Sel darah merah atau red blood cell (RBC) dapat hadir dalam urin meskipun tidak terlihat oleh seseorang. Istilah medis untuk RBC dalam urin adalah hematuria.

Ada dua jenis hematuria. Salah satunya disebut “hematuria gross”, yang terjadi ketika seseorang dapat melihat darah dalam urin mereka. Jenis lainnya adalah “hematuria mikroskopis”, di mana seseorang tidak dapat melihat darah dalam urin mereka, meskipun terdapat fakta bahwa sel darah merah ada.

Namun, sel darah merah dalam urin biasanya merupakan gejala dari kondisi kesehatan yang mendasarinya. Seorang dokter biasanya akan menguji konten RBC selama tes urin. Mereka kemudian akan menggunakan hasilnya untuk membantu menentukan tindakan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Teruslah membaca untuk informasi lebih lanjut tentang apa arti sel darah merah dalam urin, kisaran normal dan abnormal, dan hasil tes yang khas.

Penyebab dan gejala

image 28 1024x767 - Apa yang Bisa Menyebabkan Sel Darah Merah Dalam Urin?
RBC dalam urin mungkin tidak terlihat.

Ada beberapa potensi penyebab RBC dalam urin, di antaranya:

  • infeksi saluran kemih (ISK)
  • infeksi ginjal atau kandung kemih
  • batu ginjal
  • olahraga berat, yang mengharuskan tubuh mengirimkan banyak darah ke otot
  • rhabdomyolysis, di mana otot yang rusak parah menyebabkan zat dari dalam otot bocor ke dalam darah
  • hubungan seksual yang menyebabkan jaringan teriritasi

Selain itu, beberapa obat dapat menyebabkan sel darah merah dalam urin. Beberapa obat potensial yang dapat menyebabkan sel darah merah dalam urin meliputi:

Ada juga beberapa kondisi kronis yang dapat menyebabkan sel darah merah dalam urin. Ini termasuk:

  • penyakit sel sabit
  • hemofilia , yang membuat pembekuan darah lebih sulit bagi tubuh beberapa orang
  • penyakit ginjal polikistik, yang terjadi ketika kista terbentuk di ginjal
  • kandung kemih atau kanker ginjal
  • pembesaran prostat

Dalam beberapa kasus, seseorang mungkin tidak mengalami gejala sel darah merah tambahan dalam urin. Namun, beberapa kondisi dalam daftar di atas juga dapat menyebabkan nyeri, bengkak, atau demam .

Gejala lain yang mungkin diperhatikan seseorang jika mereka memiliki kondisi yang menyebabkan RBC dalam urin meliputi:

  • urine yang tampak merah muda, merah, atau warna teh
  • sering ingin buang air kecil
  • nyeri atau kesulitan buang air kecil
  • sakit di perut atau punggung
  • kaki, tungkai, atau pergelangan kaki bengkak

Jika seseorang memperhatikan adanya darah di urin mereka, mereka harus berbicara dengan dokter mereka sesegera mungkin.

Bagaimana mengukur RBC dalam urin

Dalam kebanyakan kasus, dokter akan menemukan sel darah merah dalam urin selama urinalisis. Pemeriksaan urinalisis untuk beberapa indikator kesehatan utama setelah pengiriman sampel urin.

Sampel ideal menggunakan metode “tangkapan bersih”. Metode tangkapan bersih melibatkan memulai aliran urin dan menempatkan cangkir pengumpul ke dalam aliran tengah. Ini membantu menghilangkan potensi kontaminasi dari bakteri atau zat lain yang mungkin ada di dekat alat kelamin.

Dalam beberapa kasus, dokter dapat menggunakan tongkat celup sederhana untuk menguji urin untuk darah. Tongkat celup adalah selembar kertas dengan bahan kimia di atasnya. Bahan kimia ini bereaksi dengan zat berbeda yang mungkin ada dalam urin. Dalam kasus mencari RBC, tongkat celup akan berubah warna jika ada RBC.

Setelah ini, dokter akan mengirimkan sampel tersebut ke laboratorium untuk pengujian lebih lanjut. Staf laboratorium dapat memberikan lebih banyak informasi tentang jumlah sel darah merah, serta zat lain yang dapat menunjukkan kondisi yang mendasari, dalam urin.

Apa artinya?

Sejumlah kecil sel darah merah dapat ditemukan dalam sampel urin normal. Faktanya, menurut Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York, kisaran normal RBC dalam urin adalah hingga empat RBC per medan daya tinggi .

Namun, laboratorium yang berbeda mungkin memiliki rentang yang berbeda untuk mendapatkan hasil “normal”. Untuk alasan ini, seseorang mungkin ingin berbicara dengan dokter mereka tentang arti hasil tes mereka.

Rentang abnormal dapat menunjukkan salah satu dari sejumlah potensi masalah. Beberapa kondisi yang mungkin termasuk:

  • ginjal atau masalah saluran kemih lainnya, seperti infeksi, tumor , atau batu
  • masalah dengan prostat
  • kandung kemih atau kanker ginjal

Jika tes menunjukkan bahwa seseorang memiliki sel darah merah dalam urin mereka, dokter kemungkinan akan melakukan tes tambahan. Misalnya, mereka mungkin ingin melakukan:

  • tes darah
  • CT scan atau MRI , untuk memeriksa ginjal dan saluran kemih
  • biopsi ginjal
  • cystoscopy, dimana mereka akan menggunakan alat tipis dan fleksibel untuk memeriksa saluran kemih

Seorang dokter juga akan bertanya tentang gejala lain yang dialami seseorang yang mungkin menunjukkan kondisi kesehatan yang mendasarinya. Seseorang harus mendiskusikan kekhawatiran mereka dengan dokter mereka sebelum memberikan sampel urin.

Penting juga untuk dicatat bahwa terkadang, sebuah tes dapat menghasilkan pembacaan yang salah. Ini bisa terjadi jika seseorang mengikuti tes saat menstruasi, misalnya. Dalam kasus ini, darah dapat masuk ke dalam sampel urin dan menyebabkan pembacaan yang salah.

Kehamilan

Wanita hamil seharusnya tidak melihat darah di urin mereka. Jika ya, mereka harus memberi tahu tim perawatan kesehatan mereka segera. Jika mereka memberikan sampel urin dengan darah di dalamnya, dokter akan mencoba mendiagnosis dan mengobati kondisi yang mendasarinya.

Karena ISK sering terjadi selama kehamilan , penyebab paling mungkin dari darah dalam urin adalah ISK.

Namun, dokter dapat melakukan tes dan mengajukan pertanyaan untuk menyingkirkan kemungkinan masalah lainnya.

Ringkasan

RBC dalam urin dapat menunjukkan adanya masalah pada saluran kemih. Jika seseorang menemukan darah dalam urin mereka, mereka harus menghubungi penyedia layanan kesehatan mereka.

Jika tes memastikan adanya sel darah merah dalam urin, dokter mungkin ingin melakukan tes lebih lanjut untuk mencari tahu apa penyebabnya. Seringkali, penyebabnya bisa diobati.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here