Dalam memahami perbedaan antara mulas, refluks asam, dan penyakit gastroesophageal reflux melibatkan pemahaman hubungan di antara keduanya.

Menurut American College of Gastroenterology, mulas adalah keluhan pencernaan yang umum di Amerika Serikat, mempengaruhi lebih dari 60 juta orang Amerika setiap bulan.

Sakit mulas atau maag bukanlah suatu kondisi tersendiri, dan tidak ada hubungannya dengan jantung. Sebaliknya, itu adalah gejala refluks asam .

Gejala acid reflux yang sering terjadi dapat mengindikasikan bahwa seseorang menderita penyakit gastroesophageal reflux ( GERD ).

Membedakan antara sakit maag, refluks asam, dan GERD mungkin sulit, karena semuanya mungkin terasa sama pada saat itu. Namun, memahami perbedaan dapat membantu seseorang menemukan pengobatan yang tepat.

Gejala

Gejala berikut dapat membantu seseorang membedakan antara refluks asam, mulas, dan GERD:

Gejala refluks asam

image 96 1024x683 - Apa Perbedaan antara Mulas dan Refluks Asam?
Refluks asam menyebabkan asam lambung naik ke pipa makanan ke dalam mulut.

Refluks asam kadang-kadang disebut refluks gastroesofageal atau GER. Ini terjadi ketika asam lambung naik ke pipa makanan ke mulut.

Ini bisa terjadi ketika otot di bagian bawah pipa makanan, yang bertindak sebagai pintu gerbang ke perut, menjadi lemah atau kendur.

Heartburn (mulas / maag) adalah sensasi terbakar di dada atau perut, dan tidak ada hubungannya dengan jantung. Orang sering merasakan mulas di belakang tulang dada dan setelah makan. Ini bisa menjadi lebih buruk saat duduk atau berbaring.

Mulas adalah gejala paling umum dari refluks asam, meskipun tidak muncul di setiap kasus.

Refluks asam juga menyebabkan gejala berikut:

  • bau mulut
  • mual atau muntah
  • kesulitan atau nyeri saat menelan
  • masalah pernapasan

Gejala GERD

GERD adalah istilah untuk refluks asam kronis. Gejalanya sama, tetapi lebih sering terjadi dengan GERD.

Jika seseorang mengalami gejala refluks asam lebih dari dua kali seminggu selama beberapa minggu, mereka mungkin menderita GERD. Penyakit ini mempengaruhi sekitar 20 persen populasi AS.

Penyebab

Lambung dibangun untuk menahan asam. Pipa makanan tidak, dan ketika asam naik ke dalamnya, seseorang mengalami rasa sakit yang membakar.

Otot di ujung pipa makanan disebut sfingter esofagus bagian bawah. Ini dapat melemahkan atau mengendurkan, dan berpotensi menyebabkan refluks asam, karena beberapa alasan.

Misalnya, tekanan dalam jumlah besar pada perut dapat menyebabkan sfingter mengendur. Karena alasan ini, refluks asam sering terjadi pada orang yang kelebihan berat badan, obesitas, atau hamil.

Penyebab lain dari refluks asam meliputi:

  • merokok atau terpapar asap rokok orang lain secara teratur
  • konsumsi alkohol
  • sejenis hernia yang disebut hernia hiatal
  • makan makanan besar
  • makan larut malam atau sebelum tidur
  • mengkonsumsi makanan tinggi lemak atau gorengan
  • minuman asam, seperti jus buah

Berbagai obat juga dapat memicu refluks asam, termasuk:

Mulas vs. serangan jantung

image 97 1024x683 - Apa Perbedaan antara Mulas dan Refluks Asam?
Segera cari perawatan medis jika nyeri dada menyertai sesak napas dan perasaan tertekan.

Nyeri dada dan gejala terkait adalah di antara alasan utama kunjungan ke unit gawat darurat di AS

Refluks asam adalah penyebab umum nyeri dada, dan nyeri ini mudah dikacaukan dengan nyeri serangan jantung .

Karena mulas dapat menyebar ke leher, tenggorokan, dan rahang, mungkin terasa seperti nyeri dada yang menyebar akibat serangan jantung.

Ada beberapa cara untuk membedakan antara mulas dan serangan jantung. Jika rasa sakit membaik setelah antasid cepat atau bersendawa, atau jika ada rasa asam di mulut, kemungkinan besar seseorang mengalami mulas.

Seseorang yang mengalami serangan jantung sering mengalami perasaan tertekan atau tertekan dan sesak napas.

Karena keseriusan serangan jantung, The American Heart Association merekomendasikan bahwa siapa pun yang yakin mereka mungkin mengalami serangan jantung harus mencari perawatan medis sesegera mungkin. Ini termasuk orang-orang yang tidak yakin apakah nyeri dada mereka disebabkan oleh jantung.

Diagnosa

Seorang dokter adalah tempat yang baik untuk memulai diagnosis refluks asam atau GERD.

Penilaian biasanya dimulai dengan beberapa pertanyaan dan tinjauan riwayat medis orang tersebut. Dokter mungkin menyarankan perubahan pada diet atau pengobatan karena ini dapat mempengaruhi gejala.

Jika gejalanya menetap, terutama yang berhubungan dengan menelan, dokter mungkin bekerja dengan ahli gastroenterologi, ahli bedah, atau ahli kesehatan lain untuk memastikan diagnosis.

