Parkinsonisme adalah penyakit yang terjadi ketika seseorang memiliki gejala dan disfungsi otak yang umumnya terkait dengan penyakit Parkinson, tetapi juga memiliki gejala lain yang terkait dengan kondisi atau penyebab tambahan.

image 6 - Apa itu Parkinsonisme?
Gambar Portra / Getty

Seseorang yang menderita Parkinsonisme juga akan mengalami kelainan lain yang menyebabkan gejala neurologis tambahan, mulai dari demensia hingga ketidakmampuan untuk melihat ke atas dan ke bawah.

Penyakit Parkinson sendiri mengacu pada disfungsi dan kematian sel bagian otak yang memproduksi dopamin. Dopamin adalah neurotransmitter – bahan kimia yang mengirimkan sinyal antara otak dan sel saraf. Ini sebagian bertanggung jawab untuk membuat gerakan terkontrol dalam tubuh.

Artikel ini akan mengulas gejala Parkinsonisme, bagaimana penyakit ini didiagnosis, dan apa yang dapat dilakukan untuk mengobatinya.

Fakta singkat tentang Parkinsonisme:

  • Dokter menyebut penyakit ini Parkinsonisme plus atau Parkinsonisme atipikal.
  • Ketika seseorang mengidap penyakit Parkinson, pergerakan mereka sangat terpengaruh.
  • Pada tahap selanjutnya dari penyakit ini, seseorang akan mengalami kesulitan berjalan dan memiliki otot yang sangat kaku dan kejang.
  • Pengobatan akan bertujuan untuk mengurangi gejala Parkinson sekaligus mengobati gangguan yang menyertainya.

Gejala

Seseorang dengan Parkinsonisme biasanya mulai mengembangkan gejala pada usia 50 hingga 80 tahun , menurut University of Texas Southwestern Medical Center.

Penyakit Parkinson dapat menyebabkan gejala yang bervariasi dan progresif sepanjang perjalanannya. Beberapa gejala paling umum yang terkait dengan penyakit ini meliputi:

  • kesulitan menunjukkan ekspresi wajah
  • kekakuan otot
  • melambat, gerakan terpengaruh
  • perubahan bicara
  • tremor, terutama pada satu tangan

Seseorang dengan Parkinsonisme mungkin memiliki beberapa, tetapi tidak semua, gejala yang disebutkan di atas. Ini karena mereka juga memiliki kelainan tambahan yang memengaruhi fungsi otak.

Misalnya, penderita Parkinsonisme seringkali tidak mengalami tremor tangan yang mempengaruhi banyak orang dengan penyakit Parkinson.

Gejala lain yang terkait dengan Parkinsonisme meliputi:

  • demensia
  • masalah dengan sistem saraf otonom, seperti masalah dengan gerakan terkontrol atau kejang
  • masalah awal dengan keseimbangan
  • onset dan perkembangan gejala yang cepat

Setiap penyebab Parkinsonisme, seperti demensia dengan badan Lewy, juga memiliki gejala yang unik.

Penyebab

Parkinsonisme dapat disebabkan oleh penyakit Parkinson itu sendiri serta kondisi lain yang mendasari.

Penyebab lain yang terkait dengan Parkinsonisme meliputi:

  • Degenerasi kortikobasal : Kondisi ini menyebabkan demensia serta gerakan yang terpengaruh, biasanya di satu sisi. Seseorang mungkin juga tidak dapat melakukan gerakan otot yang terkontrol.
  • Demensia dengan tubuh Lewy : Kondisi ini menyebabkan perubahan kewaspadaan secara keseluruhan serta halusinasi visual. Kondisi ini adalah penyebab demensia paling umum kedua setelah penyakit Alzheimer , menurut Johns Hopkins Medicine.
  • Atrofi sistem ganda : Kondisi ini memengaruhi koordinasi dan disfungsi otonom, termasuk inkontinensia usus dan kandung kemih .
  • Kelumpuhan supranuklear progresif : Kondisi ini menyebabkan demensia, sering jatuh ke belakang, dan masalah menggerakkan mata ke atas dan ke bawah selain gejala penyakit Parkinson.

Kondisi di atas adalah empat penyebab paling umum dari Parkinsonisme, menurut University of Texas Southwestern Medical Center. Jumlah orang dengan kondisi ini sekitar seperempat dari jumlah orang yang menderita penyakit Parkinson itu sendiri.

