Psikosis melibatkan hilangnya kontak dengan kenyataan dan dapat menampilkan halusinasi dan delusi. Ini adalah gejala skizofrenia dan gangguan bipolar, tetapi ada banyak penyebab lainnya.

Artikel ini mengulas lebih lanjut tentang psikosis, termasuk apa penyebabnya dan pilihan pengobatan yang tersedia.

image 193 - Apa itu Psikosis?

Apa itu psikosis?

Psikosis memengaruhi cara berpikir dan persepsi seseorang. Indra mereka mungkin tampak mendeteksi hal-hal yang tidak ada, dan mereka mungkin merasa sulit untuk menentukan apa yang nyata dan benar.

Orang dengan psikosis dapat:

  • mendengar suara-suara
  • melihat orang atau barang yang tidak ada
  • mencium bau yang tidak bisa dideteksi orang lain

Mereka mungkin juga percaya bahwa mereka dalam masalah, seseorang mengejar mereka, atau mereka sangat penting ketika situasi ini tidak terjadi.

Seseorang mungkin tidak menyadari bahwa mereka mengidap psikosis karena delusi tersebut terasa nyata bagi mereka. Psikosis bisa sangat membebani dan membingungkan. Terkadang, gejalanya bisa menyebabkan orang tersebut melukai dirinya sendiri. Dalam kasus yang jarang terjadi, mereka mungkin menyakiti orang lain.

Psikosis adalah salah satu gejala utama skizofrenia .

Gejala psikosis

Tanda dan gejala psikosis meliputi:

  • Halusinasi: Orang tersebut mendengar, melihat, mencium, merasakan, atau merasakan hal-hal yang tidak ada.
  • Delusi: Individu percaya hal-hal yang salah, dan mereka mungkin memiliki ketakutan atau kecurigaan yang tidak berdasar.
  • Pemikiran, ucapan, dan perilaku yang tidak teratur: Orang tersebut mungkin melompat di antara topik yang tidak terkait dalam ucapan dan pemikiran, membuat hubungan yang tampak tidak logis bagi orang lain. Pidato mereka mungkin tidak masuk akal bagi orang lain.
  • Catatonia: Orang tersebut mungkin menjadi tidak responsif.
  • Perilaku psikomotorik yang tidak biasa : Orang tersebut melakukan gerakan yang tidak disengaja, seperti mondar-mandir, mengetuk, dan gelisah.

Orang tersebut mungkin juga mengalami :

  • perubahan mood
  • kesulitan fokus
  • masalah tidur

Tergantung pada penyebabnya, psikosis bisa muncul dengan cepat atau lambat. Bisa juga ringan atau parah. Dalam beberapa kasus, ini mungkin ringan saat pertama kali muncul tetapi menjadi lebih intens dari waktu ke waktu.

Tanda awal

Gejala awal psikosis yang ringan mungkin termasuk :

  • kecemasan umum
  • depresi
  • isolasi sosial
  • masalah fokus
  • gangguan ringan atau sedang dalam bahasa, tingkat energi, dan pemikiran
  • kesulitan mengambil inisiatif
  • toleransi yang lebih rendah terhadap stres
  • masalah tidur
  • mengabaikan perawatan diri
  • perasaan curiga
  • pikiran dan ide yang tampak aneh bagi orang lain

Halusinasi dapat memengaruhi indra apa pun – penglihatan, suara, penciuman, rasa, dan sentuhan – pada orang dengan psikosis.

Mendengar suara

Halusinasi pendengaran tampaknya merupakan jenis halusinasi yang paling umum untuk penderita skizofrenia. Orang tersebut mendengar sesuatu dan percaya bahwa hal itu nyata padahal tidak ada.

Seringkali, orang tersebut mendengar suara . Mungkin ada satu atau banyak suara, dan akan terdengar persis seperti suara asli.

Suara tersebut mungkin:

  • dapat dikenali, tidak spesifik, atau seseorang yang telah meninggal
  • terdengar jelas atau seperti bergumam di latar belakang
  • berikan instruksi atau kritik orang tersebut
  • menjadi intermiten atau konstan

Mendengar suara bisa sangat membingungkan, dan dapat memengaruhi tindakan seseorang. Ini dapat menyebabkan individu merugikan diri sendiri atau, lebih jarang, orang lain.

