Kanker tenggorokan terjadi ketika sel tumbuh secara tidak terkendali di bagian tenggorokan. Perawatan mungkin dilakukan, tetapi prospeknya akan tergantung pada di mana kanker dimulai dan seberapa cepat seseorang menerima diagnosis.

Ini dapat mempengaruhi laring (kotak suara) dan bagian atas atau bawah faring (tenggorokan). Saat kanker menyebar, ia mungkin tumbuh ke jaringan terdekat. Bagaimanapun, nama dari kanker akan selalu tergantung dari mana mulainya.

Institut Kanker Nasional (NCI) mengklasifikasikan kanker tenggorokan sebagai kanker kepala dan leher. Ini berbagi beberapa fitur dengan kanker orofaring dan kanker mulut . Ini dapat mempengaruhi orang dewasa dan anak-anak.

Ini relatif jarang. Menurut NCI, risiko seumur hidup terkena kanker di mulut atau tenggorokan adalah sekitar 1,2% . Pada 2019, NCI memperkirakan 53.000 orang akan menerima diagnosis kanker orofaring, termasuk kanker tenggorokan. Mereka memperkirakan 10.860 orang meninggal akibat penyakit ini pada 2019.

Pada orang dewasa, paparan tembakau dan human papillomavirus (HPV) meningkatkan risiko.

Artikel ini akan membahas beberapa jenis, penyebab, gejala, dan pengobatan umum kanker tenggorokan dan prospek seseorang dengan diagnosis.

Jenis kanker tenggorokan

Tenggorokan, atau faring, memiliki banyak bagian, dan kanker dapat berkembang di sebagian besar bagian tersebut.

Kanker orofaring mempengaruhi mulut dan bagian atas tenggorokan. NCI memperkirakan bahwa 1,2% orang cenderung menerima diagnosis kanker orofaring pada suatu waktu.

Kanker hipofaring mempengaruhi bagian bawah faring, atau tenggorokan.

Kanker laring mempengaruhi laring, atau kotak suara. Menurut National Cancer Institute (NCI), sekitar 0,3% orang dapat berharap untuk mengembangkan jenis kanker ini.

Banyak jenis kanker tenggorokan dimulai sebagai karsinoma sel skuamosa . Ini berarti kanker dimulai di sel skuamosa yang melapisi tenggorokan. Selain di tenggorokan dan mulut, kanker jenis ini juga bisa bermula di belakang hidung.

Kanker mulut adalah jenis lain dari kanker kepala dan leher. Cari tahu di sini apa saja yang tercakup.

diagram of the anatomy of the throat 1024x981 - Apa Saja Fakta Terkait Kanker Tenggorokan?

Gejala

Ada banyak jenis kanker tenggorokan. Gejala dan perkembangannya akan tergantung pada jenis dan lokasi kanker.

Umum gejala awal kanker tenggorokan mungkin termasuk:

  • nyeri atau kesulitan saat menelan
  • sakit telinga
  • benjolan di leher atau tenggorokan
  • sakit tenggorokan atau batuk yang terus-menerus
  • perubahan suara, terutama suara serak atau tidak berbicara dengan jelas
  • kemampetan
  • kelenjar getah bening yang membengkak
  • bercak dan luka terbuka

Gejala akan tergantung pada jenis kankernya. Seseorang dengan kanker hipofaring mungkin tidak memiliki gejala pada tahap awal. Ini bisa membuat lebih sulit untuk dikenali.

Kondisi lain dapat menyebabkan gejala ini. Namun, jika terus berlanjut atau parah, seseorang harus meminta dokter memeriksanya untuk menyingkirkan kondisi serius.

Kanker amandel adalah jenis lain dari kanker kepala dan leher. 

Foto-foto

Penyebab dan faktor risiko

Para ahli belum mengetahui secara pasti apa penyebab kanker tenggorokan, tetapi beberapa faktor tampaknya meningkatkan risikonya .

Mereka termasuk:

Alkohol : Mengkonsumsi lebih dari satu minuman sehari dapat meningkatkan risiko.

