Konjungtivitis alergi biasanya terjadi ketika mata seseorang bersentuhan dengan alergen, zat yang membuat sistem kekebalan tubuh bereaksi berlebihan.

Mata menjadi sakit dan meradang. Gejala terjadi karena sistem kekebalan yang bereaksi berlebihan membuat tubuh melepaskan histamin dan zat aktif lainnya melalui sel mast. Pembuluh darah membesar, atau mengembang, dan ini mengiritasi ujung saraf. Hasilnya adalah peningkatan sekresi air mata.

Konjungtivitis alergi berbeda dengan konjungtivitis infektif. Penyebabnya berbeda.

Pengobatan

image 16 - Apa itu Konjungtivitis Alergi?
Mata merah muda atau merah adalah gejala umum konjungtivitis.

Berikut ini mungkin menawarkan bantuan:

  • Menghindari alergen: Menjaga rumah tetap bersih, meminimalkan perabotan lembut, dan tetap berada di dalam ruangan saat jumlah serbuk sari tinggi dapat membantu.
  • Air mata buatan: Tetes mata ini mengencerkan alergen dan membantu menghilangkannya.
  • Menghindari lensa kontak: Ini tidak boleh digunakan sampai gejala benar-benar hilang. Setelah menggunakan obat apa pun pada mata, tunggu 24 jam setelah perawatan berakhir sebelum memakai lensa kontak.
  • Menahan diri untuk tidak menggosok mata: Menggosok dapat memperburuk peradangan . Ini bisa jadi sulit, karena tergoda untuk menggosok mata yang gatal.
  • Kompres dingin: Memegang segumpal kapas yang dibasahi air dingin di kelopak mata bisa menenangkan mata.

Perawatan obat termasuk antihistamin, penstabil sel mast, dan terkadang, kortikosteroid.

Antihistamin

Antihistamin dapat membantu meredakan gejala dengan cepat, baik sebagai dosis oral atau sebagai obat tetes mata. Antihistamin memblokir efek histamin. Tubuh memproduksi histamin ketika sistem kekebalan bereaksi terhadap zat asing.

Antihistamin oral untuk konjungtivitis alergi adalah setirizin, fexofenadine, dan loratadine. Ini biasanya diminum sekali sehari. Tetes mata antihistamin termasuk Alaway dan Zaditor. . Obat tetes mata akan meredakan gejala pada mata, namun dosis oral juga akan membantu mengobati pilek dan gejala lainnya.

Tetes mata antihistamin yang paling sering diresepkan termasuk azelastine, emedastine, dan ketotifen. Mereka dioleskan ke mata dua atau tiga kali sehari.

Beberapa antihistamin dapat menyebabkan kantuk. Orang yang meminumnya untuk pertama kali harus menahan diri dari mengemudi atau mengoperasikan alat berat sampai mereka tahu apakah obat tersebut mempengaruhi mereka atau tidak.

Stabilisator sel tiang

Stabilisator sel mast membutuhkan waktu lebih lama untuk meredakan gejala dibandingkan antihistamin, tetapi begitu mereka mulai bekerja, efeknya bertahan lebih lama.

Stabilisator sel mast yang paling populer adalah lodoxamide dan nedocromil. Mereka datang dalam bentuk obat tetes mata.

Beberapa pasien menggunakan antihistamin dan penstabil sel mast. Antihistamin memberikan sedikit kelegaan dari gejala sebelum stabilisator sel mast mulai bekerja.

Kortikosteroid

Ini jarang diresepkan, dan hanya jika gejalanya parah. Kortikoid adalah hormon steroid yang diproduksi oleh korteks adrenal. Sebagai obat, kortikosteroid sintetis dapat mengurangi pembengkakan dan menurunkan respon imun tubuh.

Kortikosteroid bekerja dengan baik tetapi harus digunakan dengan hati-hati dan hanya dalam jangka pendek, karena mungkin ada efek samping.

Gejala

Kebanyakan orang dengan konjungtivitis alergi memiliki masalah dengan kedua mata.

Gejala dapat muncul dengan cepat, segera setelah mata bersentuhan dengan alergen. Dalam kasus lain, misalnya, jika obat tetes mata menyebabkan reaksi, gejala mungkin muncul setelah 2 hingga 4 hari.

