Multiple sclerosis adalah penyakit kompleks yang mempengaruhi sistem saraf pusat. Ada empat jenis utama, yang berbeda dalam tahapan atau perkembangannya.

Mempelajari setiap jenis multiple sclerosis (MS) dapat membantu seseorang mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang penyakit ini dan kemungkinan pengobatannya setelah diagnosis.

Gejala MS terjadi akibat sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang serabut saraf dan pelindung selubung mielin di sekitarnya.

Kerusakan mengubah sinyal yang dikirim saraf ke tubuh dan dapat menyebabkan jaringan parut di otak dan sumsum tulang belakang.

Artikel ini membahas lebih lanjut tentang jenis dan tahapan MS, pilihan pengobatan, dan pandangan orang dengan kondisi ini.

Tahapan MS

image 485 1024x683 - Apa Saja Tahapan dari Multiple Sclerosis?
MS mempengaruhi sistem saraf pusat.

MS terutama mempengaruhi sistem saraf pusat (SSP), yang memainkan peran penting dalam banyak fungsi tubuh.

Karena MS dapat mempengaruhi begitu banyak fungsi tubuh yang berbeda, setiap orang mungkin mengalami penyakit ini dengan sedikit berbeda.

Ada beberapa jenis dan tahapan MS, yang berbeda dalam cara perkembangannya.

Sindrom terisolasi secara klinis (CIS)

CIS adalah episode pertama gejala MS yang dialami orang, dan ini diakibatkan oleh peradangan dan kerusakan pada selubung mielin. National MS Society mencatat bahwa dokter hanya akan menentukan episode sebagai CIS jika berlangsung setidaknya satu hari.

Dalam beberapa kasus, seseorang dapat mengalami CIS dan tidak menderita MS. Untuk mendiagnosis MS, dokter akan menggunakan magnetic resonance imaging ( MRI ) untuk mencari lesi aktif atau bukti lesi masa lalu di otak seseorang.

Pada orang yang kemudian menerima diagnosis MS, pengobatan CIS dini dapat membantu menunda timbulnya penyakit secara penuh.

MS kambuh-remitting (RRMS)

Kebanyakan orang dengan MS mengalami MS yang kambuh-remisi (RRMS). Tanda pertama penyakit biasanya akan muncul sebelum usia 30 tahun.

Seseorang dengan RRMS akan mengalami serangan gejala baru atau gejala yang memburuk. Setelah setiap serangan, mereka akan memiliki waktu yang lama di mana gejala mereka membaik atau hilang sampai kambuh berikutnya.

Dalam beberapa kasus, gejala menjadi permanen dan hanya menjadi sedikit lebih baik selama remisi.

Lesi baru sering muncul di otak setelah kambuh. Namun, mereka juga dapat muncul tanpa menimbulkan gejala yang jelas.

Tingkat keparahan gejala dapat bervariasi tergantung pada luas dan lokasi kerusakan saraf. Waktu remisi dapat berkisar dari sekitar satu minggu hingga beberapa tahun.

Selama fase remisi, penyakit tidak akan menunjukkan tanda-tanda perkembangan.

MS progresif primer (PPMS)

MS progresif primer (PPMS) lebih jarang terjadi dibandingkan RRMS. National Institute of Neurological Gangguan dan Stroke menyatakan bahwa jenis MS terjadi paling sering setelah usia 40 tahun.

Orang dengan PPMS memiliki gejala yang berangsur-angsur memburuk seiring berjalannya waktu. Mereka mungkin tidak mengalami serangan atau gejala tiba-tiba, tetapi mereka cenderung mengalami gejala sepanjang hidup mereka tanpa pemulihan atau remisi. Tingkat keparahan gejala ini dapat bervariasi.

Beberapa pengobatan untuk RRMS kurang efektif dalam mengobati gejala PPMS.

