Kutu adalah serangga parasit yang hidup di tubuh manusia, dan sangat mudah menular. Walaupun tidak membawa penyakit apa pun, kutu dapat menyebabkan gatal dan tidak nyaman.

Kutu sudah ada sepanjang keberadaan manusia . Meskipun beberapa jenis dapat hidup di bagian lain tubuh, spesies yang paling umum hidup di rambut di kepala. Kutu rambut mengonsumsi darah dari kulit kepala, dan pemberian makan inilah yang membuat seseorang gatal.

Meskipun siapa pun dapat terjangkit kutu, kutu ini sering terjadi pada anak-anak yang bersekolah di prasekolah atau sekolah dasar. Penting untuk diperhatikan bahwa kutu bukanlah tanda kebersihan yang buruk.

Artikel ini mengulas lebih lanjut tentang cara orang terkena kutu.

Penyebab

image 181 1024x683 - Apa Penyebab Kutu Rambut?
Kutu rambut hanya akan menyerang manusia.

Kutu dapat menyebar melalui kontak fisik. Mereka tidak bisa terbang atau melompat, tetapi mereka bisa merangkak dari satu kepala ke kepala lainnya. Ini bisa terjadi ketika helai rambut orang bertemu selama kontak dekat.

Para peneliti tidak yakin dari mana kutu berasal, tetapi mereka tahu bahwa kutu telah menyerang primata setidaknya selama 25 juta tahun , akhirnya menyebar ke manusia.

Kutu rambut hanya menyerang manusia dan tidak akan menyerang hewan peliharaan atau hewan lain.

Kutu juga dapat merambat pada benda yang telah menyentuh kepalanya. Seseorang mungkin terkena kutu setelah berbagi benda seperti topi atau handuk.

Namun, kutu tidak bisa bertahan lama tanpa makan. Mereka harus pindah ke kepala baru dalam waktu sekitar 24 jam , atau mereka akan mati.

Nimfa, yang merupakan kutu muda, hanya dapat bertahan beberapa jam di luar kulit kepala manusia.

Faktor risiko

Anak perempuan usia sekolah dasar atau prasekolah adalah kelompok yang paling mungkin terkena kutu. Kutu juga umum terjadi pada anak laki-laki dengan usia yang sama.

Beberapa orang percaya bahwa anak perempuan lebih rentan terhadap kutu daripada anak laki-laki karena mereka cenderung memiliki rambut yang lebih panjang dan lebih banyak kontak kepala dengan kepala.

Setiap tahun, sekitar 6–12 juta kasus kutu terjadi pada anak-anak berusia 3–11 tahun di Amerika Serikat.

Berbagi barang yang bersentuhan dengan kepala dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kutu. Barang-barang ini bisa meliputi:

  • helm
  • topi
  • handuk
  • sikat rambut

Komunikasi yang buruk juga bisa menjadi faktor risiko. Jika seseorang memiliki kutu, penting untuk memberi tahu semua orang yang melakukan kontak dekat. Jika seorang anak memiliki kutu, orang tua atau pengasuhnya harus memberi tahu sekolah atau penitipan anak.

Gejala

Gejala utama infestasi kutu adalah keberadaan kutu hidup di kepala seseorang. Tanda dan gejala lain dapat mencakup:

  • rasa gatal
  • menggaruk kepala
  • iritasi kulit
  • sensasi merangkak
  • kelenjar getah bening bengkak
  • masalah tidur

Gejala ini dapat menunjukkan berbagai masalah, jadi penting untuk memastikan keberadaan kutu sebelum memulai pengobatan.

Tempat terbaik untuk mencari kutu hidup adalah di kulit kepala di belakang telinga. Jika kutu tidak terlihat hidup, kemungkinan seseorang tidak sedang mengalami infestasi aktif.

Pengobatan

image 182 1024x683 - Apa Penyebab Kutu Rambut?
Orang dapat menggunakan sisir nit untuk menghilangkan telur dan kutu yang mati setelah perawatan pedikulisid.

Banyak obat efektif yang dapat membasmi kutu. Seorang dokter atau apoteker dapat membantu seseorang untuk memilih metode pengobatan terbaik.

Perawatan standar termasuk cairan yang dijual bebas, sampo, dan losion yang disebut pedikulisida. Produk ini mengandung obat yang dapat membunuh kutu.

Kemasan akan mencantumkan petunjuk tentang berapa lama produk dibiarkan menempel pada rambut, dan penting untuk mengikuti pedoman ini.

Setelah 12 jam, seseorang dapat menggunakan sisir yang sangat halus, yang dikenal sebagai sisir nit, untuk menghilangkan telur dan kutu yang mati.

Untuk melakukan ini, bagi rambut menjadi beberapa bagian. Sisir dari akar rambut hingga ujung, hingga semua kutu hilang.

Dalam beberapa kasus, perawatan resep diperlukan. Obat-obatan ini, seperti spinosad atau malathion, jauh lebih kuat daripada jenis obat yang dijual bebas. Dokter hanya merekomendasikannya jika metode OTC tidak berhasil.

Kapan harus ke dokter

Kutu tidak berbahaya, tetapi sangat mudah menular dan membuat tidak nyaman. Jika seseorang memiliki gejala kutu atau mengetahuinya pada anak-anak, mereka harus mencari pengobatan. Obat bebas seringkali efektif.

Perawatan biasanya gagal jika seseorang tidak menghilangkan semua kutu dalam beberapa inci dari kulit kepala. Ini dapat menyebabkan infestasi kembali.

Jika seseorang telah menggunakan obat dengan benar dan kutu tetap ada, mereka harus bertanya kepada dokter tentang perawatan kekuatan resep. Jangan gunakan obat OTC kedua jika yang pertama gagal.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here