Gangguan bipolar melibatkan perubahan suasana hati, energi, dan tingkat aktivitas yang ekstrem. Pengobatan dapat membantu orang mengelola gejala, tetapi ini dapat memiliki efek samping. Sejumlah pengobatan alami juga dapat membantu.

Aliansi Nasional untuk Penyakit Mental (NAMI) memperkirakan bahwa sekitar 2,6 persen orang di Amerika Serikat mengalami gangguan bipolar , dan hampir 83 persen kasusnya parah. Rata-rata, itu dimulai saat seseorang berusia 25 tahun.

Seseorang dengan gangguan bipolar mengalami saat-saat depresi berat dan saat-saat mania, atau suasana hati “tinggi”. Risiko selama suasana hati yang buruk termasuk ketidakmampuan untuk berfungsi di tempat kerja dan di bidang kehidupan lainnya.

Selama mania, orang tersebut mungkin berisiko membuat keputusan yang sembrono. Jika mood menjadi terlalu tinggi atau rendah, psikosis bisa berkembang.

Tidak ada obat untuk gangguan bipolar, tetapi pengobatan memungkinkan orang untuk mengelolanya. Beberapa adaptasi gaya hidup juga dapat membantu, di samping pengobatan.

Perubahan gaya hidup

Konseling, terapi perilaku kognitif (CBT), dan berbagai perubahan gaya hidup dapat membantu orang dengan gangguan bipolar untuk mengelola gejala mereka dan meningkatkan kualitas hidup mereka secara keseluruhan.

Tidur

image 694 1024x683 - Apa Pengobatan Alami untuk Mengobati Gangguan Bipolar?
Tidur teratur penting bagi orang dengan gangguan bipolar.

Gangguan bipolar dapat mengganggu tidur seseorang. Selama fase manik, seseorang mungkin tidur sangat sedikit, tetapi selama fase rendah, mereka mungkin tidur untuk waktu yang lama.

Kurang tidur dapat memicu perubahan suasana hati, dan cukup tidur sangat penting untuk mengelola suasana hati.

Kebersihan tidur yang baik dapat mendorong penderita kondisi tersebut untuk tidur secara teratur.

Tips termasuk:

  • pergi tidur dan bangun pada jam-jam biasa
  • memastikan ruangan nyaman
  • menghindari waktu layar dan situasi yang berpotensi membuat stres sebelum tidur
  • tidak makan makanan besar terlalu cepat untuk tidur
  • menghindari atau membatasi asupan alkohol

Orang dengan gangguan bipolar yang sulit tidur harus berbicara dengan dokter mereka.

Diet

Pola makan yang sehat adalah kebiasaan gaya hidup yang penting bagi penderita bipolar.

Sebuah studi 2011 menemukan bahwa hingga 68 persen orang yang mencari pengobatan untuk gangguan bipolar memiliki berat badan berlebih atau obesitas . Orang dengan gangguan bipolar juga memiliki risiko lebih tinggi terhadap berbagai kondisi lain, termasuk diabetes , kepadatan tulang yang rendah, dan penyakit kardiovaskular.

Pola makan yang sehat dapat membantu mengurangi risiko kondisi ini.

Pada tahun 2013, penelitian lain menemukan bahwa orang dengan gangguan bipolar lebih cenderung makan berlebihan daripada populasi umum.

Ini mungkin efek samping pengobatan atau karena makan berlebihan selama episode depresi.

Kelebihan berat badan dapat mempersulit pemulihan dan meningkatkan risiko diabetes, tekanan darah tinggi , dan kecemasan .

image 695 1024x683 - Apa Pengobatan Alami untuk Mengobati Gangguan Bipolar?
Kebiasaan makan yang teratur dapat membantu penderita bipolar untuk tetap sehat dan terhindar dari kenaikan berat badan.

Dokter tidak mengetahui apa yang menyebabkan gangguan bipolar, tetapi hal itu mungkin disebabkan oleh ketidakseimbangan bahan kimia di otak. Bahan kimia ini, juga disebut neurotransmitter, adalah noradrenalin, dopamin, dan serotonin .

Serotonin juga bisa memengaruhi nafsu makan. Bisa jadi ketika kadar serotonin rendah, orang akan mengidam karbohidrat dan makanan manis.

Tips untuk menjaga pola makan yang sehat antara lain:

  • menjaga waktu makan yang teratur
  • memastikan bahwa pola makan bervariasi, seimbang, dan memiliki banyak buah dan sayuran segar
  • membuat rencana makan untuk minggu ini, menyiapkan daftar sebelum pergi ke toko bahan makanan, dan berpegang teguh pada itu

Mempelajari dan mempraktikkan resep baru selama suasana hati positif dapat membantu seseorang membangun kebiasaan ini.

