Kolitis ulserativa adalah kondisi jangka panjang yang memengaruhi usus. Tanpa pengobatan, gejala bisa menjadi lebih buruk, dan peradangan bisa menyebar lebih jauh di sepanjang usus besar, yang bisa menyebabkan komplikasi.

Kolitis ulserativa adalah sejenis penyakit radang usus. Pada orang dengan kolitis ulserativa, sistem kekebalan yang terlalu aktif menyerang lapisan usus besar, menyebabkan bisul dan pembengkakan . Gejala biasanya meliputi:

  • sering diare
  • sakit perut
  • tinja berdarah
  • keram perut

Gejala ini dapat berkisar dari ringan hingga parah, dan cenderung datang dan pergi dalam siklus.

Ketika seseorang memiliki sedikit atau tidak ada gejala, dokter menyebutnya sebagai dalam pengampunan. Ketika gejala tiba-tiba memburuk, mereka menyebutnya flare-up.

Artikel ini membahas konsekuensi potensial dari orang yang tidak diobati dengan kolitis ulserativa, dan apakah seseorang dapat meninggal karena kondisi ini.

Selain itu juga membahas kapan harus menemui dokter dan pilihan pengobatan.

Kolitis ulseratif yang tidak diobati

bf50ecde 8e26 4cbd a598 0f67d5c5ffa1 - Apa Risiko Membiarkan Kolitis Ulserativa Tidak Diobati?
Seseorang yang percaya bahwa mereka menderita kolitis ulserativa harus berbicara dengan dokter.

Kolitis ulserativa cenderung menjadi kondisi progresif yang tidak membaik dengan sendirinya.

Tanpa pengobatan, gejala dapat bertahan dan menjadi lebih buruk, dan peradangan dapat menyebar di dalam usus besar. Ada juga risiko kerusakan lebih lanjut pada lapisan usus besar dengan setiap flare-up. Hal ini dapat mempersulit seseorang untuk mengelola kondisi tersebut, ke depannya.

Pada anak-anak, tidak mengobati kolitis ulserativa dapat membatasi pertumbuhan dan mengganggu perkembangan mereka secara keseluruhan.

Jika orang tidak mengobati kolitis ulserativa, itu dapat menyebabkan:

  • Kekurangan Gizi
  • kehilangan selera makan
  • perut bengkak
  • kelelahan
  • penurunan berat badan yang tidak diinginkan
  • anemia
  • demam
  • detak jantung cepat
  • pendarahan dari rektum
  • usus pecah
  • risiko lebih besar terkena kanker usus besar

Kolitis ulserativa juga dapat meningkatkan risiko komplikasi kesehatan fisik dan mental , seperti:

Mengapa pengobatan penting?

image 249 1024x683 - Apa Risiko Membiarkan Kolitis Ulserativa Tidak Diobati?
Kolitis ulserativa yang tidak diobati dapat meningkatkan risiko displasia kolon dan kanker kolorektal.

Satu-satunya obat untuk kolitis ulserativa melibatkan operasi pengangkatan usus besar. Namun, obat-obatan dan diet dapat meredakan gejala, memperlambat perkembangan, dan membantu seseorang bertahan dalam remisi lebih lama.

Semakin dini seseorang memulai pengobatan, semakin efektif kemungkinan pengobatan itu.

Tinjauan tahun 2014 menunjukkan bahwa, setelah mencapai remisi, individu yang mengikuti rencana perawatan mereka mengurangi risiko flare-up sekitar 40 persen. Sebaliknya, mereka yang berhenti minum obat memiliki risiko kambuh lima kali lebih besar.

Untuk penderita kolitis ulserativa parah, pengobatan yang tepat dapat membantu mencegah komplikasi. Penelitian menunjukkan bahwa peradangan jangka panjang di usus besar dapat menyebabkan displasia kolon dan bahkan kanker kolorektal .

Menurut Yayasan Crohn dan Kolitis , sekitar 5-8 persen orang mengembangkan kanker kolorektal dalam 20 tahun setelah didiagnosis kolitis ulserativa. Angka ini dibandingkan dengan 3-6 persen orang tanpa kondisi tersebut.

Risiko terkena kanker meningkat pada individu dengan kolitis ulserativa parah dan pada mereka yang telah menderita penyakit ini lebih lama.

Bisakah Anda meninggal karena kolitis ulserativa?