Kondisi lain yang kurang umum yang disebut Parkinsonisme vaskular juga ada. Kondisi ini menyebabkan beberapa stroke kecil yang dapat memengaruhi keseimbangan, berjalan, dan ingatan seseorang.

Parkinsonisme terkadang juga disebabkan oleh penggunaan obat-obatan tertentu. Dokter menyebut kondisi ini Parkinsonisme yang diinduksi obat. Contoh obat yang dapat menyebabkannya termasuk aripiprazole (Abilify), haloperidol (Haldol), dan metoclopramide (Reglan).

Idealnya, jika seseorang menderita Parkinsonisme yang diinduksi obat, mereka dapat secara perlahan mengurangi dosis obat-obatan ini. Namun, itu tidak selalu memungkinkan, dan seseorang tidak boleh berhenti minum obat tanpa persetujuan dokter mereka.

Bagaimana dokter mendiagnosis Parkinsonisme?

Tidak ada tes tunggal bagi dokter untuk mendiagnosis Parkinsonisme.

Seorang dokter akan mulai dengan mengambil riwayat kesehatan seseorang dan meninjau gejala mereka saat ini. Mereka akan meminta daftar obat untuk menentukan apakah ada obat yang dapat menyebabkan gejala tersebut.

Seorang dokter kemungkinan juga akan memesan tes darah untuk memeriksa penyebab potensial yang mendasari, seperti masalah tiroid atau hati. Seorang dokter juga akan memesan scan pencitraan untuk memeriksa otak dan tubuh untuk penyebab lain, seperti tumor otak .

Dokter dapat melakukan tes yang melacak pergerakan dopamin di otak. Ini dikenal sebagai tes DaT-SPECT.

Tes tersebut menggunakan penanda radioaktif yang dirancang untuk melacak dopamin di otak. Ini memungkinkan dokter untuk melihat pelepasan dopamin di otak seseorang dan mengidentifikasi area otak yang menerima atau tidak menerimanya.

Karena Parkinsonisme tidak merespons pengobatan khas dan dapat memiliki berbagai gejala, dokter dapat mengalami kesulitan untuk membuat diagnosis cepat. Mungkin perlu waktu bagi dokter untuk mengesampingkan kondisi lain dan mulai membuat rekomendasi pengobatan.

Perawatan

Salah satu obat yang paling sering diresepkan untuk mengobati penyakit Parkinson adalah levodopa. Obat ini terkait dengan dopamin dan dapat meningkatkan jumlah dopamin yang tersedia di otak.

Namun, penderita Parkinsonisme tidak hanya memiliki masalah dalam memproduksi dopamin, tetapi mereka juga telah merusak atau menghancurkan sel-sel yang tidak dapat merespons dopamin. Akibatnya, levodopa mungkin tidak bekerja dengan baik untuk mengurangi gejalanya.

Dokter dapat menganggap Parkinsonisme menantang untuk diobati karena gejala kondisi tidak selalu merespons dengan baik atau sama sekali terhadap obat yang meningkatkan dopamin.

Akibatnya, pengobatan untuk Parkinsonisme bergantung pada penyakit “plus” yang dimiliki seseorang. Misalnya, jika seseorang mengalami degenerasi kortikobasal dan kejang otot terkait, dokter mungkin meresepkan antidepresan dan suntikan botulinum toksin A ( BOTOX ).

Perawatan untuk Parkinsonisme biasanya bertujuan untuk membantu mengurangi gejala seseorang bila memungkinkan untuk membantu mereka mempertahankan kemandirian. Dokter sering merekomendasikan terapi fisik dan okupasi karena dapat membantu seseorang menjaga otot tetap kuat dan meningkatkan keseimbangan.

Prospek

Prospek Parkinsonisme tergantung pada jenis Parkinsonisme yang dimiliki seseorang dan seberapa cepat hal itu memengaruhi mereka.

Menurut Pusat Penelitian dan Klinik Penyakit Parkinson di Universitas California, San Francisco, tingkat kelangsungan hidup seseorang yang mengalami atrofi sistem ganda adalah sekitar 6 tahun dari diagnosis klinis. Orang dengan jenis Parkinsonisme lain mungkin memiliki harapan hidup yang lebih lama atau lebih pendek.

Onset dan perkembangan gejala Parkinsonisme cenderung lebih cepat daripada penyakit Parkinson saja. Namun, para peneliti bekerja setiap hari untuk menemukan pengobatan penyakit Parkinson dan Parkinsonisme dengan harapan dapat meningkatkan kualitas hidup dan pengurangan gejala.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here