Diare nokturnal mengacu pada diare yang terjadi pada malam hari. Diare nokturnal kronis dapat menjadi tanda kondisi kesehatan yang lebih serius, seperti diabetes, gangguan usus, atau infeksi.

Diare yang terus-menerus juga dapat mengganggu tidur dan memengaruhi kualitas hidup. Perawatan tergantung pada tingkat keparahan gejala dan penyebab yang mendasarinya.

Diare didefinisikan sebagai tinja encer dan encer. Ini mungkin akut dan berlangsung selama beberapa hari, atau bisa menjadi kronis dan berlanjut selama 4 minggu atau lebih . Artikel ini membahas kemungkinan penyebab diare nokturnal dan cara mengobatinya.

Apa gejalanya?

image 135 1024x683 - Apa Penyebab Diare di Tengah Malam?
Gejala diare nokturnal mungkin termasuk demam dan sakit perut.

Gejala diare nokturnal biasanya meliputi:

  • kembung
  • demam
  • gangguan tidur
  • mual
  • sakit perut
  • dorongan untuk buang air besar

Gejala berkisar dari ringan hingga parah, dan biasanya juga muncul pada siang hari. Orang dengan diare ringan sering mengalami gejala hanya dalam beberapa hari, dan ini biasanya dapat ditangani dengan pengobatan rumahan.

Kasus diare yang serius dapat menyebabkan gejala tambahan, seperti:

  • darah di tinja
  • sakit parah
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Diare yang terjadi beberapa kali sehari selama sebulan atau lebih digolongkan sebagai kronis.

Diare nokturnal jangka panjang juga dapat menyebabkan masalah tidur, yang dapat memengaruhi suasana hati dan tingkat energi.

Penyebab

Diare dapat disebabkan oleh:

  • alergi
  • makanan
  • infeksi
  • obat-obatan
  • stres

Jika salah satu dari faktor-faktor ini bertanggung jawab, diare nokturnal biasanya hilang setelah infeksi diobati atau pemicunya dihilangkan.

Namun, diare nokturnal kronis kemungkinan besar memiliki penyebab mendasar yang lebih serius, seperti:

Diare sekretoris

image 136 1024x683 - Apa Penyebab Diare di Tengah Malam?
Penyebab diare mungkin termasuk makanan, infeksi, dan stres.

Diare sekretorik terjadi ketika usus tidak dapat menyerap elektrolit dengan baik. Ini adalah penyebab umum diare akut dan kronis.

Diare sekretoris dapat terjadi akibat:

  • alkoholisme
  • racun bakteri
  • obat-obatan
  • operasi usus
  • masalah kesehatan lain yang mengganggu fungsi usus

Sindrom iritasi usus besar (IBS)

IBS merupakan gangguan fungsional, yang berarti saluran pencernaan tampak teratur tetapi tidak berfungsi dengan baik.

Gejalanya meliputi:

  • kembung dan gas
  • diare
  • sembelit
  • lendir di tinja
  • sakit perut dan kram

Kebanyakan orang dengan IBS tidak mengalami diare nokturnal atau gejala parah. Biasanya, tinja encer terjadi pada siang hari, seringkali setelah makan.

Diare nokturnal dianggap sebagai “gejala alarm” pada orang dengan IBS. Ini berarti membutuhkan perhatian medis segera.

Gejala alarm lainnya termasuk:

  • darah di tinja
  • nyeri progresif
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Penyakit radang usus (IBD)

IBD mengacu pada beberapa kondisi kronis yang menyebabkan peradangan pada saluran pencernaan. Hingga 1,6 juta orang di Amerika Serikat mengalami IBD.

IBD menyebabkan peradangan, tidak seperti IBS. Ini juga menyebabkan perubahan pada usus yang dapat meningkatkan risiko kanker usus .

Beberapa orang dengan IBD mengalami diare pada malam hari dan siang hari. Gejala lainnya termasuk:

  • darah atau lendir di tinja
  • kelelahan
  • demam
  • kehilangan selera makan
  • mual
  • nyeri saat buang air besar
  • sakit perut dan kram
  • muntah
  • penurunan berat badan

Penyebab pasti IBD tidak diketahui, meskipun faktor risiko termasuk memiliki riwayat keluarga dengan kondisi usus, menjadi perokok, dan mengonsumsi obat-obatan tertentu.

Kebanyakan orang dengan IBD didiagnosis sebelum usia 30 tahun.

Kolitis mikroskopis

Kolitis mikroskopis menyebabkan radang usus besar dan menyebabkan diare persisten. Peradangan yang terkait dengan kondisi ini hanya dapat diamati dengan menggunakan mikroskop.

Orang dewasa yang lebih tua lebih sering terkena kolitis mikroskopis, tetapi siapa pun yang terus mengalami diare nokturnal, bahkan saat berpuasa, harus diuji untuk kondisi ini.

Gejala lainnya termasuk:

Penyebab kolitis mikroskopis tidak diketahui, tetapi mengonsumsi obat antiinflamasi nonsteroid selama 6 bulan atau lebih dapat meningkatkan risiko pengembangannya.

Diabetes

Diabetes memengaruhi cara tubuh menggunakan glukosa, yaitu gula dalam darah. Jika tidak diobati, hal itu menyebabkan penumpukan kadar tinggi di dalam darah, yang dapat menyebabkan beberapa komplikasi.