Gejala konjungtivitis alergi meliputi:

  • Mata merah atau merah muda: Mata menjadi teriritasi saat kapiler, atau pembuluh darah kecil, melebar di konjungtiva.
  • Nyeri: Ini dapat mempengaruhi satu atau kedua mata. Jika seseorang mengalami nyeri, mata merah, sensitif terhadap cahaya, dan penglihatannya terpengaruh, mereka harus segera memeriksakan diri ke dokter.
  • Gatal: Saat mata teriritasi, mereka mungkin gatal. Menggosok bisa memperburuk rasa gatal.
  • Kelopak mata bengkak: Kelopak mata bisa membengkak saat konjungtiva meradang, atau jika orang tersebut sering menggosoknya.
  • Nyeri: Peradangan dapat membuat seluruh area terasa sakit dan lembut. Beberapa orang mengatakan rasa sakitnya terasa seperti terbakar.

Orang dengan konjungtivitis alergi musiman akan mengalami gejala pada waktu-waktu tertentu sepanjang tahun, biasanya dari awal musim semi hingga musim panas, dan terkadang hingga musim gugur.

Mereka yang menderita konjungtivitis alergi abadi rentan setiap saat sepanjang tahun. Mereka mungkin menemukan gejala lebih buruk pada waktu-waktu tertentu dalam sehari daripada pada waktu lain.

Jika kelopak mata merah, pecah-pecah, atau kering, ini mungkin mengindikasikan konjungtivitis kontak. Konjungtivitis kontak dan konjungtivitis papiler raksasa tidak bersifat musiman, dan gejala dapat muncul kapan saja sepanjang tahun.

Penyebab

Reaksi alergi terjadi ketika sistem kekebalan bereaksi berlebihan terhadap suatu zat. Kebanyakan orang tidak bereaksi seperti ini terhadap debu, serbuk sari, dan zat lainnya, tetapi beberapa lebih rentan.

Alergen berikut biasanya menyebabkan konjungtivitis alergi:

  • serbuk sari, seperti pada demam
  • bulu binatang
  • obat tetes mata
  • dandan
  • tungau debu.

Jenis

Ada berbagai jenis konjungtivitis alergi.

1) Konjungtivitis alergi musiman atau rinokonjungtivitis alergi

image 17 - Apa itu Konjungtivitis Alergi?
Serbuk sari adalah penyebab umum konjungtivitis alergi

Serbuk sari adalah alergen paling umum yang menyebabkan konjungtivitis di negara-negara yang mengalami musim dingin.

Jika konjungtivitis disebabkan oleh serbuk sari, kemungkinan akan ada gejala lain, termasuk bersin, hidung gatal, tersumbat, atau berair, dan mata gatal dan berair.

Konjungtivitis alergi musiman atau rinokonjungtivitis alergi juga dikenal sebagai demam.

Biasanya terjadi selama musim semi dan musim panas. Pada saat ini, tumbuhan, dan terutama rumput, pohon, dan bunga berada dalam serbuk sari. Beberapa orang mengalami gejala selama awal musim gugur.

2) Kontak konjungtivitis

Juga dikenal sebagai dermatokonjungtivtis kontak, gejala biasanya disebabkan oleh kosmetik, obat tetes mata, atau bahan kimia lain yang mengiritasi konjungtiva pada mereka yang rentan. Kontak dengan zat ini menyebabkan respons alergi. Beberapa orang sensitif terhadap zat tertentu.

Gejala biasanya berkembang 2 hingga 4 hari setelah zat bersentuhan dengan mata.

3) Konjungtivitis papiler raksasa

Ini sering terjadi akibat memakai lensa kontak. Pada beberapa orang, lensa kontak menyebabkan ketidaknyamanan. Ini bisa menjadi semakin buruk dan semakin tidak nyaman, menyebabkan mata menjadi merah.

Konjungtivitis papiler raksasa (GPC) juga dapat terjadi ketika seseorang menggunakan lensa kontak keras setelah operasi mata.

Kebersihan yang buruk saat menangani lensa kontak, larutan, dan casing dapat menyebabkan infeksi mata.

4) Konjungtivitis abadi

Konjungtivitis abadi berlangsung sepanjang tahun. Ini terutama hasil dari alergi terhadap tungau debu rumah. Ini adalah makhluk mikroskopis mirip serangga yang hidup terutama di tempat tidur, furnitur berlapis kain, dan karpet.

Tungau debu memakan sel kulit yang dilepaskan manusia, dan mereka menyukai lingkungan yang hangat dan lembab.

Alergi tungau debu adalah respons sistem kekebalan terhadap protein tungau debu tertentu. Hal ini menyebabkan berbagai masalah, termasuk konjungtivitis, hidung tersumbat atau meler, bersin, dan kontraksi saluran udara, seperti pada asma .

