Kolitis ulserativa adalah penyakit kronis yang mempengaruhi lapisan usus besar, menyebabkan peradangan dan ulserasi. Diare sering terjadi, dan sembelit juga bisa terjadi.

Gejala-gejala tersebut dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan mempengaruhi kualitas hidup seseorang. Namun, ada beberapa cara di mana penderita kolitis ulserativa dapat mengatasi sembelit .

Artikel ini mengulas lebih lanjut tentang hubungan antara kolitis ulserativa dan sembelit dan dapatkan beberapa tip tentang cara menangani gejala ini.

Kolitis ulserativa dan sembelit

image 244 1024x575 - Apa Pengobatan untuk Sembelit Kolitis Ulserativa?
Pada beberapa orang, kolitis ulserativa menyebabkan sembelit.

Gejala umum kolitis ulserativa termasuk diare dan berdarah, sering buang air besar, tetapi sembelit juga dapat memengaruhi beberapa orang.

Seseorang mengalami sembelit ketika mereka buang air besar kurang dari tiga kali seminggu. Gerakan-gerakan ini dapat menghasilkan tinja keras dan kering yang sulit atau menyakitkan untuk dikeluarkan.

Ada berbagai jenis kolitis ulserativa, tetapi bentuk yang paling umum adalah kolitis ulserativa distal. Jenis ini mempengaruhi sekitar 80% orang yang menerima diagnosis baru.

Pada kolitis ulseratif distal, gejala hanya mempengaruhi sisi kiri usus besar. Ketika seseorang menderita kolitis ulserativa di sisi kiri, mereka dapat mengalami sembelit di sisi kanan – ini disebut sembelit proksimal.

Pengobatan

Ada banyak cara untuk mengobati sembelit pada penderita kolitis ulserativa, tergantung pada tingkat keparahan gejala dan gaya hidup orang tersebut.

1. Perubahan pola makan

Perubahan pola makan biasanya merupakan langkah pertama dalam menangani gejala ini.

Perubahan tersebut meliputi:

Diet tinggi serat : Pedoman saat ini merekomendasikan agar orang dewasa mengonsumsi 22,4–33,6 gram (g) serat makanan sehari, tergantung pada usia dan jenis kelamin. Menambahkan lebih banyak makanan nabati ke dalam pola makan dan beralih dari roti putih ke roti gandum adalah dua cara untuk melakukannya.

Air minum : Minum sekitar 2 liter air sehari dapat membantu. Melebihi jumlah ini tampaknya tidak membawa manfaat tambahan, jadi orang sebaiknya tidak minum lebih banyak kecuali mereka haus.

Makan makanan nabati yang kaya nutrisi : Diet ini harus mencakup banyak buah dan sayuran segar.

2. Melacak pergerakan usus

Melacak pergerakan usus dapat membantu seseorang menentukan apakah kondisinya menjadi lebih baik atau lebih buruk.

Praktik bermanfaat lainnya termasuk makan makanan berserat tinggi pada waktu yang teratur setiap hari, seperti untuk sarapan, dan berusaha buang air besar pada waktu yang sama setiap hari.

Tips untuk membantu menjaga buang air besar tetap teratur meliputi:

  • melacak pergerakan usus dalam jurnal, mencatat waktu, frekuensi, dan jenis
  • berjuang untuk keteraturan dalam buang air besar tetapi tidak mengejan
  • menghindari penundaan buang air besar

3. Olahraga

Penelitian menunjukkan bahwa olahraga teratur dapat meredakan gejala sembelit, terutama pada orang tua. Namun, aktivitas fisik kemungkinan hanya menjadi salah satu faktor di antara banyak faktor.

Pilihan olahraga berdampak rendah termasuk berjalan ke tempat kerja, berenang, dan melakukan yoga .

4. Obat pencahar yang dijual bebas

Jika diet, hidrasi, dan olahraga tidak meredakan gejala, beberapa orang dengan kolitis ulserativa dapat meredakan sembelit dengan mengonsumsi obat pencahar yang dijual bebas (OTC).

Orang harus menggunakan obat pencahar dalam bentuk apa pun, termasuk obat OTC, dengan hati-hati. Yang terbaik adalah meminta nasihat dokter sebelum mulai menggunakan obat pencahar apa pun, karena dapat memiliki beberapa efek samping.

5. Pengobatan lain

Berbagai obat lain dan obat pencahar resep dapat membantu seseorang dengan sembelit menemukan kelegaan.

Ini termasuk:

Magnesium : Dosis rendah biasanya dapat menyebabkan buang air besar dalam 6 jam .

Laktulosa : Meskipun dapat menyebabkan gas dan mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk bekerja daripada pilihan lain, laktulosa juga dapat meredakan sembelit kronis.

Sorbitol : Pemanis buatan ini sama efektifnya dengan laktulosa dalam meredakan sembelit dan biasanya lebih murah.

Polyethylene glycol (PEG) : Tenaga profesional kesehatan terutama menggunakan PEG untuk membersihkan saluran pencernaan sebelum kolonoskopi. Namun, satu atau dua dosis harian 17 g dapat meredakan sembelit kronis.

Antrakuinon : Senna dan obat pencahar stimulan lainnya mengaktifkan sistem pencernaan dan biasanya dapat mendorong buang air besar dalam 6–8 jam . Namun, obat ini dapat menyebabkan kram.

