Klindamisin adalah antibiotik. Ia bekerja dengan menghentikan pertumbuhan bakteri.

Dokter meresepkan klindamisin untuk mengobati infeksi bakteri, dan obat tersebut tersedia dalam bentuk oral, topikal, dan suntik.

Klindamisin topikal adalah pengobatan umum untuk jerawat dan infeksi bakteri di vagina.

Dokter menggunakan klindamisin untuk mengobati infeksi pada orang dengan alergi penisilin . Klindamisin tidak cocok untuk semua orang, dan dapat menyebabkan berbagai efek samping yang serius.

Artikel ini mengulas penggunaan, bentuk, dosis, peringatan, dan efek samping klindamisin.

Gambaran

what is clindamycin 1024x683 - Apa itu Klindamisin?
Orang menggunakan klindamisin untuk mengobati infeksi bakteri.

Klindamisin adalah obat antibiotik . Orang menggunakan antibiotik untuk mengobati infeksi bakteri. Antibiotik, termasuk klindamisin, tidak bekerja untuk infeksi yang disebabkan oleh virus.

Klindamisin ada dalam keluarga lincosamide. Antibiotik ini bekerja dengan cara mengganggu cara bakteri menghasilkan protein .

Bergantung pada jenis infeksi dan dosis klindamisin, obat tersebut dapat membunuh atau menghentikan pertumbuhan bakteri.

Kegunaan

Dokter menggunakan klindamisin untuk mengobati berbagai infeksi bakteri. Administrasi Makanan dan Obat (FDA) telah menyetujui klindamisin untuk mengobati:

  • infeksi darah
  • septikemia, yaitu keracunan darah
  • infeksi perut
  • infeksi paru-paru
  • infeksi pada saluran reproduksi wanita
  • infeksi tulang dan sendi
  • infeksi kulit

Orang juga dapat menggunakan klindamisin untuk penggunaan yang tidak disetujui FDA. Terkadang dokter menggunakan klindamisin untuk mengobati antraks dan malaria , misalnya.

Dokter gigi juga menggunakan klindamisin sebagai pengobatan pencegahan untuk endokarditis , infeksi pada lapisan jantung yang dapat terjadi setelah prosedur gigi pada orang yang berisiko.

Sebelum menjalani operasi, beberapa orang perlu mengonsumsi klindamisin untuk mencegah infeksi situs operasi.

Jenis

Ada empat bentuk klindamisin: suntik, intravaginal, oral, dan topikal.

Tabel berikut mencantumkan bentuk klindamisin, bersama dengan dosisnya dalam miligram (mg), miligram per mililiter (mg / ml), atau persentase.

Dapat disuntikkanIntravaginalLisanTopik
Injeksi klindamisin fosfat 6 mg / mlKrim Cleocin 2%Kapsul klindamisin 75 mgBusa evoclin 1%
Injeksi klindamisin fosfat 12 mg / mlSupositoria Cleocin
100 mg
Kapsul klindamisin 150 mgClindagel 1%
Injeksi klindamisin fosfat 18 mg / mlKapsul klindamisin 300 mgLosion Cleocin T
10 mg / ml
Injeksi klindamisin fosfat 150 mg / mlKlindamisin palmitat hidroklorida butiran 75 mg / 5 mlLarutan klindamisin fosfat 1%

Cara penggunaan dan dosis

Bentuk dan dosis klindamisin yang diresepkan dokter akan tergantung pada infeksinya.

Kapsul dan butiran oral

what is clindamycin antibtiotic 1024x683 - Apa itu Klindamisin?
Karena risiko kolitis, dokter sebaiknya hanya meresepkan klindamisin jika mereka mencurigai bahwa antibiotik lain tidak sesuai.

Dokter sebaiknya hanya meresepkan klindamisin kepada orang yang alergi terhadap penisilin atau jika mereka mencurigai bahwa antibiotik lain tidak sesuai. Ini karena risiko kolitis, yaitu peradangan pada lapisan dalam usus besar.

Jika memungkinkan, dokter harus mengambil sampel dari tempat infeksi untuk memeriksa bakteri mana yang menyebabkan infeksi.