MS progresif sekunder (SPMS)

Setelah seseorang hidup dengan RRMS selama bertahun-tahun, penyakit ini pada akhirnya dapat berkembang menjadi SPMS.

Ketika ini terjadi, gejala secara bertahap akan menjadi lebih parah tanpa perbedaan lebih lanjut antara serangan dan remisi.

Mengkategorikan MS

Dokter juga dapat mengkategorikan MS dalam beberapa cara berbeda untuk membantu orang memahami bagaimana penyakit tersebut bekerja di dalam tubuh. Klasifikasi ini meliputi:

  • Aktif: Waktu yang mencakup serangan dan bukti baru bahwa penyakit sedang berkembang.
  • Tidak aktif: Periode di mana orang tersebut stabil, dan tidak ada bukti yang jelas bahwa penyakit berkembang.
  • Memburuk: Peningkatan kecacatan orang yang dikonfirmasi dan penting setelah kambuh.
  • Tidak memburuk: Orang tersebut mengalami kekambuhan tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda kecacatan baru atau yang lebih parah.

Linimasa

image 486 1024x741 - Apa Saja Tahapan dari Multiple Sclerosis?
Pada MS stadium lanjut atau stadium akhir, kelemahan otot dapat menyebabkan hilangnya mobilitas.

Secara umum, MS akan mengikuti tren menjadi lebih parah atau melemahkan dari waktu ke waktu.

Orang dengan RRMS mungkin menemukan bahwa gejala mereka memburuk secara bertahap dengan setiap serangan. Dalam beberapa kasus, mereka mungkin menjadi lebih baik selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun pada suatu waktu. Dalam kasus lain, gejala mungkin tetap ada setelah serangan dan memburuk seiring waktu.

Setelah RRMS, kebanyakan orang akan berkembang menjadi SPMS. Gejala-gejala tersebut akan menjadi lebih buruk dari waktu ke waktu, dan mereka mungkin berhenti mengalami kekambuhan atau remisi.

Dalam kasus yang jarang terjadi ketika kondisi berkembang menjadi MS stadium lanjut atau stadium akhir , gejala yang lebih parah terjadi. Kelemahan otot dapat menyebabkan hilangnya mobilitas, dan orang tersebut mungkin mulai mengalami masalah kognitif yang serius.

Seseorang dengan MS stadium lanjut atau stadium akhir mungkin kehilangan kemandirian fisiknya dan memerlukan perawatan berkelanjutan.

Gejala MS

MS mempengaruhi setiap orang secara berbeda, sehingga perkembangan penyakit dan gejalanya tidak dapat diprediksi, bahkan untuk seseorang yang telah menderita penyakit tersebut selama beberapa waktu.

Gejala MS bisa meliputi :

  • kelelahan
  • rasa sakit
  • kesemutan atau sensasi terbakar di tubuh
  • masalah penglihatan, seperti penglihatan kabur atau kehilangan penglihatan
  • perhatian dan masalah memori
  • pusing atau vertigo
  • kesulitan berjalan
  • masalah dengan pemikiran atau ingatan

Gejala yang kurang umum juga mungkin muncul, seperti:

  • migrain
  • masalah bicara
  • tremor tubuh
  • kejang
  • gangguan pendengaran
  • gatal yang tidak diketahui sumbernya

Seiring berjalannya waktu, gejala sekunder bisa berkembang, seperti:

  • masalah kandung kemih dan usus
  • sulit bernafas
  • osteoporosis
  • kelemahan otot
  • kesulitan menelan
  • masalah kesehatan seksual

MS juga dapat berdampak pada kesejahteraan mental dan sosial seseorang serta kemampuan mereka untuk bekerja.

Pengobatan

image 487 1024x683 - Apa Saja Tahapan dari Multiple Sclerosis?
Dokter mungkin merekomendasikan terapi fisik untuk membantu mengelola gejala MS.

Meskipun belum ada obat untuk MS, pengobatan selalu membaik.

