Kebiasaan buang air besar berbeda dari orang ke orang. Perubahan mendadak seringkali tidak berbahaya, tetapi dapat menunjukkan kondisi kesehatan yang mendasarinya, seperti sindrom iritasi usus besar atau penyakit radang usus.

Bagi sebagian orang, satu kali buang air besar per hari adalah normal. Bagi yang lain, buang air besar beberapa kali sehari atau satu kali setiap 2 hari adalah normal. Tidak ada pola sehat yang pasti.

Namun, perubahan signifikan pada frekuensi buang air besar atau munculnya feses dapat mengindikasikan adanya masalah, terutama bila perubahan ini menyertai gejala lain, seperti diare sembelit , atau sakit perut.

Artikel ini mengulas apa yang dapat menyebabkan perubahan pada pergerakan usus dan kapan harus ke dokter. Selain itu juga menjelaskan diagnosis dan perawatan.

Sindrom iritasi usus besar (IBS)

image 648 1024x683 - Apa yang Bisa Menyebabkan Perubahan Kebiasaan Buang Air Besar?
IBS dapat menyebabkan gejala yang meliputi sembelit dan kembung.

IBS adalah kondisi jangka panjang yang mempengaruhi sistem pencernaan. Komunitas medis tidak yakin penyebabnya, tetapi masalah pencernaan, peningkatan kepekaan di dalam usus, dan faktor fisiologis lainnya mungkin terlibat.

Orang dengan IBS dapat mengalami berbagai gejala pencernaan, termasuk:

  • kram perut dan nyeri
  • diare
  • sembelit
  • kembung
  • gas

Penyakit Crohn

Penyakit Crohn adalah jenis penyakit radang usus (IBD). Ini dapat menyebabkan peradangan di bagian mana pun dari saluran pencernaan, tetapi paling sering mempengaruhi usus kecil dan permulaan usus besar, atau usus besar.

Crohn umumnya merupakan kondisi seumur hidup, dan gejalanya bisa meliputi:

  • diare
  • kram perut dan nyeri
  • tinja berdarah
  • kelelahan
  • dorongan tiba-tiba untuk buang air besar
  • sembelit
  • penurunan berat badan

Kolitis ulseratif

Kolitis ulserativa adalah jenis IBD lain, dan juga cenderung bertahan seumur hidup. Ini menyebabkan peradangan dan bisul berkembang di sepanjang lapisan usus besar dan rektum.

Gejala kolitis ulserativa dapat meliputi:

  • diare
  • tinja yang mengandung darah atau lendir
  • kram perut atau nyeri
  • kuat, dorongan sering untuk buang air besar
  • kelelahan
  • penurunan berat badan
  • anemia

Disfungsi tiroid

image 649 1024x683 - Apa yang Bisa Menyebabkan Perubahan Kebiasaan Buang Air Besar?
Kelenjar tiroid ada di kedua sisi batang tenggorokan.

Kelenjar tiroid melepaskan hormon untuk mengontrol berbagai proses dalam tubuh, termasuk pertumbuhan dan metabolisme.

Hipotiroidisme , atau tiroid yang kurang aktif, terjadi ketika tiroid tidak menghasilkan hormon dalam jumlah yang cukup.

Selain sembelit, hipotiroidisme dapat menyebabkan:

  • kelelahan
  • kepekaan terhadap suhu
  • nyeri otot dan kelemahan
  • kram otot
  • penipisan kulit
  • depresi
  • periode tidak teratur atau berat

Hipertiroidisme , atau tiroid yang terlalu aktif, terjadi ketika kelenjar memproduksi terlalu banyak hormon. Ini juga dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk diare. Gejala lain bisa termasuk:

  • hiperaktif
  • perubahan suasana hati yang ekstrim
  • kelelahan
  • kelemahan otot
  • kegelisahan
  • kesulitan tidur

Penyakit celiac

Penyakit seliaka adalah kondisi seumur hidup. Itu terjadi ketika gluten dalam makanan menyebabkan masalah pencernaan. Gluten adalah jenis protein yang ada dalam gandum, gandum hitam, dan barley.

Menurut National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases, sekitar 1 dari 141 orang Amerika menderita penyakit celiac, dan sebagian besar tidak menyadari bahwa mereka mengidapnya.

