Hepatitis adalah virus yang menyebabkan peradangan hati. Jenis hepatitis yang berbeda ada, termasuk hepatitis A, B, C, dan D.

Jenis hepatitis yang paling umum adalah A, B, dan C. Hepatitis A biasanya merupakan infeksi jangka pendek sedangkan hepatitis B dan C dapat menyebabkan infeksi jangka panjang atau kronis.

Seseorang dapat menderita hepatitis B dan hepatitis C pada saat yang bersamaan. Artikel ini akan membahas perbedaan antara kedua virus ini, pilihan pengobatan yang tersedia, dan pandangan orang yang terinfeksi.

Hepatitis B vs. hepatitis C.

image 429 1024x637 - Apa Perbedaan Antara Hepatitis B dan C?
Hepatitis adalah infeksi virus yang menyerang hati.

Hepatitis B dan hepatitis C sama-sama merupakan infeksi virus yang menyerang hati, dan memiliki gejala yang serupa.

Perbedaan yang paling signifikan antara hepatitis B dan hepatitis C adalah bahwa orang mungkin tertular hepatitis B dari kontak dengan cairan tubuh orang yang terinfeksi.

Hepatitis C. biasanya hanya menyebar melalui kontak darah-ke-darah.

Baik hepatitis B maupun C tidak menyebar melalui batuk, ASI, berbagi makanan dengan, atau memeluk orang yang terinfeksi.

Banyak orang yang mengidap hepatitis tidak menyadarinya sampai infeksinya berlanjut.

Baca terus untuk informasi lebih lanjut tentang hepatitis B dan hepatitis C.

Hepatitis B

Paparan virus hepatitis B dapat menyebabkan infeksi akut dalam 6 bulan pertama. Penyakit jangka pendek ini menyebabkan gejala mirip flu.

Meskipun mungkin tertular hepatitis B melalui kontak dengan darah yang terinfeksi, penularan sering terjadi melalui cairan tubuh.

Penularan hepatitis B dapat terjadi melalui hubungan seks, dan seorang wanita dapat menularkan infeksi tersebut kepada bayi saat melahirkan.

Beberapa orang mungkin membersihkan virus dari sistem mereka, tetapi yang lain akan mengembangkan hepatitis B kronis.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS melaporkan bahwa semakin muda seseorang ketika mereka terjangkit infeksi hepatitis B, semakin besar kemungkinan mereka akan mengalami infeksi kronis.

Misalnya, perkiraan 90 persen bayi dengan virus akan mengembangkan infeksi kronis.

Fakta kunci tambahan tentang virus hepatitis B dari CDC meliputi:

  • Diperkirakan 850.000 orang di Amerika Serikat menderita hepatitis B, tetapi angka sebenarnya mungkin mendekati 2,2 juta.
  • Sekitar 257 juta orang di seluruh dunia menderita hepatitis B.
  • Ada sekitar 21.000 infeksi baru di AS setiap tahun.
  • Penularan sering terjadi akibat persalinan, hubungan seks tanpa kondom dengan orang yang terinfeksi virus, berbagi jarum suntik atau peralatan medis yang melibatkan darah (seperti monitor glukosa), atau berbagi barang pribadi, seperti pisau cukur atau sikat gigi.

Hepatitis C.

Hepatitis C juga dapat menyebabkan infeksi akut. Menurut National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (NIDDK), diperkirakan 75 hingga 85 persen orang dengan hepatitis C akut juga akan mengembangkan hepatitis C kronis.

Namun, tentang 50 persen  orang dengan hepatitis C tidak tahu bahwa mereka mengidapnya.

Fakta kunci tambahan tentang virus hepatitis C dari CDC termasuk:

  • Diperkirakan 3,5 juta orang di AS hidup dengan hepatitis C. Sekitar 75 persen dari mereka dengan hepatitis C lahir antara 1945 dan 1965.
  • Sekitar 41.000 infeksi baru terjadi di AS setiap tahun.
  • Penularan terjadi karena paparan darah yang terinfeksi, yang dapat terjadi melalui penggunaan jarum suntik yang sama, pengendalian infeksi yang buruk, atau persalinan.

Orang yang menerima transfusi darah atau transplantasi organ sebelum tahun 1992 juga dapat tertular infeksi selama prosedur ini. Setelah 1992, dokter mulai memeriksa darah untuk hepatitis C sebelum memberikan transfusi darah kepada orang-orang.

Gejala dan efek jangka panjang

image 430 1024x683 - Apa Perbedaan Antara Hepatitis B dan C?
Demam dan kelelahan adalah gejala potensial hepatitis B dan C.

