin memerlukan perawatan di rumah sakit.

Peluang

image 319 1024x683 - Apa itu Inseminasi Buatan?
Diperlukan rata-rata 2,24 siklus IUI untuk membuat konsepsi yang berhasil.

Meskipun IUI kurang efektif dibandingkan prosedur yang lebih intensif, seperti fertilisasi in-vitro (IVF), IUI memiliki peluang 5 hingga 15 persen untuk berhasil selama inseminasi pertama.

Peluang ini meningkat secara dramatis pada inseminasi keenam untuk wanita yang berusia kurang dari 40 tahun, menurut sebuah penelitian tahun 2013 di sebuah klinik di Jerman.

Dalam studi tersebut, jumlah rata-rata siklus sebelum pembuahan berhasil, atau yang menyebabkan kelahiran hidup, adalah 2,24.

Namun, dokter tidak merekomendasikan lebih dari enam siklus IUI, karena kemungkinan sukses konsepsi setelah siklus keenam sangat kecil.

Pada tahap ini, coba metode alternatif, seperti fertilisasi in-vitro (IVF).

Setelah perawatan IUI, wanita tersebut harus menunggu 2 minggu sebelum melakukan tes kehamilan di rumah, karena hormon kehamilan tidak akan muncul dalam tes sebelumnya.

dokter mungkin menyarankan tes darah untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat.

Ringkasan

Inseminasi buatan, atau IUI, adalah prosedur untuk membantu konsepsi pada wanita yang mengalami infertilitas.

Dokter kesuburan menyuntikkan sperma yang ada ke dalam rahim menggunakan alat bedah. Pasangan akan sering menerima IUI jika pria atau wanita mengalami infertilitas karena kondisi yang mendasari atau perawatan sebelumnya.

Klinik tersebut mengumpulkan sampel sperma dari donor laki-laki, menyimpannya dalam suhu yang sangat rendah, dan kemudian menanamkannya ke dalam rahim.

Beberapa siklus mungkin diperlukan sebelum kehamilan terjadi, tetapi prosedur ini memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi pada siklus keenam.

PERTANYAAN:

Apakah asuransi saya cenderung menanggung inseminasi buatan?

JAWABAN:

Beberapa perusahaan asuransi komersial menanggung IUI dan layanan infertilitas. Ini tergantung pada operator dan lokalitas dan sangat bervariasi antar kebijakan.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here