Penggunaan tembakau : Ini termasuk merokok atau mengunyah tembakau dan mengambil tembakau.

Nutrisi yang buruk : Kekurangan vitamin mungkin berperan.

Penyakit gastroesophageal reflux (GERD) : Asam dari lambung bocor kembali ke pipa makanan.

Virus Epstein-Barr (EBV)

Infeksi HPV : Ini meningkatkan risikonya dari berbagai jenis kanker.

Kondisi bawaan: Anemia fanconi adalah salah satu contohnya.

Paparan beberapa bahan kimia : Zat yang digunakan dalam industri perminyakan dan pengerjaan logam dapat berkontribusi.

Jenis Kelamin : Kanker ini secara tradisional menyerang sekitar empat kali lebih banyak pria daripada wanita.

Usia : Lebih dari 50% diagnosis terjadi setelah usia 65 tahun.

Ras dan etnis : Ini lebih umum di antara orang Amerika kulit hitam dan kulit putih Amerika daripada di orang Amerika Asia atau Hispanik.

Ilmu pengetahuan belum memastikan bahwa semua faktor ini menyebabkan atau bahkan meningkatkan risiko kanker tenggorokan, tetapi ada bukti bahwa faktor-faktor tersebut dapat menyebabkan atau bahkan meningkatkan risiko kanker tenggorokan.

Namun, mereka telah menemukan kaitan kuat dengan merokok dan mengonsumsi banyak alkohol.

Diagnosa

Mendiagnosis kanker tenggorokan sejak dini sangat meningkatkan kemungkinan pengobatan yang efektif.

Seorang dokter akan bertanya kepada orang tersebut tentang gejala dan melakukan pemeriksaan fisik. Mereka mungkin menggunakan laringoskop, yaitu tabung dengan kamera di atasnya, untuk melihat apa yang terjadi di dalam tenggorokan.

Tes pencitraan lainnya, seperti X-ray, CT, atau MRI scan , dapat membantu dokter melihat sejauh mana kanker telah menyebar.

Seorang dokter mungkin merekomendasikan biopsi. Ini melibatkan pengambilan sampel jaringan atau sel tenggorokan untuk menguji kanker di laboratorium. Biopsi juga akan menunjukkan jenis kanker yang ada.

Tes ini akan membantu dokter menentukan sejauh mana kanker dan cara terbaik untuk mengobatinya.

Stadium

Stadium memberi gambaran tentang seberapa jauh kanker telah menyebar. Stadium kanker tenggorokan akan tergantung pada jenisnya.

Secara keseluruhan, bagaimanapun, kanker biasanya berkembang sebagai berikut:

Lokal: Perubahan ganas telah terjadi di satu lokasi tetapi belum menyebar ke luar situs ini.

Regional : Kanker telah menyebar ke jaringan, struktur, atau kelenjar getah bening di dekatnya.

Jauh : Kanker telah menyebar ke bagian tubuh lain, seperti hati.

Tingkat kanker juga mempengaruhi pengobatan dan pandangan. Kanker tingkat tinggi lebih agresif daripada kanker tingkat rendah. Ini lebih mungkin tumbuh dengan cepat.

Ketika seorang dokter mengetahui stadium dan tingkat kanker, mereka akan berbicara dengan individu tersebut tentang pilihan pengobatan mereka.

Perubahan prakanker juga mungkin terjadi. Ini tidak bersifat kanker, tetapi bisa menjadi ganas di kemudian hari. Dokter menyebutnya “karsinoma in situ.”

Cari tahu lebih lanjut di sini tentang karsinoma in situ dan perubahan yang harus diwaspadai.

Pengobatan

image 254 1024x683 - Apa Saja Fakta Terkait Kanker Tenggorokan?
Pembedahan adalah salah satu pengobatan yang mungkin untuk kanker tenggorokan.

