HIV adalah virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh. Itu dapat melemahkan kekebalan hingga ke titik di mana tubuh berjuang untuk melawan infeksi dan penyakit.

Jika seseorang menerima pengobatan untuk HIV setelah diagnosis dini, kemungkinannya kecil untuk mengembangkan komplikasi yang lebih parah.

Jumlah tahunan diagnosis HIV baru tetap stabil dalam beberapa tahun terakhir di Amerika Serikat. Pada 2017, total 38.739 orang di AS menerima diagnosis HIV.

Gejala awal

a man looking pensive because he has early signs of hiv 1024x640 - Apa Saja Tanda dan Gejala Awal HIV?
Diagnosis dan pengobatan dini HIV dapat berarti lebih sedikit komplikasi.

Seseorang tidak boleh mengandalkan gejala saja untuk mengetahui apakah mereka mengidap HIV. Satu-satunya cara agar seseorang dapat mengetahui dengan pasti adalah dengan menjalani pengujian.

Pengujian awal dapat membantu seseorang menerima pengobatan yang efektif dan mencegah penularan ke orang lain.

Gejala HIV bervariasi antar individu. Namun, gejala tahap awal biasanya meliputi:

  • demam dan menggigil
  • keringat malam
  • Nyeri otot
  • ruam
  • sakit tenggorokan
  • kelelahan umum
  • kelenjar getah bening yang membengkak
  • sariawan

Tidak semua orang akan mengalami gejala tersebut

Bagaimana HIV mempengaruhi tubuh

HIV menyerang sistem kekebalan. Ini secara khusus menyerang sel CD4 , yang merupakan subtipe dari sekelompok sel yang disebut sel T. Sel T membantu tubuh melawan infeksi.

Tanpa pengobatan, HIV mengurangi jumlah sel CD4 dalam tubuh, meningkatkan risiko seseorang terkena infeksi. Jika HIV berkembang ke stadium 3, orang tersebut juga akan memiliki peluang lebih tinggi untuk terkena kanker .

Apakah tanda berbeda untuk pria dan wanita?

Infeksi HIV berbeda antar jenis kelamin .

Menurut Kantor Kesehatan Wanita, beberapa masalah kesehatan, termasuk infeksi menular seksual (IMS) dan infeksi jamur vagina, lebih umum dan lebih serius pada wanita yang mengidap HIV.

Foto-foto

Tahapan

Setelah tahap awal infeksi HIV, virus berpindah ke tahap yang disebut tahap latensi klinis, yang oleh sebagian orang disebut HIV kronis. Virus masih aktif selama tahap ini, tetapi kecepatan reproduksi virus ini jauh lebih rendah di dalam tubuh.

Selama tahap laten klinis HIV, seseorang mungkin tidak memiliki gejala apa pun . Beberapa orang yang tidak minum obat apa pun untuk mengobati HIV mungkin tetap dalam fase ini selama 10 tahun atau lebih. Namun, orang lain mungkin maju melewati tahap latensi lebih cepat.

Seseorang yang menerima pengobatan antiretroviral untuk HIV mungkin tetap dalam tahap laten klinis selama beberapa dekade. Selama tahap ini, mereka cenderung tidak mengalami komplikasi serius. Ketika tingkat virus dalam darah sangat rendah, virus tidak akan menular ke orang lain.

Penularan

HIV itu menular, dan dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain dengan beberapa cara berbeda.

Menurut CDC, cara penularan HIV yang paling umum adalah melalui kontak seksual tanpa kondom. Virus juga dapat menyebar melalui penggunaan jarum suntik atau spuit dalam penggunaan obat intravena.

Orang dapat tertular HIV melalui kontak dengan cairan tubuh yang mengandung virus. Cairan tubuh yang dapat menularkan HIV adalah:

  • darah
  • air mani
  • pra-ejakulasi
  • cairan rektal
  • cairan vagina
  • ASI

HIV dapat menularkan ke orang lain ketika cairan ini memasuki aliran darah mereka, baik melalui suntikan atau melalui kontak dengan selaput lendir atau jaringan yang rusak. Selaput lendir ada di dalam rektum, vagina, penis, dan mulut.

Seorang wanita juga dapat menularkan kondisi tersebut kepada bayi selama kehamilan, meskipun hal ini tidak selalu terjadi. Banyak wanita yang hidup dengan HIV dapat melahirkan bayi tanpa HIV jika mereka menerima perawatan pranatal yang sesuai dan mengikuti rencana pengobatan mereka.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa tanpa keterlibatan medis, angka penularan dari wanita ke bayi berkisar dari 15% hingga 45%. Jika seorang wanita menerima perawatan selama dan setelah kehamilan, angka ini bisa turun hingga di bawah 5%.

Kapan HIV menular?

Pada tahap awal penularan HIV, tingkat virus dalam darah dan air mani tinggi. Seseorang dapat dengan mudah menularkan virus selama waktu ini, dan penularan lebih mungkin terjadi selama tahap akut primer ini daripada selama tahap berikutnya.