Orang dengan diabetes yang tidak terkontrol dan ketergantungan insulin berisiko mengalami diare nokturnal. Ini juga dapat mempengaruhi orang-orang dengan kerusakan saraf yang disebabkan oleh diabetes, yang dikenal sebagai neuropati diabetik .

Gejala diabetes meliputi:

  • penglihatan kabur
  • kelelahan dan mudah tersinggung
  • infeksi yang sering terjadi
  • kelaparan meningkat
  • haus meningkat
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • penyembuhan luka yang lambat
  • frekuensi kencing

Penyebab penyakit diabetes bervariasi dan tergantung pada jenisnya. Diabetes tipe 1 dikaitkan dengan sistem kekebalan yang terlalu aktif, sedangkan tipe 2 terjadi ketika sel menjadi resisten terhadap insulin , sebuah hormon.

Diabetes gestasional memengaruhi beberapa orang selama kehamilan.

Apa sajakah pilihan pengobatannya?

Diare ringan bisa hilang dengan sendirinya dalam beberapa hari. Selama waktu ini, fokus pengobatannya adalah meringankan gejala dan menjaga seseorang tetap terhidrasi.

Diare yang parah atau kronis harus dilaporkan ke dokter, yang akan menyelidiki penyebab yang mendasari dan merumuskan rencana pengobatan.

Beberapa pilihan pengobatan mungkin termasuk:

  • minum obat, seperti obat antidiare dan antibiotik
  • menghindari makanan bermasalah, obat-obatan, atau alergen
  • mengubah pola makan, misalnya dengan makan lebih banyak makanan hambar dan menghindari makanan berserat tinggi dan berlemak
  • mengelola stres melalui teknik relaksasi dan gaya hidup sehat
  • tetap terhidrasi, dengan air, jus, dan kaldu bening
  • mengurangi asupan kafein dan menghindari alkohol

Kondisi yang mendasari yang berkontribusi pada diare nokturnal juga membutuhkan pengobatan.

Bagaimana jika itu IBD?

IBD tidak dapat disembuhkan, jadi pengobatan bertujuan untuk mengurangi gejala dan mencapai serta mempertahankan periode remisi.

Pengobatan untuk IBD termasuk obat anti-inflamasi, penekan kekebalan, dan terapi yang menargetkan peradangan.

Dalam beberapa kasus, pembedahan diperlukan untuk memperlebar usus yang sempit atau mengangkat bagian saluran pencernaan yang rusak.

Bagaimana cara mengobati kolitis mikroskopis?

Menghentikan pengobatan yang menyebabkan masalah dan membuat penyesuaian pola makan dapat mengobati kasus kolitis mikroskopis yang menetap atau parah.

Jika pendekatan ini tidak berhasil, obat anti-inflamasi dan obat-obatan yang memblokir asam empedu dapat digunakan.

Dalam kasus yang jarang terjadi, ahli bedah perlu mengangkat sebagian atau seluruh usus besar.

Metode pencegahan

image 137 1024x683 - Apa Penyebab Diare di Tengah Malam?
Untuk mencegah diare ringan., Dianjurkan tidak makan selama 2 sampai 3 jam sebelum tidur.

Diare ringan adalah pengalaman umum. Frekuensi dan keparahan episode diare mungkin dapat dikurangi dengan mencoba hal-hal berikut ini:

  • membuat penyesuaian pola makan dan menghilangkan makanan bermasalah
  • menghindari pemicu IBS atau IBD
  • tidak makan selama 2 sampai 3 jam sebelum tidur
  • berhenti merokok
  • membangun rutinitas tidur yang sehat
  • mengelola stres dengan meditasi, olahraga, dan teknik pernapasan dalam
  • menjaga berat badan yang sehat
  • mengikuti rencana perawatan yang diresepkan untuk kondisi kronis, seperti diabetes

Diabetes tipe 1 diobati dengan suntikan insulin atau pompa insulin. Seseorang juga harus sering memeriksa kadar gula darah dan memantau asupan karbohidratnya .

Diabetes tipe 2 dapat dikelola dengan perubahan gaya hidup, pemantauan gula darah, dan pengobatan.

Komplikasi

Diare yang tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi, termasuk dehidrasi .

Dehidrasi dapat menyebabkan:

  • kehilangan elektrolit
  • kelemahan otot
  • irama jantung yang tidak normal
  • pusing
  • mual
  • gagal ginjal
  • syok
  • koma

Ketika kelainan yang mendasari menyebabkan diare nokturnal, komplikasi tambahan dapat muncul. Misalnya, diabetes yang tidak diobati dapat menyebabkan kehilangan penglihatan atau kerusakan saraf.

Ringkasan

Diare nokturnal dapat hilang dalam beberapa hari atau menjadi kronis. Prospek biasanya tergantung pada penyebab yang mendasarinya.

Seseorang harus segera menemui dokter jika mereka juga memiliki salah satu dari yang berikut:

  • gejala dehidrasi
  • darah atau lendir di tinja
  • demam tinggi atau terus-menerus
  • gejala lain yang menunjukkan kondisi yang lebih serius

Jika gejala berlanjut selama lebih dari beberapa hari, penting untuk menemui dokter untuk diagnosis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here