Polip serviks adalah pertumbuhan yang berkembang di serviks, yang merupakan saluran yang menghubungkan rahim ke vagina. Sperma harus melewati saluran ini untuk membuahi sel telur. Polip serviks adalah tumor, tetapi biasanya bersifat non-kanker, atau jinak.

Namun, karena polip memiliki kemiripan dengan beberapa tanda kanker , penting bagi dokter untuk memeriksanya untuk memastikan bahwa polip tidak bersifat kanker.

Polip serviks dapat tumbuh sebagai massa tunggal atau berkelompok. Ukurannya bervariasi tetapi biasanya panjangnya sekitar 1–2 sentimeter (cm).

Wanita yang paling mungkin mengembangkan polip serviks adalah mereka yang berusia 40-an dan 50-an yang telah melahirkan lebih dari satu anak. Kadar estrogen yang lebih tinggi juga dapat membuat orang hamil lebih rentan terhadapnya.

Penyebab dan seperti apa bentuknya

image 256 1024x681 - Apa Saja Gejala Polip Serviks?
Polip adalah tumbuh-tumbuhan yang berkembang di dalam tubuh.

Polip dapat bervariasi warnanya dari abu-abu, warna hampir putih hingga merah cerah atau ungu. Mereka dapat tumbuh dalam berbagai ukuran dan terlihat seperti umbi yang tumbuh di batang.

Dua jenis polip berbeda dapat berkembang di serviks:

  • Polip ektoserviks : Wanita pascamenopause lebih cenderung memiliki polip ini, yang tumbuh pada sel di lapisan permukaan luar serviks.
  • Polip endoserviks: Polip endoserviks yang lebih umum tumbuh dari kelenjar serviks di dalam saluran serviks. Jenis polip ini lebih mungkin menyerang wanita yang sedang pramenopause.

Tidak jelas mengapa beberapa wanita mengembangkan polip, meskipun penyebabnya mungkin termasuk tubuh yang merespons secara tidak normal terhadap estrogen.

Penyebab lain mungkin termasuk:

  • peningkatan atau tingkat estrogen yang tinggi
  • pembuluh darah menjadi tersumbat
  • radang serviks, vagina, atau rahim

Estrogen adalah hormon seks wanita, dan kadar hormon ini akan naik dan turun sepanjang hidup wanita. Kadar estrogen mencapai puncaknya selama masa subur, sehingga polip serviks lebih mungkin terjadi selama masa ini.

Kadar estrogen juga akan meningkat selama kehamilan.

Estrogen kimiawi dalam produk seperti penyegar udara juga dapat memengaruhi kadar estrogen.

Peradangan pada serviks dapat terjadi karena berbagai alasan, antara lain:

Sangat jarang orang yang belum mulai menstruasi mengembangkan polip serviks.

Gejala

image 257 1024x683 - Apa Saja Gejala Polip Serviks?
Menstruasi yang lebih berat dari biasanya mungkin merupakan gejala polip serviks.

Ada kemungkinan seseorang mengembangkan polip serviks dan tidak mengalami gejala apa pun.

Orang lain akan melihat gejala, yang mungkin termasuk:

  • keputihan yang mungkin berbau busuk jika ada infeksi
  • aliran yang lebih deras selama periode
  • bercak antar periode menstruasi
  • pendarahan setelah hubungan seksual
  • berdarah setelah douching
  • pendarahan setelah menopause

Kapan seseorang harus menemui dokter?

Jika orang mengalami salah satu dari gejala ini, mereka harus membuat janji dengan dokter secepat mungkin. Meskipun ini bisa menjadi tanda polip serviks, mereka juga bisa mengindikasikan kanker.

Diagnosis sebagian besar polip serviks terjadi selama pemeriksaan panggul rutin atau tes Pap smear.

Jika ada polip, dokter mungkin ingin mengangkatnya. Dokter juga akan mengambil sampel jaringan, yang disebut biopsi, dari polip untuk memeriksa apakah polip tersebut bersifat kanker atau jinak.

Pilihan pengobatan

image 258 1024x683 - Apa Saja Gejala Polip Serviks?
Seorang dokter mungkin merekomendasikan operasi pengangkatan polip serviks.

Sebagian besar polip serviks jinak dan dapat diangkat melalui pembedahan.

Perawatan mungkin tidak diperlukan jika polip tidak menimbulkan gejala atau ketidaknyamanan, tetapi dokter akan terus memantau polip dengan cermat.

Ada beberapa metode berbeda untuk mengangkat polip melalui pembedahan.

Ini mungkin melibatkan seorang dokter:

  • menggunakan tang polip untuk memegang polip dan menariknya keluar dengan lembut
  • mengikatkan tali bedah di sekitar polip sebelum memotongnya
  • memutar polip di dasarnya dan menariknya

Dokter kemudian akan menggunakan nitrogen cair, operasi laser, atau ablasi elektrokauter untuk menghancurkan dasar polip.

Untuk polip yang sangat besar, operasi pengangkatan umumnya perlu dilakukan di ruang operasi di rumah sakit menggunakan anestesi lokal, regional, atau umum.

Setelah pengangkatan polip, individu tersebut mungkin mengalami pendarahan dan kram. Pereda nyeri over-the-counter (OTC) harus mengurangi ketidaknyamanan.

Polip atau polip perlu diuji untuk memeriksa kanker. Jika polip bersifat kanker, perawatan lebih lanjut mungkin diperlukan. Perawatan akan tergantung pada jenis kankernya.

Terkadang, polip serviks dapat keluar dari serviks dengan sendirinya. Ini bisa terjadi saat menstruasi atau hubungan seksual.

Seperti apa pemulihannya?

Orang mungkin merasakan sakit ringan dan ketidaknyamanan selama pengangkatan polip. Namun, setelah prosedur selesai, mereka dapat pulang dan mengobati kram atau nyeri dengan obat pereda nyeri OTC.

Bahkan jika pembedahan dilakukan di rumah sakit dengan anestesi, individu tersebut tetap dapat pulang pada hari yang sama.

Dokter menganjurkan agar orang tidak melakukan hubungan seksual setidaknya selama 3 hari setelah operasi.

Prospek orang yang pernah menjalani operasi pengangkatan polip adalah positif. Polip biasanya tidak tumbuh kembali.

Namun, seseorang yang pernah mengalami polip serviks memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkannya kembali. Oleh karena itu, mereka harus melakukan pemeriksaan panggul rutin untuk memeriksa adanya pertumbuhan baru.

Ringkasan dan pencegahan

Sebagian besar kasus polip serviks tidak mungkin dicegah.

Namun, pemeriksaan panggul dan tes Pap smear secara teratur harus memastikan bahwa dokter dapat mendeteksi polip dan mengobatinya sejak dini.

Ada kemungkinan bahwa beberapa infeksi dapat menyebabkan polip serviks berkembang. Karena itu, melakukan hubungan seks yang aman dan kebersihan yang benar untuk menghindari infeksi juga dapat membantu mencegah polip serviks.

Orang juga bisa memakai pakaian dalam katun untuk meningkatkan aliran udara ke area tersebut. Ini akan mencegah area menjadi terlalu panas dan lembab, yang merupakan lingkungan sempurna untuk berkembangnya infeksi.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here