HIV adalah virus yang menyerang sistem kekebalan. Tanda dan gejala berbeda tergantung pada stadium infeksi HIV seseorang.

Sekitar 1,2 juta orang di Amerika Serikat hidup dengan HIV, tetapi banyak yang tidak menyadari status mereka, sebagian karena kurangnya gejala. Diperkirakan 1 dari 7 orang dengan HIV tidak tahu bahwa mereka mengidapnya.

Ketika seseorang pertama kali tertular HIV , mereka mungkin mengalami penyakit yang tidak spesifik, termasuk demam dan mungkin ruam. Setelah ini, infeksi HIV mungkin tidak menimbulkan gejala apa pun selama satu dekade atau lebih, sampai telah merusak sistem kekebalan tubuh sehingga orang tersebut dapat mengalami infeksi yang parah.

Namun, pengobatan modern dapat mencegah HIV merusak sistem kekebalan dengan mengendalikan kemampuan virus untuk tumbuh di dalam tubuh manusia.

Munculnya rejimen obat baru yang efektif berarti bahwa orang dengan HIV dapat hidup lama, hidup sehat, dan hanya sedikit orang yang sekarang mengembangkan infeksi HIV stadium lanjut, yang dikenal sebagai AIDS, ketika mereka berada dalam perawatan yang tepat.

Artikel ini membahas gejala berbagai tahap HIV, cara penularan virus, dan kemungkinan pengobatan.

Apakah HIV itu?

image 657 - Apa Saja Gejala Infeksi HIV?
Getty Images

HIV adalah virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh. Virus menempel, masuk, dan merusak atau menghancurkan sel darah putih yang disebut sel T CD4. Sel-sel ini penting untuk membantu tubuh melawan infeksi dari virus, bakteri, dan jamur.

Tanpa pengobatan, HIV secara bertahap merusak semakin banyak sel, melemahkan sistem kekebalan selama beberapa tahun. Akhirnya, tubuh tidak mampu melawan infeksi.

Namun, pengobatan yang dikenal sebagai terapi antiretroviral mengurangi jumlah HIV dalam darah ke tingkat yang sangat rendah.

Ketika levelnya cukup rendah untuk tidak terdeteksi, virus tidak lagi merusak sistem kekebalan dan hampir tidak ada risiko penularan virus ke orang lain. Ini dikenal sebagai tidak terdeteksi = tidak dapat ditransmisikan (U = U).

Gejala

Gejala infeksi HIV berbeda-beda tergantung pada stadium infeksinya. Gejala dan perkembangan juga berbeda antar individu.

Tanpa pengobatan, infeksi HIV cenderung berlanjut tiga tahap: infeksi akut, infeksi kronis, dan infeksi stadium 3.

Orang sering tidak mengalami gejala selama bertahun-tahun, atau sampai kondisinya sangat lanjut. Karena itu, seseorang tidak dapat mengandalkan gejala untuk mengetahui apakah mereka mengidap HIV. Satu-satunya cara seseorang dapat mengetahui status HIV-nya adalah dengan melakukan tes.

Siapa pun yang mengira mereka mungkin terkena virus harus berbicara dengan penyedia layanan kesehatan. 

Stadium 1: Infeksi HIV akut

Segera setelah seseorang tertular HIV, mereka mungkin mengalami gejala mirip flu. Gejala ini biasanya muncul di dalam 2–4 minggu dan dapat berlangsung selama beberapa hari atau minggu.

Gejala infeksi HIV akut dapat meliputi:

  • demam
  • kelelahan
  • ruam kulit yang biasanya tidak gatal
  • Nyeri otot
  • keringat malam
  • sakit tenggorokan
  • kelenjar bengkak di tenggorokan, selangkangan, atau ketiak
  • luka atau bisul di mulut atau alat kelamin
  • mual, muntah, atau keduanya

Ini dikenal sebagai penyakit serokonversi . Serokonversi adalah ketika tubuh mulai memproduksi antibodi melawan virus. Ini adalah respons alami tubuh untuk mendeteksi infeksi.

Pada tahap ini, virus berkembang biak dengan cepat. Orang tersebut memiliki sejumlah besar HIV dalam darahnya, dan risiko penularan virus ke orang lain tinggi.