Selama tahap laten klinis, orang yang hidup dengan HIV mengalami gejala yang lebih sedikit. Namun, mereka masih bisa menularkan virus ke orang lain.

Menurut CDC AS, seseorang dengan viral load tidak terdeteksi tidak dapat menularkan HIV ke orang lain. Ini tidak mungkin karena pengobatan HIV menekan virus, meninggalkan sedikit HIV di dalam darah.

Ketika HIV tidak terdeteksi dalam tes, itu tidak dapat ditularkan.

Tes

Jika seseorang yakin bahwa mereka mungkin pernah terpajan HIV, mereka harus segera mencari tes. Orang yang memiliki risiko lebih tinggi terkena HIV karena tempat kerja atau jenis pajanan lain mungkin juga ingin mempertimbangkan tes rutin.

Diagnosis dini HIV sangat penting untuk mencegah kondisi kesehatan lain yang berpotensi mengancam nyawa. Setelah seseorang menerima diagnosis, perawatan yang efektif tersedia .

Diagnosis dini juga penting untuk membantu mencegah penularan HIV. Jika seseorang mengetahui bahwa dirinya terkena virus, mereka dapat mengambil langkah untuk menghindari penularannya ke orang lain. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui pengobatan antiretroviral.

Apakah tes HIV generasi keempat itu? Cari tahu di sini .

Mencapai stadium 3 HIV

Jika seseorang dengan HIV tidak menerima pengobatan, kondisi tersebut pada akhirnya dapat berkembang menjadi HIV stadium 3, yang juga dikenal sebagai AIDS . Berkat kemajuan medis modern, infeksi HIV jarang mencapai stadium 3 di AS saat ini.

Tahap 3 HIV bukanlah penyakit khusus tetapi sindrom dengan berbagai gejala yang dapat diidentifikasi. Gejala juga dapat berasal dari penyakit lain yang terjadi karena infeksi oportunistik memanfaatkan penurunan aktivitas kekebalan.

Gejalanya meliputi:

  • penurunan berat badan yang cepat
  • keringat malam yang parah
  • demam terus menerus
  • kelelahan ekstrim
  • kelelahan yang tidak bisa dijelaskan
  • pembengkakan kelenjar getah bening yang berkepanjangan di selangkangan, leher, atau ketiak
  • serangan diare berlangsung lebih dari seminggu
  • luka di dekat mulut, alat kelamin, atau anus
  • radang paru-paru
  • bercak di atau di bawah kulit
  • bercak di dalam mulut, hidung, atau kelopak mata
  • Hilang ingatan
  • depresi
  • gangguan neurologis lainnya

Jika seseorang mengenali tanda-tanda awal HIV dan mencari diagnosis dan pengobatan yang tepat, ada peluang bagus untuk mencegah berkembangnya stadium 3.

Dengan pengelolaan virus yang tepat, pengidap HIV dapat hidup lama, bahagia, dan sehat.

Apakah HIV dan AIDS itu? Cari tahu lebih lanjut .

Pengobatan

Perawatan akan tergantung pada individu dan komplikasi apa pun. Tim perawatan kesehatan orang tersebut akan membantu mereka membuat rencana yang sesuai.

Obat antiretroviral

Bagi kebanyakan orang dengan HIV, terapi antiretroviral dapat membantu mengelola virus. Ada berbagai jenis obat antiretroviral, dan orang tersebut mungkin memerlukan kombinasi obat.

Obat-obatan ini dapat mengurangi tingkat virus dalam darah hingga tidak dapat dideteksi dalam tes. Jika ini terjadi, tidak ada lagi risiko penularan virus ke orang lain.

Penting untuk mengikuti rencana pengobatan yang diresepkan untuk menjaga virus pada tingkat yang rendah ini.

Terapi lainnya

Orang dengan HIV adalah lebih rentan dibandingkan orang tanpa HIV untuk kondisi kesehatan lain, dan mereka mungkin memerlukan pengobatan khusus untuk ini.

HIV mempengaruhi sistem kekebalan, sehingga orang tersebut mungkin lebih mungkin mengembangkan infeksi, seperti hepatitis virus atau tuberkulosis . Seorang dokter dapat meresepkan obat untuk mencegah atau mengobati infeksi ini dan lainnya.

Komplikasi lain yang mungkin terjadi termasuk penyakit kardiovaskular, kanker, dan beberapa gangguan neurologis. Jika ini muncul, tim perawatan kesehatan akan membantu individu tersebut membuat rencana perawatan yang sesuai.

Ringkasan

Orang dengan HIV yang menerima diagnosis dini memiliki peluang bagus untuk menerima pengobatan yang efektif. Perawatan ini dapat membantu mereka tetap sehat dan mempertahankan kualitas hidup yang baik.

Siapapun yang melihat gejala atau percaya bahwa ada kemungkinan mereka mengidap HIV harus bertanya tentang tes. Dengan tes dan pengobatan dini, prospek banyak orang dengan HIV sangat baik.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here