Perawatan dapat mengelola atau mencegah psikosis, tetapi dapat kembali jika orang tersebut berhenti minum obat.

Mungkin juga ada risiko bunuh diri .

Pencegahan bunuh diri

Jika Anda mengenal seseorang yang berisiko melukai diri sendiri, bunuh diri, atau menyakiti orang lain:

  • Ajukan pertanyaan sulit: “Apakah Anda mempertimbangkan untuk bunuh diri?”
  • Dengarkan orang tersebut tanpa menghakimi.
  • Hubungi nomor darurat setempat, untuk berkomunikasi dengan konselor krisis terlatih.
  • Tetap bersama orang tersebut sampai bantuan profesional tiba.
  • Coba singkirkan senjata, obat-obatan, atau benda yang berpotensi membahayakan lainnya.

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal sedang berpikir untuk bunuh diri, saluran siaga pencegahan dapat membantu

Delusi selama psikosis

Selama episode psikotik, seseorang mungkin mengalami delusi .

Delusi paranoid dapat menyebabkan seseorang menjadi curiga terhadap individu atau organisasi, percaya bahwa mereka berencana untuk menyakiti orang tersebut.

Delusi keagungan melibatkan keyakinan kuat bahwa orang tersebut memiliki kekuatan atau otoritas khusus. Misalnya, mereka mungkin percaya bahwa mereka adalah seorang pemimpin politik.

Diagnosis psikosis

Siapapun yang mengalami psikosis harus mendapatkan perhatian medis segera. Perawatan dapat memberikan bantuan jangka pendek dan jangka panjang.

Diagnosis dini

Skizofrenia dan gangguan bipolar biasanya muncul pada masa remaja seseorang atau selama masa dewasa awal. Perawatan dini dapat meningkatkan hasil jangka panjang, tetapi perlu waktu bagi profesional perawatan kesehatan untuk memberikan diagnosis yang akurat.

Psikiater merekomendasikan untuk mempertimbangkan kemungkinan gangguan psikotik pada orang muda jika mereka menunjukkan tanda-tanda:

  • peningkatan penarikan sosial
  • perubahan mood
  • mengurangi fokus atau kinerja di sekolah atau tempat kerja
  • kesusahan atau agitasi tanpa bisa menjelaskan mengapa

Tidak ada tes biologis untuk psikosis, tetapi tes laboratorium dapat menyingkirkan masalah medis lain yang mungkin menjelaskan gejalanya.

Tes diagnostik

Untuk mendiagnosis psikosis, dokter akan melakukan pemeriksaan klinis dan menanyakan berbagai pertanyaan.

Mereka akan bertanya tentang:

  • pengalaman, pikiran, dan aktivitas sehari-hari orang tersebut
  • riwayat keluarga penyakit kejiwaan
  • penggunaan obat-obatan medis dan rekreasi
  • gejala lainnya

Mereka juga dapat melakukan tes untuk menyingkirkan faktor lain, termasuk :

  • penggunaan obat-obatan atau zat lain
  • cedera kepala
  • kondisi medis lainnya, seperti multiple sclerosis (MS) atau tumor otak

Tes yang mungkin dilakukan meliputi:

  • tes darah
  • urinalisis
  • sebuah electroencephalogram (EEG), yang merekam aktivitas otak

Jika tanda-tanda tersebut menunjukkan penyebab kejiwaan, dokter akan mengacu pada kriteria dari Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental Edisi Kelima (DSM-5) dari American Psychiatric Association untuk membuat diagnosis.

Penyebab psikosis

Penyebab pasti psikosis belum dipahami dengan baik, tetapi mungkin melibatkan:

  • Faktor genetik: Penelitian menunjukkan bahwa skizofrenia dan gangguan bipolar mungkin memiliki penyebab genetik yang sama .
  • Hormon: Beberapa orang mengalami psikosis pascapartum setelah melahirkan. Karena itu, dan fakta bahwa tanda-tanda awal psikosis sering muncul pertama kali pada remaja, beberapa ahli menyarankan bahwa faktor hormonal mungkin berperan pada mereka yang memiliki kerentanan genetik.
  • Perubahan otak: Tes telah menemukan perbedaan bahan kimia otak – khususnya, aktivitas neurotransmitter dopamin – pada orang yang mengalami psikosis.

