HPV dan HIV adalah virus yang menyebabkan infeksi menular seksual. Virus menyebabkan kondisi yang berbeda, meskipun orang dengan HIV lebih rentan terhadap HPV daripada yang lain.

Orang dengan HIV yang tidak diobati lebih mungkin mengalami infeksi HPV aktif dan mungkin mengalami gejala HPV yang lebih buruk. Pencegahan HPV sangat penting bagi orang dengan HIV.

Infeksi ini memiliki gejala, pandangan, dan pengobatan yang berbeda. Lanjutkan membaca untuk mengetahui lebih lanjut tentang perbedaan dan kaitan antara HPV dan HIV.

Apakah HPV itu?

image 582 1024x706 - Apa Kaitan Antara HPV dan HIV?
Penularan HPV dan HIV sering terjadi selama hubungan seksual.

Human papillomavirus (HPV) adalah infeksi menular seksual (IMS) yang paling umum . CDC AS memperkirakan bahwa hampir setiap orang yang aktif secara seksual akan tertular HPV seumur hidup mereka kecuali mereka telah mendapatkan vaksin HPV.

Ada banyak jenis HPV. Virus mungkin tidak selalu menimbulkan gejala, tetapi beberapa jenis dapat menyebabkan kutil kelamin dan kanker tertentu . Kebanyakan orang tidak akan tahu bahwa mereka mengidap HPV sampai dokter mendeteksinya selama pemeriksaan rutin, seperti pada Pap smear, atau mereka mengembangkan gejala infeksi.

Apakah HIV itu?

HIV adalah virus yang menyerang sistem kekebalan seseorang. Virus ini secara khusus menargetkan sel darah putih yang disebut sel CD4. HIV paling sering ditularkan melalui hubungan seksual atau menggunakan jarum suntik yang sama dengan pengidap HIV.

Ada banyak pengobatan efektif untuk HIV yang dapat menghentikan perkembangannya dan mencegah penularannya ke orang lain. Jika tidak ditangani, HIV akan berlanjut ke HIV stadium 3, juga dikenal sebagai AIDS , yang bisa berakibat fatal.

Apa kaitan antara HPV dan HIV?

HPV dan HIV adalah virus yang berbeda. Mereka tidak terkait dan memiliki sedikit kesamaan.

Orang dapat tertular HPV dan HIV dari aktivitas seksual, sehingga keduanya dianggap IMS. Kedua virus dapat tertidur di dalam tubuh selama bertahun-tahun tanpa menimbulkan gejala.

Seseorang dapat memiliki HPV dan HIV. Kedua virus tersebut dapat membuat seseorang lebih rentan terhadap penyakit atau komplikasi lain

HPV dapat menyebabkan kutil kelamin pada penis, vagina, dan rektum. Orang yang hidup dengan HIV dapat mengalami luka yang lebih parah di rektum dan area di sekitar serviks. Orang dengan HIV juga lebih mungkin memiliki sel abnormal di anus atau vagina, yang dapat berkembang menjadi kanker tertentu.

Gejala HIV dan HPV

image 583 1024x683 - Apa Kaitan Antara HPV dan HIV?
Gejala awal HIV dapat berupa kelelahan dan demam.

Banyak orang dengan HPV tidak akan menunjukkan gejala karena tubuh mereka melawan infeksi. Namun, virus seringkali tetap tidak aktif di tubuh seseorang.

Untuk beberapa, gejala HPV akan muncul sebagai kutil kelamin. Meskipun kutil kelamin biasanya muncul di atau di sekitar area genital, kutil juga bisa muncul di tangan, kaki, wajah, dan tungkai.

Beberapa orang yang tertular HPV dapat mengembangkan kanker sebagai akibatnya. Kanker yang paling umum adalah kanker serviks . Namun, seseorang dapat mengembangkan kanker pada vagina, penis, anus, vulva, mulut, atau tenggorokan sebagai akibat dari HPV.

Banyak orang yang mengidap HIV tidak menyadari bahwa mereka mengidapnya sampai mereka mendapatkan tes IMS rutin.

Diperkirakan 40 hingga 90 persen orang dengan HIV akan mengalami gejala mirip flu sekitar 2 hingga 4 minggu setelah tertular virus. Gejala awal meliputi:

Gejala HIV ini bisa berlangsung beberapa hari atau beberapa minggu. Selama ini, risiko penularan HIV secara seksual tinggi, dan tes HIV mungkin belum dapat mendeteksi virus tersebut.

Faktor risiko

Remaja dan orang dewasa yang aktif secara seksual yang melakukan seks oral, vaginal, atau anal berisiko tertular HPV atau HIV. HPV sangat mudah tertular karena virus hidup di permukaan kulit seseorang. Artinya, seseorang dapat tertular virus melalui kontak kulit ke kulit dengan kaki, tangan, penis, mulut, vagina, atau rongga lendir lainnya.

Orang yang berbagi jarum suntik dengan orang lain berisiko lebih tinggi tertular atau menularkan HIV. Pada 1980-an, transfusi darah juga menjadi faktor risiko tertular HIV. Namun, dewasa ini, berkat metode skrining yang lebih baik, transfusi darah hampir tidak menimbulkan risiko.

Pencegahan

Orang dapat mengurangi risiko tertular HPV dan HIV dengan mengambil tindakan pencegahan.

Orang dapat mengurangi risiko tertular IMS, termasuk HPV dan HIV, dengan menggunakan metode kontrasepsi penghalang selama aktivitas seksual.

Kondom sangat efektif dalam mengurangi risiko penularan HIV. Namun, orang dapat tertular HPV dari kulit di sekitar alat kelamin seseorang, sehingga kondom tidak memberikan perlindungan lengkap dari HPV.

