Asma adalah penyakit paru-paru yang menyebabkan peradangan dan penyempitan saluran udara. Gejala umum termasuk kesulitan bernapas, sesak napas, mengi, batuk, dan sesak di dada.

Gejala dapat bervariasi dari orang ke orang dan berkisar dari ringan hingga parah. Orang mungkin hanya mengalami gejala pada situasi tertentu, seperti saat berolahraga. Dalam beberapa kasus, asma bisa mengancam jiwa.

Artikel ini membahas gejala asma pada anak-anak, orang dewasa, dan kelompok lain, seperti orang tua dan wanita hamil.

Asma pada orang dewasa

image 173 1024x743 - Apa Saja Tanda-Tanda Anda Mungkin Menderita Asma?
Gejala asma bisa termasuk sesak dada dan batuk.

Orang dewasa dengan asma biasanya mengembangkan kondisi ini di masa kanak-kanak. Lebih jarang , seseorang dapat memperolehnya saat dewasa. Dalam kasus ini, dokter menyebutnya asma onset dewasa.

Gejala utama asma pada orang dewasa meliputi:

  • sesak dada
  • batuk, terutama pada malam hari atau saat tertawa
  • sulit bernafas
  • sesak napas
  • masalah tidur, akibat masalah pernapasan
  • mengi, suara siulan di dada saat menghembuskan napas

Selama hidup seseorang, gejala asma bisa berakibat pada kerusakan paru-paru permanen.

Gejala-gejala ini seringkali menjadi lebih buruk ketika orang terserang flu, atau virus pernapasan lainnya. Pemicu asma tertentu – seperti bau menyengat, tungau debu, dan asap – juga dapat memperburuk masalah pernapasan.

Menyadari gejala asma itu penting. Intervensi segera dapat mencegah serangan asma atau mengurangi keparahannya.

Apa itu serangan asma?

Serangan asma, atau eksaserbasi asma, terjadi ketika gejala asma memburuk dalam waktu singkat.

Orang mengalami serangan ketika saluran udara mereka menjadi lebih sempit dari biasanya karena adanya peradangan dan lendir.

Serangan asma bervariasi dalam tingkat keparahan, tetapi dapat menyebabkan:

  • pernapasan yang sangat cepat
  • kecemasan dan kepanikan
  • kulit pucat dan lembap
  • kesulitan berbicara
  • gejala yang memburuk, seperti sesak dada yang lebih parah, batuk, atau mengi
  • gejala yang tidak hilang setelah menggunakan inhaler
  • bacaan rendah pada pengukur aliran puncak, yang mengukur fungsi paru-paru

Tanda-tanda peringatan dini serangan yang akan datang mungkin termasuk:

  • gejala pilek atau alergi, termasuk sakit kepala , hidung tersumbat atau berair, atau sakit tenggorokan
  • batuk atau mengi setelah berolahraga
  • kesulitan tidur
  • merasa murung atau mudah tersinggung
  • kelelahan atau kelemahan selama aktivitas fisik

Serangan ringan sering kali merespons perawatan di rumah dengan baik, sementara serangan parah membutuhkan perhatian medis segera.

Intervensi medis untuk serangan parah diperlukan karena kesulitan bernapas yang ditimbulkannya dapat mengancam jiwa.

Siapa pun yang mencurigai mereka mungkin mengalami serangan parah harus segera menemui dokter.

image 174 915x1024 - Apa Saja Tanda-Tanda Anda Mungkin Menderita Asma?
Kredit gambar: Stephen Kelly, 2019

Asma pada orang dewasa yang lebih tua

Menurut Yayasan Asma dan Alergi Amerika , asma sering menyerang orang yang berusia di atas 65 tahun, dan gejala umum muncul pertama kali pada usia 70-an atau 80-an.

Gejala ini sama dengan gejala yang terjadi pada orang dewasa muda, tetapi mungkin memiliki konsekuensi yang lebih serius tanpa pengobatan. Bahkan episode gejala yang tampaknya ringan dapat menyebabkan kegagalan pernapasan pada orang tua.

Gejala asma pada orang dewasa yang lebih tua mungkin lebih sulit untuk didiagnosis. Ini karena gejala tersebut mirip dengan gejala kondisi lain yang umumnya memengaruhi kelompok usia ini, seperti:

Diagnosis mungkin lebih rumit dengan fakta bahwa orang dewasa yang lebih tua cenderung kurang aktif dibandingkan orang yang lebih muda. Dokter sering mendiagnosis asma ketika gejala muncul sebagai respons terhadap aktivitas fisik, dan kemungkinan kecil untuk mengidentifikasi efek ini pada orang tua.