Perawatan akan bergantung pada berbagai faktor, termasuk:

  • lokasi, stadium, dan tingkat kanker
  • usia dan kesehatan individu secara keseluruhan
  • ketersediaan dan keterjangkauan pengobatan
  • preferensi pribadi

Perawatan umum meliputi:

Pembedahan : Seorang ahli bedah akan mengangkat tumor dan jaringan kanker lainnya. Ini dapat memengaruhi bentuk dan fungsi kotak suara, epiglotis, dan struktur lainnya.

Operasi laser : Ini mungkin menjadi pilihan pada tahap awal.

Terapi radiasi : Dosis radiasi yang ditargetkan bertujuan untuk membunuh sel kanker.

Kemoterapi : Obat-obatan bertujuan untuk menargetkan dan membunuh sel kanker.

Terapi target : Obat ini menyerang sel kanker atau protein tertentu yang memengaruhi pertumbuhan kanker. Jenis pengobatan ini bertujuan untuk mengurangi risiko efek samping dengan menargetkan sel tertentu.

Imunoterapi : Ini adalah sebuah pendekatan baru yang meningkatkan kemampuan sistem kekebalan untuk mempertahankan tubuh dari kanker.

Dokter sering meresepkan kombinasi terapi. Beberapa perawatan, seperti radiasi dan kemoterapi , dapat menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan. Namun, sebagian besar sembuh setelah pengobatan berakhir.

Orang dengan kanker tenggorokan harus bertanya kepada dokter mereka apa yang diharapkan dan bagaimana mengelola efek samping jika terjadi.

Uji klinis

Beberapa orang mengikuti uji klinis. Ini dapat memberikan akses ke perawatan baru yang mungkin belum tersedia secara luas. Sebuah uji klinis hanya dapat terjadi jika para ahli memiliki bukti kuat bahwa pengobatan kemungkinan besar aman. NCI memberikan informasi tentang apa yang harus dilakukan jika seseorang ingin mencoba uji klinis.

Apa saja yang tercakup dalam kemoterapi? Cari tahu di sini .

Kehidupan selama pengobatan

Efek samping pengobatan meliputi:

Kelelahan

Ini adalah efek samping yang umum. Beberapa tip yang dapat membantu seseorang mengatasi kelelahan meliputi:

Merencanakan hari berdasarkan perasaan mereka : Jika orang tersebut memiliki lebih banyak energi di pagi hari, misalnya, mereka dapat merencanakan untuk aktif pada waktu itu dan istirahat nanti.

Olahraga ringan : Jalan-jalan di luar ruangan selama 15-30 menit dapat meningkatkan tingkat energi dan perasaan sejahtera seseorang.

Rasa sakit

Beberapa orang mengalami rasa sakit selama dan setelah perawatan. Rasa sakit yang terus-menerus dapat membuat seseorang sulit tidur dan memengaruhi suasana hati seseorang. Ini juga dapat menunda penyembuhan.

Obat pereda nyeri, teknik relaksasi, dan pendekatan lain dapat membantu. Seorang dokter dapat memberi nasihat tentang pilihan yang sesuai.

Cari tahu lebih lanjut tentang rasa sakit, cara mendeskripsikannya, dan pilihan pengobatan.

Masalah memori

Beberapa orang mengalami masalah dengan ingatan dan proses berpikir lainnya selama atau setelah perawatan kanker.

Merencanakan secara aktif setiap hari dan mencatat tugas-tugas penting di kalender dapat membantu seseorang melacak rencana dan janji temu.

Perubahan saraf

Beberapa pengobatan kanker dapat merusak saraf, menyebabkan ketidaknyamanan, termasuk:

  • mati rasa
  • perasaan geli
  • sensasi terbakar
  • kelemahan di beberapa bagian tubuh

Komplikasi tambahan mungkin termasuk masalah keseimbangan dan sembelit .

Apa itu neuropati , dan apa yang dapat Anda lakukan? Cari tahu di sini .

Tindak lanjut

Setelah pengobatan kanker, seseorang akan terus menghadiri janji temu secara berkala. Dokter akan memantau kemajuan mereka dan memeriksa untuk memastikan kanker tidak kambuh lagi.

