Gangguan kecemasan terjadi ketika seseorang secara teratur merasakan tingkat kesusahan, kekhawatiran, atau ketakutan yang tidak proporsional atas pemicu emosional. Mengidentifikasi alasan di balik presentasi kecemasan bisa menjadi kunci pengobatan yang berhasil.

Untuk membantu diagnosis, kondisi di bawah payung gangguan kecemasan memiliki ciri-ciri tertentu yang membedakannya dari perasaan cemas yang normal. Berbagai macam faktor dapat menyebabkan gangguan kecemasan.

Artikel ini membahas berbagai penyebab gangguan kecemasan dan kriteria yang akan digunakan dokter atau psikolog untuk mencapai diagnosis.

Penyebab

image 257 1024x683 - Apa Penyebab Kecemasan?
Stres di sekitar tempat kerja atau sekolah dapat menyebabkan gangguan kecemasan.

Gangguan kecemasan memiliki jaringan penyebab yang rumit, termasuk:

  • Faktor lingkungan: Unsur-unsur di lingkungan sekitar individu dapat meningkatkan kecemasan. Stres dari hubungan pribadi, pekerjaan, sekolah, atau kesulitan keuangan dapat berkontribusi besar pada gangguan kecemasan. Bahkan kadar oksigen yang rendah di daerah dataran tinggi dapat menambah gejala kecemasan.
  • Genetika: Orang yang memiliki anggota keluarga yang menderita gangguan kecemasan lebih mungkin untuk memilikinya sendiri.
  • Faktor medis: Kondisi medis lainnya dapat menyebabkan gangguan kecemasan, seperti efek samping pengobatan, gejala penyakit, atau stres dari kondisi medis serius yang mendasari yang mungkin tidak secara langsung memicu perubahan yang terlihat pada gangguan kecemasan tetapi mungkin menyebabkan perubahan yang signifikan. penyesuaian gaya hidup, nyeri, atau gerakan terbatas.
  • Kimia otak: Pengalaman stres atau traumatis dan faktor genetik dapat mengubah struktur dan fungsi otak untuk bereaksi lebih kuat terhadap pemicu yang sebelumnya tidak menyebabkan kecemasan. Psikolog dan ahli saraf mendefinisikan banyak kecemasan dan gangguan mood sebagai gangguan terhadap hormon dan sinyal listrik di otak.
  • Penggunaan atau penarikan dari zat terlarang: Stres kehidupan sehari-hari dikombinasikan dengan salah satu hal di atas mungkin berfungsi sebagai kontributor utama untuk gangguan kecemasan.

Kadang-kadang, peristiwa stres terjadi sebagai akibat dari pihak ketiga, seperti majikan atau pasangan, tetapi perasaan cemas mungkin muncul dari orang-orang yang mengatakan pada diri sendiri bahwa yang terburuk akan terjadi. Gangguan kecemasan dapat berkembang tanpa rangsangan eksternal apa pun.

Kecemasan yang tidak proporsional dapat terjadi akibat kombinasi dari satu atau lebih penyebab di atas.

Misalnya, seseorang dapat menanggapi stres di tempat kerja dengan minum lebih banyak alkohol atau mengonsumsi zat terlarang, meningkatkan tingkat kecemasan dan risiko komplikasi lebih lanjut.

Diagnosa

image 258 1024x681 - Apa Penyebab Kecemasan?
Seseorang harus memenuhi semua kriteria gangguan kecemasan agar memenuhi syarat untuk diagnosis.

Seorang profesional kesehatan mental dapat mendiagnosis kecemasan dan mengidentifikasi kemungkinan penyebabnya.

Dokter akan mengambil riwayat medis dan pribadi secara menyeluruh, melakukan pemeriksaan fisik, dan memesan tes laboratorium jika diperlukan. Tes ini dapat memberikan informasi yang berguna tentang kondisi medis yang mungkin menyebabkan gejala kecemasan.

Untuk menerima diagnosis gangguan kecemasan umum (GAD), seseorang harus:

  • mengalami kekhawatiran dan kecemasan yang berlebihan tentang beberapa peristiwa atau aktivitas berbeda pada lebih banyak hari daripada tidak selama setidaknya enam bulan
  • mengalami kesulitan mengendalikan kekhawatiran
  • memiliki setidaknya tiga gejala kecemasan pada lebih banyak hari daripada tidak dalam enam bulan terakhir

Untuk mengetahui kondisi tersebut, dokter akan mencari salah satu gejala kecemasan berikut:

  • kegelisahan
  • kelelahan
  • sifat lekas marah
  • ketegangan otot
  • kesulitan tidur
  • kesulitan berkonsentrasi

Seorang dokter harus dapat mencatat bahwa gejala mengganggu kehidupan sehari-hari, mungkin menyebabkan ketidakhadiran kerja atau sekolah.

Ringkasan

Berbagai faktor dapat bekerja sama untuk menyebabkan gangguan kecemasan.

Orang dengan gangguan kecemasan secara teratur memiliki kecenderungan genetik terhadap mereka, dan faktor fisik, seperti ketidakseimbangan hormon dan pembawa pesan kimiawi di area otak, juga memainkan peran penting. Namun, faktor lingkungan, termasuk stres dan peristiwa kehidupan traumatis, juga dapat memengaruhi skala reaksi emosional terhadap pemicu.

Penarikan diri dari alkohol atau zat terlarang juga dapat menyebabkan kecemasan.

Seorang dokter akan mengenali dan mendiagnosis gangguan kecemasan dengan mencatat kekhawatiran yang berlebihan, kesulitan mengelola emosi yang mencemaskan, dan adanya setidaknya tiga gejala kecemasan pada lebih banyak hari daripada tidak selama 6 bulan terakhir yang telah cukup parah untuk mengganggu kehidupan sehari-hari.

Gejala ini termasuk kegelisahan, kelelahan, dan mudah tersinggung, serta ketegangan otot dan kesulitan tidur dan konsentrasi.

PERTANYAAN:

Saya merasakan gejala kecemasan setiap hari yang tampaknya tidak terkait dengan penyebab atau pemicu tertentu. Apa yang harus saya lakukan?

JAWABAN:

Buatlah janji dengan seorang profesional. Seringkali, kita tidak dapat melihat pola dalam kehidupan kita sendiri yang terlihat oleh orang lain, terutama profesional dengan pengalaman di bidang ini.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here