Hepatitis C adalah infeksi virus yang menyebabkan peradangan hati. Tanpa pengobatan, virus dapat menyebabkan komplikasi, seperti jaringan parut dan kerusakan hati jangka panjang. Kerusakan ini, pada gilirannya, meningkatkan risiko kanker hati.

Hepatitis C virus (HCV) terutama menyebar di antara orang melalui kontak dengan darah yang terkontaminasi.

Setelah tertular virus, seseorang mengalami infeksi akut yang bisa berlangsung hingga 6 bulan . Fase ini biasanya asimtomatik. Dalam beberapa kasus, seseorang dapat melawan dan membersihkan infeksi tanpa pengobatan. Namun, sekitar 75–85% orang dengan HCV akut terus mengembangkan infeksi jangka panjang, yang disebut HCV kronis.

Seringkali, orang yang memiliki HCV kronis tidak mengalami gejala sampai mereka mengembangkan kerusakan hati yang parah. Oleh karena itu, penting bagi orang yang berisiko tertular HCV menjalani skrining untuk memeriksa virus.

Hepatitis C seringkali dapat disembuhkan jika seseorang menerima pengobatan pada tahap awal. Perawatan juga membantu mencegah kerusakan hati dan komplikasi kesehatan terkait.

Artikel ini mengulas lebih lanjut tentang potensi komplikasi hepatitis C dan kapan harus ke dokter.

Komplikasi Hepatitis C

image 348 1024x683 - Apa Komplikasi dari Hepatitis C?
Komplikasi hepatitis C bisa termasuk kelelahan dan demam.

Hepatitis C dapat tetap tidak terdiagnosis untuk waktu yang lama karena orang sering tidak mengalami gejala sampai mereka mengembangkan kerusakan hati yang parah.

Namun, beberapa kemungkinan gejala yang mungkin berkembang dalam 1-3 bulan pertama meliputi:

Kebanyakan orang yang tidak menerima pengobatan untuk HCV akut terus mengembangkan HCV kronis. Seseorang dengan HCV kronis mungkin mengalami komplikasi berikut ini.

Penyakit hati

Penyakit hati adalah proses multistage yang dimulai dengan peradangan hati dan dapat membutuhkan waktu lama untuk berkembang. Peradangan kronis merusak hati dan menyebabkan penumpukan jaringan parut di dalam organ, yang disebut fibrosis .

Saat jaringan parut tumbuh, ia menggantikan jaringan hati yang sehat, dan ini mengakibatkan fungsi hati menjadi semakin berkurang.

Seiring waktu, fibrosis dapat menyebabkan jaringan parut hati yang lebih luas dan parah, yang disebut sirosis . Pada penderita sirosis, fungsi hati sangat buruk atau tidak berfungsi sama sekali.

Hepatitis C adalah salah satu dari beberapa kondisi yang dapat menyebabkan sirosis. Faktor risiko lainnya termasuk:

Beberapa orang yang mengalami sirosis mungkin tidak mengalami gejala selama beberapa waktu. Orang lain mungkin mengalami hal berikut:

  • kehilangan selera makan
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • mual
  • perasaan sangat lemah atau lelah
  • pembuluh darah berbentuk laba-laba muncul di bawah kulit
  • gatal parah
  • pembengkakan perut
  • kebingungan

Gagal hati

image 349 1024x721 - Apa Komplikasi dari Hepatitis C?
Feses berwarna hitam adalah tanda kemungkinan gagal hati.

Jika seseorang mengalami gagal hati, ini berarti hati mereka telah kehilangan kemampuannya untuk berfungsi. Gagal hati adalah kondisi yang mengancam nyawa yang membutuhkan perhatian medis segera.

Ketika gagal hati terjadi akibat sirosis, dokter terkadang menyebutnya sebagai penyakit hati stadium akhir (ESLD). Dalam beberapa kasus, dibutuhkan waktu berbulan-bulan, bertahun-tahun, atau bahkan puluhan tahun bagi seseorang untuk mengembangkan ESLD.

