Operasi penggantian lutut adalah salah satu pilihan pengobatan untuk sendi lutut yang telah rusak akibat osteoartritis. Osteoartritis berkembang karena kerusakan tulang rawan sendi dan tulang di bawahnya.

Seorang dokter mungkin merekomendasikan operasi jika perawatan lain, seperti obat-obatan dan terapi fisik , belum meredakan rasa sakit dan kaku.

Selama prosedur, ahli bedah akan mengangkat tulang rawan dan tulang yang rusak sebelum memasang sambungan buatan yang terdiri dari logam, plastik, dan bahan sintetis lainnya.

Menurut American Academy of Orthopedic Surgeons (AAOS), lebih dari 90 persen orang yang menjalani penggantian lutut total akan mengalami lebih sedikit rasa sakit setelah operasi dan kemampuan yang lebih besar untuk bergerak dan melakukan tugas sehari-hari.

Seperti prosedur pembedahan lainnya, operasi penggantian lutut memiliki risiko. Risiko ini berkisar dari infeksi dan nyeri hingga pembekuan darah.

Namun, AAOS menunjukkan bahwa lebih dari 600.000 prosedur dilakukan setiap tahun di Amerika Serikat saja, dengan kurang dari 2 persen mengakibatkan komplikasi serius.

Resiko

Operasi penggantian lutut memiliki banyak risiko berbeda. Beberapa hasil langsung dari pembedahan, sementara yang lain berasal dari reaksi tubuh terhadap pembedahan.

Kemungkinan risiko lebih detail di bawah ini:

Anestesi

image 54 1024x683 - Apa Risiko Operasi Penggantian Lutut?
Jika seseorang mengalami nyeri lutut yang parah akibat osteoartritis, dokter mungkin merekomendasikan operasi lutut.

Orang yang menjalani operasi penggantian lutut memerlukan anestesi untuk mencegah mereka merasakan sakit selama operasi.

Jika seseorang memilih anestesi umum, mereka akan pingsan dan tidak akan bangun sampai operasi selesai.

Sebagai alternatif, anestesi regional hanya membuat mati rasa kaki atau tubuh bagian bawah, dan orang tersebut tetap terjaga selama operasi. Mereka mungkin menerima obat penenang untuk membantu mereka rileks dan memasuki tidur nyenyak.

Anestesi umum dapat menimbulkan efek samping, seperti:

Orang lebih mungkin mengalami komplikasi dari anestesi umum jika mereka sudah memiliki kondisi kesehatan serius lainnya, seperti penyakit jantung atau masalah paru-paru.

Anestesi regional menyebabkan efek samping yang lebih ringan daripada anestesi umum. Hal ini juga lebih kecil kemungkinannya daripada anestesi umum untuk membuat orang merasa mengantuk setelah operasi, dan risiko kehilangan darah, pembekuan, serangan jantung, atau stroke lebih rendah.

Efek samping dari anestesi regional dapat meliputi:

  • sakit kepala
  • kesulitan buang air kecil
  • reaksi alergi
  • dalam kasus yang jarang terjadi, cedera saraf dari jarum yang mengalirkan anestesi ke dalam tubuh

Infeksi

Setiap bukaan di kulit dapat memungkinkan masuknya bakteri , yang berpotensi menyebabkan infeksi. Dokter bedah akan mengambil tindakan pencegahan untuk meminimalkan risiko ini selama operasi.

Setelah individu kembali ke rumah, mereka harus mengawasi tanda-tanda infeksi berikut:

  • kemerahan
  • pembengkakan
  • kehangatan
  • keluar dari situs bedah
  • demam dan menggigil

Jika timbul infeksi, dokter akan meresepkan antibiotik untuk mengobatinya.

Pendarahan

Pendarahan selama dan setelah operasi adalah normal. Dalam kasus yang jarang terjadi, seseorang mungkin kehilangan terlalu banyak darah selama prosedur dan membutuhkan transfusi.

Terkadang, setelah operasi, darah bisa menggenang di bawah kulit dan menyebabkan pembengkakan. Jika itu terjadi, prosedur lain mungkin diperlukan untuk mengeluarkan darah.