Turunan difenilmetana : Ini mirip dengan antrakuinon dan dapat membantu orang yang mengalami sembelit sementara. Jenisnya termasuk bisacodyl.

Minyak jarak : Minyak ini dapat merangsang usus, tetapi dapat menyebabkan kram.

Pelunak feses : Contohnya termasuk docusate sodium dan mineral oil emollients. Perawatan ini mungkin tidak cocok untuk penggunaan jangka panjang. Penggunaan minyak mineral, misalnya, dapat menyebabkan rembesan dan mengurangi kemampuan tubuh dalam menyerap sebagian nutrisi.

Enema : Enema bekerja dengan menggembung dan mengiritasi usus. Biasanya aman digunakan, tetapi orang harus mengaturnya dengan hati-hati untuk menghindari kerusakan.

Supositoria : Supositoria gliserin OTC tersedia, tetapi hanya ada sedikit bukti yang mendukung penggunaannya.

Selain menemukan pengobatan yang efektif, penting untuk mendapatkan dukungan dari orang-orang yang memahami pengalaman hidup dengan kolitis ulserativa.

IBD Healthline adalah aplikasi gratis untuk orang yang telah menerima diagnosis kolitis ulserativa. Aplikasi ini tersedia di App Store dan Google Play.

Penyebab sembelit lainnya

Kondisi selain kolitis ulserativa yang dapat menyebabkan sembelit meliputi:

IBS

IBS dapat menyebabkan kram, kembung, dan perubahan kebiasaan buang air besar, termasuk sembelit. Namun, itu tidak melibatkan peradangan , dan tidak menyebabkan kerusakan parah pada usus.

Para ahli tidak tahu mengapa IBS terjadi, tetapi tampaknya IBS tidak melibatkan respons sistem kekebalan.

IBS dapat menyebabkan sembelit, diare, atau keduanya. Sakit perut yang terus-menerus juga merupakan gejala IBS yang umum.

Dapatkan beberapa tip di sini untuk mengatasi IBS.

Penyakit Crohn

Kolitis ulserativa hanya menyerang usus besar dan rektum.

Penyakit Crohn adalah bentuk lain dari IBD yang dapat terjadi di mana saja di sepanjang saluran gastrointestinal (GI), yang menjalar dari mulut ke anus. Namun, biasanya menyerang usus kecil.

Sembelit dapat menandakan bahwa penyakitnya semakin parah. Ini mungkin menunjukkan penyempitan atau penyempitan usus, juga dikenal sebagai obstruksi.

Ada beberapa jenis penyakit Crohn. Pelajari lebih lanjut di sini .

Penyakit celiac

Seseorang dengan penyakit celiac memiliki respon inflamasi terhadap gluten dalam makanannya. Respon ini menyebabkan luka pada lapisan usus halus. Gejala tersebut akhirnya hilang jika seseorang menghilangkan produk yang mengandung gluten, seperti roti dan pasta, dari makanan.

Orang dengan kolitis ulserativa dapat belajar mengelola gejala flare-up sambil meningkatkan masa remisi.

Kapan harus ke dokter

Seseorang dengan kolitis ulserativa harus melakukan pemeriksaan rutin dengan dokter mereka untuk membahas perubahan gejala mereka, termasuk sembelit.

Gejala yang memerlukan perawatan medis meliputi:

  • sering buang air besar berdarah
  • sakit perut yang parah
  • perut kembung
  • muntah terus-menerus
  • kelelahan
  • kehilangan selera makan
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • anemia
  • demam

Tanpa pengobatan, kolitis ulserativa dapat menyebabkan sejumlah komplikasi.

Ringkasan

Para ahli belum mengidentifikasi secara pasti apa yang menyebabkan kolitis ulserativa, tetapi banyak yang percaya bahwa itu adalah penyakit autoimun yang dihasilkan dari kombinasi faktor genetik dan lingkungan.

Ini adalah kondisi jangka panjang, atau kronis, dan gejalanya dapat berubah atau memburuk seiring waktu.

Namun, pengobatan tersedia. Pilihannya meliputi :

Aminosalicylates : Ini membantu mengelola peradangan.

Kortikosteroid : Ini membantu mengurangi peradangan dan mengatur sistem kekebalan.

Imunomodulator dan perawatan biologis : Ini mengubah cara kerja sistem kekebalan.

Obat lain : Berbagai pilihan dapat membantu mengelola gejala.

Dengan pengobatan, gejala bisa hilang selama berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun. Periode bebas gejala ini disebut remisi. Namun, beberapa orang pada akhirnya membutuhkan pembedahan.

Bagi penderita kolitis ulserativa, sembelit mungkin merupakan masalah yang berulang. Mengikuti rencana perawatan dan pedoman diet dapat membantu seseorang mengelola kondisi dan meningkatkan kualitas hidup mereka secara keseluruhan.

PERTANYAAN:

Apakah aman mengonsumsi makanan berserat tinggi dengan kolitis ulserativa, atau mungkinkah mengiritasi usus?

JAWABAN:

Orang dengan kolitis ulserativa harus makan makanan yang kaya buah dan sayuran kecuali selama kambuh. Saat ini, mereka harus makan makanan rendah serat.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here