Gangguan bipolar dan depresi adalah kondisi kesehatan mental yang memiliki ciri serupa tetapi merupakan kondisi medis yang terpisah.

Mendiagnosis gangguan bipolar atau gangguan depresi mayor memang menantang dan mungkin membutuhkan waktu. Namun, pengelolaan yang efektif dari kedua kondisi tersebut dimungkinkan.

Artikel ini mengulas cara membedakan antara depresi dan gangguan bipolar dan membahas cara menangani dan menangani setiap kondisi.

Perbedaan

image 691 1024x683 - Apa Perbedaan Antara Gangguan Bipolar dan Depresi?
Orang dengan gangguan depresi mayor tidak mengalami episode hipomania atau manik. Episode-episode ini merupakan gambaran dari gangguan bipolar.

Beberapa perbedaan utama memisahkan gangguan bipolar dari gangguan depresi mayor, seperti:

  • Orang dengan diagnosis gangguan bipolar I akan mengalami setidaknya satu episode manik, tetapi mereka mungkin tidak pernah mengalami episode gangguan depresi mayor.
  • Orang dengan diagnosis gangguan bipolar II akan mengalami setidaknya satu episode hipomanik, yang mendahului atau mengikuti episode depresi mayor.
  • Orang-orang dengan gangguan depresi mayor tidak mengalami perasaan berlebihan yang menurut dokter akan diklasifikasikan sebagai mania atau hipomania.

Gangguan bipolar tidak selalu mudah untuk didiagnosis. Orang mungkin pergi ke dokter untuk pertama kalinya ketika mereka mengalami episode depresi, daripada saat episode manik atau hipomanik.

Karena alasan ini, dokter sering salah mendiagnosis gangguan bipolar sebagai depresi pada awalnya.

Mungkin perlu waktu bagi dokter untuk membuat diagnosis yang pasti. Mereka mungkin perlu memantau seseorang selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun sebelum mendiagnosis gangguan bipolar.

Depresi adalah salah satu keadaan gangguan bipolar. Namun, beberapa orang mungkin mengalami berbagai aspek gangguan bipolar sekaligus. Misalnya, mereka mungkin memiliki perasaan hampa dan motivasi rendah bersamaan dengan pemikiran balap dan energi tinggi.

Dalam beberapa kasus, seseorang yang mengalami episode manik parah mungkin memerlukan rawat inap untuk mencegah perilaku berbahaya yang dapat membahayakan mereka atau orang lain. Seorang dokter mungkin mendiagnosis gangguan bipolar pada saat ini. Namun, sebelum membuat diagnosis, mereka perlu mengesampingkan kondisi lain, seperti kecemasan , gangguan penggunaan zat, dan penyakit tiroid.

Perbedaan lain antara gangguan bipolar dan depresi adalah bagaimana dokter menangani kondisi tersebut.

Setiap kondisi membutuhkan pengobatan yang berbeda. Meskipun dokter mungkin meresepkan antidepresan untuk seseorang dengan depresi, obat ini dapat memicu episode manik pada orang dengan gangguan bipolar. Penstabil suasana hati atau obat antipsikotik adalah pengobatan standar untuk gangguan bipolar.

Penyebab dan gejala

Penting untuk memahami apa yang menyebabkan setiap masalah kesehatan mental dan bagaimana kondisi yang ada saat mencatat perbedaan di antara mereka.

Gangguan bipolar

Gangguan bipolar adalah kondisi serius yang melibatkan perubahan suasana hati yang ekstrem.

Para ilmuwan tidak sepenuhnya memahami apa yang menyebabkan gangguan bipolar, tetapi mereka percaya bahwa ada banyak faktor berbeda yang berperan.

Ada bukti yang menunjukkan bahwa gangguan bipolar memiliki suatu pola pewarisan genetik, artinya bisa diturunkan dalam keluarga.

Penelitian juga menemukan bahwa ketidakseimbangan atau malfungsi pada dua bahan kimia otak yang disebut serotonin dan norepinefrin umum terjadi pada orang dengan gangguan bipolar. Norepinefrin, misalnya, dapat memicu episode manik.

Orang biasanya mengembangkan gangguan bipolar selama masa remaja atau sebelum usia 40 tahun di masa dewasa, meskipun beberapa orang mungkin menerima diagnosis di luar rentang usia yang khas ini. Kondisi itu tampaknya berlangsung seumur hidup.

Orang dengan gangguan bipolar cenderung mengalami siklus gejala. Seseorang dengan kondisi ini mungkin mengalami episode suasana hati yang sangat buruk, yang mungkin mengikuti atau mendahului episode perasaan gembira dan sangat positif.