Tes yang dapat membantu mendiagnosis GERD meliputi:

  • Endoskopi dan biopsi gastrointestinal bagian atas (GI). Seorang dokter memasukkan kamera tipis seperti tabung ke dalam pipa makanan untuk melihat ke dalam perut dan mungkin mengambil sampel jaringan.
  • Seri GI atas. Seorang dokter memeriksa sinar-X untuk melihat apakah sesuatu di dalam tubuh, seperti hernia, menyebabkan refluks asam.
  • Pemantauan pH dan impedansi esofagus. Dokter menempatkan selang tipis di dalam pipa makanan selama sekitar 1 hari untuk mengukur kadar asam.
  • Bravo pemantauan pH esofagus nirkabel. Dokter memonitor kadar asam menggunakan kapsul kecil di dalam pipa makanan dan penerima di luar tubuh.
  • Manometri esofagus. Ini memungkinkan dokter mengukur kontraksi otot pada pipa makanan.

Komplikasi

Jika seseorang tidak menerima perawatan untuk GERD, itu dapat menyebabkan komplikasi yang lebih parah, termasuk:

  • esofagitis , atau radang pipa makanan
  • penyempitan pipa makanan yang menyebabkan kesulitan menelan
  • masalah pernapasan, seperti pneumonia atau radang tenggorokan
  • Esofagus Barrett, suatu kondisi yang menyebabkan sel di pipa makanan berubah. Tanpa pengobatan, ini berpotensi menyebabkan kanker .

Pengobatan dan pencegahan

image 98 1024x819 - Apa Perbedaan antara Mulas dan Refluks Asam?
Antasida menetralkan asam lambung dan dapat mengurangi gejala refluks asam.

Refluks asam dan GERD dapat diobati dengan obat-obatan, perubahan gaya hidup, atau keduanya.

Beberapa obat untuk refluks asam meliputi:

  • Antasida, yang menetralkan asam lambung. Pilihannya termasuk Tums, Rolaids, Pepto-Bismol, dan Mylanta. Banyak merek bisa jadi dibeli secara online .
  • Penghambat H2, yang mengurangi produksi asam. Pilihannya termasuk Pepcid, Axid, dan Tagamet.
  • Penghambat pompa proton, sekelompok obat resep jangka panjang yang dapat mengurangi asam lambung. Pilihannya termasuk Nexium , Prevacid, dan Prilosec.
  • Prokinetik, sejenis obat resep yang membantu mengosongkan perut lebih cepat. Pilihannya termasuk Reglan dan Urecholine.

Orang dengan refluks asam atau GERD dapat mengelola gejala dengan mengambil langkah-langkah untuk menghindari pemicu.

  • Mulailah dengan menghindari beberapa atau semua hal berikut:
  • gorengan dan makanan berlemak
  • makanan besar
  • merokok
  • alkohol
  • kopi
  • tomat dan produk tomat
  • makanan pedas
  • permen
  • buah jeruk dan jus

Penurunan berat badan juga dapat membantu mengurangi gejala, karena menurunkan tekanan pada pipa makanan.

Orang juga harus berusaha untuk tidak makan larut malam atau berbaring segera setelah makan.

Dalam kasus GERD yang serius, pembedahan dapat membantu memperkuat otot di usus.

Anak-anak dan kehamilan

Anak-anak, remaja, dan wanita hamil sering kali mengalami acid reflux.

Mulas dapat terjadi dengan 17 hingga 45 persen kehamilan. Untungnya, perawatan mulas dan refluks asam yang dijual bebas cenderung aman digunakan selama kehamilan.

Sekitar 10 persen remaja dan pra-remaja mengalami GERD, menurut North American Society for Pediatric Gastroenterology, Hepatology and Nutrition.

Gejala, diagnosis, dan perawatan untuk anak-anak dengan GERD serupa dengan orang dewasa. Tanyakan kepada dokter anak untuk mempelajari lebih lanjut.

Kapan harus ke dokter

Jika refluks asam terjadi secara teratur, gunakan antasid, dan coba merek lain jika yang pertama tidak efektif. Selain itu, cobalah membuat perubahan gaya hidup, seperti menghilangkan makanan atau minuman tertentu dari diet.

Jika refluks asam masih berulang setelah melakukan perubahan ini, mungkin sudah waktunya untuk menghubungi dokter .

Meskipun nyeri dada sering kali merupakan gejala refluks asam atau GERD, jangan ragu untuk mengunjungi dokter atau unit gawat darurat jika tampak lebih serius.

Terkadang gejala GERD membutuhkan perhatian segera.

Seseorang yang mengalami salah satu dari berikut ini harus segera mencari perawatan medis:

  • muntah teratur dan kuat
  • nyeri tubuh bagian atas yang persisten
  • sulit bernafas
  • kesulitan menelan

Ringkasan

Hubungan antara mulas dan refluks asam adalah sebagai gejala dan penyebabnya.

Mulas adalah masalah umum yang menyakitkan yang dapat memengaruhi kualitas hidup seseorang. Untuk menghilangkannya, seseorang perlu mengobati penyebab yang mendasari, yaitu refluks asam.

Kelola gejala refluks asam dengan menghindari banyak pemicu potensial. Jika refluks asam tidak terkendali atau tidak diobati, itu dapat berkembang menjadi GERD.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here