Menjadi kurus dapat mewakili banyak masalah kesehatan bagi individu seperti halnya kelebihan berat badan. Jika seseorang kekurangan berat badan, tubuhnya mungkin tidak mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan untuk membangun tulang, kulit, dan rambut yang sehat.

Sementara beberapa orang mungkin memiliki latar belakang genetik atau penyakit medis yang mencegah mereka menambah berat badan, ada intervensi yang dapat direkomendasikan dokter untuk membantu seseorang menambah berat badan.

Artikel ini mengulas cara untuk mengetahui apakah Anda kekurangan berat badan, penyebab, perawatan, dan kapan harus ke dokter.

Kapan seseorang kekurangan berat badan?

image 110 1024x683 - Apa Risiko Kekurangan Berat Badan?
Jika BMI seseorang di bawah 18,5, maka mereka mungkin kekurangan berat badan.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan orang menggunakan indeks massa tubuh ( BMI ) untuk menghitung apakah mereka kekurangan berat badan, dengan berat badan yang sehat, atau kelebihan berat badan.

Menggunakan BMI dianggap sebagai ukuran yang baik untuk berat badan seseorang karena membandingkan berat badan dengan tinggi badannya. Misalnya, orang seberat 170 pon mungkin tidak kelebihan berat badan jika mereka sangat tinggi tetapi bisa kelebihan berat badan jika mereka sangat pendek.

Seseorang dapat menghitung BMI mereka dengan mengunjungi Kalkulator BMI Dewasa atau di sini. Rentang untuk BMI meliputi:

  • Berat badan kurang : kurang dari 18,5
  • Berat badan normal / sehat: 18,5 hingga 24,9
  • Kegemukan: 25,0 hingga 29,9
  • Obesitas: 30 atau lebih tinggi

Perhitungan ini mungkin sedikit tidak akurat untuk seseorang yang merupakan atlet elit atau atlet ketahanan yang tubuhnya memiliki banyak otot. Ini karena otot lebih berat daripada lemak.

Risiko kekurangan berat badan

Kekurangan berat badan dapat menyebabkan masalah kesehatan, seperti halnya kelebihan berat badan.

Tidak semua orang yang kekurangan berat badan mengalami efek samping atau gejala yang merugikan akibat kekurangan berat badan. Namun, beberapa orang mengalami gejala berikut terkait dengan kekurangan berat badan:

  • Osteoporosis. Menurut sebuah Studi 2016, kekurangan berat badan meningkatkan risiko wanita terkena osteoporosis , yaitu tulang yang rapuh dan lebih rentan patah.
  • Masalah kulit, rambut, atau gigi. Jika seseorang tidak mendapatkan cukup nutrisi dalam makanan sehari-hari, mereka mungkin menunjukkan gejala fisik, seperti kulit menipis, rambut rontok , kulit kering, atau kesehatan gigi yang buruk.
  • Sering sakit. Jika seseorang tidak mendapatkan cukup energi dari makanannya untuk mempertahankan berat badan yang sehat , mereka mungkin juga tidak mendapatkan cukup nutrisi untuk melawan infeksi. Akibatnya, seseorang mungkin lebih sering sakit, dan penyakit umum, seperti pilek, bisa bertahan lebih lama dari biasanya.
  • Merasa lelah sepanjang waktu. Kalori adalah ukuran energi yang dapat diberikan makanan tertentu kepada seseorang. Tidak mendapatkan cukup kalori untuk menjaga berat badan yang sehat bisa membuat seseorang merasa lelah.
  • Anemia. Seseorang yang kekurangan berat badan lebih cenderung memiliki jumlah darah yang rendah, yang dikenal sebagai anemia , yang menyebabkan pusing, sakit kepala , dan kelelahan .
  • Menstruasi tidak teratur. Wanita yang kekurangan berat badan mungkin tidak mengalami menstruasi yang teratur, menstruasi mereka berhenti, atau menstruasi pertama remaja mungkin tertunda atau tidak ada. Haid yang tidak teratur atau tidak ada dapat menyebabkan kemandulan .
  • Kelahiran prematur. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam An International Journal of Obstetrics & Gynecology , seorang wanita yang hamil dan kurus memiliki risiko lebih tinggi untuk melahirkan prematur, yang berarti memiliki bayi sebelum 37 minggu.
  • Pertumbuhan lambat atau terganggu. Kaum muda membutuhkan nutrisi untuk menumbuhkan dan mengembangkan tulang yang sehat. Menjadi kurus dan tidak mendapatkan cukup kalori bisa berarti seseorang mungkin tidak berkembang seperti yang diharapkan. Para dokter menyebut ini sebagai ‘kegagalan untuk berkembang’.

Menurut sebuah penelitian yang dipublikasikan di jurnal BMC Kesehatan Masyarakat, kekurangan berat badan dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian jika dibandingkan dengan orang dengan IMT rata-rata. Para peneliti berpendapat bahwa kekurangan berat badan dapat mengganggu proses penyembuhan seseorang setelah kecelakaan atau trauma dibandingkan dengan orang dengan BMI rata-rata.

