Rektokel adalah sejenis prolaps organ panggul. Itu terjadi ketika ligamen dan otot pendukung melemah di dasar panggul. Nama lain rektokel adalah prolaps dinding vagina posterior atau proktokel.

Melahirkan, usia, dan berbagai faktor lain dapat menyebabkan pembatas yang biasanya keras, berserat, seperti lembaran antara rektum dan vagina melemah.

Tonjolan bisa menonjol sebagai hernia ke bagian belakang vagina saat mengejan, seperti saat buang air besar.

Rektokel dapat menyebabkan sembelit dan ketidaknyamanan, tetapi jika ukurannya kecil, mungkin tidak ada gejala.

Kebanyakan orang dapat merawat rektokel di rumah, tetapi kasus yang parah mungkin memerlukan pembedahan.

Jenis

image 547 1024x683 - Apa itu Rektokel?
Rektokel terjadi ketika dasar panggul melemah. Dapat menyebabkan sembelit.

Rektokel adalah salah satu jenis prolaps organ panggul. Pada seorang wanita, rektum menonjol ke dinding belakang vagina.

Jenis prolaps lainnya adalah:

  • prolaps dinding vagina anterior, atau sistokel, di mana kandung kemih menonjol ke dinding depan vagina
  • prolaps uterus, ketika rahim turun ke dalam vagina
  • vault prolaps, di mana bagian atas (vault) vagina menonjol ke bawah setelah histerektomi

Prolaps panggul dapat bervariasi dalam tingkat keparahan. Beberapa orang mungkin mengalami berbagai jenis prolaps pada saat yang bersamaan, seperti prolaps dinding vagina anterior dan posterior.

Gejala

Rektokel kecil mungkin tidak menimbulkan gejala.

Menurut American Society of Colon and Rectal Surgeons , ahli kesehatan yang melakukan pemeriksaan fisik rutin menemukan adanya rektokel pada sekitar 40 persen wanita, meskipun mereka mungkin tidak menyadarinya.

Dalam kasus rektokel ringan, individu mungkin melihat tekanan di dalam vagina, atau mereka mungkin merasa bahwa usus mereka tidak sepenuhnya kosong setelah menggunakan kamar mandi.

Dalam kasus sedang, upaya untuk mengungsi dapat mendorong tinja ke dalam rektokel daripada keluar melalui anus.

Mungkin ada rasa sakit dan ketidaknyamanan selama evakuasi. Ada kemungkinan lebih tinggi mengalami sembelit, dan mungkin ada rasa sakit saat berhubungan seksual.

Beberapa orang mengatakan rasanya seperti “ada sesuatu yang jatuh” atau turun di dalam panggul.

Dalam kasus yang parah, mungkin ada inkontinensia tinja , dan terkadang tonjolan bisa turun melalui mulut (pembukaan) vagina, atau melalui anus.

Penyebab

Rektokel biasanya terjadi pada kehamilan dan persalinan, tetapi risikonya juga meningkat seiring bertambahnya usia, dan faktor lain dapat berperan.

Penyebab utamanya adalah melemahnya struktur penyangga panggul dan septum rektovaginal, lapisan jaringan yang memisahkan vagina dari rektum.

Kehamilan dan persalinan

image 548 1024x683 - Apa itu Rektokel?
Kehamilan dan persalinan merupakan faktor utama dalam perkembangan rektokel.

Ini lebih mungkin terjadi sebagai akibat persalinan jika bayinya besar (beratnya lebih dari 9 pon) jika persalinannya berkepanjangan, atau jika ada kelahiran ganda, misalnya kembar.

Semakin banyak wanita melahirkan melalui vagina, semakin besar kemungkinan dia mengalami rektokel.

Risikonya lebih rendah dengan operasi caesar, tetapi rektokel masih bisa terjadi.

Usia yang lebih tua

Pada usia 50 tahun sekitar setengah dari semua wanita memiliki beberapa gejala prolaps organ panggul, dan pada usia 80 tahun, lebih dari 1 dari setiap 10 akan menjalani operasi untuk prolaps.

Jika rektokelnya kecil, orang tersebut mungkin tidak menyadarinya. Jika ukurannya besar, mereka mungkin melihat jaringan yang menonjol melalui lubang vagina. Mungkin ada ketidaknyamanan, tekanan, dan, dalam beberapa kasus, nyeri.

Faktor lain

Mereka yang belum pernah melahirkan juga bisa mengembangkan rektokel.

Berikut ini adalah faktor risiko:

  • penurunan kadar estrogen saat menopause , membuat jaringan panggul menjadi kurang elastis
  • histerektomi atau operasi panggul lainnya
  • sembelit kronis
  • batuk jangka panjang, seperti pada bronkitis kronis
  • pelecehan seksual selama masa kanak-kanak
  • menjadi gemuk atau kelebihan berat badan
  • rutin mengangkat benda berat

Mungkin ada hubungan tidak langsung dengan wasir . Jika seseorang dengan faktor risiko lain juga mengalami sembelit kronis, misalnya, buang air besar secara paksa dapat meningkatkan tekanan intraabdomen selama mengejan. Ini bisa memicu rektokel.

