Pompa penis adalah salah satu dari sedikit pilihan pengobatan nonmedikasi yang tersedia untuk disfungsi ereksi (DE). DE membuat sulit mempertahankan ereksi cukup lama untuk melakukan aktivitas seksual.

DE sering terjadi, dan risiko mengembangkan kondisi meningkat seiring bertambahnya usia.

Menurut sebuah artikel ulasan di International Journal of Endocrinology , DE mempengaruhi sekitar 5% pria di atas usia 40 dan sekitar 15% pria di atas usia 70 tahun.

Namun, DE dapat terjadi pada semua usia, dan terkadang sebagai akibat dari kondisi lain.

Pompa penis terdiri dari tabung plastik, pompa yang dioperasikan dengan tangan atau baterai, dan cincin penyempitan untuk pangkal penis. Perangkat ini merupakan alternatif yang aman dan efektif untuk pengobatan dan prosedur yang lebih invasif.

Artikel ini mengulas lebih lanjut tentang pompa penis, termasuk pertimbangan keamanan dan cara menggunakannya.

Bagaimana cara kerja pompa penis?

image 69 1024x683 - Apa itu Pompa Penis dan Bagaimana Cara Menggunakannya?
Pompa penis adalah alat yang dapat membantu mengatasi DE.

Menggunakan pompa penis dapat membantu pria mendapatkan dan mempertahankan ereksi.

Perangkat mencapai ini dengan menciptakan ruang hampa di sekitar penis, yang mendorong darah mengalir ke dalamnya.

Setelah ereksi, pria dapat memasang cincin penyempitan di atas pangkal penisnya. Ini membantu menjaga darah tetap di dalam.

Kebanyakan orang menganggap pompa penis mudah digunakan. Langkah-langkah berikut menjelaskan cara menggunakannya:

  • Langkah 1: Meskipun ini tidak diwajibkan, beberapa pria mungkin ingin mencukur bulu kemaluan di sekitar pangkal penis mereka. Ini membantu mencegah cincin tersangkut di rambut.
  • Langkah 2: Masukkan penis ke dalam tabung plastik.
  • Langkah 3: Gunakan pompa untuk membuat ruang hampa di dalam tabung. Tergantung pada perangkatnya, pompa mungkin manual atau bermotor. Vakum membawa darah ke penis.
  • Langkah 4: Setelah ereksi, letakkan cincin penyempitan di sekitar pangkal penis. Ini membantu menjaga ereksi dengan menjaga darah di dalam penis.
  • Langkah 5: Keluarkan penis dari tabung.

Ini akan menghasilkan ereksi yang berlangsung cukup lama bagi pria untuk berhubungan seks. Mereka dan pasangannya dapat memutuskan apakah mereka ingin menggunakan pompa sebelum pemanasan atau sebelum penetrasi.

Bertentangan dengan kepercayaan populer, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa menggunakan pompa penis dapat memperbesar ukuran penis. Klaim semacam itu murni anekdot.

Faktanya, mereka yang mencoba menggunakan pompa penis untuk tujuan ini dapat melukai penis mereka.

Kemungkinan resiko dan efek samping

Kebanyakan ahli kesehatan menganggap pompa penis sebagai pengobatan yang aman dan efektif untuk DE . Pria dapat menggunakan pompa penis sesering mereka mampu untuk mentolerirnya sepanjang hari.

Bagi beberapa orang, ini mungkin sekali sehari, sedangkan untuk yang lain, ini mungkin beberapa kali sehari.

Namun, ada beberapa risiko dan kekurangan yang perlu dipertimbangkan. Ini termasuk:

  • Nyeri atau memar: Penggunaan pompa penis yang salah dapat menyebabkan memar dan cedera menyakitkan lainnya pada penis.
  • Pembuluh darah pecah: Titik merah kecil, atau petechiae , mungkin muncul di bawah kulit penis.
  • Kulit mati rasa, kesemutan, atau perubahan warna: Gejala ini mungkin menunjukkan bahwa cincin penyempitan terlalu kencang. Menggunakan cincin yang lebih besar akan membantu mengurangi tekanan.
  • Perasaan ereksi yang tidak wajar: Beberapa pengguna melaporkan bahwa ereksinya tidak terasa alami atau spontan saat menggunakan pompa penis.
  • Kurangnya kekencangan: Ini paling sering terlihat di pangkal penis.
  • Perasaan air mani yang terperangkap atau ejakulasi yang menyakitkan : Potongan kecil di cincin penyempitan dapat membantu mengurangi gejala ini.
  • Efek psikologis: Menghentikan penggunaan pompa penis sebelum aktivitas seksual dapat merusak mood beberapa pasangan. Beberapa orang mungkin juga merasa canggung atau malu menggunakan pompa penis sebelum melakukan aktivitas seksual.

Pria dengan gangguan pembekuan darah dan mereka yang menggunakan pengencer darah harus berbicara dengan dokter mereka sebelum menggunakan pompa penis, karena kondisi dan obat-obatan ini dapat meningkatkan risiko pendarahan internal saat menggunakan perangkat.

Pertimbangan saat memilih pompa

Pompa penis tersedia tanpa resep, online, dan di banyak toko spesialis. Namun, penting untuk dicatat bahwa banyak dari pompa ini tidak memiliki persetujuan Food and Drug Administration (FDA). Untuk alasan ini, risiko cedera atau ketidakefektifan akibat penggunaan yang salah mungkin lebih tinggi.

Salah satu fitur keamanan yang harus diperhatikan dalam pompa penis adalah pembatas vakum. Ini menghentikan tekanan vakum menjadi terlalu kuat dan melukai penis.

Cincin penyempitan adalah pertimbangan lain. Menggunakan cincin yang terlalu ketat bisa menimbulkan ketidaknyamanan, dan menggunakan cincin yang terlalu longgar tidak akan efektif. Penting untuk menentukan ukuran mana yang paling sesuai.

Salah satu cara terbaik untuk mendapatkan pompa penis adalah dengan mendapatkan resep dari dokter. Memiliki resep akan memastikan bahwa seorang pria menerima perawatan ED yang disetujui FDA.

Selain itu, sebagian besar perusahaan asuransi akan membayar untuk pompa penis yang diresepkan. Jumlah yang dibayarkan seseorang untuk perangkat akan bergantung pada cakupan paket asuransinya.

Pilihan pengobatan lain untuk DE

image 70 1024x778 - Apa itu Pompa Penis dan Bagaimana Cara Menggunakannya?
Seorang dokter mungkin menyarankan obat ED oral untuk membantu merangsang ereksi.

Meskipun pompa penis umumnya aman dan efektif, ada perawatan lain untuk DE yang mungkin ingin dipertimbangkan oleh pria.

Faktanya, satu keuntungan dari pompa penis adalah pria dapat menggunakannya bersamaan dengan obat-obatan.

Pilihan pengobatan lain untuk DE termasuk:

  • Implan penis : Seorang ahli bedah akan memasukkan tabung ke dalam penis. Tabung ini menyuntikkan sedikit garam ke dalam penis sebelum melakukan aktivitas seksual. Sebuah tombol di belakang skrotum memungkinkan pria untuk menyuntikkan larutan garam jika diperlukan.
  • Obat DE oral : Obat-obatan seperti sildenafil ( Viagra ) dan tadalafil ( Cialis ) dapat membantu merangsang ereksi.
  • Supositoria atau suntikan penis: Pria dapat memasukkan ini di pangkal penis mereka untuk merangsang ereksi.

Ringkasan

Pompa penis adalah salah satu dari sedikit pilihan nonmedikasi untuk mengobati DE. Banyak orang menganggapnya aman digunakan. Namun, kondisi dan pengobatan tertentu dapat mempengaruhi pria untuk mengalami pendarahan internal saat menggunakan pompa penis.

Pria harus berbicara dengan dokter mereka tentang situasi mereka untuk menentukan apakah pompa penis tepat untuk mereka atau tidak.

Saat memilih pompa penis, penting untuk mencari pompa yang disetujui FDA dan yang dirancang untuk mengobati DE.

Jangan pernah menggunakan pompa untuk mencoba memperbesar ukuran penis. Ini tidak akan efektif dan bisa menyebabkan cedera pada penis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here