Kapsul klindamisin dapat mengiritasi kerongkongan, saluran yang mengalir dari mulut ke perut. Untuk menghindari iritasi ini, minum kapsul klindamisin dengan segelas penuh air.

Dosis kapsul klindamisin untuk orang dewasa adalah:

  • untuk infeksi serius, 150–300 mg setiap 6 jam
  • untuk infeksi yang lebih parah, 300–450 mg setiap 6 jam

Dosis untuk anak yang bisa menelan kapsul adalah:

  • untuk infeksi serius, 8–16 miligram per kilogram (mg / kg) per hari, dibagi menjadi tiga atau empat dosis yang sama
  • untuk infeksi yang lebih parah, 16-20 mg / kg per hari, dibagi menjadi tiga atau empat dosis yang sama

Bagi orang yang mengalami kesulitan menelan, klindamisin hadir dalam butiran yang dapat larut dalam air.

Krim vagina dan supositoria

Klindamisin topikal dapat mengobati infeksi bakteri di vagina.

Krim ini dilengkapi dengan aplikator. Masukkan jumlah satu aplikator, yaitu sekitar 100 mg klindamisin, ke dalam vagina sekali sehari menjelang tidur selama 3 atau 7 malam berturut-turut.

Krim vagina Cleocin aman digunakan ibu hamil pada trimester kedua dan ketiga. Seorang wanita hamil membutuhkan 7 hari perawatan.

Wanita hamil sebaiknya tidak menggunakan supositoria vagina klindamisin . Peneliti belum mengkonfirmasi keamanan supositoria selama kehamilan.

Untuk menggunakan supositoria, masukkan satu pil supositoria, yang setara dengan 100 mg klindamisin, ke dalam vagina sekali sehari sebelum tidur selama tiga malam berturut-turut.

Orang dengan riwayat kolitis sebaiknya tidak menggunakan krim atau supositoria klindamisin.

Losion, gel, dan larutan

Dokter meresepkan losion , gel , dan larutan klindamisin untuk mengobati jerawat.

Seseorang yang berjerawat dapat mengoleskan lapisan tipis losion Cleocin T 1% atau larutan klindamisin 1% ke area kulit yang terkena dua kali sehari.

Seseorang dapat mengoleskan Clindagel 1% sekali sehari ke area yang terkena ketika jerawat muncul.

Klindamisin topikal dapat menyebabkan diare . Siapa pun yang menderita kolitis harus menghindari penggunaan perawatan ini.

Suntikan

Jika seseorang mengalami infeksi yang sangat serius dan mereka tidak dapat menggunakan antibiotik lain, mereka mungkin menerima klindamisin suntik di rumah sakit.

Tabel berikut mencakup dosis klindamisin suntik dalam mg / kg per hari dan dalam mg per hari.

Bayi (kurang dari 1 bulan)Anak-anak dan remaja (usia 1 bulan sampai 16 tahun)Orang yang lebih tua dari 16 tahun
15-20 mg / kg per hari
dalam 3 atau 4 dosis yang sama
20–40 mg / kg per hari
dalam 3 atau 4 dosis yang sama
600–1.200 mg / hari
dalam 2, 3, atau 4 dosis yang sama
infeksi yang lebih parah:
1.200–2.700 mg / hari
dalam 2, 3, atau 4 dosis yang sama
infeksi yang mengancam jiwa:
sampai 4.800 mg / hari

Efek samping

what is clindamycin diarrhea 1024x683 - Apa itu Klindamisin?
Diare adalah efek samping paling umum saat mengonsumsi antibiotik.

Salah satu efek samping paling umum dari sebagian besar antibiotik adalah diare. Terkadang orang mengalami diare parah saat mengonsumsi klindamisin.

Klindamisin dapat mengubah komposisi bakteri di usus besar dan menyebabkan pertumbuhan berlebih dari bakteri Clostridium difficile ( C. difficile ). Bakteri ini menghasilkan racun yang dapat menyebabkan diare terkait C. difficile (CDAD).

CDAD adalah infeksi yang parah dan mengancam jiwa. Jika seseorang mengembangkan CDAD saat mengonsumsi klindamisin, dokter akan segera menghentikan antibiotik.