Jika seseorang menjalani beberapa operasi ginekologi atau rektal, ini juga dapat melemahkan dasar panggul dan menyebabkan rektokel.

Pada pria, rektokel dapat berkembang sebagai hasil dari prostatektomi, yang merupakan pengangkatan kelenjar prostat, sebagai pengobatan untuk kanker prostat .

Wanita lebih cenderung memiliki rektokel dibandingkan pria.

Diagnosa

Seorang dokter biasanya akan membuat diagnosis setelah memeriksa vagina dan rektum. Sebuah studi pencitraan kemudian dapat menentukan ukuran rektokel.

Catatan individu tentang bagaimana rektokel memengaruhi kehidupan mereka dapat membantu menilai tingkat prolaps.

Jika dokter menemukan sesuatu yang tidak biasa selama pemeriksaan fisik, mereka mungkin merekomendasikan tes pencitraan, seperti MRI atau X-ray, untuk memeriksa kemungkinan penyebab masalahnya.

Defekogram adalah jenis pemeriksaan sinar-X khusus yang membantu dokter menentukan ukuran rektokel dan seberapa baik pasien melakukan evakuasi.

Pengobatan

Bergantung pada seberapa parah rektokelnya, dokter mungkin menyarankan pengobatan rumahan, pengobatan, atau, dalam beberapa kasus, pembedahan.

Pengobatan rumahan

image 549 1024x683 - Apa itu Rektokel?
Minum air putih dapat membantu meringankan sembelit.

Tip berikut dapat membantu mencegah rektokel berkembang, dan – jika rektokel sudah ada – gejala berhenti bertambah buruk.

  • Latihan dasar panggul, seperti senam kegel, dapat memperkuat otot dasar panggul.
  • Minum banyak cairan dan mengonsumsi makanan berserat tinggi dapat mengurangi sembelit.
  • Menghindari semua jenis angkat berat juga dapat mencegah memburuknya gejala.
  • Mendapatkan pengobatan untuk batuk berkepanjangan dapat mengurangi ketegangan pada otot dasar panggul.
  • Menurunkan berat badan mungkin disarankan jika seseorang mengalami obesitas atau kelebihan berat badan.

Mengejan dalam waktu lama saat buang air besar dapat memperburuk masalah. Menghindari sembelit dapat membantu mencegahnya.

Pengobatan

Dokter mungkin meresepkan:

  • pelunak feses untuk meredakan sembelit
  • terapi penggantian hormon (HRT) untuk digunakan setelah menopause.
  • pessarium vagina – piringan bundar plastik atau karet yang dimasukkan ke dalam vagina – untuk menopang jaringan yang menonjol

Operasi

Intervensi untuk berbagai jenis prolaps organ panggul meliputi:

  • colpopexy sakral
  • colpopexy sakrospinous
  • kolpopeksi uterosakral
  • jaring transvaginal

Dokter bedah dapat mengangkat jaringan yang meregang atau rusak. Terkadang mereka mungkin menggunakan tatahan mesh untuk memperkuat dinding antara vagina dan rektum.

Tekniknya dapat bervariasi dari operasi terbuka hingga prosedur invasif minimal. Dalam beberapa kasus, seorang ahli bedah akan memperbaiki jaringan yang rusak tersebut, biasanya melalui sayatan di vagina.

Dokter kandungan akan mendiskusikan pilihan dengan pasien, dan pilihan cenderung bergantung pada sejauh mana prolaps, dan situasi individu, termasuk usia, kesehatan umum dan apakah atau tidak mereka ingin memiliki anak lagi.

Pencegahan

Sejumlah tindakan dapat mengurangi kemungkinan mengembangkan rektokel atau memperburuknya.

Setelah melahirkan : Siapapun yang baru saja melahirkan harus melakukan senam kegel yang direkomendasikan secara teratur.

Batuk kronis : Siapa pun dengan batuk terus-menerus, infeksi dada, dan masalah paru-paru lainnya harus mencari perhatian medis. Merokok tembakau membuat kondisi paru-paru lebih mungkin dan harus dihindari.

Berat badan yang sehat : Menjaga berat badan yang sehat dapat menurunkan resiko. Pola makan yang sehat dan minum banyak air dapat membantu menghindari sembelit. Dalam kasus sembelit, individu harus menghindari mengejan berkepanjangan saat mencoba mengosongkan usus.

Siapa pun yang sudah mengalami prolaps harus menghindari aktivitas seperti angkat berat, karena dapat memperburuk keadaan.

Sumber:
printfriendly button - Apa itu Rektokel?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here