Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan terjadi ketika orang menurunkan berat badan tanpa mengubah pola makan atau rutinitas olahraga mereka.

Kebanyakan orang sangat menyadari konsekuensi berbahaya dari penambahan berat badan, dan banyak artikel berfokus pada cara-cara menurunkan berat badan. Namun, penurunan berat badan yang tidak disengaja juga dapat membahayakan kesehatan seseorang atau menunjukkan kondisi medis yang mendasarinya.

Orang mungkin bertambah atau berkurang berat badannya sebagai respons terhadap perubahan musim atau saat menghadapi perubahan hidup yang penting atau membuat stres, seperti pindah rumah atau memulai pekerjaan baru.

Namun, seseorang mungkin ingin ke dokter jika mengalami penurunan berat badan yang signifikan tanpa penjelasan yang jelas.

Artikel ini mempelajari tentang kemungkinan penyebab penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan dan kapan harus ke dokter.

Penyebab

Beberapa kondisi medis dapat menyebabkan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan. Orang dapat membantu dokter mereka menentukan penyebab yang mendasari dengan memperhatikan gejala tambahan yang mereka alami.

Masalah dan kondisi berikut dapat menyebabkan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan:

Hipertiroidisme

image 98 1024x683 - Apa Penyebab Penurunan Berat Badan yang Tidak Bisa Dijelaskan?
Seseorang dengan hipertiroidisme mungkin mengalami kelelahan, kelemahan otot, dan kesulitan tidur.

Hipertiroidisme terjadi ketika kelenjar tiroid menghasilkan lebih banyak hormon daripada yang dibutuhkan tubuh. Orang terkadang menyebut kondisi ini sebagai tiroid yang terlalu aktif.

Tiroid menghasilkan hormon tertentu yang mengatur metabolisme tubuh, sehingga kelebihan hormon ini seringkali menyebabkan tubuh membakar lebih banyak energi dari biasanya. Membakar lebih banyak energi dan kalori dapat menyebabkan penurunan berat badan yang tidak disengaja atau tidak dapat dijelaskan.

Lainnya gejala hipertiroidisme meliputi:

Depresi

Gejala depresi juga bisa menyebabkan penurunan berat badan.

Dalam sebuah studi prospektif tahun 2017 , para peneliti memeriksa penyebab penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan pada 2.677 orang dewasa. Mereka mengidentifikasi depresi sebagai penyebab utama pada 7% peserta.

Menurut para peneliti di balik studi tahun 2016 , ada bukti yang menunjukkan bahwa orang dengan depresi mungkin terkait penekanan interaksi antara hipotalamus, kelenjar pituitari, dan kelenjar adrenal, yang dapat memengaruhi fungsi saluran gastrointestinal (GI).

Perubahan pada hipotalamus dan kelenjar pituitari juga dapat memengaruhi kelenjar adrenal, yang menghasilkan banyak hormon. Hormon-hormon ini termasuk kortisol, yang membantu mengatur tekanan darah, kadar glukosa darah, dan metabolisme .

Gejala depresi lainnya termasuk:

  • perasaan sedih, putus asa, atau apatis yang terus-menerus atau berulang
  • perubahan nafsu makan, seperti makan lebih banyak atau lebih sedikit dari biasanya
  • penurunan berat badan atau penambahan berat badan yang tidak disengaja

Penyakit Addison

Penyakit Addison paling sering disebabkan oleh penyakit autoimun langka yang merusak kelenjar adrenal dan mencegahnya memproduksi cukup kortisol dan aldosteron.

Orang yang memiliki penyakit Addison mungkin mengalami penurunan nafsu makan serta penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, menurut National Institutes of Health (NIH) .

Gejala penyakit Addison lainnya meliputi:

  • kelelahan
  • mual
  • rendah tekanan darah , atau hipotensi
  • pusing
  • kram otot
  • area kulit yang gelap secara tidak normal, atau hiperpigmentasi
  • rendahnya kadar gula dan natrium dalam darah
  • tingkat tinggi kalium dalam darah
  • jumlah sel darah merah rendah, atau anemia
  • jumlah sel darah putih yang tinggi (leukositosis), biasanya karena terlalu banyak eosinofil

Penyakit radang usus

image 99 1024x683 - Apa Penyebab Penurunan Berat Badan yang Tidak Bisa Dijelaskan?
Sakit perut adalah gejala umum IBD.

Penyakit radang usus (IBD) mengacu pada dua kondisi gastrointestinal inflamasi dengan disfungsi sistem kekebalan: penyakit Crohn dan kolitis ulserativa.

Penyakit Crohn dapat menyebabkan peradangan di bagian manapun dari saluran pencernaan, dari mulut hingga anus. Kolitis ulserativa, di sisi lain, hanya menyerang usus besar.

IBD dapat menurunkan kemampuan tubuh untuk mencerna makanan dengan baik atau menyerap nutrisi, yang dapat menyebabkan malnutrisi .

