Para insinyur merancang tanaman menggunakan organisme hasil rekayasa genetika, atau GMO, agar lebih keras, lebih bergizi, atau rasanya lebih enak. Namun, orang-orang mengkhawatirkan keselamatan mereka, dan ada banyak perdebatan tentang pro dan kontra penggunaan GMO.

Produsen menciptakan GMO dengan memasukkan materi genetik, atau DNA, dari organisme berbeda melalui proses yang disebut rekayasa genetika.

Makanan transgenik yang paling banyak tersedia saat ini adalah tanaman, seperti buah dan sayuran.

Semua makanan dari tanaman hasil rekayasa genetika yang dijual di Amerika Serikat diatur oleh Food and Drug Administration (FDA). Mereka harus memenuhi persyaratan keamanan yang sama seperti makanan tradisional.

Ada beberapa kontroversi mengenai manfaat dan risiko makanan transgenik. Artikel ini membahas pro dan kontra tanaman transgenik, dengan mempertimbangkan potensi pengaruhnya terhadap kesehatan manusia dan lingkungan.

Pro

image 65 1024x683 - Apa Pro dan Kontra dari Makanan Transgenik?
Modifikasi genetik dapat membuat tanaman lebih tahan terhadap penyakit saat mereka tumbuh.

Produsen menggunakan modifikasi genetik untuk memberi makanan ciri-ciri yang diinginkan. Misalnya, mereka telah merancang dua varietas apel baru yang tidak lagi berubah kecokelatan saat dipotong atau diremukkan.

Alasannya biasanya melibatkan membuat tanaman lebih tahan terhadap penyakit saat mereka tumbuh. Produsen juga merekayasa produk agar lebih bergizi atau toleran terhadap herbisida.

Perlindungan tanaman adalah alasan utama di balik jenis modifikasi genetik ini. Tanaman yang lebih tahan terhadap penyakit yang disebarkan oleh serangga atau virus menghasilkan hasil yang lebih tinggi bagi petani dan produk yang lebih menarik.

Modifikasi genetik juga dapat meningkatkan nilai gizi atau meningkatkan rasa.

Semua faktor ini berkontribusi pada biaya yang lebih rendah bagi konsumen. Mereka juga dapat memastikan bahwa lebih banyak orang memiliki akses ke makanan berkualitas.

Kontra

Karena makanan rekayasa genetika adalah praktik yang relatif baru, sedikit yang diketahui tentang efek jangka panjang dan keamanannya.

Ada banyak kerugian yang diakui, tetapi buktinya bervariasi, dan masalah kesehatan utama yang terkait dengan makanan transgenik diperdebatkan dengan hangat. Penelitian sedang berlangsung.

Bagian ini membahas bukti berbagai kelemahan yang sering dikaitkan dengan makanan transgenik.

Reaksi alergi

Beberapa orang percaya bahwa makanan transgenik lebih berpotensi memicu reaksi alergi. Ini karena mereka mungkin mengandung gen dari alergen – makanan yang memicu reaksi alergi.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melarang insinyur genetika menggunakan DNA dari alergen kecuali mereka dapat membuktikan bahwa gen itu sendiri tidak menyebabkan masalah.

Perlu dicatat bahwa belum ada laporan efek alergi dari makanan transgenik yang saat ini beredar di pasaran.

Kanker

Beberapa peneliti percaya bahwa makan makanan GMO dapat berkontribusi pada perkembangan kanker . Mereka berpendapat bahwa karena penyakit ini disebabkan oleh mutasi pada DNA, berbahaya untuk memasukkan gen baru ke dalam tubuh.

American Cancer Society (ACS) mengatakan bahwa tidak ada bukti untuk ini. Namun, mereka mencatat bahwa tidak ada bukti bahaya yang tidak sama dengan bukti keamanan dan untuk mencapai kesimpulan akan membutuhkan lebih banyak penelitian.

Resistensi antibakteri

Ada kekhawatiran bahwa modifikasi genetik, yang dapat meningkatkan ketahanan tanaman terhadap penyakit atau membuatnya lebih toleran terhadap herbisida, dapat mempengaruhi kemampuan orang untuk bertahan dari penyakit.

Ada kemungkinan kecil bahwa gen dalam makanan dapat berpindah ke sel-sel tubuh atau bakteri di usus. Beberapa tanaman GMO mengandung gen yang membuatnya kebal terhadap antibiotik tertentu . Perlawanan ini bisa menular ke manusia.