Kemungkinan efek samping lain dari klindamisin oral atau suntik meliputi:

  • sakit perut
  • iritasi pada kerongkongan
  • mual
  • muntah
  • reaksi alergi kulit
  • reaksi alergi yang parah
  • radang vagina
  • penumpukan cairan di bawah kulit
  • fungsi hati terhambat
  • fungsi ginjal terhambat
  • kelainan darah
  • fungsi sistem imun yang terganggu
  • radang sendi

Orang yang menggunakan larutan atau lotion klindamisin untuk jerawat dapat melaporkan efek samping terkait kulit, termasuk:

  • kekeringan
  • kemerahan
  • sensasi terbakar atau menyengat
  • mengupas
  • rasa gatal
  • sifat manis mulut

Misalnya, ketika seseorang menggunakan Clindagel untuk mengobati jerawat, efek samping yang paling umum adalah gatal-gatal dan pengelupasan kulit.

Orang jarang mengalami diare atau kolitis setelah menggunakan klindamisin secara topikal. Namun, beberapa orang melaporkan adanya gangguan pada perut .

Supositoria klindamisin dan krim vagina dapat menyebabkan efek samping yang sama seperti bentuk oral atau suntik.

Jarang, seseorang dapat mengembangkan kolitis karena menggunakan produk klindamisin vagina.

Efek samping lain dari penggunaan supositoria klindamisin atau krim vagina meliputi:

  • infeksi jamur vagina
  • radang vagina dan vulva
  • gangguan pada vagina atau vulva
  • nyeri vagina

Peringatan

Orang dengan riwayat pseudomembranous atau ulcerative colitis sebaiknya tidak mengonsumsi klindamisin. Kedua kondisi ini menyebabkan peradangan parah pada lapisan usus.

Efek samping penggunaan klindamisin dapat memperburuk kedua kondisi ini.

Dokter sebaiknya hanya meresepkan klindamisin kepada orang yang mengalami infeksi bakteri. Ini membantu mengurangi resistensi bakteri yang dapat berkembang menjadi klindamisin. Pelajari lebih lanjut tentang resistensi antibiotik di sini .

Interaksi obat

Interaksi obat dapat terjadi saat menggunakan segala bentuk klindamisin.

Dokter harus meresepkan klindamisin dengan hati-hati untuk orang yang memakai agen penghambat neuromuskuler . Obat-obatan ini berperan dalam prosedur dan operasi medis tertentu.

Ketika orang mengambil bentuk lisan klindamisin, enzim hati CYP3A4 istirahat turun dalam tubuh. Merangsang fungsi enzim ini dapat menyebabkan penurunan kadar klindamisin. Jika ada sesuatu yang menghambat CYP3A4, kadar klindamisin dapat meningkat dalam darah.

Obat-obatan tertentu dapat mempengaruhi fungsi CYP3A4. Ketika orang memakai stimulan CYP3A4 bersama dengan klindamisin, dokter harus menindaklanjuti dan memastikan bahwa antibiotik itu bekerja.

Jika seseorang menggunakan penghambat CYP3A4 dengan klindamisin, peningkatan kadar antibiotik dapat menyebabkan efek samping. Dokter harus memantau setiap peningkatan efek samping.

Alternatif untuk klindamisin

Klindamisin dan lincomisin adalah satu-satunya anggota keluarga lincosamide.

Lincomycin hanya tersedia dalam larutan suntik dan diresepkan oleh dokter untuk infeksi serius.

Tergantung pada infeksi dan riwayat alergi seseorang dan efek samping dari antibiotik, dokter dapat memilih kelas antibiotik lain sebagai gantinya.

Ringkasan

Klindamisin adalah antibiotik yang efektif untuk berbagai infeksi serius. Orang juga menggunakan klindamisin untuk mengobati jerawat.

Ada banyak kemungkinan efek samping klindamisin, dan dokter harus mempertimbangkan manfaat dan risikonya sebelum meresepkan antibiotik ini.

Orang dengan riwayat kolitis harus menghindari penggunaan klindamisin karena dapat merusak kesehatan mereka.

Ketika efek samping yang serius terjadi, mereka cenderung mempengaruhi orang yang memakai bentuk klindamisin oral atau suntik, tapi bisa timbul pada orang yang menggunakan bentuk topikal.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here