Olahraga

Olahraga sedang dan teratur dapat membantu menyeimbangkan suasana hati dan mencegah sejumlah masalah kesehatan, seperti obesitas dan penyakit kardiovaskular.

Ada kekurangan bukti yang menunjukkan bahwa aktivitas fisik secara khusus dapat membantu orang dengan gangguan bipolar, tetapi beberapa penelitian menunjukkan hal itu dapat membantu meningkatkan suasana hati selama fase rendah.

Ulasan penelitian 2015  menunjukkan bahwa olahraga “mungkin merupakan strategi yang efektif dan efektif untuk menangani fase depresi gangguan bipolar.”

Tinjauan lain, yang diterbitkan pada tahun 2016, menyimpulkan bahwa “secara umum, olahraga dikaitkan dengan langkah-langkah perbaikan kesehatan, termasuk gejala depresi, berfungsi, dan kualitas hidup.”

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengetahui seberapa banyak olahraga yang harus dilakukan seseorang, seberapa sering, dan seberapa intens aktivitas tersebut, terutama karena gangguan bipolar melibatkan sejumlah faktor fisik dan psikologis.

Berlatih moderasi

Orang dengan gangguan bipolar memiliki risiko lebih tinggi untuk terlibat dalam perilaku adiktif.

Satu studi menemukan bahwa 56 persen orang dengan kondisi tersebut pernah mengalami kecanduan yang melibatkan alkohol atau obat-obatan.

Sirkuit tertentu di otak berperan dalam mengejar pengalaman yang bermanfaat. Satu penelitian menunjukkan bahwa orang dengan gangguan bipolar memiliki aktivasi yang lebih kuat di sirkuit ini.

Ini mungkin yang mendorong orang tersebut menuju perilaku berisiko.

Sisi positif dari ini, kata penulis studi, adalah bahwa hal itu mendorong orang untuk bekerja dengan energi menuju tujuan dan ambisi mereka.

Di sisi lain, ini dapat berarti bahwa seseorang berfokus sepenuhnya pada imbalan jangka pendek dari suatu keputusan sambil mengabaikan kemungkinan risiko jangka panjang.

Kiat untuk menghindari masalah ini meliputi:

  • menjadi lebih sadar akan kecenderungan apa pun untuk terlibat dalam perilaku berisiko – misalnya, kecanduan – perilaku
  • mencari bantuan jika sudah ada masalah
  • meminta teman dan orang yang dicintai untuk mendukung keputusan apa pun untuk menghindari perilaku yang merusak atau membuat ketagihan

Teman-teman yang sadar akan risikonya mungkin, misalnya, menyarankan untuk pergi menonton film daripada ke bar pada malam hari.

Mengelola episode manik

Tidak selalu mungkin untuk mencegah episode manik, tetapi seiring perkembangan kondisi, individu dan teman serta keluarganya mungkin mulai memperhatikan tanda-tanda perubahan suasana hati.

Berikut beberapa tip saat ini terjadi:

  • Temui dokter, jika ini pertama kalinya, jika Anda menghentikan pengobatan, atau jika pengobatan tidak berhasil.
  • Ikuti rencana perawatan dan patuhi semua janji medis, karena obat-obatan mungkin perlu disesuaikan.
  • Usahakan untuk menjaga pola tidur yang teratur dan hindari stres yang tidak perlu jika memungkinkan.
  • Makan makanan yang sehat dan berolahraga yang cukup.
  • Hindari alkohol dan zat lainnya.
  • Pantau suasana hati dan perasaan Anda.

Jika Anda memiliki orang-orang di sekitar Anda, cobalah untuk berbagi dengan mereka apa yang terjadi sehingga mereka dapat mendukung Anda.

Pengobatan alternatif

Pengobatan lain yang tidak melibatkan penggunaan obat tradisional termasuk suplemen dan konseling.

Herbal dan suplemen

Beberapa orang dengan gangguan bipolar menggunakan herbal atau suplemen untuk meredakan gejalanya.

Omega 3

image 696 1024x678 - Apa Pengobatan Alami untuk Mengobati Gangguan Bipolar?
Ikan salmon mengandung minyak omega-3.

The minyak ikan ekstrak omega-3 dapat membantu, menurut beberapa studi. Para ilmuwan telah menemukan bahwa gangguan bipolar lebih jarang terjadi di negara-negara yang penduduknya banyak mengonsumsi ikan. Orang dengan depresi mungkin juga memiliki kadar omega-3 yang lebih rendah dalam darah mereka.

Asam lemak omega-3 mungkin memiliki banyak manfaat kesehatan, tetapi yang terbaik adalah memakannya dalam bentuk alami. Ikan air dingin, kacang-kacangan, dan minyak nabati adalah sumber yang baik.