Ada kekhawatiran yang berkembang secara global bahwa orang-orang menjadi semakin resisten terhadap antibiotik. Ada kemungkinan makanan transgenik dapat berkontribusi pada krisis ini.

WHO mengatakan bahwa risiko transfer gen rendah. Namun sebagai tindakan pencegahan, telah ditetapkan pedoman bagi produsen makanan transgenik.

Penyilangan

Penyilangan mengacu pada risiko gen dari tanaman transgenik tertentu bercampur dengan tanaman konvensional.

Ada laporan tentang rendahnya tingkat tanaman transgenik yang disetujui sebagai pakan ternak atau untuk keperluan industri yang ditemukan dalam makanan yang dimaksudkan untuk konsumsi manusia.

Bagaimana mengidentifikasi makanan transgenik

image 66 1024x683 - Apa Pro dan Kontra dari Makanan Transgenik?
Produsen harus dengan jelas memberi label makanan transgenik jika “berbeda secara material” dengan makanan konvensionalnya.

Di AS, tidak ada peraturan yang mewajibkan makanan yang berasal dari GMO diberi label. Ini karena makanan ini harus memenuhi standar keamanan yang sama yang berlaku untuk semua produk yang diatur FDA, dan seharusnya tidak perlu ada peraturan tambahan.

FDA AS telah menetapkan bahwa makanan transgenik harus diberi label seperti itu jika “secara material berbeda” dengan makanan konvensionalnya. Sebagai contoh:

  • minyak kanola transgenik dengan asam laurat lebih banyak daripada minyak kanola tradisional akan diberi label “minyak kanola laurat”
  • Minyak kedelai transgenik dengan lebih banyak asam oleat daripada minyak kedelai non-transgenik harus diberi label “minyak kedelai oleat tinggi”
  • Minyak kedelai transgenik dengan asam stearidonic tingkat tinggi, yang tidak terdapat secara alami di dalam minyak, harus diberi label “minyak kedelai stearidonate”

Standar Pengungkapan Makanan Bioteknologi Nasional yang baru berlaku pada 1 Januari 2020 . Di bawah aturan baru, semua makanan yang mengandung bahan rekayasa genetika akan diberi label sebagai “berasal dari bioteknologi” atau “rekayasa hayati.”

Bagaimana menemukan makanan non-GMO

Sampai peraturan baru diberlakukan, tidak ada cara yang jelas untuk mengetahui apakah makanan mengandung bahan GMO.

Makanan transgenik telah tersedia di AS sejak 1990-an. Tanaman transgenik yang paling umum ditanam di negara ini adalah kapas, jagung, dan kedelai.

Tanaman yang tahan herbisida memungkinkan penggunaan pestisida yang lebih efektif.

Departemen Pertanian AS telah melaporkan bahwa 94 persen kedelai dan 91 persen tanaman kapas telah dimodifikasi secara genetik pada tahun 2014. Saat ini, hingga 90 persen hektar jagung dalam negeri dibuat dari benih yang tahan herbisida.

Benih dari tanaman yang dimodifikasi secara genetik dan tahan serangga merupakan 82 persen dari semua jagung domestik yang ditanam dan 85 persen dari semua kapas yang ditanam di AS.

Kentang, labu, apel, dan pepaya juga biasa dimodifikasi.

Kebanyakan tanaman transgenik menjadi bahan dalam makanan lain. Ini termasuk:

  • pati jagung dalam sup dan saus
  • sirup jagung digunakan sebagai pemanis
  • jagung, kanola, dan minyak kedelai dalam mayones, dressing, dan roti
  • gula yang berasal dari gula bit

Ringkasan

Karena modifikasi genetik dapat membuat tanaman tahan terhadap penyakit dan toleran terhadap herbisida, proses tersebut dapat meningkatkan jumlah pangan yang mampu ditanam petani. Ini dapat menurunkan harga dan berkontribusi pada ketahanan pangan.

Tanaman transgenik relatif baru, dan para peneliti hanya tahu sedikit tentang efek keselamatan dan kesehatan jangka panjangnya.

Ada beberapa masalah kesehatan terkait makanan transgenik, dan buktinya bervariasi. Untuk mencapai kesimpulan akan membutuhkan lebih banyak penelitian.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here