Gumpalan darah

Gumpalan darah adalah salah satu risiko paling signifikan dari operasi penggantian lutut. Jika pembedahan merusak pembuluh darah atau orang tersebut tidak bergerak selama beberapa hari setelah prosedur, aliran darah dapat melambat, dan bekuan darah dapat terbentuk.

Gumpalan darah di salah satu vena dalam di kaki disebut trombosis vena dalam (DVT). Jika gumpalan terlepas, gumpalan tersebut dapat berjalan ke paru-paru dan menghalangi aliran darah. Penyumbatan ini disebut emboli paru , dan bisa mengancam jiwa.

Menggerakkan kaki dan memakai alat kompresi setelah operasi dapat membantu mencegah pembentukan gumpalan.

Nyeri dan bengkak

Nyeri dan bengkak sering terjadi setelah operasi, tetapi tingkat keparahan gejala ini akan bervariasi dari orang ke orang.

Dokter biasanya meresepkan pereda nyeri untuk membantu mengatasi ketidaknyamanan setelah operasi. Resep ini biasanya hanya berlaku untuk waktu yang singkat, tetapi jika rasa sakit berlanjut selama beberapa bulan setelah operasi, dokter mungkin akan meresepkan pengobatan lain.

Mungkin ada pembengkakan di lutut, pergelangan kaki, dan kaki setelah operasi. Mengompres dengan es dan melakukan olahraga ringan dapat membantu mengurangi pembengkakan.

Masalah pernapasan

Beberapa orang mengalami kesulitan mencoba bernapas dalam-dalam segera setelah operasi, terutama jika mereka menjalani anestesi umum.

Jika udara yang tidak cukup mencapai paru-paru, lendir dapat menumpuk di dalamnya, dan ini dapat menyebabkan pneumonia .

Seorang profesional perawatan kesehatan akan membantu orang tersebut menarik napas dalam-dalam agar paru-parunya berfungsi kembali dengan benar.

Kerusakan saraf dan arteri

Dalam kasus yang jarang terjadi, ahli bedah mungkin secara tidak sengaja memotong saraf atau pembuluh darah yang berada di dekat lutut.

Jika ini terjadi, prosedur pembedahan kedua mungkin diperlukan untuk memperbaiki kerusakan. Saraf yang terpotong dapat menyebabkan hilangnya perasaan atau gerakan di area yang terkena, dan ini terkadang permanen.

Reaksi alergi

Kadang-kadang, orang dapat mengalami reaksi alergi terhadap komponen logam pada implan lutut. Pada beberapa orang dengan alergi logam, bagian implan memicu respons yang menghasilkan berbagai gejala, termasuk pembengkakan, ruam, dan lecet.

Dalam kasus yang jarang terjadi, reaksi alergi dapat menyebabkan gejala di seluruh tubuh, seperti lemas, diare , sakit kepala, dan hilangnya fungsi di area implan.

Orang-orang yang pernah mengalami reaksi kulit terhadap perhiasan logam di masa lalu harus memeriksakan diri ke dokter mereka apakah tes alergi logam diperlukan sebelum operasi.

Kegagalan implan

Teknologi penggantian sendi telah meningkat pesat selama bertahun-tahun, tetapi tidak sempurna.

Sambungan baru dapat melonggarkan, aus, atau kehilangan stabilitasnya.

Jika persendian gagal, orang tersebut kemungkinan akan terus mengalami rasa sakit dan kekakuan setelah operasi. Mereka mungkin membutuhkan prosedur lain untuk menggantinya.

Mengurangi resiko

Cara terbaik untuk memastikan hasil yang positif adalah dengan mengikuti instruksi ahli bedah. Orang tersebut juga harus memastikan bahwa mereka telah mengajukan pertanyaan apa pun yang mereka miliki tentang perawatan lutut baru mereka.

image 55 1024x661 - Apa Risiko Operasi Penggantian Lutut?
Meskipun istirahat itu penting, orang tersebut harus mulai berjalan segera setelah dokter menyarankan, untuk memastikan sirkulasi yang baik.

