Saat kehamilan berlanjut, seorang wanita mungkin mengalami kesulitan mengatur napas setelah melakukan tugas-tugas rutin, seperti menaiki tangga.

Menurut sebuah studi tahun 2015 , diperkirakan 60 hingga 70 persen wanita mengalami sesak napas selama kehamilan.

Dokter sering mengaitkan ini dengan rahim yang tumbuh mendorong ke atas ke paru-paru dan membuatnya sulit untuk bernapas.

Artikel ini akan membahas hal ini dan kemungkinan alasan lain untuk sesak napas selama kehamilan. Selain itu juga membahas strategi koping dan kapan harus ke dokter.

Penyebab

image 29 1024x683 - Apa Penyebab Sesak Napas Saat Hamil?
Sesak napas merupakan gejala umum selama kehamilan.

Walaupun sesak napas merupakan gejala umum kehamilan, tidak selalu mungkin bagi dokter untuk menentukan satu penyebab tunggal.

Sesak napas selama kehamilan tampaknya disebabkan oleh berbagai faktor, mulai dari rahim yang membesar hingga perubahan kebutuhan jantung.

Beberapa wanita mungkin segera melihat perubahan dalam pernapasan mereka, sementara yang lain melihat perbedaan selama trimester kedua dan ketiga.

Trimester pertama

Janin tidak harus terlalu besar untuk menyebabkan perubahan pernapasan pada wanita hamil.

Diafragma, pita jaringan otot yang memisahkan jantung dan paru-paru dari perut, naik sebanyak 4 sentimeter selama trimester pertama kehamilan.

Gerakan diafragma membantu paru-paru terisi udara. Sementara beberapa wanita mungkin tidak menyadari perubahan seberapa dalam mereka dapat bernapas, yang lain mungkin memperhatikan bahwa mereka tidak dapat mengambil napas dalam-dalam.

Selain perubahan diafragma, ibu hamil sering kali bernapas lebih cepat akibat peningkatan hormon progesteron .

Progesteron memainkan peran penting dalam perkembangan janin. Ini juga merupakan stimulan pernapasan, yang berarti menyebabkan pernapasan seseorang menjadi lebih cepat.

Jumlah progesteron dalam tubuh wanita akan meningkat selama masa kehamilan.

Meskipun bernapas lebih cepat tidak selalu menyebabkan sesak napas, beberapa wanita mungkin memperhatikan perubahan pola pernapasan.

Trimester kedua

image 30 1024x683 - Apa Penyebab Sesak Napas Saat Hamil?
Jantung yang bekerja lebih keras selama kehamilan bisa menyebabkan sesak napas.

Wanita hamil mungkin mengalami sesak napas yang lebih nyata pada trimester kedua.

Rahim yang tumbuh biasanya menyebabkan sesak napas pada trimester kedua. Namun, beberapa perubahan pada cara fungsi jantung juga dapat menyebabkan sesak napas.

Jumlah darah dalam tubuh wanita meningkat secara signifikan selama kehamilan. Jantung harus memompa lebih keras untuk memindahkan darah ini ke seluruh tubuh dan ke plasenta.

Beban kerja yang meningkat pada jantung bisa membuat ibu hamil merasa sesak napas.

Trimester ketiga

Selama trimester ketiga, pernapasan mungkin menjadi lebih mudah atau lebih sulit tergantung pada posisi kepala bayi yang sedang berkembang.

Sebelum bayi mulai berputar dan turun lebih jauh ke dalam panggul, kepala bayi mungkin terasa seperti berada di bawah tulang rusuk dan menekan diafragma, yang dapat membuat sulit bernapas.

Menurut Pusat Sumber Daya Kesehatan Wanita Nasional AS , jenis sesak napas ini biasanya terjadi antara minggu ke-31 dan ke-34.

Penyebab tambahan

Jika wanita hamil mengalami sesak napas yang parah, penting untuk berbicara dengan dokter.

Meskipun perubahan kehamilan dapat menyebabkan sesak napas, kondisi medis lain juga dapat menyebabkan masalah tersebut. Ini termasuk:

  • Asma : Kehamilan dapat memperburuk gejala asma yang sudah ada . Siapa pun dengan asma harus berbicara dengan dokter tentang perawatan yang aman selama kehamilan, seperti inhaler atau obat-obatan.
  • Kardiomiopati peripartum : Ini adalah jenis gagal jantung yang dapat terjadi selama kehamilan atau segera setelah melahirkan. Gejala berupa pergelangan kaki bengkak, tekanan darah rendah , kelelahan , dan jantung berdebar-debar. Banyak wanita pada awalnya mungkin mengaitkan gejala mereka dengan kehamilan, tetapi kondisi ini dapat mempengaruhi kesehatan wanita secara serius dan seringkali memerlukan perawatan.
  • Emboli paru : Emboli paru terjadi ketika gumpalan darah tersangkut di arteri di paru-paru. Emboli dapat secara dramatis memengaruhi pernapasan dan menyebabkan batuk, nyeri dada, dan sesak napas.

Bagaimana cara mengatasinya

image 31 1024x683 - Apa Penyebab Sesak Napas Saat Hamil?
Sabuk pendukung kehamilan dapat membantu memperbaiki postur tubuh.

Merasa sesak napas bisa menjadi tidak nyaman dan membatasi aktivitas fisik seseorang.

Untungnya, ada beberapa langkah yang bisa dilakukan ibu hamil untuk membuat pernapasan lebih nyaman, di antaranya:

  • Mempraktikkan postur tubuh yang baik akan memungkinkan rahim menjauh dari diafragma sebanyak mungkin. Sabuk pendukung kehamilan dapat mempermudah latihan postur tubuh yang baik. Sabuk ini tersedia di toko khusus dan online .
  • Tidur dengan bantal yang menopang punggung atas, yang memungkinkan gravitasi menarik rahim ke bawah dan memberi ruang lebih pada paru-paru. Sedikit miring ke kiri dalam posisi ini juga dapat membantu menjaga uterus menjauhi aorta, arteri utama yang memindahkan darah beroksigen ke seluruh tubuh.
  • Mempraktikkan teknik pernapasan yang biasa digunakan dalam persalinan, seperti pernapasan Lamaze. Mempraktikkan teknik ini selama kehamilan juga dapat membantu wanita menggunakannya selama persalinan.
  • Mendengarkan tubuh dan memperlambat saat dibutuhkan. Sangat penting untuk beristirahat dan beristirahat jika pernapasan menjadi terlalu sulit. Pada tahap akhir kehamilan, seorang wanita mungkin tidak dapat melakukan aktivitas fisik yang sama seperti sebelumnya.

Jika seorang wanita memiliki kondisi medis lain yang mendasari yang menyebabkan sesak napas, penting untuk mengikuti anjuran dokter tentang pengobatan.

Kapan harus ke dokter

Sementara banyak wanita mengalami sesak napas selama kehamilan, beberapa gejala memerlukan pengobatan.

Wanita hamil harus segera mencari perawatan medis untuk gejala-gejala berikut ini:

  • bibir, jari tangan, atau kaki biru
  • jantung berdebar-debar atau detak jantung yang sangat tinggi
  • nyeri saat bernapas
  • sesak napas parah yang tampaknya semakin parah
  • mengi

Jika sesak napas sangat mengganggu atau jika seseorang mengalaminya untuk pertama kali, konsultasikan dengan dokter.

Dokter mungkin ingin melakukan tes pencitraan, seperti ultrasound pada kaki, untuk mengesampingkan bekuan darah sebagai penyebab potensial.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here