Magnesium

Beberapa ilmuwan berpikir magnesium memiliki peran mengatur suasana hati dan episode manik dan depresi dan bekerja dengan obat untuk membuatnya bekerja secara efektif.

Akibatnya, beberapa dokter mungkin merekomendasikan suplemen magnesium. Diskusikan suplemen magnesium dengan dokter Anda. Mengambil multivitamin akan mencakup dosis magnesium harian yang direkomendasikan.

Vitamin

Beberapa orang berpendapat bahwa vitamin dapat membantu, khususnya vitamin C dan asam folat .

Para peneliti telah menemukan bukti lemah bahwa vitamin C dapat membantu, tetapi tidak ada yang mendukung penggunaan asam folat khusus untuk gangguan bipolar.

Ada bukti bahwa asam folat mendukung kesehatan kognitif, tetapi tidak jelas apakah vitamin ini atau vitamin lain dapat membantu gangguan bipolar.

Secara keseluruhan, tidak jelas apakah suplemen makanan dapat membantu orang dengan gangguan bipolar. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengkonfirmasi manfaat suplemen apa pun.

Nutrisi dalam makanan

Namun pola makan yang memberikan berbagai nutrisi melalui makanan segar dapat membantu melindungi seseorang dari berbagai gangguan kesehatan. Sayuran berdaun hijau tinggi asam folat, dan buah jeruk merupakan sumber vitamin C.

Siapapun dengan gangguan bipolar yang memutuskan untuk menggunakan pengobatan komplementer harus melanjutkan sesi terapi pengobatan yang diresepkan, dan mereka harus berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan suplemen atau terapi alternatif.

Pilih produk “alami” dengan hati-hati

Orang kadang-kadang menggunakan St. John’s wort untuk mengobati gejala depresi, tetapi mungkin saja meningkatkan risiko mania dan mengganggu antidepresan .

Orang dengan gangguan bipolar sebaiknya tidak menggunakan St. John’s wort.

Bicaralah selalu dengan dokter sebelum mencoba terapi alami atau alternatif. Beberapa dapat berinteraksi dengan obat lain, dan mungkin memiliki efek samping.

FDA tidak secara resmi mengatur suplemen dan produk herbal, jadi orang mungkin tidak tahu persis apa yang mereka beli.

Konseling dan CBT

image 697 1024x683 - Apa Pengobatan Alami untuk Mengobati Gangguan Bipolar?
Penelitian menunjukkan bahwa CBT dapat membantu orang untuk mengatasi tantangan gangguan bipolar.

Konseling, misalnya, terapi perilaku kognitif (CBT) tampaknya membantu dalam menangani gejala gangguan bipolar.

Sebuah meta-analisis diterbitkan pada tahun 2017 menyimpulkan bahwa “CBT efektif dalam menurunkan tingkat kekambuhan dan memperbaiki gejala depresi, keparahan mania, dan fungsi psikososial.”

Studi yang ditinjau menunjukkan bahwa efek CBT adalah “ringan hingga sedang,” dan peningkatan paling signifikan jika seseorang menghadiri sesi 90 menit atau lebih.

CBT dapat membantu orang untuk mengidentifikasi kebiasaan dan perilaku negatif dan merusak, dan mengubahnya menjadi lebih positif.

Dukungan dan pengobatan klinis

Seorang psikiater yang mengkhususkan diri pada gangguan bipolar biasanya akan memandu perawatan seseorang.

Terkadang mungkin ada tim profesional yang lebih luas, termasuk pekerja sosial dan konselor.

Pengobatan

Seorang dokter mungkin meresepkan obat penstabil suasana hati selama episode manik.

Ini termasuk:

  • litium
  • asam valproik
  • karbamazepin
  • lamotrigin

Pemantauan rutin mungkin diperlukan, karena dosis terkadang perlu disesuaikan.

Jika seseorang mengalami psikosis, ia mungkin juga membutuhkan obat antipsikotik, seperti:

  • olanzapine.dll
  • risperidone
  • quetiapine
  • aripiprazole
  • ziprasidone
  • lurasi selesai
  • asenapine

Dokter biasanya tidak meresepkan antidepresan saja untuk orang dengan gangguan bipolar, bahkan saat suasana hati sedang rendah, karena dapat memicu episode manik.

Untuk alasan ini, orang tersebut biasanya akan menggunakan antidepresan dengan penstabil mood atau antipsikotik.

Seorang dokter mungkin merekomendasikan rawat inap jika pasien mengalami psikosis atau jika gejala mereka dapat membahayakan diri sendiri atau orang lain.

Ringkasan

Gangguan bipolar membutuhkan pengobatan seumur hidup, bahkan ketika pasien dengan gangguan tersebut merasa lebih baik.

Namun, beberapa pertimbangan gaya hidup dapat membantu membuat kondisinya lebih terkendali.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here