Orang yang menjalani operasi yang mengubah struktur mulut dan tenggorokan mungkin memerlukan terapi untuk membantu mereka berbicara dan menelan.

Terkadang orang mengalami depresi dan kecemasan selama dan setelah pengobatan kanker. Seorang dokter dapat membantu dengan ini. Mereka mungkin merekomendasikan konseling.

Penting untuk menghadiri semua sesi tindak lanjut dan bertanya kepada dokter tentang gejala apa pun yang menetap. Mereka mungkin bisa membantu.

Dampak operasi

Bergantung pada jenis dan tingkat kanker tenggorokan, seseorang mungkin memerlukan pembedahan ekstensif pada tenggorokan, lidah, rahang, dan struktur lainnya.

Operasi rekonstruksi dapat mengembalikan tampilan dan fungsi struktur ini, tetapi terdapat risiko komplikasi.

Satu studi menemukan bahwa hampir 1 dari 5 orang yang menjalani pengobatan untuk kanker kepala dan leher mengalami depresi sesudahnya. Prospek orang-orang ini lebih buruk daripada mereka yang tidak mengalami depresi.

Siapa pun yang memiliki tanda-tanda depresi, kecemasan, atau gejala lain yang sedang berlangsung harus berbicara dengan dokter mereka, karena mereka mungkin dapat membantu.

Harapan

Tingkat kelangsungan hidup tergantung pada stadium kanker, jenisnya, dan di mana ia terjadi. Ilmuwan menggunakan statistik masa lalu untuk menghitung peluang bertahan hidup setidaknya 5 tahun lagi setelah diagnosis kanker.

Kanker orofaring

Seseorang dengan diagnosis kanker orofaring akan memiliki peluang 65,3% untuk hidup setidaknya 5 tahun lagi.

Kanker hipofaring

Kanker hipofaring cenderung tidak menimbulkan gejala pada tahap awal, sehingga lebih sulit dikenali. The American Cancer Society mencatat bahwa tingkat kelangsungan hidup 5 tahun secara keseluruhan adalah 31% . Pada tahap awal 52%, dan tahap terakhir 19%.

Kanker laring

image 255 1024x683 - Apa Saja Fakta Terkait Kanker Tenggorokan?
Prospek seseorang dengan kanker laring bervariasi tergantung pada jenis kanker dan di mana mulainya.

Menurut NIC, seseorang dengan kanker laring memiliki peluang 60,3% untuk bertahan hidup 5 tahun atau lebih setelah menerima diagnosis.

Namun, ini tergantung pada jenis kanker dan di mana mulainya.

Jika kanker dimulai di supraglotis, di atas pita suara, ada kemungkinan 60% untuk bertahan hidup 5 tahun lagi dengan diagnosis dini, turun menjadi 30% jika orang tersebut memiliki diagnosis stadium lanjut.

Jika dimulai di glotis, bagian dari laring yang mencakup pita suara, ada 83% kemungkinan untuk hidup 5 tahun lagi setelah diagnosis dini, tetapi 42% kemungkinan dengan diagnosis yang terlambat.

Terkadang kanker hilang dengan pengobatan dan menghilang, tetapi terkadang kanker kembali lagi. Pada tahun 2016, penelitian mencatat bahwa kemungkinan kanker laring kembali dalam 3 tahun setelah memulai pengobatan adalah 20,5%.

Dengan kemajuan dalam pengobatan dan jenis kemajuan medis lainnya, prospek berbagai jenis kanker cenderung meningkat dari waktu ke waktu.

Ringkasan

Ada berbagai jenis kanker tenggorokan, dan cara pandangnya berbeda. Dalam kebanyakan kasus, diagnosis dini berarti peluang bertahan hidup yang lebih baik.

Cara mengurangi risiko antara lain:

  • menghindari atau berhenti merokok
  • membatasi konsumsi alkohol
  • berbicara dengan dokter tentang vaksinasi HPV

Penting juga untuk menyadari kemungkinan gejala dan mencari bantuan jika muncul.

Pelajari lebih lanjut di sini tentang HPV dan cara menghindarinya.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here