Petroleum jelly adalah pasta kental dan lilin yang banyak digunakan orang sebagai produk perawatan kulit dan pengobatan untuk luka ringan dan luka bakar. Nama lain untuk petroleum jelly termasuk petrolatum dan Vaseline, nama merek yang umum.

Orang menggunakan petroleum jelly untuk mengatasi ruam popok, sebagai pelembab, untuk mengobati kondisi kulit seperti eksim , dan sebagai pelumas.

Artikel ini membahas tentang penggunaan dan manfaat petroleum jelly, serta kemungkinan risiko dan efek samping.

Apa itu petroleum jelly?

image 109 1024x683 - Apa Manfaat Petroleum Jelly?
Petroleum jelly berguna untuk merawat berbagai kondisi kulit.

Ahli kimia mendapatkan petroleum jelly dari minyak. Setelah penemuannya yang tidak disengaja selama proses pengeboran minyak, sekarang telah ada selama lebih dari 100 tahun.

Petroleum jelly olahan adalah minyak mineral yang banyak dipasarkan perusahaan sebagai perawatan kulit serbaguna.

Kemurnian petroleum jelly bergantung pada proses pembuatannya. Petroleum jelly yang tidak dimurnikan mungkin mengandung bahan-bahan berbahaya, tetapi petroleum jelly olahan biasanya aman.

Penting untuk membaca label bahan dan menghubungi produsen jika ada pertanyaan tentang proses pemurnian dan pemurnian.

Kegunaan dan manfaat

Perusahaan pernah memasarkan petroleum jelly sebagai obat ajaib untuk segala hal mulai dari keriput hingga luka bakar. Meskipun tidak dapat menyembuhkan setiap kondisi kulit, ini adalah pilihan perawatan kulit yang serbaguna dan terjangkau.

Manfaat petroleum jelly meliputi:

1. Bertindak sebagai pelindung kulit

Kulit tidak mudah menyerap petroleum jelly. Artinya, ini sebenarnya bukan pelembab, tetapi penghalang yang dapat mencegah kotoran masuk dan mencegah hilangnya kelembapan.

Orang-orang dapat mencoba menerapkannya pada kulit yang teriritasi sebelum menghabiskan waktu di luar ruangan di udara yang dingin, kering, dan berangin. Orang yang terkena flu mungkin mengoleskannya di bawah hidung untuk mencegah iritasi akibat pilek atau sering mengusap hidung.

2. Mencegah lecet

Lecet, yang terjadi saat kulit bergesekan dengan bagian tubuh atau pakaian lain, bisa sangat menyebabkan iritasi. Hal ini terutama terjadi pada penderita eksim atau kulit kering.

Beberapa orang mengalami ruam atau kulit pecah karena lecet. Menerapkan petroleum jelly ke area yang rawan lecet dapat membantu mencegahnya.

3. Mengobati ruam popok

Banyak bayi mengalami ruam popok setelah duduk dengan popok basah. Petroleum jelly menciptakan penghalang kelembapan yang dapat mengurangi risiko ruam popok.

Itu juga dapat menenangkan kulit dan meredakan ruam popok yang ada.

4. Mendukung penyembuhan

American Academy of Dermatology menyarankan penggunaan petroleum jelly untuk mendukung penyembuhan kulit. Karena petroleum jelly menciptakan penghalang alami, ini dapat mencegah infeksi dan mengurangi risiko jaringan parut .

Namun, satu studi tahun 2018 membantah klaim ini. Para peneliti menemukan bahwa petroleum jelly sebenarnya dapat mencegah kulit melakukan lapisan pelindung alami, memperlambat penyembuhan dan meningkatkan risiko infeksi.

5. Mencegah pengelupasan

Mengupas kulit bisa menyebabkan iritasi. Saat kulit sangat kering hingga mengelupas, petroleum jelly dapat meredakan iritasi dan membantu penyembuhan kulit.

Orang dapat mencoba mengaplikasikannya ke bibir kering, pecah-pecah atau kelopak mata yang teriritasi selama musim cuaca dingin.

6. Mengelola eksim

Eksim adalah kondisi kulit kronis yang menyebabkan iritasi, gatal, dan bercak bersisik.