Biasanya, tenaga kesehatan memberikan vaksinasi HPV dalam dua suntikan kepada orang berusia hingga 15 tahun. Namun, orang dewasa hingga usia 45 tahun yang tidak mendapatkan vaksinasi saat remaja sekarang bisa mendapatkan versi yang sedikit berbeda. Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS (FDA) baru-baru ini memperluas penggunaan vaksinasi yang ada untuk memasukkan orang-orang dalam kelompok usia ini.

Untuk mengurangi risiko tertular HIV, seseorang dapat menggunakan profilaksis pra pajanan (PrEP) dosis harian. Dokter merekomendasikan tindakan ini untuk orang yang berisiko tinggi tertular HIV.

Menurut HIV.gov , yang merupakan situs web Departemen Kesehatan & Layanan Kemanusiaan AS, mengonsumsi PrEP dapat secara signifikan mengurangi risiko seseorang terkena HIV. Ini dapat mengurangi risiko tertular HIV melalui aktivitas seksual hingga 90 persen, dan hingga 70 persen untuk pengguna narkoba suntikan.

Diagnosa

image 584 1024x683 - Apa Kaitan Antara HPV dan HIV?
Diagnosis dini HIV sangat penting untuk mendapatkan pandangan yang baik.

Dokter dapat mendeteksi HPV dan HIV menggunakan tes skrining tertentu. Diagnosis bisa sulit karena virus ini tidak selalu menunjukkan gejala fisik.

Untuk membantu mendiagnosis IMS, dokter akan menanyakan seseorang tentang gejala, riwayat seksual, dan faktor risikonya.

Seorang dokter mungkin tidak dapat mendiagnosis HPV sampai gejala berkembang. Dokter dapat mendiagnosis kutil kelamin dengan pemeriksaan visual, dan dapat mendeteksi infeksi HPV serviks melalui Pap smear, juga disebut smear serviks. Dokter dapat memeriksa HPV pada sel serviks.

Dokter menganjurkan agar wanita berusia 21 hingga 65 tahun melakukan pemeriksaan serviks setiap 3 tahun. Namun, wanita berusia 30 hingga 65 tahun yang membutuhkan HPV dan Pap smear harus menjalani tes setiap 5 tahun.

Seseorang dengan HIV mungkin tidak dites positif selama beberapa minggu setelah tertular virus. Ini karena tubuh membutuhkan waktu untuk menghasilkan antibodi melawan virus dalam jumlah yang cukup tinggi untuk dapat dideteksi pada sebagian besar tes. Seorang dokter biasanya memerintahkan tes darah untuk mendiagnosis HIV.

Diagnosis dini HIV sangat penting untuk mendapatkan pandangan yang baik. Bahkan jika tes awal menunjukkan hasil negatif, orang yang mencurigai mereka mungkin tertular HIV harus menjalani tes ulang.

Perawatan

Tidak ada pengobatan untuk HPV. Banyak orang akan menemukan bahwa sistem kekebalan mereka akan berhasil melawan virus. Bagi yang tidak, dokter akan merawat kutil kelamin atau kanker berdasarkan keadaan individu.

Penyedia layanan kesehatan dapat mengobati HIV dengan rejimen pengobatan yang disebut antiretroviral. Seseorang yang hidup dengan HIV akan menggunakan kombinasi obat untuk:

  • mengurangi jumlah total sel HIV, yang dikenal sebagai viral load
  • meningkatkan jumlah sel sistem kekebalan CD4
  • menghentikan perkembangan HIV
  • mencegah penularan HIV ke orang lain

Seseorang yang menerima pengobatan yang berhasil akan melihat jumlah sel HIV-nya turun ke tingkat yang tidak terdeteksi. Ini berarti HIV orang tersebut tidak berkembang dan mereka tidak lagi dapat menularkan HIV secara seksual.

Antiretroviral tidak menyembuhkan HIV, dan beberapa HIV tetap berada di jaringan. Untuk alasan ini, seseorang perlu terus minum obat HIV seumur hidup untuk mencegah penularan dan perkembangan HIV.

Harapan

Sistem kekebalan seseorang seringkali dapat melawan HPV tanpa gejala negatif. Orang lain mungkin mengalami wabah kutil kelamin, yang dapat diobati oleh dokter saat muncul. Prospek seseorang dengan kanker terkait HPV bervariasi tergantung pada faktor risiko seseorang dan stadium kanker.

Tidak ada obat untuk HIV. Namun karena pengobatan modern, ODHA dapat memiliki kualitas hidup yang normal. Seseorang perlu minum obat setiap hari dan melakukan pemeriksaan rutin untuk memastikan obatnya masih bekerja.

Ringkasan

HPV dan HIV adalah dua virus yang dapat tertular melalui hubungan seksual. Gejala, penyebab, dan pengobatan kedua virus tersebut berbeda. Keduanya dapat menyebabkan komplikasi kesehatan lainnya

Seseorang dengan HIV mungkin mengalami gejala dan komplikasi yang lebih buruk dari HPV dibandingkan orang tanpa HIV. Ini karena pengaruh HIV pada sistem kekebalan.

Vaksinasi tersedia untuk mencegah HPV, dan kemungkinan untuk mengurangi risiko tertular HIV dengan obat PrEP. HPV mungkin tidak menunjukkan gejala, dan sistem kekebalan seseorang dapat melawan infeksi. Namun, HIV tidak dapat disembuhkan, dan siapa pun yang memiliki virus akan memerlukan pemeriksaan dan pengobatan rutin.

Sumber:
printfriendly button - Apa Kaitan Antara HPV dan HIV?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here