Gejala pertama gagal hati sering kali meliputi:

Saat gagal hati berkembang, seseorang mungkin memperhatikan gejala berikut:

Kanker hati

Infeksi hepatitis C kronis meningkatkan risiko seseorang terkena kanker hati . Bahkan setelah pengobatan HCV, orang yang mengalami kerusakan hati yang parah tetap berisiko lebih tinggi terkena kanker hati.

Gejala kanker hati meliputi:

  • kehilangan selera makan
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • merasa kenyang setelah makan kecil
  • mual
  • muntah
  • asites
  • nyeri di perut
  • hati yang membesar, yang dapat menyebabkan rasa kenyang di bawah tulang rusuk di sisi kanan
  • limpa yang membesar, yang mungkin dirasakan seseorang sebagai kepenuhan di bawah tulang rusuk di sisi kiri
  • nyeri di dekat skapula kanan
  • gatal
  • penyakit kuning

Gejala lain mungkin termasuk:

  • demam
  • memar atau pendarahan kulit yang tidak normal
  • vena membesar di perut

Orang yang mengembangkan kanker hati akibat hepatitis C mungkin melihat gejala umum memburuk. Dokter juga dapat mendeteksi perubahan dalam tes fungsi hati orang tersebut.

Beberapa ahli menganjurkan agar penderita sirosis menjalani skrining untuk kanker hati setiap 6 bulan . Skrining terdiri dari tes darah dan scan ultrasonografi hati. Menurut American Cancer Society , prosedur skrining ini dapat meningkatkan kelangsungan hidup dari kanker hati.

Kapan harus ke dokter

image 350 1024x683 - Apa Komplikasi dari Hepatitis C?
Diagnosis dan pengobatan dini dapat membantu mengurangi risiko komplikasi.

Hepatitis C mungkin tidak menimbulkan gejala sampai beberapa dekade setelah seseorang tertular virus. Seringkali, seseorang baru mengetahui bahwa mereka mengidap HCV setelah pemeriksaan darah rutin, yang mempersulit pengobatan HCV pada tahap awal.

Namun, kelompok orang tertentu memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan HCV. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, skrining sangat penting bagi orang yang:

  • pernah menggunakan narkoba suntikan
  • menerima konsentrat faktor pembekuan sebelum tahun 1987
  • menerima transfusi darah atau transplantasi organ sebelum Juli 1992
  • menerima transfusi darah dari seseorang yang kemudian dinyatakan positif hepatitis C.
  • adalah petugas layanan kesehatan yang pernah terpapar darah HCV-positif
  • adalah anak kandung dari seorang ibu yang positif HCV
  • hidup dengan HIV
  • telah menjalani hemodialisis jangka panjang
  • memiliki tingkat alanine aminotransferase (ALT) yang terus-menerus abnormal dalam darah

CDC AS juga merekomendasikan skrining satu kali untuk siapa pun yang lahir antara tahun 1945 dan 1965, karena orang-orang ini lebih mungkin memiliki hepatitis C yang tidak terdiagnosis.

Seseorang juga harus memeriksakan diri ke dokter jika mengalami gejala yang tidak biasa, seperti sakit kuning, kehilangan nafsu makan, atau penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan. Dokter akan menjalankan tes untuk memeriksa apakah individu tersebut menderita hepatitis C atau kondisi lain yang menyebabkan gejala serupa.

Orang yang menderita sirosis akibat hepatitis C juga harus meminta pemeriksaan kanker hati. Diagnosis dini dan pengobatan kanker biasanya memberi orang kesempatan bertahan hidup yang lebih baik.

Ringkasan

Hepatitis C dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang parah dan mengancam jiwa. Sayangnya, banyak orang baru mengetahui bahwa mereka mengidap HCV setelah mengalami gejala kerusakan hati yang parah.

Orang dengan risiko HCV lebih tinggi harus menemui dokter. Dokter akan melakukan tes darah untuk memeriksa apakah orang tersebut mengidap HCV. Beberapa orang mungkin memerlukan skrining lebih teratur daripada yang lain. Contohnya termasuk profesional perawatan kesehatan tertentu dan orang yang menggunakan obat-obatan yang disuntikkan.

Deteksi dan pengobatan dini HCV membantu mencegah kerusakan hati dan komplikasi terkait.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here