Kebanyakan orang tidak terlalu memperhatikan area di belakang telinga mereka. Namun, beberapa orang mungkin memperhatikan bau yang berasal dari sana. Terkadang, kebersihan yang buruk dapat menyebabkan bau, tetapi infeksi ringan juga merupakan penyebab umum.

Karena orang tidak dapat melihat area di belakang telinga mereka, mereka mungkin tidak berpikir untuk mencucinya atau memeriksa iritasi kulit atau tanda-tanda infeksi.

Banyak masalah yang relatif kecil dapat menyebabkan bau di belakang telinga. Ini termasuk:

  • dermatitis seboroik, sejenis eksim
  • kebersihan yang buruk
  • infeksi menusuk
  • infeksi jamur
  • luka atau infeksi luka

Dalam banyak kasus, bau di belakang telinga bukanlah pertanda masalah serius. Menemukan perawatan yang tepat dan lebih memperhatikan area biasanya dapat menjernihkannya.

Ada juga banyak metode pencegahan yang efektif, yang juga akan kita bahas di artikel ini.

Dermatitis seboroik

image 84 1024x683 - Apa Penyebab Bau di Belakang Telinga?
Beberapa jenis dermatitis dapat memerangkap keringat dan bau.

Dermatitis seboroik adalah jenis eksim yang dapat menyebabkan kulit bersisik dan mudah pecah.

Itu dapat mempengaruhi area tubuh mana pun, termasuk bagian belakang telinga. Dalam beberapa kasus, jamur yang hidup di kulit menyebabkan dermatitis seboroik.

Kondisi tersebut biasanya tidak menimbulkan bau tak sedap. Namun, serpihan bersisik dan berminyak yang dihasilkannya dapat memerangkap keringat dan bau. Selain itu, kondisinya terkadang bisa menyakitkan, yang dapat menyebabkan orang menghindari mencuci belakang telinga mereka secara menyeluruh.

Menggunakan perawatan antijamur biasanya dapat menghilangkan gejala. Banyak orang dengan dermatitis seboroik pada kulit juga mengalami kondisi ini pada kulit kepala, jadi mencuci kulit kepala dengan sampo antijamur dapat membantu. Banyak sampo antijamur tersedia untuk beli secara online

Kebersihan yang buruk

Area kulit tepat di belakang telinga dapat dengan mudah memerangkap keringat dan minyak. Bagian belakang telinga bisa memerangkap residu dari produk perawatan kulit dan rambut. Memiliki rambut panjang juga dapat memudahkan minyak dan residu lainnya terperangkap.

Area di belakang telinga juga tidak mungkin terlihat tanpa cermin, sehingga kebanyakan orang tidak terlalu memperhatikannya. Mereka mungkin tidak terlalu banyak mencuci area atau memberikan perhatian yang cukup saat melakukannya.

Jadi, jika area tersebut tidak sakit dan hanya berbau tidak sedap, solusi paling sederhana adalah mencuci bersih dengan air hangat dan sabun.

Tindik telinga yang terinfeksi

image 85 1024x683 - Apa Penyebab Bau di Belakang Telinga?
Menjaga kebersihan dengan tindik telinga dapat membantu mencegah infeksi.

Tindik telinga adalah luka terbuka sampai sembuh total.

Oleh karena itu, bakteri mudah masuk ke dalam luka. Bakteri juga dapat menginfeksi tindik telinga yang telah sembuh, terutama jika tindikan tersebut tidak bersih.

Tindik telinga yang terinfeksi terkadang berbau tidak sedap. Nanah , kulit mati, dan drainase lain dari infeksi dapat menempel pada tiang dan punggung anting. Ini bisa menyebabkan bau tak sedap berlama-lama.

Membersihkan telinga dan tiang anting dengan alkohol atau larutan tindik telinga khusus dapat membantu. Solusi tindik telinga tersedia untuk beli secara online

Jika infeksinya menyakitkan, jika terjadi demam atau pembengkakan kelenjar getah bening, atau jika pengobatan rumahan tidak berhasil, temui dokter. Seperti infeksi lainnya, tindik telinga dapat menyebar ke area lain di tubuh, berpotensi menjadi sangat serius.

Orang harus menemui dokter jika infeksi ada di tulang rawan telinga. Infeksi ini bisa lebih sulit diobati dan mungkin memerlukan antibiotik yang lebih kuat .

Infeksi jamur

Kandidiasis , yang sering disebut infeksi jamur, adalah infeksi jamur Candida albicans .

Ragi cenderung tumbuh di daerah yang hangat dan lembab. Akibatnya, orang yang banyak berkeringat atau mereka yang tidak rutin membersihkan area di belakang telinganya bisa terkena infeksi jamur.