Penurunan berat badan adalah gejala umum dari kedua kondisi tersebut, terutama di kalangan orang muda. Gejala IBD lainnya termasuk:

  • sering diare
  • sakit perut
  • tinja berdarah akibat perdarahan saluran GI
  • kelelahan
  • demam

Kehilangan otot

Kehilangan otot, juga dikenal sebagai atrofi otot , terjadi ketika otot menyusut atau hilang. Kondisi ini bisa menyebabkan penurunan berat badan yang tidak bisa dijelaskan.

Kemungkinan penyebab kehilangan otot meliputi:

Orang sering dapat mencegah hilangnya otot melalui nutrisi yang tepat dan olahraga teratur. Terapi fisik setelah cedera atau stroke dapat membantu memulihkan atau mencegah kehilangan otot.

Artritis reumatoid

Rheumatoid arthritis (RA) adalah kelainan autoimun yang menyebabkan peradangan pada persendian.

Meskipun Arthritis Foundation memperkirakan bahwa dua pertiga orang yang menderita RA kelebihan berat badan atau mengalami obesitas , orang yang menderita RA mungkin mengalami penurunan berat badan.

Penurunan berat badan ini dapat terjadi karena peradangan kronis yang disebabkan RA memaksa tubuh menggunakan lebih banyak energi. Selain itu, orang yang menderita RA mungkin mengalami kehilangan otot karena peradangan pada persendiannya membuat mereka tidak dapat melakukan aktivitas fisik secara teratur.

Beberapa obat yang diminum orang untuk mengobati RA dapat menyebabkan efek samping, seperti diare dan kehilangan nafsu makan, yang juga dapat menyebabkan penurunan berat badan.

Kanker

Meskipun gejala kanker cenderung bervariasi tergantung pada jenis, stadium, dan lokasi penyakit, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan terkadang merupakan tanda kanker.

Kanker mengacu pada penyakit apa pun di mana sel abnormal dan bermutasi cepat berkembang biak dan akhirnya menyerang jaringan sehat.

Penurunan berat badan sangat umum terjadi pada kanker paru-paru dan kanker yang mempengaruhi saluran pencernaan, seperti:

  • kanker pankreas
  • kanker kolorektal
  • kanker hati
  • kanker lambung
  • karsinoma saluran empedu
  • kanker esofagus

Gejala awal kanker lainnya yang perlu diperhatikan meliputi:

  • kelelahan
  • demam
  • rasa sakit
  • masalah pencernaan
  • perubahan fungsi usus atau kandung kemih
  • perubahan kulit
  • batuk terus-menerus

Kemungkinan penyebab lainnya

Seseorang mungkin juga mengalami penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan sebagai akibat dari:

Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan pada wanita vs. pria

Siapa pun dapat mengalami penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, apa pun jenis kelaminnya. Namun, apakah seseorang berjenis kelamin laki-laki atau perempuan dapat meningkatkan risiko untuk kondisi tertentu yang dapat menyebabkan gejala ini.

Menurut sebuah studi tahun 2018 , wanita dewasa yang berusia antara 25-29 tahun atau lebih dari 35 tahun memiliki risiko penyakit Crohn yang jauh lebih tinggi dibandingkan pria. Setelah usia 45 tahun, pria memiliki risiko kolitis ulserativa yang jauh lebih tinggi daripada wanita.

Dibandingkan dengan pria, wanita juga lebih mungkin mengembangkan hipertiroidisme dan RA .

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) , depresi mempengaruhi wanita hampir dua kali lebih banyak daripada pria antara 2013 dan 2016.

Namun, American Cancer Society menyatakan bahwa pria memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker perut . Pria juga berisiko lebih tinggi daripada wanita untuk mengembangkan kanker pankreas .

Kapan harus ke dokter

image 100 1024x683 - Apa Penyebab Penurunan Berat Badan yang Tidak Bisa Dijelaskan?
Jika seseorang tiba-tiba kehilangan lebih dari 5% dari berat badan dasar mereka dalam 6-12 bulan, mereka harus berbicara dengan dokter mereka.

Meskipun berat badan dapat berfluktuasi secara alami, seseorang harus menghubungi dokter jika kehilangan lebih dari 5% dari berat badan dasar dalam 6-12 bulan tanpa mengubah pola makan atau rutinitas olahraga.

Seorang dokter mungkin dapat mendiagnosis penyebab yang mendasari penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan dengan melakukan pemeriksaan fisik dan meninjau riwayat kesehatan seseorang.

Mereka juga dapat menggunakan tes darah, termasuk panel hormon, atau studi pencitraan untuk menyingkirkan kondisi medis tertentu, seperti hipotiroidisme , RA, atau kanker.

Ringkasan

Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan memiliki banyak penyebab potensial yang mendasari, mulai dari kondisi peradangan hingga gangguan psikologis.

Orang dapat membantu dokter mereka mengidentifikasi penyebab pasti dengan mencatat gejala tambahan yang mereka alami.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here