Tidak semua orang mengalami gejala pada tahap ini. Yang lain mengalami gejala mirip flu ringan yang sebagian besar tidak disadari. Artinya orang bisa tertular HIV tanpa menyadarinya, yang menyebabkan pengujian sangat penting.

Jika seseorang mengira mereka mungkin telah terpajan HIV, penting untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan untuk meminta nasihat, dan bertanya kepada mereka tentang pengobatan pencegahan yang disebut profilaksis pasca pajanan (PEP).

Penyedia layanan kesehatan dapat memesan tes untuk memeriksa HIV. Beberapa tes dapat mendeteksi virus setelah 10 hari, sementara yang lain mungkin tidak mendeteksi infeksi hingga 90 hari setelah terpapar. Orang sering kali perlu mengikuti lebih dari satu tes untuk mendapatkan hasil yang akurat.

Stadium 2: Infeksi HIV kronis

Setelah fase akut, HIV terus berkembang biak pada tingkat yang sangat rendah di dalam tubuh, dan terus merusak sel kekebalan. Orang biasanya tidak mengalami gejala atau sakit akibat virus selama tahap ini.

Tahap ini juga dikenal sebagai infeksi HIV tanpa gejala atau latensi klinis.

Tanpa pengobatan, tahap kronis dari infeksi HIV dapat berlangsung selama satu dekade atau lebih. Orang masih bisa menularkan virus ke orang lain selama ini.

Terapi antiretroviral memperlambat atau menghentikan perkembangan HIV. Orang yang memakai obat antiretroviral seperti yang diresepkan mungkin tetap dalam tahap HIV kronis seumur hidup dan tidak pernah mengembangkan HIV tahap 3.

Stadium 3 HIV

Stadium 3 HIV, juga dikenal sebagai AIDS, adalah kondisi yang paling parah. Ini terjadi ketika sistem kekebalan seseorang rusak parah dan tidak dapat lagi melawan infeksi.

Orang yang memakai terapi antiretroviral dapat mempertahankan viral load yang rendah dan mungkin tidak pernah mengembangkan HIV stadium 3. Faktor lain yang mempengaruhi apakah tahap ini berkembang termasuk usia, faktor genetik, dan jenis virus.

Gejala HIV stadium 3 dapat meliputi :

  • penurunan berat badan
  • keringat malam
  • demam
  • diare kronis
  • batuk terus-menerus
  • masalah kulit
  • masalah mulut
  • infeksi biasa
  • Penyakit serius

Penyedia layanan kesehatan dapat mendiagnosis HIV stadium 3 jika jumlah CD4 seseorang turun di bawah 200 sel per mililiter kubik (sel / mm3), atau jika mereka mengembangkan infeksi oportunistik.

Infeksi oportunistik adalah infeksi yang memanfaatkan sistem kekebalan yang lemah. Infeksi oportunistik yang umum di AS meliputi :

  • meningitis kriptokokus, infeksi jamur
  • herpes , infeksi virus
  • salmonella , infeksi bakteri
  • kandidiasis, infeksi jamur
  • toksoplasmosis , infeksi parasit yang mempengaruhi otak

Tanpa pengobatan, orang dengan HIV stadium 3 biasanya bertahan hidup rata-rata 3 tahun. Orang dapat pulih dari infeksi dan penyakit terkait HIV yang serius dan mengendalikan HIV dengan pengobatan.

Beberapa gejala berbeda menurut jenis kelamin. Baca lebih lanjut tentang HIV pada pria dan HIV pada wanita .

Penularan

Cara paling umum orang tertular HIV adalah hubungan seks anal atau vaginal atau berbagi alat suntik narkoba, seperti jarum suntik, atau alat masak.

Seseorang dapat tertular HIV jika jaringan atau selaput lendir yang rusak, seperti di alat kelamin, rektum, atau mulut, bersentuhan dengan cairan yang mengandung virus.

Hanya cairan tubuh tertentu yang dapat menularkan HIV di antara orang-orang. Cairan ini adalah:

  • darah
  • air mani atau cairan preseminal
  • cairan vagina
  • cairan rektal
  • ASI

Seorang bayi dapat tertular HIV dari ibunya selama kehamilan, persalinan, atau menyusui. Hal ini kurang umum terjadi.