Infeksi jamur cenderung gatal dan dapat menghasilkan bau seperti bir atau roti.

Jarang, seseorang dapat mengembangkan infeksi jamur yang serius yang oleh dokter disebut kandidiasis invasif . Ini terjadi ketika ragi masuk ke aliran darah dan menyebar ke seluruh tubuh. Ketika ini terjadi, seseorang dapat mengembangkan tanda-tanda infeksi jamur di beberapa area tubuh.

Orang dengan sistem kekebalan yang lemah, seperti orang dengan HIV atau AIDS , lebih rentan terhadap infeksi ini.

Sebagian besar infeksi jamur merespons dengan baik obat antijamur yang dijual bebas. Jika infeksinya parah, jika seseorang dengan sistem kekebalan yang lemah mengembangkan infeksi jamur, atau jika pengobatan rumahan tidak berhasil, dokter dapat meresepkan pil atau krim untuk membersihkan infeksi.

Terkadang, jamur atau jamur lain menginfeksi bagian dalam telinga, biasanya di bagian paling luar. Dokter menyebut ini otomycosis.

Infeksi ini bisa menjadi invasif, menyebar jauh ke dalam telinga atau bahkan ke tulang. Otomycosis dapat menyebabkan rasa sakit yang hebat dan gatal di telinga. Seorang dokter dapat meresepkan obat untuk mengobatinya.

Cedera yang terinfeksi

Luka yang terinfeksi terkadang berbau tidak sedap. Mungkin tidak ada cedera di belakang telinga, seperti luka, goresan, atau jerawat , sampai terinfeksi.

Jika terjadi pembengkakan, nyeri, atau keluarnya cairan, kemungkinan infeksi memerlukan antibiotik.

Jika rasa sakitnya ringan, coba bersihkan luka dengan sabun dan air dan oleskan salep tiga antibiotik. Kunjungi dokter jika gejala tidak kunjung hilang dalam 1-2 hari.

Jika terjadi demam atau nyeri hebat, atau jika luka sangat memerah, segera dapatkan bantuan medis.

Pencegahan

image 86 1024x683 - Apa Penyebab Bau di Belakang Telinga?
Orang dengan kulit sensitif bisa menjaganya tetap bersih dengan menggunakan sabun yang lembut.

Mencegah bau busuk di belakang telinga biasanya sesederhana menjaga kebersihan area tersebut. Kebersihan yang baik juga dapat membantu mencegah infeksi dan iritasi kulit.

Orang dapat mencoba strategi berikut untuk mencegah timbulnya bau di belakang telinga:

  • Cuci bagian belakang telinga setiap kali mandi atau mandi. Orang dengan kulit sensitif atau eksim harus menggunakan sabun kulit sensitif, yang tersedia on line
  • Seka area di belakang telinga dengan waslap basah yang hangat setelah melakukan aktivitas fisik yang intens.
  • Jaga kebersihan tindikan telinga. Pelintir dan putar tindikan dalam lgerakan melingkar beberapa kali setiap hari. Jangan mengeluarkannya sampai setidaknya 6 minggu setelah penindikan. Anak-anak yang terlalu muda untuk membersihkan telinga mereka harus menerima bantuan orang dewasa.
  • Lakukan eksfoliasi dengan lembut pada area di belakang telinga satu atau dua kali seminggu. Ini mencegah kulit mati menumpuk.  Pencucian pengelupasan atau waslap kasar dapat membantu tugas ini. Orang dengan kondisi kulit harus mendiskusikan pengelupasan kulit dengan dokter sebelum mencobanya.
  • Jangan abaikan bau tak sedap, meski tidak ada rasa sakit. Bau tidak sedap mungkin merupakan tanda peringatan adanya infeksi atau masalah lain, jadi sebaiknya temui dokter.

Ringkasan

Mencium bau tak sedap di belakang telinga bisa jadi mengkhawatirkan. Menemukan perawatan yang tepat dapat membantu menghilangkan bau serta mengatasi penyebab yang mendasarinya.

Dalam banyak kasus, perawatan hanyalah masalah meluangkan waktu untuk mencuci area yang sering diabaikan ini. Meskipun infeksi atau masalah serius lainnya menjadi penyebabnya, dokter biasanya dapat meresepkan pengobatan tindakan cepat.

Membahas bau yang tidak biasa di tubuh mungkin terasa tidak nyaman, tetapi orang tidak boleh ragu untuk mencari bantuan dari profesional perawatan kesehatan. Mereka dapat menawarkan kepastian bahwa masalahnya biasa terjadi dan jalan cepat menuju kelegaan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here