Penyebab

Ada berbagai alasan mengapa seseorang mungkin mengalami kekurangan berat badan. Terkadang, beberapa penyebab yang mendasari mungkin terkait. Penyebab kekurangan berat badan meliputi:

  • Sejarah keluarga. Beberapa orang memiliki BMI yang rendah secara alami karena karakteristik fisik yang diturunkan dalam keluarga mereka.
  • Metabolisme tinggi. Jika seseorang memiliki metabolisme yang tinggi, berat badannya mungkin tidak bertambah banyak bahkan saat makan makanan berenergi tinggi.
  • Aktivitas fisik yang sering. Atlet atau orang yang melakukan aktivitas fisik tingkat tinggi, seperti pelari, dapat membakar kalori dalam jumlah besar yang menyebabkan berat badan rendah.
  • Penyakit fisik atau penyakit kronis. Beberapa jenis penyakit dapat menyebabkan mual, muntah, dan diare secara teratur , sehingga sulit untuk menambah berat badan. Kondisi lain bisa jadi bisa menurunkan nafsu makan seseorang, sehingga ia tidak merasa ingin makan. Contohnya termasuk kanker , diabetes , gangguan tiroid, dan kondisi pencernaan, seperti penyakit Crohn atau kolitis ulserativa.
  • Penyakit kejiwaan. Miskin kesehatan mental dapat mempengaruhi kemampuan seseorang untuk makan, termasuk depresi kecemasan , gangguan obsesif-kompulsif (OCD), dan gangguan makan, seperti anoreksia dan bulimia . Masing-masing kondisi tersebut dapat memengaruhi citra tubuh dan nafsu makan seseorang.

Seorang dokter dapat membantu seseorang mengidentifikasi penyebab BMI mereka yang rendah dan merekomendasikan rencana perawatan yang memungkinkan mereka untuk menambah berat badan secara sehat.

Pengobatan

image 111 1024x683 - Apa Risiko Kekurangan Berat Badan?
Menambahkan camilan berprotein tinggi ke dalam pola makan harian seseorang dapat membantu meningkatkan berat badannya.

Jika seseorang kekurangan berat badan, ada berbagai metode penambahan berat badan yang sehat yang bisa mereka coba.

Seseorang dapat menambah berat badan dengan mengikuti diet sehat yang mencakup makanan padat kalori yang bergizi. Seorang dokter dapat merekomendasikan seseorang mencoba diet tertentu untuk menambah berat badan atau merujuk mereka ke ahli diet, yang dapat membantu seseorang mengembangkan rencana diet yang sesuai untuk mereka.

Beberapa komponen utama dari diet untuk menambah berat badan mungkin termasuk:

  • Menambahkan camilan. Camilan tinggi protein dan karbohidrat dari biji-bijian dapat membantu seseorang menambah berat badan. Contohnya termasuk kerupuk selai kacang, batang protein, campuran jejak, keripik pita dan hummus, atau segenggam almond.
  • Makan beberapa porsi kecil sehari. Kadang-kadang seseorang mungkin kekurangan berat badan karena mereka tidak dapat mentolerir makan makanan besar. Sebaliknya, seseorang bisa makan beberapa kali makanan kecil sepanjang hari.
  • Memasukkan makanan tambahan. Seseorang dapat menambahkan sumber makanan padat kalori ke dalam makanan mereka yang sudah ada, seperti meletakkan potongan almond di atas sereal atau yogurt, bunga matahari atau biji chia di atas salad atau sup, atau selai kacang di atas roti panggang dari gandum.
  • Menghindari kalori kosong. Makan makanan berkalori tinggi dapat menyebabkan seseorang bertambah gemuk, tetapi mereka juga memiliki lemak berlebih yang dapat mempengaruhi jantung dan pembuluh darah seseorang. Seseorang harus menghindari makanan yang tinggi gula dan garam.

Kapan harus ke dokter

Seseorang harus menemui dokter mereka jika mereka telah mencoba menambah berat badan tetapi belum berhasil. Siapa pun yang mengalami efek kesehatan yang buruk karena tidak dapat menambah berat badan, seperti menstruasi yang terlewat atau kemandulan, juga harus menemui dokter.

Jika seseorang bergumul dengan penyakit mental atau kelainan makan, penting bagi mereka untuk mencari bantuan profesional. Sayangnya, seseorang mungkin tidak selalu menyadari bahwa perilakunya adalah sebuah masalah.

Beberapa gejala yang terkait dengan gangguan makan meliputi:

  • perilaku rahasia
  • penurunan berat badan yang tiba-tiba dan tidak dapat dijelaskan
  • penolakan untuk menghadiri acara keluarga atau sosial
  • tampak lelah
  • menolak makan di depan orang lain

Jika seseorang mengalami gejala-gejala ini, teman atau anggota keluarganya harus mendorong mereka untuk mencari bantuan profesional dari dokter atau terapis.

Ringkasan

Seseorang yang kekurangan berat badan mungkin berisiko lebih tinggi mengalami komplikasi, termasuk masalah tulang, gigi, dan kesuburan.

Seseorang harus bertujuan untuk menjaga BMI yang sehat. Bekerja dengan seorang profesional medis dapat membantu seseorang mencapai dan mempertahankan berat badan yang sehat.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here