Periode gejala berkurang atau tidak ada menandai episode penyakit.

Orang dengan gangguan bipolar II biasanya mengalami gejala depresi atau mania selama satu episode suasana hati. Namun, beberapa orang mungkin mengalami episode “campuran” di mana gejala depresi dan mania terjadi pada saat yang bersamaan. Orang dengan gangguan bipolar I mungkin tidak pernah mengalami depresi.

Dokter hanya akan menyebut episode manik seperti itu jika berlangsung setidaknya selama 7 hari atau jika gejala orang tersebut sangat parah sehingga perlu dirawat di rumah sakit.

Gejala-gejala ini umumnya meliputi:

  • mood tinggi
  • energi tinggi
  • lebih banyak aktivitas yang didorong oleh tujuan
  • meningkatkan harga diri
  • kurang tidur
  • berbicara lebih banyak dari biasanya
  • aliran cepat bicara dan pikiran berlomba
  • menjadi mudah teralihkan
  • menjadi mudah tersinggung
  • terlibat dalam perilaku pengambilan risiko tanpa memikirkan konsekuensinya

Beberapa orang juga dapat mengalami psikosis selama episode manik atau depresi.

Psikosis melibatkan memiliki ide-ide aneh, delusi atau halusinasi sesekali.

Bentuk gejala manik yang lebih ringan, yang oleh dokter disebut sebagai hipomania, terjadi pada orang dengan gangguan bipolar II.

Selama episode depresi pada gangguan bipolar I (jika terjadi) dan gangguan bipolar II, seseorang mengalami gejala gangguan depresi mayor.

Depresi

image 692 1024x683 - Apa Perbedaan Antara Gangguan Bipolar dan Depresi?
Depresi dapat menyebabkan hilangnya nafsu makan

Depresi yang terus-menerus tidak diketahui penyebabnya. Seperti gangguan bipolar, depresi memiliki faktor keturunan dan mungkin juga melibatkan ketidakseimbangan neurotransmitter di otak.

Gejala inti depresi adalah:

  • merasa sangat sedih atau sedih hampir sepanjang hari
  • kehilangan minat atau kesenangan dalam berbagai hal hampir sepanjang hari
  • merasa putus asa
  • perasaan bersalah, tidak berharga, atau tidak berdaya yang tidak pantas
  • kehilangan energi
  • kesulitan berkonsentrasi atau memutuskan sesuatu
  • perubahan pola tidur, seperti tidak bisa tidur, terlalu banyak tidur, atau bangun pagi-pagi sekali
  • kehilangan nafsu makan yang menyebabkan penurunan berat badan
  • pikiran atau tindakan bunuh diri
  • kegelisahan dan mudah tersinggung
  • memperlambat gerakan dan ucapan

Diagnosa

Ada dua bentuk utama gangguan bipolar:

  • Gangguan bipolar I: Orang tersebut telah mengalami setidaknya satu episode manik yang sangat mengganggu, yang berlangsung setidaknya 7 hari atau sangat parah sehingga orang tersebut harus pergi ke rumah sakit.
  • Gangguan bipolar II: Orang tersebut mengalami hipomania, yang mendahului atau mengikuti episode depresi mayor.

Bentuk lain termasuk gangguan “tidak ditentukan”, yang akan didiagnosis dokter jika ciri-ciri dari kondisi tersebut tidak secara jelas merupakan karakteristik dari gangguan bipolar I atau gangguan bipolar II.

Bentuk gangguan bipolar ringan yang disebut gangguan siklotimik melibatkan episode hipomania dan depresi yang tidak terlalu parah dan berlangsung dalam waktu yang lebih singkat. Beberapa orang dengan gangguan siklotimik mengalami mania dan gejala depresi pada saat yang bersamaan.

Gejalanya mungkin cukup ringan untuk menghindari perhatian dokter. Akibatnya, seseorang mungkin tidak pernah mencari diagnosis.

Tidak ada tes medis tunggal yang dapat mengidentifikasi kondisi tersebut. Untuk mendiagnosis gangguan bipolar, dokter perlu mengamati individu dan mengevaluasi tanda dan gejala yang mereka dan orang-orang di sekitar mereka laporkan.

Hal yang sama berlaku untuk depresi. Seorang dokter akan mengambil riwayat gejala orang tersebut untuk memutuskan apakah mereka mungkin memiliki gangguan bipolar atau gangguan depresi mayor.

