Vaginitis adalah peradangan pada vagina. Biasanya hasil dari infeksi. Pasien biasanya mengeluarkan cairan, gatal, terbakar, dan mungkin nyeri.

Ini adalah kondisi yang umum, dan kebanyakan wanita akan mengalaminya setidaknya sekali dalam beberapa waktu dalam hidup mereka.

Vagina adalah saluran otot yang membentang dari serviks ke luar tubuh, dilapisi oleh selaput lendir. Ini memiliki panjang rata-rata sekitar 6 hingga 7 inci.

Satu-satunya bagian vagina yang biasanya terlihat dari luar adalah lubang vagina.

Gejala

image 287 1024x683 - Apa Penyebab, Gejala, dan Pengobatan Vaginitis ?
Vaginitis dapat menyebabkan iritasi dan ketidaknyamanan yang parah.

Gejala vaginitis yang paling umum meliputi:

  • iritasi pada area genital
  • keluarnya cairan yang mungkin berwarna putih, abu-abu, berair, atau berbusa
  • peradangan , menyebabkan kemerahan dan pembengkakan pada labia majora, labia minora, dan area perineum, terutama karena kelebihan sel kekebalan
  • disuria, yaitu nyeri atau ketidaknyamanan saat buang air kecil
  • hubungan seksual yang menyakitkan, yang dikenal sebagai dispareunia
  • bau vagina busuk atau amis

Penyebab

Infeksi adalah penyebab paling umum dari vaginitis, termasuk kandidiasis , vaginosis bakterial , dan trikomoniasis. Setelah pubertas , infeksi vaginitis terjadi pada 90 persen kasus.

Lebih jarang, vaginitis juga dapat disebabkan oleh gonore , klamidia, mikoplasma, herpes , campylobacter, beberapa parasit, dan kebersihan yang buruk.

Vaginitis dapat terjadi sebelum pubertas, tetapi berbagai jenis bakteri mungkin terlibat. Sebelum pubertas, Streptococcus spp adalah penyebab yang lebih mungkin, terkadang karena praktik kebersihan yang tidak tepat menyebarkan bakteri dari area anus ke alat kelamin.

Kedekatan vagina dengan anus, kurangnya estrogen , kurangnya rambut kemaluan, dan kurangnya bantalan lemak labial dapat meningkatkan risiko vulvovaginitis sebelum pubertas . Vulvovaginitis adalah peradangan pada vagina dan vulva. Itu dapat mempengaruhi wanita dari segala usia.

Setelah pubertas, infeksi paling sering disebabkan oleh Gardnerella .

Terkadang, vaginitis dapat berasal dari reaksi alergi, misalnya kondom, spermisida, sabun dan parfum tertentu, douche, obat topikal, pelumas, dan bahkan air mani.

Iritasi dari tampon juga dapat menyebabkan vaginitis pada beberapa wanita.

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko vaginitis meliputi:

  • kehamilan
  • douching dan menggunakan produk vagina, seperti semprotan, spermisida, dan pengendalian kelahiran perangkat
  • menggunakan antibiotik
  • memakai celana ketat atau pakaian dalam lembap
  • tingkat estrogen yang rendah selama menopause

Wanita dengan diabetes sangat rentan terhadap vaginitis.

Penularan

image 288 1024x683 - Apa Penyebab, Gejala, dan Pengobatan Vaginitis ?
Memiliki banyak pasangan seksual dapat meningkatkan risiko bakteri vaginosis.

Hubungan seksual adalah cara penularan yang paling umum untuk vaginitis, tetapi itu bukan satu-satunya cara.

Beberapa ahli percaya bahwa memiliki banyak pasangan seksual dapat meningkatkan risiko vaginosis bakterialis, yang merupakan jenis vaginitis tertentu. Memiliki pasangan seksual wanita juga dapat meningkatkan risiko mengembangkan vaginosis bakterial hingga 60 persen .

Para ahli kesehatan terkadang menyebut infeksi jamur dan infeksi bakteri sebagai infeksi yang berhubungan dengan seksual.