Perawatan untuk MS biasanya melibatkan terapi modifikasi penyakit (DMT), yang dapat mengurangi jumlah kekambuhan dan memperlambat perkembangan MS.

Contohnya termasuk:

  • beta interferon (Avonex, Extavia, dan lainnya)
  • glatiramer (Copaxone)
  • siponimod (Mayzent)
  • dimetil fumarat (Tecfidera)
  • alemtuzumab (Lemtrada)

Karena MS dan perkembangannya berbeda-beda pada setiap orang, dokter akan menyesuaikan pengobatan untuk memenuhi kebutuhan seseorang.

Obat-obatan yang dijual bebas, termasuk pereda nyeri dan pelunak feses bila diperlukan, dapat membantu beberapa orang.

Dokter juga dapat memesan resep lain untuk MS, termasuk suntikan kortikosteroid untuk meredakan peradangan dan gejala selama kambuh.

Selain itu, dokter mungkin menawarkan perawatan untuk meredakan gejala tertentu, seperti:

  • kejang otot
  • masalah kandung kemih dan usus
  • depresi
  • gatal
  • kelelahan

Terapi fisik dapat membantu seseorang mempertahankan dan meningkatkan kekuatan fisik serta kemampuan untuk berfungsi dalam kehidupan sehari-hari. Terapi okupasi dapat mengajarkan cara baru individu untuk melakukan tugas sehari-hari yang lebih sesuai dengan kemampuan baru mereka. Orang juga dapat mempelajari cara menggunakan alat bantu.

Pertukaran plasma

Ini dapat membantu seseorang jika pengobatan tidak efektif dan jika mereka mengalami flare yang parah.

Ini melibatkan mengeluarkan darah dari tubuh dan mengekstraksi zat darinya yang mungkin berbahaya. Seorang profesional kesehatan kemudian mengembalikan darah “bersih” ke tubuh.

Ini dapat membantu seseorang dengan bentuk MS yang kambuh.

Terapi komplementer

Beberapa terapi pelengkap juga dapat membantu beberapa orang mengatasi gejalanya. Ini termasuk:

  • meditasi
  • yoga
  • Tai Chi
  • pijat refleksi
  • akupunktur
  • latihan pernapasan

Meskipun praktik ini bukanlah pengobatan, namun dapat mendukung pengobatan medis dan membantu beberapa orang dengan MS mengelola gejala mereka.

Olahraga ringan secara teratur juga dapat membantu tubuh tetap bergerak. Seorang ahli terapi fisik kemungkinan akan merekomendasikan peregangan setelah latihan ringan setiap hari untuk membantu menjaga otot tetap kuat dan fleksibel.

Siapa pun yang berjuang dengan gejalanya harus berbicara dengan dokter untuk mendapatkan perawatan dan dukungan yang lebih efektif.

Ringkasan

Memahami apa yang diharapkan pada setiap tahap MS dapat membantu orang mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang bagaimana penyakit berkembang sehingga mereka dapat mencari pengobatan terbaik.

Perawatan melibatkan pengelolaan gejala dan memperlambat perkembangan penyakit. Penelitian ilmiah yang sedang berlangsung bertujuan untuk menemukan cara baru untuk mengobati MS.

Selain itu, makan makanan yang sehat, mengurangi tingkat stres , dan berolahraga secara teratur dapat membantu mendukung rencana pengobatan MS.

Memiliki sistem pendukung yang memahami bagaimana rasanya memiliki diagnosis dan hidup dengan MS sangatlah penting. MS Healthline adalah aplikasi gratis yang memberikan dukungan melalui percakapan satu lawan satu dan diskusi kelompok langsung dengan orang-orang yang mendapatkannya. Unduh aplikasinya untuk iPhone atau Android .

Dengan bekerja secara langsung dengan dokter, banyak orang dapat menemukan rencana perawatan yang memudahkan untuk mengelola gejala mereka dan melacak perkembangan penyakit.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here