Stroke tulang belakang terjadi ketika suplai darah ke sumsum tulang belakang terputus. Tanpa suplai darah yang cukup, sumsum tulang belakang tidak akan menerima oksigen dan nutrisi yang dibutuhkannya untuk berfungsi.

Gangguan apa pun pada suplai darah dapat merusak sumsum tulang belakang dan mencegahnya berkomunikasi dengan seluruh tubuh.

Tulang belakang menggunakan impuls saraf untuk berkomunikasi dengan berbagai bagian tubuh. Pada kasus stroke tulang belakang yang parah , kurangnya komunikasi dapat menyebabkan kelumpuhan dan dapat mengancam jiwa.

Tidak seperti stroke lainnya, stroke tulang belakang biasanya tidak mengganggu suplai darah ke otak. Namun, penyebabnya serupa.

Mayoritas stroke tulang belakang yang iskemik, yang berarti bahwa mereka hasil dari gumpalan darah di pembuluh darah.

Lebih jarang, perdarahan dari pembuluh darah yang pecah dapat menyebabkan stroke tulang belakang. Jenis stroke ini disebut stroke hemoragik.

Stroke tulang belakang jarang terjadi, terhitung hanya 1,25 persen dari semua stroke. Dalam artikel ini, pelajari tentang gejala, penyebab, pengobatan, dan pemulihannya.

Gejala

image 298 1024x575 - Apa itu Stroke Tulang Belakang?
Stroke tulang belakang terjadi karena terganggunya suplai darah ke sumsum tulang belakang.

Gejala stroke tulang belakang dapat berbeda dari orang ke orang tergantung pada lokasi stroke di tulang belakang. Tingkat keparahan kerusakan juga akan mempengaruhi gejala yang dialami seseorang.

Gejala utama stroke tulang belakang adalah nyeri hebat yang tiba-tiba di leher dan punggung. Gejala lain bisa meliputi:

  • kejang otot
  • kesulitan bergerak
  • mati rasa
  • inkontinensia , kehilangan kendali kandung kemih
  • perasaan geli
  • kelemahan otot
  • kelumpuhan
  • sulit bernafas

Dalam kasus yang parah, stroke tulang belakang dapat menyebabkan kematian.

Penyebab

Mayoritas stroke tulang belakang terjadi karena perubahan bentuk pembuluh darah. Misalnya, dinding pembuluh darah bisa menebal, yang akan menyebabkan pembuluh menyempit. Ini terkadang bisa terjadi sebagai konsekuensi alami dari penuaan.

Namun, faktor-faktor tertentu meningkatkan kemungkinan terjadinya hal ini, termasuk:

Semua faktor ini memberikan tekanan tambahan pada sistem peredaran darah, meningkatkan kemungkinan pembuluh darah rusak atau tidak berfungsi.

Misalnya, tekanan darah tinggi dapat merusak dan melemahkan pembuluh darah, sehingga lebih mungkin pecah dan berdarah. Ini bisa menyebabkan stroke.

Dalam beberapa kasus, masalah dengan jantung atau aorta dapat menyebabkan stroke tulang belakang. Masalah ini termasuk tekanan darah sangat rendah atau kurangnya aliran darah melalui aorta. Dalam kasus yang jarang terjadi, pembuluh darah yang kusut juga dapat menyebabkan stroke tulang belakang.

Diagnosa

Siapa pun yang mengalami stroke tulang belakang membutuhkan perhatian medis segera dan diagnosis yang cepat. Seorang dokter akan menanyakan seseorang tentang gejalanya, jika memungkinkan, dan melakukan pemeriksaan fisik.

Mereka akan mencari indikator umum dari masalah pada sumsum tulang belakang, seperti kelemahan pada kaki. Jika dokter mencurigai adanya stroke tulang belakang, MRI biasanya diperlukan untuk menyingkirkan kondisi lain yang dapat merusak sumsum tulang belakang.

MRI juga dapat membantu memastikan keberadaan dan lokasi penyumbatan atau pendarahan.

Perawatan

image 299 1024x693 - Apa itu Stroke Tulang Belakang?
Terapi fisik dapat membantu orang dengan kelumpuhan mendapatkan kembali mobilitasnya.

Perawatan untuk stroke tulang belakang akan bergantung pada penyebab yang mendasari. Dalam kasus stroke tulang belakang iskemik, dokter akan memberikan obat untuk mengencerkan darah dan mengurangi risiko pembekuan darah. Ini dikenal sebagai obat antiplatelet dan antikoagulan. Mereka termasuk obat-obatan umum, seperti aspirin .

Obat mungkin juga diperlukan untuk mengelola gejala seseorang, serta faktor risiko stroke lainnya.

Misalnya, untuk penderita tekanan darah tinggi atau kolesterol tinggi, dokter mungkin akan meresepkan obat untuk mengontrol faktor tersebut.

Seseorang yang mengalami kelumpuhan dapat memperoleh manfaat dari terapi okupasi dan fisik , yang memungkinkan untuk mendapatkan kembali beberapa rentang gerak.

Jika seseorang kehilangan kendali atas kandung kemihnya, mereka mungkin memerlukan kateter urin.

Komplikasi jangka panjang

Stroke tulang belakang dapat menyebabkan komplikasi jangka panjang yang parah, tergantung pada tingkat kerusakan dan lokasi stroke.

Komplikasi dari stroke tulang belakang dapat meliputi:

  • masalah mobilitas
  • kelumpuhan
  • inkontinensia
  • disfungsi seksual
  • nyeri otot, sendi, atau saraf
  • kecemasan , depresi , atau gangguan stres pasca-trauma (PTSD)

Pemulihan

image 300 1024x683 - Apa itu Stroke Tulang Belakang?
Olahraga teratur dapat membantu orang sembuh total.

Dimungkinkan untuk membuat pemulihan penuh dari stroke tulang belakang. Kesempatan untuk sembuh total tergantung pada penyebab dan lokasi stroke, tingkat kerusakan, keberhasilan pengobatan, dan status kesehatan individu secara keseluruhan.

Namun, banyak orang akan mengalami komplikasi yang bertahan lama setelah stroke tulang belakang dan mungkin memerlukan pengobatan jangka panjang atau harus menerapkan perubahan gaya hidup.

Bagi kebanyakan orang, perubahan gaya hidup tertentu sangat penting untuk mengurangi faktor risiko dan meningkatkan kemungkinan pemulihan penuh.

Ini bisa termasuk:

  • mengadopsi pola makan yang sehat dan seimbang
  • berolahraga secara teratur
  • berhenti merokok
  • mencapai dan mempertahankan berat badan yang sehat
  • mengurangi konsumsi alkohol

Ringkasan

Banyak orang sembuh total dari stroke tulang belakang, tetapi ini bisa memakan waktu berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Kelumpuhan setelah stroke tulang belakang dapat berlangsung selama beberapa minggu atau mungkin permanen.

Orang dapat menghubungi kelompok pendukung dan mempertimbangkan untuk menemui terapis untuk membantu pemulihan mereka dan mengurangi stres .

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here