Statin adalah salah satu kelompok obat yang dapat menurunkan kadar kolesterol darah. Mereka melakukan ini dengan memblokir enzim di hati yang diperlukan untuk membuat kolesterol.

Kolesterol berperan dalam sel normal dan fungsi tubuh. Namun, kadar yang sangat tinggi dapat menyebabkan aterosklerosis . Ini menyebabkan plak yang mengandung kolesterol menumpuk di arteri dan menyumbat aliran darah.

Dengan menurunkan kadar kolesterol darah, statin juga menurunkan risiko serangan jantung stroke , dan nyeri dada yang disebut juga angina .

Para peneliti memperkirakan bahwa hampir 30% orang berusia 40 tahun ke atas di Amerika Serikat menggunakan statin. Di bawah ini diulas penggunaan, risiko, dan kemungkinan manfaat obat ini.

Apa itu statin?

image 192 - Apa Kegunaan dan Risiko Statin?
MirageC/Getty Images

Dokter biasanya meresepkan statin untuk menurunkan kadar kolesterol darah. Obat-obatan ini memblokir kerja enzim hati yang membantu memproduksi kolesterol. Mereka juga dikenal sebagai inhibitor reduktase HMG-CoA.

Statin dapat mengurangi jumlah kolesterol low-density lipoprotein (LDL) dalam tubuh. Orang terkadang menyebut jenis ini sebagai kolesterol “jahat”. Statin juga dapat meningkatkan kadar high-density lipoprotein (HDL), atau kolesterol “baik”.

Selain itu, statin dapat menurunkan jumlah lemak, yang disebut trigliserida, di dalam darah.

Jenis statin meliputi:

  • atorvastatin ( Lipitor )
  • fluvastatin (Lescol)
  • lovastatin (Mevacor)
  • pitavastatin (Livalo, Livazo)
  • pravastatin (Pravachol)
  • rosuvastatin ( Crestor )
  • simvastatin (Zocor)

Atorvastatin dan rosuvastatin adalah yang paling kuat, sedangkan fluvastatin adalah yang paling kecil.

Obat kombinasi juga tersedia. Misalnya, Vytorin adalah kombinasi dari simvastatin, yang merupakan statin, dan ezetimibe, obat yang mengurangi penyerapan kolesterol makanan.

Efek samping

Orang yang mengonsumsi simvastatin, atorvastatin, atau lovastatin harus menghindari jus grapefruit dan grapefruit untuk mengurangi risiko interaksi.

Kebanyakan orang yang mengonsumsi statin memiliki efek samping yang ringan, jika ada. Efek samping minor dapat meliputi:

Dua efek samping yang paling serius adalah gagal hati dan kerusakan otot rangka. Ini jarang terjadi.

Secara khusus, statin dapat menyebabkan kerusakan otot pada 1 dari 10.000 orang yang menggunakan obat jenis ini setiap tahun. Kerusakan biasanya dapat dipulihkan setelah orang tersebut berhenti minum statin.

Lebih jarang lagi, jenis kerusakan otot yang parah yang disebut rhabdomyolysis dapat terjadi, pada sekitar 2-3 dari 100.000 orang yang memakai obat jenis ini per tahun.

Juga, beberapa penelitian telah mengaitkan penggunaan statin dengan katarak . Namun, tinjauan tahun 2017 tidak menemukan bukti yang jelas tentang hal ini.

Selain itu, statin dapat sedikit meningkatkan risiko seseorang terkena diabetes tipe 2 .

Akhirnya, statin dapat dikaitkan dengan masalah memori, meskipun buktinya beragam. Menurut tinjauan tahun 2018 , statin dapat menyebabkan gangguan memori sementara, tetapi juga memiliki efek perlindungan terhadap penurunan kognitif terkait usia. Penelitian tentang ini sedang berlangsung.

Apa itu rhabdomyolysis?

Rhabdomyolysis awalnya menyebabkan nyeri otot dan dapat memburuk menyebabkan kerusakan otot yang signifikan atau gagal ginjal. Dalam kasus yang jarang terjadi, bisa berakibat fatal.

Kondisi ini lebih sering terjadi pada orang yang menggunakan statin dalam kombinasi dengan obat lain yang membawa risiko rhabdomyolysis atau meningkatkan kadar statin dalam darah.

Siapa yang tidak boleh mengonsumsi statin?

Sebelum meresepkan statin kepada siapa pun dengan penyakit hati, dokter harus mendiskusikan risiko dan kemungkinan manfaatnya.

Jika penyakit hati stabil dan kronis, mengonsumsi statin dosis rendah dapat membawa manfaat lebih besar daripada risiko. Namun, jika penyakit hati bersifat progresif, pedoman memperingatkan agar tidak menggunakan statin.

Jika penyakit hati berkembang saat mengonsumsi statin, dokter orang tersebut mungkin menyarankan untuk mengurangi dosis statin, mengganti statin, atau menghentikan penggunaannya.

Orang yang sedang hamil, menyusui, atau berniat untuk hamil sebaiknya tidak menggunakan statin.

Biasanya tidak aman untuk menggabungkan statin dengan:

  • eritromisin, antibiotik
  • klaritromisin (Biaxin), antibiotik lain
  • itraconazole, obat antijamur
  • diltiazem (Cardizem), obat yang sering digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi, angina, atau aritmia
  • verapamil, obat yang sering digunakan untuk tujuan serupa
  • obat fibrate, yang juga menurunkan kadar kolesterol LDL
  • protease inhibitor, pengobatan untuk AIDS

Fungsi

Statin menghambat enzim yang disebut HMG-CoA reduktase, yang mengontrol produksi kolesterol di hati. Obat tersebut memblokir enzim, sehingga memperlambat proses produksi kolesterol.

Statin biasanya bekerja dengan baik dan dapat mengurangi kolesterol LDL sekitar 30% – atau bahkan 50%, dengan dosis tinggi.

Orang biasanya terus mengonsumsi statin bahkan setelah mencapai tingkat kolesterol target mereka untuk mempertahankan perlindungan terhadap aterosklerosis.

Siapa yang mengonsumsi statin?

Orang biasanya menggunakan statin untuk mengurangi kolesterol tinggi dan mencegah aterosklerosis, menurunkan risiko penyakit jantung dalam prosesnya.

Seorang dokter mungkin merekomendasikan statin:

  • seseorang memiliki penyakit arteri perifer
  • setelah serangan jantung atau stroke
  • jika tes darah memberikan pembacaan kolesterol LDL 190 miligram per desiliter (mg / dl) atau lebih tinggi
  • jika pembacaan adalah 70 mg / dl atau lebih tinggi pada orang berusia 40-75 tahun dengan diabetes
  • jika pembacaannya 70 mg / dl atau lebih tinggi pada orang berusia 40–75 dengan risiko tinggi terkena penyakit jantung atau stroke

Aterosklerosis dapat berkembang dan membentuk plak bahkan ketika kadar kolesterol darah rendah. Statin dapat bermanfaat bagi orang yang sudah menderita aterosklerosis atau berisiko tinggi mengembangkannya, bahkan jika mereka tidak memiliki kadar kolesterol tinggi.

Ringkasan

Statin adalah golongan obat yang dapat menurunkan kolesterol tinggi, menurunkan risiko aterosklerosis dan gangguan jantung.

Statin biasanya menyebabkan efek samping ringan, jika ada, tetapi obat ini, jarang, dapat menyebabkan efek samping yang signifikan, dan bahkan mengancam nyawa.

Diskusikan risiko dan kemungkinan manfaat mengambil statin secara menyeluruh dengan dokter.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here