Penyebab lainnya antara lain bulu binatang, sisik-sisik kecil dari kulit binatang atau bulu atau bulu burung. Ini dapat menyebabkan reaksi alergi pada beberapa orang.

Diagnosa

Seorang dokter akan mendiagnosis konjungtivitis alergi dengan memeriksa pasien dan menanyakan tentang tanda dan gejala, termasuk bersin dan pilek.

Mereka mungkin juga perlu mengesampingkan kondisi lain dengan gejala serupa.

Siapapun dengan gejala berikut harus segera ke dokter, karena mereka mungkin memiliki kondisi yang lebih serius:

  • mata yang menyakitkan
  • kepekaan terhadap cahaya, atau fotofobia
  • masalah penglihatan
  • mata yang sangat merah

Selain konjungtivitis alergi, mata bisa menjadi merah dengan kondisi berikut:

  • Konjungtivitis infektif: Ini disebabkan oleh bakteri atau virus. Hal ini dapat dikaitkan dengan yang herpes virus, dan mungkin menunjukkan infeksi menular seksual (IMS).
  • Glaukoma akut: Tekanan terbentuk di mata. Gejala bisa muncul dengan cepat. Glaukoma akut yang tidak diobati dapat menyebabkan kehilangan penglihatan yang tidak dapat disembuhkan.
  • Keratitis: Kornea menjadi meradang dan kadang-kadang mengalami ulserasi. Kadang-kadang dapat berkembang menjadi jaringan parut pada kornea, mengakibatkan hilangnya penglihatan permanen.
  • Iritis: Ini adalah peradangan pada iris. Jika tidak ditangani, iris mungkin menempel pada lensa, mencegah drainase cairan vital dari pupil. Hasilnya bisa jadi kerusakan mata yang tidak bisa diperbaiki.

Dokter juga akan memeriksa apakah beberapa benda atau zat, seperti bulu mata, dapat menyebabkan iritasi.

Jika gejalanya parah atau memburuk, dokter dapat merujuk pasien ke spesialis mata, atau dokter mata.

Siapapun yang mengembangkan konjungtivitis papiler setelah operasi mata baru-baru ini akan dirujuk ke dokter mata. Mata atau mata harus dimonitor dengan hati-hati untuk memastikan pengobatannya efektif.

Komplikasi

Komplikasi konjungtivitis alergi abadi atau musiman jarang terjadi.

Konjungtivitis alergi dapat mempengaruhi kualitas hidup seseorang tetapi biasanya tidak berdampak jangka panjang pada kesehatan.

Komplikasi terkadang dapat terjadi dengan dermatokonjungtivitis dan konjungtivitis papiler raksasa.

Kornea bisa meradang. Ini dikenal sebagai keratitis, dan dapat menyebabkan terbentuknya borok di kornea. Ini meningkatkan risiko jaringan parut dan kemungkinan kehilangan penglihatan permanen.

Gejala keratitis adalah:

  • nyeri hebat di mata
  • kepekaan terhadap cahaya
  • penglihatan kabur
  • perasaan bahwa ada sesuatu di mata
  • mata berair

Jika gejala ini terjadi, orang tersebut harus ke dokter.

Pencegahan

Cara terbaik untuk mencegah rinitis alergi adalah dengan mencari tahu apa penyebabnya dan menghindari alergen.

Alergen yang umum adalah bulu hewan peliharaan dan serbuk sari.

Jika alergi disebabkan oleh hewan peliharaan, coba yang berikut ini :

  • jauhkan hewan peliharaan dari kamar tidur
  • sikat secara teratur dan cuci setiap 2 minggu
  • cuci tempat tidur mereka secara teratur

Jika Anda mengunjungi rumah yang memiliki hewan peliharaan, minum obat antihistamin satu jam sebelumnya dapat membantu mengurangi gejala.

Jika serbuk sari menyebabkan reaksi:

  • tetap di dalam dan tutup pintu serta jendela saat jumlah serbuk sari tinggi
  • hindari area yang banyak rerumputan, bunga, atau pepohonan
  • gunakan kacamata hitam untuk melindungi mata Anda
  • mandi dan ganti pakaian Anda setelah berada di luar
  • cobalah untuk meminta orang lain memotong rumput untuk Anda

Pertengahan pagi dan sore hari adalah saat jumlah serbuk sari paling tinggi.

Jika tungau debu rumah menyebabkan reaksi:

  • hindari perabotan lunak, seperti karpet dan tirai
  • gunakan penyedot debu dengan filter HEPA
  • pilih kasur dan tempat tidur anti alergi
  • vakum sering, dan bersihkan dengan kain bersih yang lembab
Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here