Dokter tidak yakin apa yang menyebabkan penyakit celiac, tetapi mereka yakin itu berasal dari masalah pada sistem kekebalan. Kondisi tersebut terkadang bisa menurun dalam keluarga.

Gejala penyakit celiac dapat meliputi:

Kanker usus

Kanker usus besar , rektal, dan kolorektal adalah jenis kanker usus besar. Nama tersebut menggambarkan di mana kanker pertama kali berkembang.

Gejala kanker usus bisa meliputi:

  • darah di tinja
  • perubahan terus-menerus dalam kebiasaan buang air besar, seperti diare atau sembelit
  • sakit perut atau kram
  • kembung
  • kelelahan dan kelemahan
  • penurunan berat badan

Penting untuk diperhatikan bahwa banyak kondisi kesehatan yang tidak terlalu parah dapat menyebabkan gejala-gejala ini. Dalam kebanyakan kasus, penyebabnya adalah sesuatu selain kanker.

Kapan harus ke dokter

Hubungi dokter jika ada perubahan gerakan usus yang berlangsung selama lebih dari beberapa hari. Bahkan perubahan kecil, seperti sembelit atau diare, dapat mengindikasikan masalah kesehatan.

Jika timbul gejala yang lebih parah, segera konsultasikan ke dokter. Ini bisa termasuk:

  • darah, lendir, atau nanah pada tinja
  • kram atau nyeri perut yang parah
  • diare parah yang berlangsung lebih dari sehari
  • pusing atau kebingungan
  • mual atau muntah terus-menerus

Diagnosa

image 650 1024x683 - Apa yang Bisa Menyebabkan Perubahan Kebiasaan Buang Air Besar?
Seorang dokter mungkin merekomendasikan pemindaian ultrasound untuk mendiagnosis penyebab perubahan usus.

Pertama, dokter akan meninjau gejala dan riwayat kesehatan seseorang. Ini termasuk menanyakan tentang frekuensi dan konsistensi tinja.

Seorang dokter mungkin memerlukan sampel darah atau tinja untuk membantu diagnosis. Misalnya, tes darah dapat mengindikasikan peradangan di tubuh atau membantu menyingkirkan diagnosis tertentu.

Seorang dokter mungkin juga meminta:

  • Tes pencitraan: Ini termasuk sinar-X, CT scan , dan ultrasound . Mereka dapat membantu dokter memeriksa masalah organ dalam.
  • Tes imunokimia tinja: Ini adalah tes skrining non-invasif untuk penyakit usus besar, di mana dokter mengumpulkan dan menguji sampel tinja.
  • Endoskopi: Ini melibatkan memasukkan tabung tipis dengan lampu dan kamera yang dipasang di tenggorokan dan ke saluran pencernaan untuk mencari masalah.
  • Kolonoskopi: Ini melibatkan memasukkan tabung tipis dengan cahaya dan kamera terpasang ke dalam rektum untuk memeriksa masalah di sepanjang usus besar.
  • Sigmoidoskopi: Ini melibatkan memasukkan tabung tipis dengan cahaya dan kamera yang dipasang ke dalam rektum untuk memeriksa masalah dengan kolon sigmoid, yang merupakan bagian dari usus besar yang paling dekat dengan rektum.

Pengobatan

Perawatan akan tergantung pada apa yang menyebabkan perubahan usus. Jika tidak ada obat untuk penyebab yang mendasari tersedia, dokter akan bertujuan untuk meredakan gejala dan mencegah perkembangan penyakit.

Rencana perawatan mungkin melibatkan:

  • perubahan gaya hidup dan pola makan
  • kursus pengobatan, yang mungkin termasuk obat anti-inflamasi, imunosupresan, atau antikanker
  • operasi

Ringkasan

Kebiasaan buang air besar setiap orang berbeda, dan perubahan sementara biasanya tidak perlu dikhawatirkan.

Namun, perubahan yang terus-menerus atau parah dapat mengindikasikan masalah kesehatan yang mendasarinya, terutama saat gejala tambahan muncul. IBS, IBD, masalah tiroid, penyakit celiac, dan kanker semuanya dapat menyebabkan masalah usus yang terus-menerus.

Jika perubahan terkait usus berlangsung selama lebih dari beberapa hari, hubungi dokter. Segera cari pertolongan medis untuk gejala yang parah, seperti darah atau lendir pada tinja, nyeri hebat atau kram, atau mual atau muntah yang terus-menerus.

Sumber:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here