Perawatan untuk HIV melibatkan penggunaan obat antiretroviral. Penghambat protease atau protease inhibitor adalah salah satu dari tujuh kelas obat antiretroviral.

Obat antiretroviral dirancang untuk mengobati HIV . Obat yang berbeda memiliki mekanisme kerja yang berbeda.  Protease inhibitor bekerja dengan memblokir aktivitas protease HIV, yang merupakan enzim yang dibutuhkan HIV untuk berkembang biak.

Seorang profesional perawatan kesehatan biasanya meresepkan tiga atau lebih obat untuk mengobati HIV, yang disebut terapi antiretroviral tindakan tinggi (HAART), terapi antiretroviral kombinasi (cART), atau terapi antiretroviral (ART). Salah satunya mungkin protease inhibitor.

Artikel ini membahas protease inhibitor, termasuk cara kerjanya, nama merek, dan kemungkinan efek samping.

Bagaimana cara kerja protease inhibitor?

image 561 1024x683 - Apa Itu Protease Inhibitor untuk HIV?
Seorang dokter mungkin meresepkan beberapa protease inhibitor untuk mengobati HIV.

Ketika HIV memasuki tubuh seseorang, ia membuat salinan dirinya sendiri dengan memasukkan DNA virusnya ke dalam sel sistem kekebalan tertentu, yang disebut sel CD4. Sel CD4 mengoordinasikan sistem kekebalan, mengarahkannya untuk melawan infeksi.

Ketika HIV menempatkan dirinya di dalam sel CD4, mereka kehilangan kemampuannya untuk bekerja. HIV kemudian menginstruksikan sel CD4 untuk membuat protein HIV baru dan materi genetik HIV, yang digunakannya untuk membuat lebih banyak virus yang dapat menargetkan lebih banyak sel CD4.

Seiring waktu, ini merusak sistem kekebalan dengan mengurangi jumlah sel CD4 yang bekerja di dalam tubuh, membuat seseorang lebih rentan terhadap penyakit dan infeksi.

Penghambat protease mengganggu kemampuan HIV untuk membuat virus baru di dalam sel CD4. Secara khusus, mereka memblokir enzim yang dikenal sebagai protease. Protease memecah protein HIV, menggunakan partikel yang lebih kecil itu untuk membuat virus baru yang dapat matang dan menyebar.

Ketika protease inhibitor memblokir protease, HIV tidak dapat memecah proteinnya untuk membuat virus baru. Akibatnya, ia tidak bisa berkembang biak, dan berhenti menyebar.

Protease inhibitor bukanlah obat untuk HIV, tetapi bila dikonsumsi bersamaan dengan obat antiretroviral lain yang efektif, protease inhibitor dapat menurunkan HIV ke tingkat yang tidak terdeteksi di dalam tubuh. Ketika virus tidak terdeteksi, virus tidak lagi dapat ditularkan melalui hubungan seksual.

Ini berarti bahwa seseorang yang hidup dengan HIV yang mengikuti rencana pengobatan yang efektif dapat hidup sehat tanpa risiko menularkan HIV kepada orang lain.

Nama obat penghambat protease

Banyak protease inhibitor berbeda tersedia, dan orang harus memakainya dengan obat HIV lain.

Penyedia layanan kesehatan mungkin meresepkan protease inhibitor bersama dengan obat lain; kadang-kadang protease inhibitor sudah dimasukkan dalam kombinasi obat HIV.

Inhibitor protease yang disetujui FDA AS meliputi:

  • atazanavir, nama merek Reyataz
  • darunavir, nama merek Prezista
  • fosamprenavir, nama merek Lexiva
  • saquinavir, merek dagang Invirase
  • tipranavir, nama merek Aptivus

PI lain yang disebut ritonavir (Norvir) dapat meningkatkan kerja protease inhibitor lain, yang berarti seseorang dapat memakainya dengan protease inhibitor lain.

Efek samping protease inhibitor

image 562 1024x683 - Apa Itu Protease Inhibitor untuk HIV?
Mual dan pusing adalah efek samping yang potensial dari protease inhibitor.

Penghambat protease dapat memiliki efek samping, termasuk:

  • mual
  • muntah
  • diare
  • pusing
  • merah ringan, ruam gatal
  • peningkatan atau penurunan lemak tubuh
  • gula darah tinggi (hiperglikemia) dan diabetes
  • batu ginjal , yang dapat menyebabkan darah dalam urin, nyeri saat buang air kecil, dan nyeri punggung bawah

Obat antiretroviral dapat menyebabkan sindrom pemulihan kekebalan (IRIS) , yang mungkin terjadi saat sistem kekebalan menguat. IRIS dapat menyebabkan kambuhnya infeksi yang tidak diketahui oleh seseorang.

Ini juga dapat menyebabkan respons kekebalan yang terlalu aktif terhadap infeksi masa lalu. Ini adalah tanda bahwa sistem kekebalan seseorang mulai pulih. IRIS bisa ringan atau parah.

Beberapa efek samping dari protease inhibitor mungkin parah. Efek samping ini, meskipun jarang, memerlukan perawatan medis darurat. Mereka termasuk:

  • Kerusakan hati. Gejala kerusakan hati mungkin termasuk penyakit kuning , yaitu kulit atau bagian putih mata yang menguning, tinja berwarna pucat, atau urin berwarna gelap. Jika ini terjadi, dapatkan perawatan medis darurat.
  • Masalah kandung empedu. Gejala berupa nyeri di sisi kanan perut atau perut bagian atas, demam , mual, muntah, atau penyakit kuning.
  • Masalah jantung.
  • Masalah hati.
  • Ruam yang parah.