Hepatitis B dan C dapat menyebabkan gejala yang sama baik pada tahap infeksi akut maupun kronis.

Gejala hepatitis B pada fase akut biasanya muncul dalam waktu 6 bulan setelah virus pertama kali terpapar.

Gejala-gejala ini bisa meliputi:

Beberapa anak yang masih sangat kecil dengan hepatitis B tidak mengalami gejala.

Sekitar 15 sampai 25 persen orang dengan hepatitis B mendapatkan penyakit hati kronis, yang dapat mencakup kerusakan hati, sirosis , dan kanker hati .

Hepatitis C akut dapat menyebabkan gejala yang sama seperti infeksi hepatitis B akut. Namun, hepatitis C lebih mungkin daripada hepatitis B untuk menjadi kondisi kronis.

Di antara mereka dengan hepatitis C kronis, CDC memperkirakan hal itu 5 sampai 20 persen akan mengembangkan sirosis, yaitu jaringan parut pada hati. Mereka juga menyatakan bahwa 1 hingga 5 persen orang dengan hepatitis C akan meninggal karena sirosis atau kanker hati.

Banyak orang mungkin tidak menyadari bahwa mereka mengidap hepatitis B atau C sampai mereka menerima skrining untuk kelainan darah lainnya.

Orang lain mungkin memiliki gejala yang menunjukkan masalah hati, seperti retensi cairan , tinja pucat, atau masalah pendarahan.

Pengobatan

Saat ini tidak ada obat untuk hepatitis B, tetapi dokter akan memantau gejala orang yang terinfeksi dan merekomendasikan praktik yang dapat meningkatkan kesehatan hati.

Rekomendasi yang mungkin termasuk:

  • tidak minum alkohol karena dapat merusak hati
  • menghindari obat-obatan yang disaring oleh hati, yang meliputi suplemen nutrisi dan herbal

Perawatan hepatitis B tambahan tergantung pada gejala spesifik individu dan komplikasi yang terjadi.

Sejak 2013 , dokter telah dapat meresepkan obat yang dapat mengobati hepatitis C pada kebanyakan orang. Obat antivirus ini termasuk ledipasvir / sofosbuvir (Harvoni) dan daclatasvir (Daklinza).

Seorang dokter akan meresepkan obat yang berbeda tergantung pada genotipe, atau variasi, hepatitis C yang dimiliki seseorang. Biasanya perlu minum obat ini selama 12 sampai 24 minggu.

Pencegahan

image 431 1024x681 - Apa Perbedaan Antara Hepatitis B dan C?
Salon tato harus menjaga kebersihan yang baik untuk mencegah penularan hepatitis.

Ada vaksin untuk hepatitis B. Vaksin tersebut merangsang tubuh untuk membuat antibodi, atau sel kekebalan, yang dapat melawan infeksi hepatitis B.

Orang yang berisiko terpapar hepatitis B, bayi, dan orang yang terinfeksi HIV harus mendapatkan vaksin hepatitis B.

Banyak sekolah dan inisiatif kesehatan masyarakat secara rutin menawarkan vaksin hepatitis B kepada anak-anak.

Tidak ada vaksin yang tersedia untuk hepatitis C.Namun, praktik gaya hidup tertentu dapat membantu mencegah penularan kedua virus, termasuk:

  • menahan diri untuk tidak berbagi jarum suntik
  • mempraktikkan seks aman, terutama jika seseorang memiliki lebih dari satu pasangan seksual
  • melatih petugas kesehatan yang berisiko terpapar keamanan jarum
  • memastikan bahwa salon tato menggunakan praktik pembersihan dan keselamatan yang menyeluruh
  • menghindari berbagi barang perawatan pribadi, seperti sikat gigi atau pisau cukur

Ringkasan

Baik infeksi hepatitis B dan C dapat menyebabkan efek jangka pendek dan jangka panjang. Namun, hepatitis C lebih mungkin berubah menjadi kondisi kronis daripada hepatitis B.

Seseorang dapat menularkan hepatitis B melalui cairan tubuh, sedangkan penularan hepatitis C biasanya hanya terjadi melalui kontak darah-ke-darah.

Seseorang dapat mengurangi risiko penularan hepatitis B dengan mendapatkan vaksin hepatitis B. Dokter seringkali dapat mengobati hepatitis C kronis.

Jika seseorang memiliki faktor risiko untuk salah satu bentuk hepatitis, seperti berbagi jarum suntik, riwayat hubungan seks tanpa kondom, atau transfusi darah sebelum tahun 1992, mereka harus berbicara dengan dokter tentang pengujian.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here