Menurut sebuah studi tahun 2016 , perbaikan dalam pengobatan berarti bahwa tingkat kematian pada orang dengan kolitis ulserativa tidak lebih tinggi daripada orang tanpa kondisi tersebut.

Kolitis parah akut adalah komplikasi serius dari kolitis ulserativa yang dapat mengancam jiwa. Penelitian menunjukkan bahwa itu mempengaruhi sekitar 25 persen orang dengan kolitis ulserativa. Namun, penggunaan obat steroid telah mengurangi angka kematian akibat komplikasi ini dari 30-60 persen menjadi 1-2,9 persen .

Kapan harus ke dokter?

Siapa pun dengan gejala kolitis ulserativa harus menemui profesional medis untuk evaluasi.

Orang yang sudah didiagnosis kolitis ulserativa harus menemui dokter jika gejalanya memburuk. Perkembangan ini bisa menjadi tanda kambuh, dan pengobatan yang tepat dapat membantu mengendalikan peradangan.

Orang mungkin ingin mempertimbangkan untuk mencari bantuan darurat jika gejalanya tiba-tiba dan parah.

Pilihan pengobatan

image 250 1024x683 - Apa Risiko Membiarkan Kolitis Ulserativa Tidak Diobati?
Suplemen makanan dapat membantu meringankan gejala kolitis ulserativa.

Dokter dapat meresepkan berbagai obat untuk mengobati penderita kolitis ulserativa. Perawatan bertujuan untuk meredakan gejala dan mendorong serta mempertahankan remisi.

Pilihan pengobatan yang tersedia untuk kolitis ulserativa dapat meliputi:

  • Obat antidiare : Ini dapat membantu mengurangi atau menghentikan diare tetapi biasanya untuk penggunaan jangka pendek.
  • Aminosalicylates : Golongan obat ini dapat membantu mengendalikan peradangan pada orang dengan gejala ringan hingga sedang.
  • Kortikosteroid : Dokter sering meresepkan obat ini untuk meredakan gejala yang lebih parah dalam jangka pendek dan untuk menginduksi remisi
  • Imunomodulator : Obat ini menekan sistem kekebalan untuk membantu mengurangi peradangan di usus besar. Imunomodulator mungkin diperlukan jika pengobatan dengan aminosalisilat tidak berhasil.
  • Biologis : Ini adalah antibodi yang menargetkan bagian tertentu dari sistem kekebalan. Profesional perawatan kesehatan biasanya menyimpan biologics untuk orang-orang dengan gejala yang tidak menanggapi perawatan lain.
  • Suplemen makanan : Suplemen dapat membantu mengatasi anemia dan kekurangan nutrisi lainnya.
  • Antibiotik : Abses dan tukak yang terinfeksi mungkin memerlukan antibiotik jika kolitis ulserativa yang tidak diobati menyebabkannya terjadi.
  • Pembedahan : Seorang profesional perawatan kesehatan dapat merekomendasikan pembedahan untuk orang dengan kolitis ulserativa yang parah atau sulit diobati. Ini bisa melibatkan pengangkatan sebagian atau seluruh usus besar seseorang.

Perubahan gaya hidup juga dapat membantu seseorang mengelola kolitis ulserativa dengan lebih baik. Misalnya, penelitian menunjukkan bahwa diet rendah lemak dengan banyak sayuran dapat mengurangi risiko terjadinya kolitis ulserativa.

Modifikasi gaya hidup yang dapat membantu seseorang mengelola gejalanya meliputi:

  • minum lebih banyak cairan tetapi hindari soda dan minuman bersoda lainnya
  • mengganti makanan besar dengan yang lebih kecil, lebih sering
  • menggunakan jurnal untuk melacak makanan yang dapat memicu flare-up
  • membatasi makanan berserat tinggi dan berlemak tinggi, selama flare-up

Ringkasan

Kolitis ulserativa adalah penyakit jangka panjang yang dapat bervariasi dalam gejala dan tingkat keparahannya. Pengobatan dan diet dapat membantu meredakan gejala, mempertahankan remisi, dan memperlambat perkembangan. Satu-satunya obat untuk kolitis ulserativa melibatkan operasi pengangkatan seluruh usus besar.

Jika tidak diobati, gejala kolitis ulserativa bisa menjadi lebih buruk dan mungkin menjadi lebih sulit untuk diobati di masa depan. Perawatan yang berhasil juga mengurangi risiko seseorang terkena komplikasi yang parah dan berpotensi mengancam nyawa.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here