Ada banyak mitos tentang penularan HIV. Orang tidak tertular HIV dari salah satu berikut:

  • gigitan nyamuk, kutu, atau serangga lainnya
  • keringat, air mata, atau air liur
  • berpelukan, berjabat tangan, atau ciuman sosial
  • berbagi kamar mandi, makanan, minuman, atau piring
  • aktivitas seksual, seperti sentuhan, yang tidak melibatkan pertukaran cairan tubuh
  • melalui udara

Baca tentang mitos dan fakta penularan HIV di sini.

Diagnosa

Satu-satunya cara seseorang dapat mengetahui status HIV-nya adalah melalui tes. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS merekomendasikan bahwa setiap orang yang berusia antara 13 dan 64 tahun dites HIV setidaknya sekali.

Ada tiga jenis tes HIV:

  • Tes asam nukleat: Tes darah ini mencari virus di dalam darah, dan dapat mengungkapkan viral load orang tersebut. Ini melibatkan pengambilan darah dari vena.
  • Tes antigen / antibodi: Tes darah ini mencari keberadaan antigen atau antibodi dalam darah yang dapat menandakan infeksi HIV. Ini melibatkan pengambilan darah atau menusuk jari.
  • Tes antibodi: Tes ini mencari antibodi HIV dalam darah atau cairan mulut. Ini bisa melibatkan pengambilan darah dari vena, tusukan jari, atau usap mulut.

Orang bisa mendapatkan tes HIV di sebuah klinik kesehatan atau melakukan suatu self-test di rumah.

Tidak mungkin mendeteksi HIV segera setelah terinfeksi. Waktu antara keterpaparan dan saat pengujian dapat menghasilkan hasil yang akurat dikenal sebagai “periode jendela”. Ini bisa antara 10 hari dan 3 bulan, tergantung pada individu dan tes khusus yang digunakan.

Untuk memastikan hasil yang akurat, seseorang harus melakukan tes HIV setelah periode jendela mereka.

Jika seseorang mengira mereka mungkin telah terpapar virus dalam 72 jam terakhir, penting untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan sesegera mungkin dan bertanya tentangnya, profilaksis pasca pajanan (PEP), yang bisa sangat efektif.

Pencegahan

Ada banyak cara orang HIV-negatif dapat mencegah tertular virus, dan ada banyak cara orang HIV-positif dapat menghindari penularan virus kepada orang lain.

Cara untuk mencegah penularan HIV termasuk file berikut:

  • Menggunakan kondom dengan benar saat berhubungan seks.
  • Jangan sekali-kali berbagi jarum suntik, atau alat suntik narkoba lainnya. Jika seseorang memang berbagi peralatan, mendisinfeksi peralatan dengan pemutih dapat mengurangi risiko HIV dan hepatitis. CDC memberikan saran tentang pembersihan jarum suntik.
  • Orang yang berisiko tertular HIV dapat menggunakan profilaksis pra pajanan (PrEP). Ketika diambil sesuai resep, metode ini sangat efektif dalam mencegah HIV. Truvada dan Descovy adalah dua obat PrEP yang disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA).

Orang yang HIV-positif dapat mencegah penularan virus kepada orang lain dengan memakai obat antiretroviral.

Pada kebanyakan orang yang menggunakan obat antiretroviral, virus dapat dikendalikan di dalam 6 bulan. Setelah viral load tidak terdeteksi, hampir tidak ada risiko penularan virus ke orang lain.

Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS mengeluarkan pedoman baru pada tahun 2019, yang menyatakan bahwa dokter hanya dapat merekomendasikan PrEP untuk mereka yang tes HIV negatifnya baru-baru ini.

Ringkasan

HIV adalah virus yang secara bertahap melemahkan sistem kekebalan dengan menargetkan sel CD4. Tanda dan gejala berbeda tergantung pada tahap infeksi HIV yang diderita seseorang.

Orang dapat hidup dengan HIV selama bertahun-tahun tanpa gejala apa pun. Inilah mengapa tes HIV itu penting.

Dengan pengobatan yang efektif, banyak orang dengan HIV dapat hidup lama, sehat dan bebas gejala.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here