Orang yang aktif secara seksual cenderung lebih sering tertular. Namun, infeksi tidak selalu ditularkan dari satu pasangan ke pasangan lain selama hubungan seksual.

Jenis

Ada beberapa jenis vaginitis, tergantung penyebabnya.

Yang paling umum adalah:

  • Vaginitis atrofi : Endotelium, atau lapisan vagina, menipis ketika kadar estrogen menurun selama menopause, membuatnya lebih rentan terhadap iritasi dan pembengkakan.
  • Bakteri vaginosis : Ini hasil dari pertumbuhan berlebih bakteri normal di vagina. Pasien biasanya memiliki tingkat rendah dari bakteri vagina normal yang disebut lactobacilli .
  • Trichomonas vaginalis : Kadang-kadang disebut sebagai trich , hal ini disebabkan oleh parasit protozoa bersel tunggal yang ditularkan secara seksual, Trichomonas vaginalis . Ini dapat menginfeksi bagian lain dari saluran urogenital, termasuk uretra, di mana urin keluar dari tubuh.
  • Candida albicans : Jamur yang menyebabkan infeksi jamur, yang dikenal sebagai sariawan vagina. Kandida ada dalam jumlah kecil di usus dan biasanya dikendalikan oleh bakteri usus normal.

Diagnosa

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan menanyakan riwayat kesehatan, khususnya infeksi menular seksual sebelumnya .

Dokter mungkin melakukan pemeriksaan panggul untuk memeriksa di dalam vagina apakah ada peradangan dan cairan berlebih. Sampel cairan terkadang diambil dalam upaya untuk menentukan penyebab peradangan.

Penyebab vaginitis dapat didiagnosis dengan memeriksa penampakan cairan vagina, kadar pH vagina, adanya amina yang mudah menguap (gas yang menyebabkan bau tidak sedap), dan deteksi mikroskopis dari sel tertentu.

Pengobatan

image 289 1024x953 - Apa Penyebab, Gejala, dan Pengobatan Vaginitis ?
Obat antijamur atau antibiotik dapat mengobati vaginitis.

Perawatan tergantung pada penyebabnya. Ini mungkin termasuk steroid topikal potensi rendah, dioleskan ke kulit, antibiotik topikal atau oral, antijamur, atau krim antibakteri.

Bakteri vaginitis (BV) biasanya diobati dengan antibiotik, seperti metronidazole (Flagyl), atau klindamisin.

Obat yang digunakan untuk mengobati infeksi jamur termasuk butokonazol dan klotrimazol.

Pilihan lainnya termasuk:

  • Krim kortison untuk mengatasi iritasi parah.
  • Antihistamin , jika peradangan tampaknya berasal dari reaksi alergi.
  • Krim estrogen topikal , jika vaginitis disebabkan oleh kadar estrogen yang rendah.

Jika seorang wanita hamil, dia harus memastikan dokternya tahu, karena vaginitis dapat mempengaruhi janin, dan karena beberapa pilihan pengobatan mungkin tidak sesuai.

Pencegahan

Praktik terbaik berikut dapat membantu mencegah vaginitis:

  • memiliki kebersihan keseluruhan yang baik
  • menggunakan sabun lembut tanpa iritasi atau pewangi
  • memakai celana dalam katun
  • menghindari douching dan agen iritasi, seperti yang ada dalam semprotan kebersihan, sabun, dan produk feminin lainnya
  • menyeka dari depan ke belakang untuk menghindari penyebaran bakteri dari anus ke vagina
  • mengenakan pakaian longgar
  • berlatih seks dengan kondom
  • menggunakan antibiotik hanya jika diperlukan

Ringkasan

Adalah umum bagi kebanyakan wanita untuk mengalami vaginitis setidaknya sekali dalam hidup mereka, dan jarang berbahaya.

Menyelesaikan antibiotik yang diresepkan dokter biasanya akan menghilangkan infeksi dan meredakan peradangan terkait.

Tidak berhubungan seks dan menghindari produk vagina yang mengandung potensi iritasi selama beberapa hari setelah diagnosis juga dapat mempercepat pemulihan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here