Seseorang yang mengalami efek samping apa pun dari protease inhibitor harus berbicara dengan dokternya.

Orang sering kali dapat mengatasi efek samping ringan, dan mungkin hilang dengan sendirinya. Jika diperlukan, penyedia layanan kesehatan dapat membantu orang tersebut menemukan obat lain yang bekerja lebih baik untuk mereka. Secara keseluruhan, risiko tidak mengobati HIV jauh lebih tinggi daripada risiko efek samping dari pengobatan.

Interaksi obat

Penghambat protease dapat memiliki interaksi berbahaya dengan obat-obatan, suplemen, vitamin , dan herbal lain.

Penting untuk memberi tahu penyedia layanan kesehatan tentang obat atau suplemen lain sebelum memakai protease inhibitor atau obat HIV lain. Ini dapat membantu seseorang menghindari interaksi yang serius.

HIV dan resistensi obat

Dalam beberapa kasus, HIV dapat menjadi resistan terhadap protease inhibitor. Artinya virus tidak merespon obat lagi.

Resistensi obat dapat terjadi ketika HIV berubah, atau bermutasi, dalam tubuh seseorang. Virus melakukan ini untuk mencoba dan bertahan hidup. Ketika bermutasi, itu mungkin menjadi resisten terhadap obat-obatan yang diminum seseorang.

Dalam beberapa kasus, seseorang mungkin tertular jenis HIV yang resistan terhadap obat. Ini berarti jenis HIV yang mereka derita tidak merespons pengobatan tertentu

Cara terbaik untuk menghindari resistensi obat HIV adalah dengan minum obat HIV setiap hari, persis seperti yang diresepkan oleh penyedia layanan kesehatan. Jangan melewatkan dosis, mengubah dosis, atau berhenti minum obat tanpa berbicara dengan penyedia layanan kesehatan.

Menggunakan kotak pil 7 hari, aplikasi pengingat pengobatan, atau sistem pengingat lainnya dapat mengingatkan orang untuk meminum obat mereka setiap hari. Jika mereka memiliki efek samping yang merugikan, mereka dapat berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka.

Mengukur keberhasilan pengobatan

image 563 1024x683 - Apa Itu Protease Inhibitor untuk HIV?
Tes pada sampel darah dapat membantu mengukur keberhasilan pengobatan.

Ketika seseorang memakai protease inhibitor dan obat antiretroviral lainnya, penyedia layanan kesehatan mereka akan melakukan tes khusus untuk memastikan obat mereka bekerja, termasuk:

Jumlah CD4

Jumlah CD4 mengukur jumlah sel CD4 dalam sampel darah. Seseorang mungkin menjalani tes CD4 sebelum memulai pengobatan dan kemudian secara berkala selama pengobatan.

Jumlah CD4 yang tinggi atau meningkat biasanya berarti sistem kekebalan seseorang sehat dan sering kali merupakan tanda bahwa obat HIV bekerja sebagaimana mestinya. Jumlah CD4 normal adalah sekitar 500–1.200 sel per milimeter kubik (sel / mm 3 ).

Beban virus HIV

Viral load, atau tingkat viral load HIV, memberi tahu penyedia layanan kesehatan berapa banyak HIV dalam darah seseorang. Jumlah viral load yang lebih rendah berarti lebih sedikit salinan HIV di dalam darah.

Pengobatan HIV bertujuan untuk menurunkan viral load ke tingkat tidak terdeteksi. Ini berarti jumlah HIV sangat rendah sehingga tes tidak dapat mendeteksi. Ini merupakan indikasi bahwa Odha dalam keadaan sehat, dan tidak dapat menularkan penyakit kepada pasangan seksual.

Namun, bahkan setelah seseorang mencapai viral load tidak terdeteksi, mereka harus tetap meminum obat sesuai resep. Penting untuk pergi ke semua pemeriksaan dan janji temu selama pengobatan untuk mengukur keberhasilan pengobatan dan membicarakan tentang efek samping atau pertanyaan tentang pengobatan HIV.

Ringkasan

Protease inhibitor adalah kelas obat antiretroviral yang digunakan orang bersama obat HIV lain untuk menangani HIV secara efektif. Penghambat protease bekerja dengan menghentikan aktivitas enzim protease HIV, oleh karena itu mencegah HIV berkembang biak.

Orang mungkin meminum beberapa pil setiap hari, tetapi banyak rejimen antiretroviral melibatkan penggunaan satu tablet sekali sehari.

Ada banyak PI yang tersedia, termasuk atazanavir (Reyataz), darunavir (Prezista), Fosamprenavir (Lexiva), dan Saquinavir (Invirase).

HIV adalah kondisi yang bisa diobati. Mengambil semua obat HIV sesuai resep membantu seseorang mengendalikan HIV. Ini mencegah kerusakan sistem kekebalan dan menghilangkan risiko penyebaran HIV ke pasangan seksual. Dalam waktu 3 sampai 6 bulan setelah pengobatan yang efektif, viral load seseorang biasanya tidak terdeteksi.

Lebih dari 150.000 orang di AS mengidap HIV dan tidak mengetahuinya. Ini berarti mereka tidak mendapatkan perawatan vital yang mereka butuhkan.

Obat antiretroviral yang canggih saat ini memungkinkan orang yang hidup dengan HIV untuk hidup lama dan sehat. Diuji dan didiagnosis adalah langkah pertama menuju pengobatan yang efektif.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here