Kurang tidur juga dapat memicu psikosis.

Perawatan untuk psikosis

Psikosis bisa mengganggu, tetapi pengobatan tersedia untuk membantu orang mengelolanya.

Obat antipsikotik

Obat antipsikotik adalah bentuk pengobatan utama bagi penderita penyakit psikotik.

Antipsikotik dapat mengurangi gejala psikosis pada penderita gangguan kejiwaan, seperti skizofrenia. Namun, mereka tidak mengobati atau menyembuhkan kondisi yang mendasarinya.

Contoh obat-obatan ini meliputi:

  • haloperidol (Haldol)
  • Klorpromazin (Thorazine)
  • Clozapine (Clozaril)

Seseorang hanya dapat menggunakan obat ini di bawah pengawasan dokter, karena dapat memiliki efek samping.

Dokter juga akan menangani kondisi mendasar yang menyebabkan psikosis. Jika memungkinkan, dukungan keluarga juga dapat membantu.

Fase akut dan pemeliharaan skizofrenia

Pada skizofrenia, ada dua fase pengobatan antipsikotik:

Fase akut

Orang tersebut mungkin perlu tinggal di rumah sakit.

Terkadang, dokter akan meresepkan obat penenang cepat. Mereka memberi orang itu obat yang bertindak cepat yang membuat mereka rileks untuk memastikan bahwa mereka tidak membahayakan diri sendiri atau orang lain.

Fase pemeliharaan

Orang tersebut tidak tinggal di rumah sakit tetapi menggunakan obat antipsikotik untuk membantu mencegah episode lebih lanjut. Menghentikan pengobatan dapat menyebabkan kekambuhan.

Psikoterapi juga dapat membantu mengatasi masalah kognitif dan gejala skizofrenia lainnya dan gangguan psikotik lainnya.

Jenis psikosis

Selain skizofrenia, berbagai gangguan dan faktor lain dapat menyebabkan psikosis. Jenis yang berbeda meliputi:

  • Gangguan skizoafektif: Gangguan ini mirip dengan skizofrenia tetapi termasuk periode gangguan mood.
  • Gangguan psikotik singkat: Gejala muncul sebagai respons terhadap peristiwa kehidupan yang penuh tekanan, berlangsung kurang dari sebulan, dan tidak kembali.
  • Gangguan delusi: Orang tersebut memiliki keyakinan yang kuat pada sesuatu yang tidak rasional dan seringkali aneh tanpa dasar faktual.
  • Psikosis bipolar: Beberapa orang dengan gangguan bipolar mengalami psikosis, baik saat suasana hati sangat tinggi atau sangat rendah.
  • Depresi berat: Juga dikenal sebagai gangguan depresi berat dengan ciri-ciri psikotik.
  • Psikosis pascapartum (pascakelahiran): Jenis psikosis ini dapat muncul setelah melahirkan.
  • Zat-induced psikosis: The penyalahgunaan alkohol, beberapa obat rekreasi, dan obat resep tertentu dapat menyebabkan ini.

Psikosis juga bisa terjadi akibat gangguan lain, seperti:

Ringkasan

Psikosis adalah salah satu gejala utama skizofrenia, tetapi memiliki penyebab lain.

Ini dapat membuat individu dan orang-orang di sekitar mereka cemas, tetapi pengobatan tersedia untuk membantu mengelola psikosis pada mereka yang berisiko.

Penting untuk mengikuti rencana pengobatan skizofrenia dan kondisi kesehatan mental lainnya untuk mencegah kambuhnya gejala, seperti psikosis.

Jika ada yang khawatir seseorang mungkin mengalami psikosis, mereka harus membawanya ke ruang gawat darurat, jika memungkinkan, atau menelepon nomor darurat.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here