Sebuah studi tahun 2017 menunjukkan bahwa petroleum jelly dapat mencegah wabah eksim. Studi tersebut menemukan bahwa sering melembabkan kulit bayi baru lahir yang berisiko tinggi terkena eksim dapat mencegah terjadinya wabah.

Petroleum jelly, menurut penelitian tersebut, sangat efektif dan lebih terjangkau daripada pilihan lain.

Risiko dan pertimbangan

image 110 1024x683 - Apa Manfaat Petroleum Jelly?
Menerapkan petroleum jelly ke bibir atau lubang hidung dapat menyebabkan kesulitan bernapas pada beberapa orang.

Bentuk petroleum jelly yang dimurnikan tidak mengandung bahan berbahaya. Vaseline adalah salah satu bentuk komersial paling populer dari petroleum jelly, dan menurut Kelompok Kerja Lingkungan (EWG) , vaselin memiliki risiko rendah untuk memaparkan pengguna ke karsinogen dan bahan berbahaya lainnya.

Petroleum jelly yang tidak dimurnikan memang mengandung beberapa kontaminan yang berpotensi berbahaya. EWG menyarankan bahwa sekelompok karsinogen yang disebut hidrokarbon aromatik polisiklik dapat menyebabkan kanker  dan merusak organ reproduksi.

Orang yang tertarik mencoba petroleum jelly harus membelinya dari sumber yang memiliki reputasi baik. Produk buatan sendiri yang mengandung petroleum jelly dan produk yang dibuat oleh produsen tidak dikenal mungkin mengandung komponen berbahaya.

Perlu juga dicatat bahwa petroleum jelly dapat memperburuk kondisi kulit. Kulit secara alami membentuk lapisan pelindung setelah cedera, yang membantu mencegah kerusakan dan infeksi lebih lanjut. Petroleum jelly mengganggu pembentukan film ini .

Meskipun vaseline dapat digunakan sebagai pelumas jika tidak ada pilihan yang lebih baik, hal ini tidak disarankan. Sebagai pelumas berbahan dasar minyak, zat ini mengganggu lateks dalam kondom, membuatnya lebih mudah rusak atau kurang efektif.

Petroleum jelly juga sulit dibersihkan atau dicuci setelah berhubungan seks dibandingkan dengan pelumas berbahan dasar air. Ini meningkatkan kemungkinan berkembangnya infeksi bakteri.

Petroleum jelly juga bisa menyumbat pori-pori. Sementara beberapa bentuk menjanjikan tidak menyumbat pori-pori, itu membentuk penghalang yang dapat menyebabkan kulit berjerawat, terutama jika sering digunakan. Orang yang berjerawat atau kulit sensitif sebaiknya menghindari penggunaan petroleum jelly pada area yang rentan berjerawat, seperti wajah.

Ini mudah terbakar, jadi orang harus menghindari menggunakannya di dekat api, saat merokok, atau di dekat api terbuka lainnya. Simpan di lingkungan yang sejuk dan kering.

Petroleum jelly juga dapat mengiritasi paru-paru, terutama dalam jumlah banyak. Jarang sekali, iritasi ini bisa menyebabkan pneumonia .

Meskipun beberapa orang menggunakan petroleum jelly untuk meredakan lubang hidung yang pecah-pecah dan kering, hal itu berpotensi menyebabkan kesulitan bernapas. Gunakan di kulit, bukan di dalam tubuh. Siapapun yang memiliki kondisi pernapasan seperti asma harus berbicara dengan dokter sebelum menggunakan petroleum jelly di dekat hidung atau mulut.

Ringkasan

Petroleum jelly adalah produk perawatan kulit multiguna yang terjangkau. Selama seseorang memilih bentuk yang aman dan halus dari zat lilin ini, kemungkinan tidak akan menyebabkan masalah kulit.

Namun petroleum jelly bukanlah pengganti pilihan perawatan kulit lainnya, termasuk pelembab yang berkualitas.  Bahkan dapat memperburuk kondisi kulit dengan memperlambat waktu penyembuhan.

Orang yang khawatir tentang masalah kulit atau tertarik untuk menimbang manfaat dan risiko petroleum jelly harus berkonsultasi dengan dokter kulit.

Petroleum jelly tersedia di toko grosir, toko obat, dan online .

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here