Orang dewasa yang lebih tua juga cenderung tidak mengalami periode remisi, ketika gejala hilang atau berkurang keparahannya.

Asma pada anak-anak

image 175 1024x683 - Apa Saja Tanda-Tanda Anda Mungkin Menderita Asma?
Untuk anak-anak yang masih sangat kecil, mengidentifikasi gejala bisa jadi sulit.

Kebanyakan orang dengan asma – sekitar 95 persen, menurut beberapa penelitian – pertama kali mengalami gejala sebelum mereka berusia 6 tahun.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS memperkirakan bahwa 1 dari 12 anak hidup dengan asma.

Mengidentifikasi gejala pada anak yang sangat kecil bisa jadi sulit. Sementara mengi merupakan gejala umum pada anak-anak, tidak semua anak penderita asma mengi.

Mereka malah mungkin mengalami batuk kronis atau masalah pernapasan yang oleh dokter dan orang tua dikaitkan dengan kondisi pernapasan umum lainnya.

The American College of Allergy, Asma, dan Imunologi (AAAAI) merekomendasikan bahwa orang tua melihat keluar untuk gejala pernapasan berulang, karena hal ini kadang-kadang bisa menjadi tanda paling jelas bahwa seorang anak memiliki asma.

Gejala dapat menjadi lebih buruk sebagai respons terhadap pemicu seperti debu, asap, dan bulu hewan peliharaan.

Selain itu, kurang olahraga dapat memperburuk gejala asma pada anak-anak dan remaja, menurut sebuah tinjauan sistematis dari 2016.

Asma saat hamil

Asma adalah salah satu penyakit paling umum di kalangan wanita hamil. Beberapa mengalami perbaikan atau memburuknya gejala asma selama kehamilan, sementara yang lain mengalami gejala tersebut untuk pertama kalinya.

Selama kehamilan, penting untuk bekerja sama dengan dokter untuk mengenali, mengelola, dan mengobati gejala asma.

Tanpa pengobatan, asma dapat meningkatkan risiko masalah berikut:

  • preeklamsia , kondisi medis yang serius
  • berat badan lahir rendah
  • pertumbuhan janin yang buruk
  • kelahiran prematur

Gejala asma yang tidak biasa

Batuk, sesak napas, dan mengi adalah gejala asma yang paling umum. Namun, mereka tidak terjadi pada semua orang dengan kondisi tersebut.

Beberapa orang memiliki gejala yang lebih tidak biasa, termasuk:

  • kegelisahan
  • batuk kronis tanpa mengi
  • kelelahan yang berlebihan
  • mendesah

Pemicu gejala khusus

Situasi, penyakit, atau zat tertentu dapat memicu gejala asma pada beberapa orang.

Ini mungkin termasuk:

Olahraga

Dikenal sebagai bronkokonstriksi akibat olahraga, bronkospasme, atau asma akibat olahraga, kondisi ini dapat menyebabkan mengi dan kesulitan bernapas selama atau setelah periode aktivitas fisik.

Udara yang dingin dan kering dapat memperburuk gejala.

Iritasi di tempat kerja

Orang dengan asma akibat kerja mungkin hanya mengalami gejala saat menangani iritasi paru-paru, seperti gas, bahan kimia, atau debu.

AAAAI memperkirakan bahwa, di Amerika Serikat, 15,7 persen kasus asma saat ini pada orang dewasa terkait dengan pekerjaan.

Alergi

Alergen umum dapat menyebabkan setidaknya 30 persen kasus asma orang dewasa.

Alergen meliputi:

  • limbah kecoa
  • tungau debu
  • spora jamur
  • bulu hewan peliharaan
  • serbuk sari

Infeksi

Infeksi virus atau bakteri, seperti pilek atau sinusitis , dapat memicu serangan asma. Ini bisa menjadi masalah terutama pada anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua.

Selain itu, penderita asma memiliki risiko lebih besar terkena komplikasi terkait flu, seperti pneumonia , bronkiolitis, dan infeksi bakteri.

Ringkasan

Gejala asma yang paling umum termasuk batuk, mengi, dan kesulitan bernapas. Namun, gejala muncul secara berbeda pada orang yang berbeda, yang dapat membuat diagnosis menjadi sulit.

Orang yang yakin bahwa mereka, atau anaknya, menunjukkan gejala asma harus menemui dokter untuk evaluasi. Dengan pengobatan, orang dapat mengatasi asma mereka dan meningkatkan kualitas hidup mereka.

Tanpa pengobatan, asma yang parah dapat mengancam jiwa, terutama di antara orang dewasa yang lebih tua dan anak-anak. Ini juga bisa mewakili risiko bagi janin selama kehamilan.

Sumber:

Medical News Today

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here