Kiat-kiat berikut akan membantu mencegah atau mengurangi komplikasi penggantian lutut yang umum:

Lakukan perlahan : Dokter sering mendorong orang untuk mulai menggunakan lutut baru sesegera mungkin setelah operasi. Namun, penting untuk tidak melakukannya secara berlebihan. Diperlukan waktu 3 hingga 6 minggu sebelum seseorang dapat kembali ke aktivitas normalnya, termasuk menaiki tangga dan mengemudi.

Latihan : Sangat penting untuk bangun dari tempat tidur dan bergerak. Melakukan latihan yang direkomendasikan dokter akan membantu seseorang mendapatkan kembali gerakan di lututnya. Tetap aktif juga akan menurunkan risiko penggumpalan darah.

Menggunakan es : Membungkus kantong es dengan kain lembut dan menahannya di lutut dapat mengurangi pembengkakan dan mengurangi rasa sakit dalam beberapa hari pertama setelah operasi. Menopang lutut di atas beberapa bantal juga dapat membantu mengatasi pembengkakan.

Pereda nyeri : Dokter bedah akan meresepkan obat untuk meredakan nyeri setelah operasi. Mengelola rasa sakit dapat membantu orang tersebut tetap aktif, yang akan mempercepat pemulihan.

Perangkat kompresi : Dokter biasanya akan merekomendasikan penggunaan stoking kompresi atau perangkat seperti sepatu bot yang terus menerus memberikan tekanan pada kaki. Perangkat ini mencegah darah menggenang di kaki dan membentuk gumpalan darah.

Membersihkan luka : Dokter bedah akan memberikan petunjuk tentang cara merawat luka. Menjaga kebersihan area tersebut dapat membantu mencegah infeksi.

Pilihan lain

Sebelum memutuskan operasi penggantian lutut, orang mungkin ingin mempertimbangkan perawatan non-invasif lainnya yang dapat meredakan nyeri dan kekakuan osteoartritis.

image 56 1024x683 - Apa Risiko Operasi Penggantian Lutut?
Bagi sebagian orang, menggunakan tongkat atau alat bantu jalan mungkin merupakan pilihan yang lebih baik daripada operasi.

Perawatan ini meliputi:

  • perangkat tertentu, seperti tongkat, atau alat bantu jalan
  • olahraga dan terapi fisik
  • pereda nyeri, seperti acetaminophen (Tylenol), atau obat antiinflamasi nonsteroid, yang meliputi ibuprofen (Motrin), naproxen (Naprosyn), dan celecoxib (Celebrex)
  • suntikan steroid ke lutut
  • penurunan berat badan, jika perlu

Menjaga berat badan yang sehat dan berolahraga secara teratur dapat membantu menghentikan perkembangan osteoartritis.

Pertanyaan untuk ditanyakan

Untuk memastikan hasil terbaik dari operasi dan mengurangi risiko komplikasi, orang harus mencari informasi sebanyak mungkin sebelum operasi.

Pertanyaan untuk ditanyakan kepada dokter meliputi:

  • Hasil seperti apa yang dapat saya harapkan? Bagaimana operasi penggantian lutut akan membantu saya?
  • Apakah saya memiliki pilihan selain operasi untuk menghilangkan rasa sakit dan kekakuan?
  • Apa yang dapat saya lakukan untuk persiapan operasi guna meningkatkan kemungkinan sukses?
  • Apa saja kemungkinan risiko menjalani operasi penggantian lutut?
  • Apa yang dapat saya lakukan untuk menurunkan risiko komplikasi?
  • Apa tanda-tanda saya mengalami komplikasi?
  • Dalam keadaan apa saya harus menelepon Anda?

Ringkasan

Operasi penggantian lutut adalah prosedur yang relatif standar yang meningkatkan mobilitas dan kualitas hidup banyak orang.

Kurang dari 2 dari setiap 100 orang akan mengalami komplikasi parah setelah operasi penggantian lutut, dan ini biasanya terkait dengan kondisi kesehatan yang ada. Sebaiknya diskusikan semua pilihan pengobatan dengan dokter sebelum memutuskan operasi.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here