Agar dokter dapat mendiagnosis gangguan depresi mayor, orang tersebut harus mengalami gejala yang relevan hampir setiap hari selama minimal 2 minggu. Gejala tersebut perlu mencakup suasana hati yang rendah dan kehilangan minat, ditambah setidaknya lima gejala khas lainnya yang kami sebutkan di atas.

Orang yang mengalami gangguan depresi mayor tidak mengalami mania.

Pengobatan

Perawatan untuk gangguan bipolar dan depresi termasuk obat-obatan dan psikoterapi.

Psikoterapi melibatkan berbicara dengan konselor atau profesional perawatan kesehatan lainnya secara tatap muka atau dalam situasi kelompok. Seseorang yang mencari bantuan dapat memilih dari berbagai konselor yang mempraktikkan berbagai teknik, termasuk terapi perilaku kognitif ( CBT ), yang dapat membantu proses berpikir.

Lithium adalah obat yang dapat mengobati gangguan bipolar tetapi bukan gangguan depresi mayor. Hal yang sama berlaku untuk penstabil suasana hati lainnya, yang mungkin termasuk karbamazepin, lamotrigin, dan valproat.

Untuk gangguan depresi mayor, dokter mungkin meresepkan inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI), penghambat reuptake serotonin-norepinefrin (SNRI), atau obat-obatan dari kategori pengobatan lain. Orang biasanya menggunakan ini bersamaan dengan terapi bicara.

Seseorang dengan gangguan bipolar biasanya membutuhkan bantuan, pengobatan, dan dukungan selama sisa hidupnya. Bagi mereka dengan gangguan depresi mayor, dukungan mungkin perlu jangka pendek atau panjang, tergantung pada apakah depresi mereka berulang atau tidak.

Pengelolaan

image 693 1024x683 - Apa Perbedaan Antara Gangguan Bipolar dan Depresi?
Jaringan pendukung dapat menjadi pusat penanganan gangguan bipolar dan depresi.

Diagnosis dini gangguan bipolar atau depresi memberikan kesempatan terbaik untuk meningkatkan kualitas hidup seseorang.

Manajemen medis yang berhasil dari kondisi tersebut membantu meminimalkan efek terburuknya dan membuka akses ke dukungan yang lebih luas. Dokter dan profesional perawatan kesehatan lainnya harus membantu dengan mengobati efek “psikososial” selain gejalanya.

Mereka mungkin dapat membantu orang dengan gangguan bipolar atau terapi kelompok akses depresi atau menemukan bantuan di tempat kerja.

Beberapa orang menemukan bahwa ikut serta dalam kelompok dukungan dengan orang lain yang memiliki kondisi yang sama dapat bermanfaat. Kelompok-kelompok ini dapat membantu mengurangi perasaan terisolasi yang mungkin timbul dari gangguan kesehatan mental yang parah.

Tantangan masalah kesehatan mental juga dapat berdampak pada orang yang dekat dengan orang dengan kondisi tersebut. Hidup dengan orang yang mengalami depresi berat atau mengelola konsekuensi perilaku manik bisa jadi sulit.

Terkadang, anggota keluarga mencari perawatan medis atas nama individu dengan kondisi tersebut.

Pengaruh kondisi kesehatan mental dalam kehidupan sehari-hari akan berbeda-beda pada setiap orang. Tidak semua orang mengalami perubahan dalam hidup dan hubungan mereka dengan cara yang sama.

Penyakit mental yang parah tidak sama dengan kegagalan atau ketidakmampuan untuk mencapai, dan beberapa orang mungkin mengalami hasil yang positif dari kondisi mereka. Selama hipomania, misalnya, energi tinggi, kreativitas, dan kepercayaan diri adalah gejala yang menurut sebagian orang berguna.

Namun, pengobatan penting untuk kedua kondisi tersebut. Siapa pun yang memperhatikan tanda-tanda gangguan bipolar atau depresi pada teman atau anggota keluarga harus mencoba menghubungkannya dengan layanan lokal untuk membantu mengobati kondisi tersebut.

PERTANYAAN:

Apa hubungan antara depresi, gangguan bipolar, dan penyalahgunaan zat?

JAWABAN:

Dalam beberapa kasus, orang yang mengalami depresi atau gangguan bipolar mungkin mencoba “mengobati sendiri” dengan zat-zat. Misalnya, seseorang yang mengalami gejala manik atau hipomanik mungkin menggunakan alkohol untuk menenangkan diri dan membantunya tidur.

Strategi ini tidak berhasil dalam jangka panjang dan dapat menimbulkan masalah tambahan bagi individu tersebut. Siapa pun yang mengalami gejala kondisi kesehatan mental apa pun harus mencari bantuan medis.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here