Sklerosis multipel tumefaktif adalah bentuk sklerosis multipel langka yang melibatkan massa di otak. Ini mungkin menyerupai beberapa kondisi lain, termasuk tumor kanker dan tuberkuloma.

Multiple sclerosis (MS) adalah penyakit yang mempengaruhi sistem saraf pusat tubuh . Itu terjadi ketika sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang mielin, zat putih berlemak yang menutupi saraf.

Selubung mielin di sekitar serabut saraf menghantarkan sinyal listrik dan melindungi saraf. Pada penderita MS, terdapat jaringan parut pada selubung mielin. Kerusakan ini menyebabkan area plak dan lesi serta hilangnya fungsi tertentu.

Ketika ada kerusakan atau kerusakan pada selubung mielin, impuls listrik yang dikirim otak ke otot tidak berfungsi dengan baik. Hal ini menyebabkan gejala seperti kelemahan otot, nyeri, kesemutan, kelelahan , dan perubahan penglihatan dan pendengaran.

Apa itu sklerosis multipel tumefaktif?

image 484 1024x683 - Apa itu MS Tumefaktif?
Sakit kepala, kebingungan, dan kelemahan dapat terjadi dengan MS tumefaktif.

Tumefactive MS adalah bentuk MS yang langka. Gejalanya bisa mirip dengan tumor otak , kanker , atau infeksi.

Selama diagnosis, serta tumor otak atau abses otak , MS tumefaktif dapat menyerupai tuberkuloma, sindrom Sjögren primer, sarkoidosis, atau kondisi inflamasi atau infeksi lainnya.

Demielinasi dapat terjadi dengan berbagai kondisi, dan demielinasi tumefaktif dapat menyerupai tumor atau masalah medis lainnya.

Namun, dalam review dari 2017, yang mengamati data untuk 15 orang dengan demielinasi tumefaktif, 44% mengembangkan MS dalam 8 bulan.

Tes pencitraan mungkin menunjukkan massa besar yang terlihat seperti tumor. Seseorang mungkin memiliki satu atau beberapa lesi.

Gejala

Orang dengan MS tumefaktif cenderung memiliki gejala yang berbeda dari tipe MS lainnya.

Ini termasuk :

  • sakit kepala
  • kebingungan
  • perubahan dalam berpikir
  • kesulitan berbicara dan memahami bicara
  • kejang
  • kelemahan

Seseorang juga dapat mengalami efek massa, yang merupakan efek lesi pada jaringan otak di sekitarnya.

Efek massa dapat menyebabkan mual, mengantuk, sakit kepala, gangguan penglihatan, bahkan perubahan perilaku.

Seseorang akan sering pulih dari kambuhnya gejala MS tumefaktif, tetapi gejalanya dapat kembali.

Seringkali, seseorang dengan MS tumefaktif akan mengembangkan MS yang sembuh-sembuh (RRMS), yang merupakan jenis MS yang paling umum. Seseorang akan mengalami saat-saat gejalanya memburuk, diikuti dengan masa pemulihan.

Beberapa orang dengan MS tumefaktif akan mengalami gejala minimal atau tanpa gejala, menurut Pusat Informasi Penyakit Genetik dan Langka AS .

Apa yang dimaksud dengan relapsing remitting multiple sclerosis (RRMS)? Cari tahu lebih lanjut di sini .

Penyebab

Dokter tidak tahu apa yang menyebabkan MS tumefaktif, tetapi para ilmuwan menganggapnya sebagai penyakit inflamasi demyelinating.

Lesi tersebut merupakan gejala MS, yang diakibatkan oleh respons imun yang salah yang menyebabkan peradangan dan kerusakan mielin.

Diagnosa

image 485 - Apa itu MS Tumefaktif?
MRI akan menunjukkan massa di otak.
Kredit gambar: Institut Patologi Angkatan Bersenjata, (2008, 2 Juli).

Mendiagnosis MS tumefaktif sulit karena dapat menyerupai kondisi medis lainnya, termasuk tumor otak dan kanker.

Demielinasi, yang merupakan ciri utama MS, juga dapat terjadi dengan sejumlah penyakit menular, termasuk lupus dan neuromyelitis optica .

Cara untuk memastikan kondisi tersebut dan menyingkirkan penyakit lain meliputi:

  • Pemindaian MRI
  • biopsi
  • tes cairan serebrospinal dari tusukan lumbal
  • tes fungsi saraf
  • tes darah

Seseorang dengan MS tumefaktif akan memiliki satu atau lebih lesi otak yang berdiameter lebih dari 2 sentimeter, selain pembengkakan di otak atau edema serebral .

Pengobatan

image 486 1024x683 - Apa itu MS Tumefaktif?
Perawatan mungkin melibatkan steroid yang disuntikkan dan imunosupresan.

Saat ini tidak ada obat untuk MS tumefaktif, dan tidak ada rekomendasi pengobatan khusus. Setiap dokter akan memutuskan pengobatan terbaik.

Perawatan steroid : Seorang dokter akan sering meresepkan perawatan dengan kortikosteroid untuk membantu mengurangi peradangan dan mempercepat pemulihan.

Pertukaran plasma : Jika pengobatan steroid tidak membantu, dokter mungkin menyarankan pertukaran plasma . Perawatan ini melibatkan pengambilan darah dari individu, menghilangkan komponen yang mungkin berbahaya, dan mengembalikan darah ke tubuh.

Jika pengobatan steroid dan pertukaran plasma tidak membantu, pilihan pengobatan lain dapat meredakan gejala.

Rituximab : Perawatan lebih lanjut yang mungkin dilakukan adalah dengan rituximab (Rituxan), obat biologis dan imunosupresan yang digunakan dokter untuk mengobati radang sendi dan beberapa jenis kanker. Ini mengubah cara kerja sistem kekebalan. Rituxan bukan terutama untuk MS tumefaktif, jadi dokter menyebutnya penggunaan “di luar label”.

Dalam satu studi kasus , seorang peserta sembuh dari flare setelah pengobatan steroid, tetapi mereka mengalami flare lebih lanjut pada waktunya.

Mereka kemudian menerima perawatan imunosupresif, yang memperbaiki gejala.

Orang harus berhati-hati dengan obat-obatan ini karena dapat memiliki efek samping yang serius.

Perawatan untuk RRMS

Jika seseorang dengan MS tumefaktif terus mengembangkan RRMS, tersedia berbagai pilihan.

Ini termasuk:

  • Terapi pengubah penyakit , yang mempengaruhi cara kerja sistem kekebalan dan dapat mencegah flare dan memperlambat perkembangan penyakit.
  • Kortikosteroid untuk mengurangi peradangan dan mengelola flare dan gejala parah.
  • Perawatan khusus untuk berbagai gejala MS, seperti obat pereda nyeri dan antidepresan .

Berbagai macam perawatan medis, terapi fisik, dan pilihan gaya hidup tersedia untuk membantu seseorang mengelola MS mereka.

Ringkasan

Tumefactive MS adalah kondisi langka yang melibatkan lesi besar pada otak seseorang yang menyerupai tumor. Tidak ada obatnya, dan dokter akan menangani kondisi tersebut berdasarkan kasus per kasus.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here